Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 83

A+ A-

Chapter 83 – Dari Ketinggian Yang Jauh ……

 

Saat Iris memasuki arena, dia disambut dengan tepuk tangan meriah.

 

Popularitas luar biasa ini adalah bukti bahwa dia adalah karakter utama dalam turnamen ini.

 

Iris mempelajari Jimina ketika mereka saling berhadapan, dan menenangkan diri.

 

Jimina Sehnen. Dia tidak diragukan lagi adalah lawan yang tangguh. Bahkan ketika melihatnya dari dekat seperti ini, dia tidak bisa mengukur kekuatannya, meskipun merasakan sesuatu yang tidak dalam darinya. Kekuatan tidak sesuai dengan penampilannya. Seorang pria muda yang memancarkan perasaan tidak seimbang yang mengacaukan perasaan realitasnya.

 

Namun, Iris tidak berpikir bahwa dia tidak bisa menang. Di atas itu, Iris harus menang.

 

Dia percaya itu panggilannya untuk menang dalam Festival God of War ini.

 

Akal politiknya tidak ada, dan dia sendiri mengakuinya. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menjadi simbol kekuatan Kerajaan Midgar.

 

‘Selama Iris Midgar ada, maka Kerajaan Midgar aman.’ Adalah panggilannya untuk menjadi orang yang memberikan rasa aman ini kepada warganya.

 

Untuk itu, dia tidak keberatan disandarkan sebagai kuil portabel. Sebagai seseorang yang tidak memiliki kekuatan selain kekuatan kasar, dia mengerti bahwa dia akan digunakan dalam politik.

 

Tapi itu hanya sampai saat ini.

 

Karena harga untuk menjadi penyangga belaka sejauh ini, upaya pertamanya untuk berdiri dengan kedua kakinya sendiri …… jatuh datar. Khawatir tentang masa depan negaranya, ia mendirikan Crimson Order, tetapi tidak bisa mengumpulkan orang atau sumber daya, akhirnya tidak mengubah apa pun.

 

Sejak itu, dia bisa mengumpulkan beberapa angka, tapi dia masih jauh dari pandangannya.

 

Tetapi setelah mengatakan itu, dia sadar bahwa mencelupkan tangannya ke dalam politik di akhir permainan ini hanya akan membuatnya digunakan oleh semua orang dan setiap faksi. Jadi politik akan diserahkan kepada para politisi, sementara dia akan mengumpulkan kekuatannya dengan cara yang dia tahu terbaik.

 

Dia tahu seberapa kuat popularitasnya dengan warga. Mereka yang bisa berfungsi sebagai otak Orde Crimson telah dikumpulkan. Yang tersisa adalah baginya untuk mengambil kejuaraan di Festival God of War dan memperkuat popularitasnya di kalangan masyarakat. Maka segala sesuatu yang lain akan jatuh ke tempatnya.

 

Dengan kepercayaan di hatinya ini, Iris mengangkat pedangnya dan menunggu pengumuman awal.

 

Jimina, aku minta maaf, tapi aku akan menggunakan kekuatan penuh sejak awal. Terlepas dari apa yang Kamu sembunyikan, Kamu tidak akan punya waktu untuk menggunakannya. Semuanya akan diputuskan dalam sepersekian detik.

 

“Iris Midgar vs. Jimina Sehnen !! Pertempuran mulai !! ”

 

Terburu-buru segera.

 

Seiring dengan dimulainya pertandingan, Iris melangkah maju, lalu berhenti.

 

“…… eh?”

 

Sebuah keraguan kecil keluar dari bibirnya.

 

Mengapa sosok Jimina terasa begitu jauh?

 

Apakah dia salah mengira jarak di antara mereka?

 

Tapi dia mengecek — dia tidak salah. Namun, perasaannya yang memberitahunya bahwa Jimina jauh.

 

Dia tidak tahu alasannya. Mungkin dia hanya gugup.

 

Tapi itu tidak masalah. Yang penting dia berhenti bergerak.

 

Dia memfokuskan kembali, menyiapkan pedangnya, lalu melemparkan tipuan.

 

Begitu dia mengkonfirmasi bahwa mata Jimina telah ditarik oleh tipuan itu, dia bergegas masuk.

 

Tapi.

 

“…… ?!”

 

Sekali lagi, kakinya berhenti.

 

Dia menyentak bagian atas tubuhnya seolah ingin menghindari sesuatu, lalu melompat mundur.

 

Dia melihat pedang.

 

Dia melihat pedang Jimina memotong kepalanya.

 

Tapi pedang Jimina tidak bergerak sama sekali.

 

Secara alami, kepalanya masih terhubung.

 

“Mengapa……?”

 

Dia tidak bisa menahan gumaman dengan keras.

 

Dia jelas melihat pedang Jimina.

 

Begitu dia bergegas masuk, pedang Jimina telah menebas dengan kekuatan yang luar biasa dan dengan bersih memotong kepalanya.

 

Dia pikir semuanya sudah berakhir.

 

Kekalahannya …… tidak, dia yakin akan kematiannya.

 

Tapi ternyata itu hanya ilusi belaka. Jimina bahkan tidak mengangkat pedangnya, dan hanya berdiri di sana.

 

Iris tidak dapat memahami apa yang baru saja terjadi.

 

Dia mengangkat pedangnya, dan berusaha melingkari ujung arena, seolah-olah untuk menyelidikinya.

 

Satu putaran. Dua putaran. Tiga putaran ……

 

Jarak di antara mereka tetap tidak berubah. Namun entah bagaimana, sosok Jimina terasa lebih jauh sekarang.

 

“…… Kamu tidak akan datang?”

 

Jimina bertanya.

 

Tapi Iris tidak bisa masuk.

 

Setiap serat dari dirinya mengatakan kepadanya untuk tidak mengambil satu langkah pun.

 

“HaaAAAAHHHH !!”

 

Iris berteriak, seolah-olah ingin menghilangkan keraguannya.

 

Kemudian dia mengambil langkah itu dengan kecepatan tertinggi yang bisa dia kumpulkan.

 

Namun —— matanya mengikutiku !!

 

Pandangan Jimina masih terpusat pada Iris.

 

Kemudian, seolah menunjukkan sesuatu, matanya bergerak.

 

“——AaaAAAAHHH !!”

 

Instan itu, Iris mengerem oleh naluri.

 

Sebuah beban besar menyerang tubuhnya, dan dia bahkan mendengar suara yang mengganggu dari sendi lututnya.

 

Tapi tanpa memikirkan itu, Iris berhenti, lalu terbang mundur dengan gerakan jatuh.

Dia jelas melihat pedang Jimina menusuk dadanya.

 

“…… Tidak mungkin.”

 

Namun, dadanya benar-benar tidak terluka.

 

Juga tidak ada jejak Jimina mengacungkan pedangnya.

 

“Ini tidak mungkin terjadi ……”

 

Di depan matanya, Jimina berdiri di sana, masih dengan pedang yang tidak terangkat, sama seperti sebelumnya.

 

“…… Apa yang salah?”

 

Jadi dia bertanya.

 

Tubuh Iris menggigil menanggapi sesuatu … sesuatu.

 

Dia harus melakukan sesuatu.

 

Agitasi dan ketakutan mendorongnya untuk bergerak.

 

Pada saat yang sama, mata Jimina bergerak.

 

Seolah sedang membaca masa depan, mata dan ujung pedangnya bergerak ke satu posisi di depan Iris.

 

Di mana, Iris berhalusinasi lengannya terputus.

 

“Ah, aaaa ……”

 

Akhirnya, dia mengerti apa yang sedang terjadi.

 

Dia mengerti bahwa Jimina hanya membohongi dia sepanjang waktu.

 

Dia benar-benar membaca gerakannya, lalu mengirimkan peringatannya hanya dengan matanya dan ujung pedangnya.

 

Bahwa jika dia tidak berhenti —— dia akan mati.

 

Hanya dengan itu saja, Iris telah berhalusinasi pedangnya.

 

Visi tentang dirinya yang dipotong hampir tidak dapat dibedakan dari kenyataan.

 

Kata-kata masa lalu dari masternya muncul dalam benak Iris: “‘Kebohongan’ master terasa seperti kenyataan.” Sesuai dengan kata-kata itu, masternya telah melatih Iris muda.

 

Tapi apa yang Jimina lakukan sekarang adalah “kenyataan” jauh melampaui kemampuan masternya.

 

Apakah hal seperti itu bahkan mungkin terjadi ……?

 

Iris tidak mengklaim sebagai yang terkuat di dunia. Dia mengerti bahwa selalu ada seseorang yang lebih baik di luar sana. Namun, dari sudut pandang objektif, kekuatannya sebagai pendekar pedang sihir harus berada dalam peringkat teratas dunia. Itu yang dia yakini.

 

Dan orang seperti itu memainkan tipuan belaka didepannya?

 

Jika itu benar, maka kekuatan sejati Jimina —— dia memang akan menjadi yang terkuat di dunia.

 

Dan itu akan berada dalam dimensi yang bahkan tidak satu orang pun bisa mendekati.

 

Apakah itu benar-benar mungkin?

 

Benarkah?

 

Iris memarahi dirinya sendiri.

 

“Jangan tertipu.”

 

Dia bahkan belum mengayunkan pedangnya sekali pun. Yang harus ia lakukan hanyalah spekulasi belaka.

 

“…… Jangan berhenti.”

 

Iris bergumam, seolah-olah menuju instingnya.

 

Dia menegaskan tekadnya untuk tidak akan berhenti, lalu mengambil langkah maju.

 

Ada suara sesuatu memotong udara.

 

Detik berikutnya.

 

Tumbukan yang luar biasa menghantam tubuh Iris.

 

Kesadarannya pudar selama beberapa detik, kemudian dia mendapati dirinya menatap langit.

 

Di tengah arena, Iris berbaring telentang, menatap langit.

 

Apa yang sudah terjadi?

 

Iris tidak bisa melihat pedang Jimina sama sekali. Yang dia ingat hanyalah mata Jimina yang menelusuri gerakannya, lalu dampak yang luar biasa.

 

Sungguh luar biasa bagaimana dia masih belum melepaskan pedangnya.

 

Iris memaksa tubuhnya yang sakit dan tidak responsif untuk duduk.

 

“Iris Midgar …… apakah ini semua yang kau inginkan?”

 

Sebuah pedang ditusukkan di depan matanya.

 

Jimina menatap Iris dengan mata tanpa emosi.

 

Meskipun dia begitu dekat sehingga dia bisa menyentuhnya dengan meraih, sosoknya tampak begitu, sangat jauh.

 

Sangat jauh sekali ……

 

Ahh …… jadi begitu.

 

Iris akhirnya menyadari.

 

Sosoknya yang muncul jauh bukanlah ilusi.

 

Sejak awal, dia berada di ketinggian yang sangat jauh, memandang rendah padanya. Tempat yang sejauh ini tidak bisa disentuh Iris, tak peduli berapa banyak yang dia raih ……

 

Pedang Iris jatuh dari tangannya, mengangkat dentang kering.

 

Di arena yang telah senyap ruang bawah tanah, dentang itu bergema.

 

Iris Midgar telah dikalahkan dengan satu serangan.

 

Fakta itu telah menyebabkan semua orang membeku karena terkejut.

 

Di tengah kesunyian.

 

Kotsu , kotsu , terdengar langkah kaki dari belakang Iris.

 

Aduk perlahan-lahan mengalir melalui arena.

 

Kotsu , kotsu , kotsu mengikuti jejak, sampai mereka berhenti.

 

Setiap mata di antara hadirin terfokus pada orang yang menyebabkan langkah kaki itu.

 

Bahkan Jimina menunjukkan sedikit kejutan di wajahnya.

 

“Aku telah kembali, Ayah.”

 

Orang yang berdiri di sana adalah putri cantik Kerajaan Oriana, Rose Oriana.

 

Tanpa melirik Iris dan Jimina, Rose menatap lurus ke kursi kotak khusus.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 83 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 83, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 83 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 83 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 83 high quality, ,

Komentar

Chapter 83