Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 84

A+ A-

Chapter 84 – Tugas Terakhir

 

Iris Midgar telah jatuh karena serangan pedang tunggal.

 

Sebelum kenyataan itu, Doem hanya berdiri dengan kaget.

 

Menjadi penduduk Dunia Tersembunyi, Doem tahu pembangkitan kekuatan lebih kuat dari Iris Midgar. Namun, apakah yang terkuat yang dia tahu memiliki kekuatan untuk menjatuhkan Iris Midgar dalam satu pukulan?

 

Tidak.

 

Tanpa membuatnya lengah, tanpa kebetulan, hal seperti itu tidak mungkin terjadi.

 

Dengan kata lain, ini adalah sesuatu yang tidak bisa terjadi.

 

Mampu mengalahkan Iris Midgar dalam satu pukulan membuat Jimina pendekar pedang sihir terkuat yang Doem tahu.

 

Benar-benar …… anak muda!

 

Setelah dikalahkan oleh seseorang yang jauh lebih muda darinya, ia melukai harga dirinya lebih dari itu.

 

Syok di hati Doem, sebelum dia menyadarinya, berubah menjadi kecemburuan yang membara.

 

Kepalanya menolak dan menyangkal Jimina.

 

Pasti ada alasan untuk menjelaskan kekalahan Iris. Bahkan jika itu bukan kebetulan, ada ide kompatibilitas dalam pertempuran. Kebetulan Iris adalah jenis pejuang yang Jimina temukan mudah untuk dilawan. Mungkin.

 

Selain itu, gerakan aneh Iris juga mencurigakan. Tiba-tiba berhenti seolah sedang berjaga-jaga terhadap sesuatu, berputar-putar tanpa arti di sekitar Jimina. Mungkin Iris dalam kondisi yang buruk, atau Jimina memanfaatkan kelemahannya.

 

Ada sejuta alasan bagi kepala Doem untuk menyangkal kekuatan Jimina.

 

Namun, terlepas dari itu.

 

Insting Doem sudah membungkuk pada pedang Jimina.

 

Dia mengerti bahwa ada perbedaan besar antara dunia yang dia lihat, dan dunia yang dilihat Jimina.

 

Teori dan cara berpikir mereka mengenai pertempuran pada dasarnya berbeda. Bahkan jika dia berlatih selama beberapa ratus tahun lagi, dia masih tidak akan mampu mengejar ketinggalan pemuda ini. Itulah bagaimana pedang Jimina dipoles. Pedangnya, yang terlihat seperti konvergensi poin terbaik dari setiap jenis pedang, disempurnakan hingga menjadi bentuk seni yang tak ternilai.

 

Sambil menyangkal kekuatan Jimina, ia juga mengagumi pedang Jimina, seperti anak kecil.

 

Sama seperti dia mengagumi Masternya di masa mudanya. Pedang Jimina memiliki sesuatu yang menarik semua pendekar pedang.

 

Doem menggertakkan giginya.

 

Tidak mungkin dia akan mengakui pemuda ini.

 

Belum dipastikan bahwa pemuda ini adalah yang terkuat.

 

Doem tahu banyak pembangkit kekuatan. Namun, dia belum memenuhi eselon tertinggi Ordo.

 

Itu sebabnya gelar ‘yang terkuat’ bukan milik Jimina.

 

“Beatrix-sama, apa pendapatmu tentang pertandingan ini?”

 

Tanya Doem, sangat menginginkan kata-kata yang akan menyangkal Jimina.

 

Mata hijau Beatrix menatap Jimina dari balik jubahnya. Di matanya tidak salah lagi …… penghargaan.

 

“…… Aku ingin melawannya.”

 

“Hah?”

 

Tapi tepat saat Doem akan memintanya untuk menjelaskan kata-katanya, venue berdengung keras.

 

Doem melihat ke arah arena, dan melihat ……

 

“Rose Oriana ……”

 

Wajah Doem berubah menjadi seringai.

 

Jadi dia datang.

 

Seperti yang dipikirkan, dia adalah wanita bodoh. Sudah terlambat bagi Kerajaan Oriana dan raja Oriana. Raja boneka sudah tidak lebih dari sampah belaka. Berkat itu, Doem menguasai seluruh negara. Untuk tidak mampu memahami itu dan hanya dengan santai berjalan masuk, Rose terlalu berhati lembut untuk menjadi seorang putri.

 

Doem menutupi mulutnya untuk menyembunyikan senyumnya yang bengkok, lalu melangkah maju bersama dengan raja Oriana.

 

“Putri Rose terkasihku. Akhirnya kamu kembali padaku. ”

 

Ada tangga yang mengarah langsung dari kursi khusus ke arena. Doem dan raja Oriana turun.

“Ya ampun, kamu telah kembali. Ayo, datang kepadaku. ”

 

Raja Oriana berbicara sesuai dengan instruksi Doem. Kata-katanya tidak punya hati, itu hanya kata-kata boneka belaka.

 

Sambil berjalan menuruni tangga, Doem mengirimkan instruksi kepada bawahannya dengan matanya, sehingga mereka dapat menangkap Rose pada saat itu juga.

 

Rose muncul menaiki tangga.

 

“Ayah, aku datang untuk meminta maaf. Untuk apa yang telah terjadi, dan apa yang akan terjadi …… Aku telah membuat kesalahan, dan pasti akan salah lagi. Namun, aku, sebagai putri dari Kerajaan Oriana, dan juga sebagai putrimu …… akan berjalan di jalur yang aku percayai. ”

 

Suara Rose bergetar. Air mata mengalir di matanya.

 

Namun, tekad di matanya sudah diatur.

 

Doem memperhatikan itu dalam sepersekian detik, dan jatuh kembali.

 

Pertama-tama, biarkan raja maju.

 

Dengan raja sebagai perisai, wanita ini tidak bisa berbuat apa-apa.

 

Selama dia memiliki raja bonekanya, rencana Doem akan berjalan dengan baik.

 

“Aku memaafkanmu dosamu.”

 

Demikian kata raja Oriana. Doem tidak memberinya instruksi semacam itu.

 

“Terima kasih banyak, Ayah.”

 

Semuanya setelah itu meledak dalam sekejap.

 

Pedang Rose berkedip dari sarungnya di pinggangnya, dan Doem bersembunyi di belakang raja secara refleks.

 

Semua bawahan Doem mulai bergerak.

 

Tapi Rose terlalu cepat.

 

Mata Doem membelalak kaget.

 

“Apa- ?! ”

 

Meninggalkan semua yang ada di belakangnya, pedang Rose mencapai, dan menusuk, jantung raja Oriana.

 

“Sebagai anakmu, dan sebagai putri …… ini adalah tugas terakhirku.”

 

Lengan raja, yang tampaknya berusaha memeluknya, jatuh tanpa daya di tengah jalan. Pedang Rose memang telah menembus jantung raja, bahkan menjangkau ke belakang dan menusuk ke perut Doem.

 

“Terima kasih untuk semuanya sejauh ini, Ayah.”

 

Lalu dia menarik pedangnya.

 

Air mancur darah dari hati raja, dan dia runtuh.

 

Air mata akhirnya jatuh dari matanya.

 

“K-, KAU BIIIIIITTTTCCCCHHHHHHHHHH !!!!!!!”

 

Lolongan Doem.

 

Darah juga jatuh dari perut Doem, tetapi itu bukan luka yang fatal.

 

Kemarahannya adalah karena kehilangan bonekanya. Rencana Doem …… telah hancur.

 

“SEGERA TANGKAP DIA!!!”

 

Bawahannya bergegas ke arahnya.

 

Rose tidak bergerak untuk melarikan diri.

 

Dia mengarahkan ujung pedangnya ke lehernya sendiri, lalu menatap Doem dan tersenyum.

 

Jangan bilang ……

 

Semua darah mengalir dari wajah Doem.

 

“T-, TIDAK, TIDAKKKKKKKKK !!”

 

Tetapi tepat pada saat itu Rose menempatkan kekuatan ke dalam pelukannya.

 

“… Jadi ini pilihanmu?”

 

Satu kilatan, seindah seni, menghembus pedang Rose, bersama dengan semua pedang di sekitarnya.

 

Yang berdiri di sana adalah pemuda yang terlihat biasa saja, Jimina.

 

“K-, kamu …”

 

Tapi di tangannya ada pisau hitam legam, lebih gelap dari bayangan di malam hari.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 84 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 84, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 84 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 84 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 84 high quality, ,

Komentar

Chapter 84