Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 85

A+ A-

Chapter 85 – Swordsman Bertopeng yang Misterius, Siap Melayanimu!!

 

Sampai cahaya indah yang menakjubkan itu, Rose telah bertekad untuk mati. Jika dia sendiri ditangkap dan digunakan, maka tidak akan ada artinya dalam kematian ayahnya. Itu saja, dia tidak pernah bisa membiarkan terjadi.

 

Kematian menakutkan.

 

Namun, itu adalah satu-satunya tempat pelariannya. Dia harus hidup sebagai seorang putri, dan banyak harapan terpenuhi. Dan pada gilirannya, dia percaya dia melakukan tugasnya sebagaimana layaknya posisinya dalam kehidupan.

 

Jadi itu sebabnya ini adalah tugas terakhirnya.

 

Jadi dia sudah memutuskan.

 

“K-, kamu ……”

 

Tetapi seketika dia melihat pedang yang menangkis semua pedang, dan pemuda yang memegang pedang itu, sebuah kenangan dari masa mudanya muncul tak tertahankan dalam pikiran Rose.

 

“Waktu untuk kebohongan sudah berakhir …”

 

Kemudian Jimina meletakkan tangannya di wajahnya, dan merobeknya.

 

Kejutan mengalir di antara penonton.

 

Di bawah kulit yang terkelupas adalah topeng yang akrab bagi Rose.

 

Kemudian massa hitam meledak dalam awan spiral yang menyelimutinya.

 

Ketika spiral hitam mengendap, terungkap seorang pria mengenakan mantel panjang hitam legam. ()

 

 

“Shadow……”

 

Bisikkan seseorang.

 

Namun, bagi Rose, ia menggunakan nama yang berbeda.

 

Dia adalah alasan mengapa Rose mulai di jalur pedang, dia adalah orang yang menggunakan pedang indah yang telah merebut hatinya.

 

“Shadow, jangan bilang kamu …… kamu Slayer-san?”

 

Sebuah kilas balik bermain dalam pikiran Rose.

 

◇ ◆ ◇

 

Dahulu kala, Rose telah diculik.

 

Ketika dia menemani ayahnya ke Midgar Kingdom untuk urusan resmi, dia diam-diam keluar untuk bermain. Saat bermain dengan anak-anak biasa, dunianya tiba-tiba menjadi hitam.

 

Detik berikutnya, dia kehilangan kesadaran.

 

Ketika dia sadar, dia mendapati dirinya berada di ruangan redup, terikat.

 

Kedua tangan dan kakinya diikat dengan tali jerami, dan mulutnya dibungkam.

 

Meskipun tidak ada luka eksternal, ketakutan dan kegelisahan membuatnya gemetar tak terkendali.

 

“Aku berpikir bahwa dia adalah seorang bocah dengan penampilan yang rapi, dan dia ternyata adalah putri Kerajaan Oriana!”

 

Para bandit berbicara di ruangan sebelah.

 

Mereka mungkin mencari barang-barang pribadinya. Identitas Rose telah terungkap.

 

“Seperti yang diharapkan dari Big Bro! Kamu sungguh beruntung! ”

 

“Bodoh, ini kemampuanku sendiri !!”

 

Tawa kasar terdengar.

 

Rose mempertimbangkan situasinya, dan putus asa. Ada dua opsi yang tersedia untuk para bandit. Mereka bisa menuntut uang tebusan dari Oriana Kingdom secara langsung, atau menjualnya kepada orang lain yang mengerti nilainya.

 

Dia tahu mereka akan memilih yang terakhir. Kegunaan Rose tinggi, tetapi terlalu banyak untuk ditangani bandit rendahan.

 

Mereka akan menjualnya, dan mendapatkan uang dengan aman. Kemudian Rose sendiri akan digunakan oleh musuh-musuh Kerajaan Oriana ……

 

Pemikiran itu membuat Rose semakin putus asa.

 

Dia menggeliat, berusaha mati-matian untuk keluar dari tali.

 

Dia berteriak melalui mulut muntah.

 

Namun, perjuangannya sia-sia.

 

“Oh, putri kita tersayang telah terbangun.”

 

“Kamu, lihatlah.”

 

Langkah kaki mendekat.

 

Teriakan Rose berubah menjadi teriakan, dan air mata jatuh dari matanya.

 

Tapi sesaat sebelum pintu ruangan dibuka.

 

“Hyahaa !! Keluarkan semua uangmu sekarang !! ”

 

Suara seorang anak yang tidak pada tempatnya terdengar.

 

“A-, ada apa dengan bocah ini!”

 

“Darimana asalmu?! Sudahlah, bunuh dia !! ”

 

“Ora ora ora ora !!”

 

Ada suara sesuatu mengiris di udara.

 

Kemudian teriakan terdengar.

 

“A-, ada apa dengan bocah ini !! Dia kuat !!!! ”

 

“Ini tidak mungkin terjadi! Tiga orang dalam satu serangan ?! ”

“Kalian akan menjadi target latihan untuk gaya pedangku.”

 

Sekali lagi, suara angin bertiup.

 

Bau darah kental mencapai hidung Rose. Dia dengan mengintip melalui celah di pintu.

 

Adegan yang menyambut matanya adalah bahwa seorang anak yang mengenakan karung dan bandit berlari mencoba melarikan diri.

 

“Mereka yang lari adalah bandit! Mereka yang tidak bisa berlari adalah bandit yang telah aku praktikkan !! ”

 

” Hai , hiiiiii !”

 

“Hen-, hentikan itu !!”

 

Bocah laki-laki yang mengenakan karung mengacungkan pedangnya.

 

“—— ?!”

 

Keindahan lintasan itu mencuri mata Rose dan membuatnya melupakan situasinya. Rose tidak tahu banyak tentang pedangnya.

 

Tapi pedang ini …… itu lebih indah dari seni apa pun yang pernah dilakukan Rose dalam hidupnya.

 

Pedang itu dengan cemerlang memenggal bandit-bandit itu, menyela teriakan mereka.

 

Rose hanya menatap anak itu yang mengenakan karung dengan perasaan heran.

 

“Aku bahkan kesulitan melakukan ekspedisi, tetapi kalian tidak punya uang? Nn , tunggu, ada satu lagi. ”

 

Setelah memperhatikan pandangan Rose, anak yang mengenakan karung membuka pintu ruangannya.

 

Cahaya menyinari ruangan, dan mata Rose bertemu anak itu.

 

“Anak yang diculik, ya. Sepertinya Kamu mengalami hari yang sulit. ”

 

Anak yang mengenakan karung mengacungkan pedangnya. Pedang itu begitu indah sehingga mata Rose terpesona olehnya.

 

“Berhati-hatilah dalam perjalanan pulang. Sampai jumpa.”

 

Anak dalam karung dengan cepat membuat keberangkatannya.

 

Rose tiba-tiba menyadari bahwa talinya telah putus.

 

“Tu-, tunggu!”

 

Rose dengan putus asa memanggilnya untuk berhenti.

 

“Ya?”

 

Anak dalam karung berhenti dan berbalik.

 

“Si-, siapa kamu?”

 

“Aku? Aku, yah, lihat saja. Aku masih dalam pelatihan tapi …… kamu bisa memanggilku Stylish Bandit Slayer yang lewat. ”

 

“Stylish Bandit Slayer-san … Umm, Rose ingin melakukan sesuatu untuk berterima kasih.”

 

“Nnn , kalau begitu jangan katakan siapa pun tentang aku. Bisakah kamu melakukan itu untukku?”

 

“O-, oke, ya aku bisa.”

 

“K, seeya kalau begitu.”

 

Mengatakan demikian, Stylish Bandit Slayer-san menghilang.

 

“Stylish Bandit Slayer-san…”

 

Dia telah menyelamatkan Rose dalam keputusasaannya, dan mengubah nasibnya. Pedang indahnya telah mencuri hatinya, dan menjadi alasan mengapa dia melangkah ke jalan pedang.

 

◇ ◆ ◇

 

Ingatan dari masa kecilnya adalah hal yang berharga dan berharga baginya. Itu hanya rahasia baginya, sesuatu yang tidak pernah dia katakan kepada siapa pun.

 

Tetapi hari ini, untuk pertama kalinya, Rose berbicara tentang rahasianya.

 

“Shadow …… jadi kamu Stylish Bandit Slayer-san selama ini.”

 

Shadow tetap diam.

 

Tapi bagi Rose, kesunyiannya adalah jawabannya.

 

Jadi dia telah berjuang melawan kejahatan bahkan sejak masa kecilnya. Sama seperti hari ketika dia menyelamatkan Rose, dia telah menyelamatkan banyak orang lain.

 

Rose ingat kata-kata Shadow: ‘kekuatan sejati bukan berasal dari kekuatan, tetapi dari cara Kamu hidup.’ Memang, cara hidup Shadow itulah kekuatannya yang sebenarnya.

 

Rose merasa malu melihat betapa mudahnya dia memilih kematian.

 

Dia masih bisa bertarung. Namun, hidup terlalu keras, kegagalan terlalu menakutkan, jadi dia ingin mengakhiri semuanya.

 

Kematian hanyalah masalah.

 

Rose masih bisa bertarung.

 

Karena dia telah jatuh cinta pada pedangnya yang indah —— dan cara hidupnya.

 

“Pertarunganmu belum berakhir …”

 

Shadow menyodorkan pedang hitam legamnya.

 

Akibatnya, sebuah lubang besar muncul di dinding arena.

 

“Pergi……”

 

“Terima kasih!”

 

Rose mengambil pedangnya, lalu melompat melalui lubang tanpa ragu-ragu. Masih banyak yang harus dia lakukan.

 

“B-, berhenti di sana !!”

 

“Tidak ada yang akan lewat …”

 

Shadow mengatakan itu dan berdiri di depan lubang.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 85 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 85, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 85 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 85 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 85 high quality, ,

Komentar

Chapter 85