Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 86

A+ A-

Chapter 86 – Puncak Dari Jalan Pedang

 

Sebelum ada yang memperhatikan, awan tebal telah berkumpul, menutupi matahari dan membuat dunia menjadi bayangan.

 

Di dalam awan bisa terdengar suara guntur.

 

Hujan mulai turun, setetes demi setetes.

 

“Apa yang kalian semua lakukan?! KEJAR DIA !! ”

 

Raungan Doem yang penuh amarah mengoyak udara, dan bawahannya yang hanya mengamati situasi semuanya bergerak.

 

Setelah memposisikan diri untuk mengelilingi Shadow, yang telah mengambil posisi di depan lubang, mereka semua bergegas ke arahnya pada saat yang sama.

 

Namun, segera berikutnya. Sekejap Jet Black memangkas mereka semua.

 

Satu pukulan. Semua pendekar pedang sihir yang dipilih Doem dengan hati-hati itu semua terlempar ke belakang, dan sekarang berguling-guling di tanah.

 

“Bagaimana ini bisa ……”

 

Jadi ini Shadow. Seperti yang telah diisyaratkan rumor, siapa pun tidak akan mampu menjadi lawannya.

 

Doem mencengkeram perutnya yang berdarah saat mundur.

 

“S-, seseorang! Apa ada seseorang?! Seseorang yang bisa mengalahkannya ?! ”

 

Lalu dia berteriak.

 

Tapi satu-satunya jawaban yang dia dapatkan adalah suara hujan.

 

Ksatria Midgar Kingdom memiliki Shadow dikelilingi, tetapi hanya dari jarak jauh.

 

Tidak ada satupun dari mereka yang meremehkan kekuatan Shadow, tidak setelah melihat bagaimana dia mengalahkan Iris.

 

Hujan mulai turun. Hujan lebat menerjang semua orang.

 

Mantel panjang hitam legam Shadow telah basah dan mengkilap karena hujan, sehingga mencerminkan kilatan petir yang tiba-tiba.

 

Kemudian lebih banyak sambaran petir. Dan setiap kali itu terjadi, sosok Shadow menyala dan dicap ke mata semua orang yang hadir.

 

“Aku akan pergi.”

 

Bersama dengan suara itu, seorang wanita berjubah abu-abu melompat ke udara.

 

Di udara, dia membuang jubahnya dan menarik longsword-nya. Lalu dia turun ke medan perang.

 

“Dewi Perang, Beatrix ……”

 

Bisikkan seseorang.

 

Yang memasuki kuda dengan pedangnya terangkat di tengah hujan yang turun adalah elf berambut pirang yang cantik.

 

Dengan hanya pelindung dada dan cawat, kulit putihnya basah oleh hujan dan diterangi oleh kilat.

 

Shadow vs Beatrix. Keduanya diam-diam saling berhadapan, seolah-olah untuk saling mengucapkan maai.

 

Awal pertarungan dipicu oleh guruh guntur yang keras.

 

Pedang Shadow memanjang seolah-olah cocok dengan Beatrix.

 

Lalu, flash.

 

Pedang hitam legam bayangan Shadow.

 

Hujan diguyur.

 

Untuk sesaat, suatu daerah tanpa hujan diciptakan oleh lintasan pedangnya.

 

Memang, pedang Shadow telah terjawab.

 

” Kamu ……”

 

Beatrix mundur setengah langkah secara instan, sehingga menghindari serangan memotong Shadow.

 

Kemudian dia segera beralih ke serangan balik.

 

Tusukan setajam silet mengalir ke arah Shadow, seperti tombak.

 

Di balik topeng itu, Shadow sepertinya tersenyum.

 

Shadow menghindari itu dengan membalikkan tubuhnya setengah, dan menggunakan momentum dari gerakan itu untuk melepaskan tebasan lain dengan pedangnya.

 

Tapi Beatrix menarik pedangnya tepat waktu.

 

Bahkan saat menarik kembali pedangnya, dia berjongkok, sehingga menghindari serangan Shadow.

 

Lalu dia beralih ke serangan balik lagi.

 

Keduanya hanya merobek-robek tetesan air hujan.

 

Lebih dari sepuluh gerakan dipertukarkan dalam sekejap mata, mengiris hujan lagi dan lagi.

 

Tetesan air hujan yang terputus berubah menjadi semprotan kecil menggambar busur indah yang diterangi oleh kilat.

 

Semua orang menonton dengan napas tertahan.

 

Ini benar-benar tarian.

 

Gerakan pedang yang tidak bisa diikuti orang normal dengan mata mereka meninggalkan jejak mereka di udara, dicat dengan hujan dan kilat.

 

Tarian pedang yang menakjubkan.

 

Tidak ada satu orang pun yang ragu bahwa keduanya berdiri di puncak jalur pedang.

 

Tapi Shadow yang mengumumkan akhir tarian ini yang ingin mereka tonton selamanya.

“Pedang ini tidak cukup, ya ……”

 

Shadow meninggalkan maai Beatrix, dan menatapnya.

 

Beatrix tidak mendesak, sebagai gantinya memilih untuk memanfaatkan kesempatan ini untuk menenangkan napasnya. Payudaranya yang melimpah naik turun dengan dahsyat.

 

“Sangat kuat……”

 

Dia membiarkan nafas kekaguman.

 

Mata birunya hanya menatap Shadow.

 

Untuk sementara, keduanya tidak bergerak.

 

“Aku akan menunjukkan kepadamu pedang sejatiku.”

 

Jadi mengatakan, Shadow mengembalikan bilah hitam pekatnya ke panjang aslinya.

 

Itu adalah maai aslinya.

 

“Aku datang.”

 

Pada saat yang sama dia berbicara, dia sudah melangkah.

 

Kemudian, seolah itu adalah hal termudah di dunia, dia menutup maai mereka.

 

“?!”

 

Lalu dampaknya.

 

Beatrix yang instan menyadari bahwa maai-nya telah dilanggar, dia meninggalkan pelanggaran dan hanya berfokus pada pertahanan. Namun, dia tidak bisa melihat pedang Shadow sama sekali.

 

Bukan hanya dia, tidak ada orang lain di venue yang bisa melihatnya.

 

Pukulan tunggal itu …… tidak memotong hujan.

 

“—— Kuh !!”

 

Mengetuk kembali oleh tumbukan, Beatrix berguling di dalam hujan.

 

Meskipun dia tidak bisa melihat pedang, dia bisa bertahan melalui intuisinya sendiri. Namun, itu hampir tidak oleh kulit giginya. Dia mengetuk jauh ke belakang, tidak mampu bahkan melakukan serangan balik.

 

Dia segera melompat bangkit untuk mempersiapkan serangan lanjutan.

 

Guntur mengaum, dan Shadow menghilang bersamaan dengan petir yang memudar.

 

Saat itu juga, Shadow sudah berdiri di depannya.

 

Mengacungkan pedangnya yang tak terlihat.

 

Dia berkonsentrasi pada pedang Shadow dengan semua sarafnya, sekali lagi diserang oleh dampak.

 

“—— !!”

 

Dia benar-benar tidak bisa melihatnya.

 

Mengabaikan kotoran yang dioleskan ke wajahnya, Beatrix berdiri dan segera melompat mundur untuk mengambil jarak.

 

Sekali lagi dia terhalang waktu, tetapi itu hanya karena intuisi dan keberuntungan.

 

Tidak ada jaminan bahwa dia akan dapat memblokir yang berikutnya juga.

 

Tapi tidak ada serangan lanjutan yang akan datang.

 

Beatrix menatap Shadow di bawah kilat dan mengacaukan pikirannya.

 

Kenapa dia tidak bisa melihatnya?

 

Itu tidak hanya cepat. Pedang bayangan entah bagaimana …… berbeda.

 

Melalui pengalamannya bertarung yang diperoleh selama hidupnya yang panjang, dia akhirnya mencapai jawabannya.

 

Pedang Shadow adalah —— sifat itu sendiri.

 

Saat bertarung, saat berhadapan dengan banyak pedang pada saat bersamaan, pedang cepat memang merupakan ancaman. Namun, bahkan pedang cepat membutuhkan gerakan pendahuluan. Bahkan jika dia tidak melihat gerakan awal itu, pengalaman bertarungnya bisa memberitahunya kapan serangan itu akan mencapai. Selama dia memperhatikan, berurusan dengan itu bukan tidak mungkin.

 

Tapi pedang yang merupakan ancaman terbesar selama pertarungan adalah pedang yang melampaui kesadarannya. Kecepatan tidak diperlukan di sana. Kuncinya terletak semata-mata berada di luar kesadarannya.

 

Pedang bayangan itu alami.

 

Tanpa niat membunuh, tanpa ragu-ragu, tanpa kekuatan, hanya memiliki kealamian.

 

Orang tidak memperhatikan apa yang alami.

 

Sama seperti dia tidak memperhatikan hujan yang turun, pedang Shadow menyelinap keluar dari kesadarannya.

 

“Itu luar biasa……”

 

Beatrix hanya bisa berdiri dalam keheranan di hadapan kedalaman pedang Shadow. Tekniknya adalah jurang maut yang tak bisa dijangkau siapa pun.

 

Dan dengan demikian, dia memutuskan dirinya untuk kekalahannya.

 

“Oh Dewi Perang, biarkan aku melihat bagaimana kamu berjuang ……”

 

Shadow mengangkat pedang hitam legamnya.

 

Beatrix tidak memiliki kepercayaan diri untuk memblokir serangan berikutnya.

 

Namun.

 

“Tunggu sebentar.”

 

Sebuah suara yang bermartabat mengganggu pertarungan.

 

“Biarkan aku bergabung bersenang-senang.”

 

Di sana Iris berdiri, dengan pedang terhunus.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 86 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 86, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 86 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 86 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 86 high quality, ,

Komentar

Chapter 86