Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 87

A+ A-

Chapter 87 – Musuhmu Yang Sebenarnya

 

“Putri Iris ……”

 

Beatrix menatap Iris dengan wajah yang menunjukkan bahwa dia memiliki kata-kata yang ingin dia ucapkan.

 

“Aku tahu. Aku tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa aku tidak cocok untuknya …… ”

 

Iris mencoba menyembunyikan frustrasinya dengan senyum.

 

“Namun, aku tidak bisa menarik kembali ke sini. Setelah melakukan apapun yang dia inginkan di Festival God of War dan mengubahnya menjadi berantakan total, bagaimana aku bisa membiarkannya pergi tanpa melakukan apa-apa? Bahkan aku memiliki harga diriku. Baik aku, dan juga Midgar Kingdom …… ”

 

Lalu dia menembak Shadow.

 

“Bahkan jika itu mengorbankan hidupku, aku akan menghentikan gerakan Shadow. Beatrix-sama, tolong manfaatkan momen itu untuk menghabisinya. ”

 

“…… Sangat baik. Aku akan mencocokkan Kamu. ”

 

Melihat tekad Iris, Beatrix memutuskan untuk bekerja sama dengannya.

 

Menggerakkan mata mereka saat mereka menghadapi Shadow bersama.

 

“Ayo, kalau begitu …… tunjukkan padaku perjuanganmu.”

 

Shadow mengubah titik pedangnya ke bawah, mengambil posisi bertahan.

 

Iris mulai perlahan-lahan beringsut ke arahnya, mencari peluang.

 

Untuk sementara, suara hujan dan guntur terus bergema.

 

“Kamu akan merasakan setidaknya satu pukulan dariku!”

 

Gemuruh guntur yang sangat keras mendorong Iris untuk melompat maju.

 

Segera menutup jarak, pedang panjangnya bertujuan untuk leher Shadow.

 

Namun, Shadow menghindarinya dengan melangkah mundur setengah langkah belaka. Mengantisipasi pedangnya yang terlewatkan, ia bergerak ke gerakan selanjutnya.

 

Namun, pedang Iris membentang.

 

Dia tampaknya telah melepaskan pedangnya untuk secara paksa meningkatkan jangkauannya.

 

Shadow mengubah gerakannya secara instan. Pedang yang akan ia balas menyerang kembali tepat waktu untuk menangkis pedang Iris.

 

Jadi, akhiri serangan Iris —— atau setidaknya, itulah yang ia inginkan agar ia pikirkan.

 

Pada kenyataannya, dia masih bergegas ke arahnya, mendorong momentum dan menjangkau untuk mengatasi tubuhnya.

 

Dia memang menunjukkan tekadnya untuk menghentikan gerakannya bahkan dengan mengorbankan nyawanya sendiri.

 

Tidak ada waktu untuk mengelak.

 

“Sudah selesai dilakukan dengan baik.”

 

Detik berikutnya, lutut Shadow memukul wajah Iris.

 

Tidak mungkin dia tahu.

 

Pertempuran dengan tangan kosong sebenarnya adalah gaya Shadow yang paling mahir.

 

Tubuh Iris hancur.

 

Namun, dia memang telah memenuhi tugasnya.

 

Shadow segera mengirimkan lututnya, dia memang berhenti bergerak.

 

Dan itu sudah lebih dari cukup baginya.

 

“HaaAAAHH !!”

 

Flash tunggal Beatrix mendekati Shadow.

 

Longsword Beatrix menabrak pedang hitam legam Shadow dengan setiap ons kekuatan yang bisa dikerahkannya.

 

Seiring dengan tabrakan yang luar biasa, pedang, tangan, dan lengan Shadow diterbangkan kembali dengan kekuatan.

 

Shadow telah kehilangan posturnya.

 

Ini adalah peluang paling ideal.

 

Beatrix memanfaatkan momen ini dengan sempurna untuk melakukan serangan lanjutan.

 

Namun, Shadow bahkan lebih cepat dalam melepaskan pedangnya.

 

Dalam sepersekian detik, dia telah memutuskan untuk membuang pedangnya.

 

Lalu dia menghilang.

 

Ke tempat di luar pandangan Beatrix.

 

“Di bawah?!”

 

Dia bungkuk begitu rendah sehingga sepertinya dia merangkak di tanah. Sebelum dia bisa bereaksi, dia sudah meraih pinggangnya. Berbeda sekali dengan Iris, gerakannya terpisah dalam polesan dan keanggunan.

 

Dia terlalu dekat untuk Beatrix untuk menggunakan longsword-nya.

 

Shadow memegang bahu Beatrix dengan mudah, lalu membanting tubuhnya ke lantai.

 

” Gahah !!”

Lantai batu retak akibat benturan. Semua udara di dalam paru-parunya dikeluarkan.

 

Tetapi pada saat itu, jarak antara mereka cukup baginya untuk mengayunkan pedang panjangnya.

 

Beatrix mengacungkan pedangnya bahkan saat kesadarannya memudar.

 

Shadow tidak peduli, melanjutkan untuk menjemput Beatrix lagi dan membantingnya ke lantai —— atau tidak, sebaliknya membiarkannya lewat setengah jalan.

 

Longsword Beatrix tidak memotong apa-apa, karena dia sendiri menabrak dinding arena.

 

Dengan suara keras, tubuhnya tenggelam ke dinding.

 

Kemudian suara sesuatu yang memotong udara dapat terdengar saat sesuatu jatuh dari langit.

 

Shadow mengulurkan tangan untuk menangkapnya, mengungkapkannya menjadi —— pedang hitam pekat.

 

Seolah-olah semuanya sudah sesuai dengan rencananya sejak awal ……

 

Petir menyinari dua tubuh yang tak bergerak yang runtuh di tanah.

 

Beatrix dan Iris telah menantangnya bersama-sama tetapi tidak bisa mendapatkan satu pukulan pun. Kebenaran yang mengejutkan ini telah memenuhi hati semua penonton dengan rasa tidak percaya dan teror.

 

“…… Jadi sudah berakhir.”

 

Setelah satu lirikan terakhir pada mereka berdua, Shadow membalikkan tumitnya.

 

“B-, berhenti di sana ……”

 

Suara itu menghentikan kakinya.

 

“Aku, aku masih bisa bertarung ……”

 

Dengan pijakan yang goyah, Iris berdiri.

 

Sebagai kelanjutan, Beatrix juga menyingkirkan puing-puing dari dinding, bangun.

 

“Aku juga.”

 

Jadi kedua pendekar pedang wanita itu bangkit kembali.

 

Tapi Shadow hanya memberi mereka satu pandangan lagi, sebelum melanjutkan berjalan.

 

“Berhenti di sana! Atau apakah Kamu melarikan diri ?! ”

 

Suara Iris menyebabkan Shadow berhenti lagi.

 

“…… Melarikan diri?”

 

Detik berikutnya, seluruh arena pertempuran diwarnai dengan cahaya ungu.

 

“A- …… ?!”

 

“!!”

 

Aliran sihir yang menghancurkan.

 

Itu mengalir keluar dari tubuh Shadow, menggambar pusaran air yang berputar.

 

Hujan ditelan dan terhapus oleh sihir.

 

“Jangan bilang …… kamu benar-benar ……?”

 

“Ini …… tidak bisa dimenangkan.”

 

Kekuatan luar biasa yang melampaui apa pun yang diimpikan Iris dan Beatrix menyebabkan mereka berdua menjadi ketakutan.

 

Jika dia mengacungkan kekuatan ini, seluruh arena ini akan terhapus.

 

Iris, Beatrix, dan para penonton —— di hadapan kekuatan ini, mereka semua sama. Sama tidak berdaya.

 

“Di mana perlunya aku melarikan diri?”

 

Tidak ada yang bisa menghentikannya. Setiap orang dipaksa untuk menelan fakta ini, terlepas dari apakah mereka mau atau tidak.

 

“Mengapa……?”

 

Iris bertanya dengan suara bergetar.

 

“Jika kamu memiliki semua kekuatan ini … kamu bisa membunuh kami kapan saja.”

 

“…… Tujuanku telah tercapai. Aku tidak tertarik dengan kehidupan Kamu. Karena kita memiliki musuh kita sendiri untuk pembantaian …… ”

 

Shadow memandangi Iris dengan penuh arti, lalu menarik semua sihir yang meraung ke pedangnya.

 

“Siapa musuhmu yang sebenarnya …… jangan melupakan itu.”

 

Kemudian, sihir violet dilepaskan ke langit.

 

Cahaya yang menyilaukan menodai arena, ibukota kerajaan, dan langit, benar-benar menerbangkan awan hujan.

 

Ketika cahaya mereda, yang tersisa hanyalah langit biru jernih yang membentang dari cakrawala ke cakrawala.

 

Sosok Shadow tidak terlihat.

 

Awan, hujan, kilat, dan Shadow sendiri …… seolah-olah semuanya barusan hanya mimpi.

 

“‘Siapa musuhmu yang sebenarnya, jangan lupakan itu’ …… Shadow, persis siapa kamu ……”

 

Iris menatap langit yang tak berawan, menggumamkan kata-kata yang ditinggalkan Shadow.

 

Tujuannya … dan musuh yang sebenarnya …

 

“…… Betapa cantiknya.”

 

Ada pelangi besar yang menggantung di langit.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 87 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 87, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 87 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 87 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 87 high quality, ,

Komentar

Chapter 87