Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 90

A+ A-

Chapter 90 – Sudah Sembuh Sepenuhnya

 

Setelah makan malam, kami berdua berjalan bersama melalui jalan-jalan di ibukota kerajaan.

 

Ketika tiba saatnya untuk membayar tagihan dan aku akan membayar, mereka mengatakan kepada aku bahwa semuanya sudah tertutup. Itu mungkin pengaturan Gamma, tetapi mungkin juga karena Nee-san adalah juara terbaru Festival Dewa Perang. Aku tidak bisa menentukan yang mana.

 

“Ini sudah melewati jam malam asrama, bukan?”

 

“Aku mengatakan kepada mereka bahwa aku akan menghadiri pesta dan sudah mendapat izin.”

 

“Seperti yang diharapkan.”

 

Jalanan di malam hari tak terduga sepi. Tiba-tiba aku melihat ke langit dan melihat bulan sabit yang bersinar. Entah kenapa, aku merasa bulan sedikit lebih merah dari biasanya.

 

“Apa masalahnya?”

 

Tanya Nee-san saat melihatku menatap bulan.

 

“Aku merasa bulan sedikit lebih merah dari biasanya.”

 

“Apakah itu? Sepertinya sama denganku. ”

 

“Mungkin. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, kurasa tidak masalah apakah bulan itu merah atau biru atau warna lain. ”

 

Meskipun aku pikir itu lebih dingin ketika merah.

 

“Jadi, kita berada di tengah-tengah pembicaraan kita tentang Ratu Darah.”

 

“Ya.”

 

“Aku yakin kamu sudah tahu tentang bawahan Ratu Darah baru-baru ini menyebabkan insiden di luar Outlaw City.”

 

Secara alami, aku tidak tahu itu.

 

“Negara-negara sekitarnya yang menganggap itu serius telah mengirim permintaan bersama ke Magic Swordsmen Guild untuk menaklukkan Ratu Darah.”

 

“Ok, denganmu sejauh ini.”

 

“Jadi tim pendekar pedang sihir sedang dikumpulkan untuk penaklukan ini. Aku katakan tim, tetapi penuh dengan orang-orang dengan ego yang besar, jadi kita tidak akan bergaul seperti teman baik dan berpegangan tangan satu sama lain. ”

 

“Sehingga kemudian?”

 

“Dan dengan begitu, aku bisa mengajakmu menjadi plusku. Jangan khawatir, Kamu bisa mundur dan menonton dari tempat yang aman. Aku akan melakukan segalanya. Setelah itu, fakta bahwa Kamu mengikuti berarti Kamu akan mendapatkan beberapa penghargaan juga. ”

 

“Aku mengerti.”

 

“Jika kamu mendapatkan penghargaan di sini, maka akan mudah untuk mempertaruhkanmu menjadi seorang ksatria. Aku berhasil cukup dekat dengan putri Panglima Besar Ordo Kesatria di pesta sebelumnya, jadi aku bisa membantu memasukkan nama untukmu jika kau mau. ”

 

“Hmm.”

 

“Penaklukan akan terjadi selama liburan musim gugur. Aku yakin ada beberapa yang tergesa-gesa yang telah maju, tapi aku tidak berpikir ada alasan untuk khawatir …… ”

 

Saat itu, angin membawa bau darah kepada kami.

 

Nee-san juga memperhatikannya sesaat kemudian.

 

“Bau darah. Sudah dekat …… ”

 

Nee-san berhenti berjalan dan menatap lorong yang gelap.

 

“Ikuti di belakangku.”

 

“Baik.”

 

Dengan tangan di gagang pedangnya, Nee-san memasuki gang.

 

Meninggalkan sedikit jarak di antara kami, aku mengikuti.

 

Saat kami berjalan menyusuri lorong gelap, kami akhirnya memata-matai sosok gelap yang berjongkok.

 

Gucha , gucha . Sepertinya sosok itu sedang mengunyah sesuatu.

 

“……!”

 

Menggigit jeritan kaget, Nee-san menghunus pedangnya.

 

Mungkin memperhatikan kita dengan kehadiran kita, sosok hitam itu berbalik.

 

Ternyata menjadi manusia yang tertutup darah.

 

Tidak, itu salah.

Itu … Mata itu merah seperti darah, dan gigi setajam silet bisa dilihat di dalam mulutnya yang terbuka lamban.

 

Air liur merah menetes ke trotoar batu.

 

Di kakinya terletak sisa-sisa mayat manusia yang telah dikunyah sampai habis.

 

“Jatuhkan senjatamu dan meny— ……!”

 

“AAaaaaA!”

 

Dia membuka giginya dan melompat ke arah Nee-san.

 

Itu bukan gerakan manusia, tetapi binatang.

 

Pedang Nee-san berkilau seperti cahaya bulan —— kemudian dia terbelah dari batang tubuh.

 

“Aku … memperingatkanmu ……”

 

Demikian kata Nee-san terhadap gumpalan daging yang telah dia putuskan.

 

Namun.

 

“Masih hidup …??”

 

Dia merangkak dengan tubuh bagian atasnya saja. Mencapai dengan satu tangan untuk meraih kaki Nee-san.

 

“AaaaAA ……”

 

“Sangat mendesak!”

 

Pedang Nee-san memenggal kepalanya.

 

Kepala berguling- guling di trotoar batu sementara masih mengunyah di udara kosong, membuat suara gachi gachi yang khas dari gigi saling menggerus .

 

Mata merah yang menatap tajam pada Nee-san secara bertahap kehilangan kekuatan mereka, sampai akhirnya menjadi sunyi.

 

Bau darah yang luar biasa meresap ke gang.

 

“Ini hantu besar …… mungkinkah itu salah satu milik Ratu Darah …?”

 

Dia melihat ke bawah pada mayat yang telah terpotong menjadi tiga bagian. Bentuknya seperti manusia tetapi kulitnya putih pucat seperti tidak ada darah yang mengalir di bawahnya, matanya merah, dan giginya tajam.

 

Itu juga bergerak seperti binatang buas dan memiliki vitalitas yang mencengangkan.

 

Namun, yang jelas hilang adalah intelijen.

 

“Ghoul adalah bawahan vampir, kan?”

 

Nee-san masih melihat ke bawah, dan tidak menjawab aku.

 

“Nee-san ……?”

 

“Ghoul sebelumnya manusia …”

 

“Sangat mungkin.”

 

“Baru-baru ini, aku takut. Takut apakah aku juga akan menjadi seperti ini suatu hari nanti. Seperti monster yang tidak berpikiran …… ”

 

Suaranya lemah luar biasa.

 

“Aku mendengar bahwa Putri Rose memiliki kerasukan iblis …… meskipun itu mungkin hanya rumor. Tapi …… aku belum mengatakan ini kepada siapa pun, tapi aku …… aku mungkin juga memiliki kerasukan iblis ……”

 

Wajah Nee-san saat dia berbalik sedikit diwarnai dengan kesedihan.

 

“Beberapa tahun yang lalu, memar hitam tiba-tiba muncul di punggungku. Aku takut dan tidak memberi tahu siapa pun, tetapi itu terus bertambah besar. Tetapi suatu hari, itu tiba-tiba mulai sembuh dengan cepat, dan itu sudah seperti kebohongan sebelum aku menyadarinya. Aku merasa lega, seperti ‘oh, wah, itu sembuh.’ Tetapi aku melihat ke dalamnya baru-baru ini, dan tampaknya tidak ada cara untuk menyembuhkan kerasukan iblis. Jika memar hitam itu benar-benar milik iblis, maka suatu hari aku …… ”

 

“Aku pikir kamu mungkin tidak benar-benar perlu khawatir tentang itu …”

 

Tapi itu sudah benar-benar sembuh.

 

“Kamu bodoh. Aku hanya bercanda. Tidak mungkin aku kerasukan iblis.”

 

Nee-san tertawa dan menatap langit malam.

 

“Tapi …… kamu tidak bisa mengikuti di belakangku selamanya. Dan itulah mengapa Kamu perlu membebaskan liburan musim gugur Kamu. ”

 

“Oke.”

 

“Kita sudah selesai dengan pembicaraan ini. Ayo panggil ksatria. ”

 

Nee-san berjalan pergi seolah-olah melarikan diri.

 

Aku menatap langit lagi. Bulan itu benar-benar terlihat agak merah.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 90 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 90, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 90 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 90 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 90 high quality, ,

Komentar

Chapter 90