Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 100

A+ A-

Chapter 100 – Penyihir Penyembuh Bertemu Musuh Lamanya

 

Kepala suku kelinci bintang, dan perwakilan desa tempat berbagai suku berkumpul… Carol, yang telah menjual informasi kepada raja iblis sebagai salah satu pionnya, tiba-tiba mengungkap fakta bahwa dia terhubung dengan raja iblis. Dampaknya besar, dan suku-suku yang berkumpul di sini berada dalam kekacauan.

 

“Carol, lebih baik kau putuskan sendiri.” (Guruga)

 

Pemimpin suku babi besi – iblis babi berkaki dua yang tangguh – mengeluarkan suara mengancam.

 

Aku telah memenangkan suku babi besi, suku kuda api dan suku musang angin sebagai sekutu sejak awal, dan memberi tahu mereka bahwa suku kelinci bintang adalah pengkhianat. Karena itu, mereka lebih tenang daripada suku lainnya.

 

“Tentu saja. Aku juga mengatakannya sebelumnya. Setelah semuanya berakhir, aku tidak keberatan jika Kamu menilai apa yang harus dilakukan padaku.” (Carol)

 

Terlepas dari situasi ini, Carol berdiri dengan percaya diri.

 

Tidak, dia sedang bersiap untuk menemui takdirnya.

 

“…Mengapa? Mengapa Kamu mengungkapkannya pada saat ini?” (Guruga)

 

“Karena itu diperlukan untuk mengalahkan raja iblis. Tidak peduli apa yang aku lakukan sendiri, pada tingkat ini, aku tidak akan bisa mengalahkan raja iblis. Kerjasama semua orang sangat diperlukan. Aku mengerti betapa egoisnya aku dengan mengucapkan kata-kata ini. Meski begitu, bukan demi aku, tapi demi mengalahkan raja iblis dengan pasti, tolong pinjamkan aku kekuatanmu.” (Carol)

 

Iblis-iblis di sini menjadi bingung.

 

Mereka tidak bisa memaafkan Carol yang mengkhianati mereka, tetapi mereka ingin mengalahkan raja iblis saat ini lebih dari itu dan dibebaskan dari penganiayaan.

 

Daripada membalas dendam pada Carol, mereka mungkin ingin memprioritaskan itu.

 

“Sebagai perwakilan suku babi besi, tidak, sebagai perwakilan dari semua orang di sini, aku ingin Kamu menjawab pertanyaanku. Apa yang membuatmu melakukan hal seperti itu? Pertama-tama, mengapa Kamu ingin mengalahkan raja iblis. Jika Kamu terus menjadi pengkhianat, Kamu seharusnya bisa menghabiskan hari-hari damai. Aku tidak bisa mempercayai bajingan sepertimu tanpa mendengar itu.” (Guruga)

 

Sebuah pertanyaan alami.

 

Carol mengatakan itu untuk mengalahkan raja iblis dengan pasti, tetapi pertama-tama, dia tidak perlu mengalahkan raja iblis.

 

Jika dia hanya memikirkan kelinci bintang, akan baik-baik saja jika dia terus mengkhianati iblis lainnya.

 

“…Aku tidak bisa memaafkan raja iblis.” (Carol)

 

Carol membuka matanya lebar-lebar.

 

Mata merah khas suku kelinci bintangnya merah.

 

“Aku dipaksa bekerja sama karena mereka menyandera putriku, Lapis. Untuk menyelamatkan nyawa putriku, yang mengidap penyakit aneh, aku dipaksa untuk terus berkhianat demi mendapatkan obat… Meskipun begitu, yang sebenarnya dari penyakit itu adalah racun yang disiapkan oleh bawahan raja iblis. Apa yang aku yakini adalah obat dan pergi sejauh menjual rekan-rekanku untuk mendapatkannya, adalah racun yang mematikan rasa sakit dan memiliki efek racun.” (Carol)

 

Iblis-iblis di sekitarnya terengah-engah.

 

Mereka telah terpengaruh oleh kebencian Carol.

 

“Dengan keyakinan bahwa aku mengotori tanganku untuk putriku, aku hanya membuat putriku semakin menderita. Aku pasti tidak bisa memaafkan raja iblis. Jika itu untuk menjatuhkannya ke neraka, aku tidak keberatan bahkan jika aku hancur. Tolong izinkan aku meminta maaf kepada semua orang sekali lagi. Sampai sekarang, banyak orang mati karena pengkhianatanku. Aku akan menebus dosa itu dengan hidupku dan dengan mengalahkan raja iblis.” (Carol)

 

Aku tertawa di dalam.

 

Itu pidato yang bagus.

 

Dia memiliki keputusan untuk menawarkan hidupnya sendiri. Keputusan itu menyelimuti lingkungan sekitar.

 

Karena itu, tidak akan ada yang menyetujui Carol tanpa keberatan.

 

Fakta bahwa rekan-rekan mereka mati karena dia adalah benar.

 

Mereka tidak bisa memaafkannya begitu saja.

 

Jika seseorang membuat dorongan, itu adalah aku.

 

“Kata-kata Carol tidak bohong. Setidaknya, fakta bahwa putri Carol, Lapis, telah meminum racun untuk waktu yang lama adalah benar. Sebagai penyihir penyembuh, aku bisa tahu dari memeriksanya.” (Kearuga)

 

Perhatian berkumpul padaku.

 

Aku tidak akan membiarkan aliran yang diciptakan Carol sia-sia.

 

“Aku menyetujui rencana Carol. Jika kita menggunakan dia, pion raja iblis, tingkat keberhasilan rencananya akan sangat meningkat. Sudah ada perbedaan besar dalam kekuatan bertarung, jadi kita tidak akan bisa menang tanpa menggunakan apa yang bisa kita gunakan. Rencana ini terlalu menarik untuk disangkal hanya karena emosi.” (Kearuga)

 

“…Kearuga, Carol belum sepenuhnya membuktikan bahwa dia telah memutuskan hubungan dengan raja iblis. Berpura-pura mengkhianati raja iblis, dia mungkin mencoba menjebak kita. Bukankah terlalu berisiko untuk mempercayai Carol?”

 

Pemuda dari suku kuda api dengan takut-takut menyarankan itu.

 

“Itu tidak benar. Di tempat pertama, tidak ada satu orang pun yang meragukan Carol. Dalam situasi itu, tidak perlu mengumumkan bahwa dia adalah pion raja iblis. Jika Carol mencoba menipu kita, dia bisa saja melakukan hal-hal seperti biasa. Di atas segalanya, aku tahu tentang air mata yang dicurahkan Carol ketika aku menyelamatkan putrinya. Air mata itu, dan kebencian putrinya yang dijadikan mainan bukanlah kebohongan.” (Kearuga)

 

Semua orang di sini setidaknya bisa mengerti bahwa kebencian Carol itu asli.

 

Orang-orang yang menyetujui pidatoku mulai bermunculan. Alur yang dibuat Carol dan didukung olehku sudah konstan.

 

Sekarang yang tersisa hanyalah membiarkan hal-hal mengambil jalannya sendiri.

 

Kirim informasi palsu ke raja iblis, dan lemparkan penyakit burung dewa ke mereka pada waktu terbaik.

 

Carol pasti akan dibunuh.

 

Tidak peduli alasan apa yang dia miliki, itu tidak mengubah fakta bahwa dia menjual rekan-rekannya.

 

Dan, dia menginginkan itu.

 

Dari melihat ucapan dan sikapnya saat ini, aku yakin. Pada dasarnya dia adalah orang yang baik, jadi menjual rekan-rekannya menyakitkan hatinya.

 

Bahkan jika dia tidak lagi di sini, nyawa putrinya akan terselamatkan. Dia ingin menebusnya dengan mati.

 

Iblis-iblis desa ini mengikutinya. Sebelum dia digunakan oleh raja iblis, dia mungkin adalah seorang kepala suku yang baik. Jika tidak, dia tidak akan bisa mendapatkan kepercayaan sebanyak ini, dan bawahannya tidak akan mengikutinya.

 

Sebuah cerita tak berdaya.

 

Bukannya aku tidak berpikir untuk menyelamatkannya, tapi Carol sendiri tidak menginginkan itu.

 

Hanya ada satu hal yang bisa aku lakukan.

 

Carol dan Lapis sama-sama dipermainkan, jadi yang bisa kulakukan hanyalah membunuh raja iblis dengan pasti. Aku akan menghilangkan kebenciannya.

 

Tentu saja, aku tidak melupakan tujuanku sendiri. Aku akan mendapatkan jantung raja iblis, <Batu Filsuf>.

 

Jika aku memilikinya, aku dapat memulai dari awal ketika aku benar-benar membutuhkannya.

 

 

Berkat kejadian itu, rapat hari ini berlanjut hingga larut malam.

 

Rupanya, suku selain suku kelinci bintang yang merupakan pion raja iblis ditangkap dan diisolasi.

 

Sebagai kaki tangan dari suku kelinci bintang, mereka akan diisolasi sampai strategi ini dilakukan.

 

Dan, seperti yang diinginkan Carol, semua orang selain Carol di suku kelinci bintang akan dimaafkan. Kemampuannya untuk bisa menyelamatkan sukunya dengan mengorbankan dirinya sangat luar biasa. Biasanya, tidak hanya Carol, tetapi seluruh suku kelinci bintang akan dimusnahkan. Menggunakan aspek emosional dan aspek teori, dia bisa mengakhirinya hanya dengan hukumannya.

 

Setelah pertemuan, kami datang ke hutan pada malam hari.

 

Itu karena aku menerima cara klasik untuk memanggilku, memiliki surat yang ditempelkan pada panah.

 

Karena kelinci bintang menjadi seperti itu, tidak ada mata yang mengamatiku dan aku bisa dengan mudah menyelinap keluar.

 

Aku menjadi terkejut melihat pengirimnya.

 

Orang itu adalah seseorang yang seharusnya tidak muncul. Pihak lain telah datang sendiri.

 

“Meskipun aku secara khusus datang untuk menemuimu, itu sangat disayangkan. Kamu telah mengubah penampilanmu seperti yang mereka laporkan. Dirimu yang dulu lebih manis, dan aku lebih menyukainya sejauh ini.”

 

Seorang pria besar berkulit gelap memanggilku dengan suara kaku.

 

Orang yang memanggilku, adalah…

 

“Pahlawan <Pistol>, Bullet. Dari cerita Kureha, kamu entah mati, atau berubah menjadi monster yang bukan manusia, tapi kamu terlihat baik-baik saja.” (Kearuga)

 

Ya, target balas dendam terakhirku.

 

Pahlawan <Pistol>, Bullet.

 

Membawa senjata suci Tathlum, dengan tubuh terlatihnya yang tertutup pakaian pendeta. ()

 

 

“Jangan mengeluarkan begitu banyak haus darah, tidak ada gunanya melepaskannya. Lagi pula, aku sudah mati, dan orang mati tidak bisa dibunuh. Aku tidak datang ke sini untuk melawanmu, Kearu.” (Bullet)

 

“Jika demikian, apa yang kamu coba lakukan?” (Kearuga)

 

“Aku datang untuk memberi nasihat agar Kearu imutku tidak mati. Kau milikku. Aku tidak bisa membiarkanmu mati karena sesuatu yang bodoh.” (Bullet)

 

Apa yang dia rencanakan.

 

Biasanya aku tidak bisa melihat pikirannya, tapi kali ini lebih dari itu.

 

“Gangguan akan muncul saat kamu menyerang raja iblis. Kamu harus siap untuk itu … Jangan dibunuh oleh orang lain selain aku. Ah, Kearu. Kamu benar-benar lucu. Ini membuatku merinding. Sepertinya Kamu menyebut dirimu Kearuga sekarang. Aku suka membuat anak laki-laki imut sepertimu, menyerah. Bukan hanya penampilanmu, anak-anak yang memiliki kepribadian mirip denganmu adalah yang terbaik.” (Bullet)

 

Setelah mengatakan itu, dia pergi.

 

Tanganku mulai gemetar.

 

Trauma masa laluku telah dibangkitkan kembali.

 

Aku terus dilanggar olehnya.

 

“…Seorang pria yang sudah merepotkan yang mendapatkan kekuatan yang merepotkan. Dia mungkin sengaja ditangkap untuk mendapatkan kekuatan.” (Kearuga)

 

Bullet dibalut racun hitam.

 

Dan, ada perbedaan besar dengan ksatria yang aku lawan sebelumnya. Sambil memilikinya, Bullet abadi.

 

Orang yang kuat seperti itu abadi.

 

Selain itu, tidak seperti pahlawan lainnya, dia menyelidiki kemampuanku dengan benar, membuat rencana balasan dan menunggunya.

 

Sepertinya balas dendam terakhirku tidak akan bisa berjalan dengan mudah.

 

Tapi, aku melihat diriku menjadi bersemangat pada saat yang sama.

 

Di dunia kedua ini, dia belum terlibat denganku, jadi dia bukan target balas dendam.

 

Bagaimanapun, dia tertarik padaku. Aku bisa tahu dari melihat mata lengket itu.

 

Jika dia ada hubungannya dengan gangguan ini atau apa pun, aku akan segera membalas dendam.

 

Dia masih tidak tahu.

 

Dia tidak tahu bahwa <Recovery Heal>-ku bahkan bisa membunuh yang abadi.

 

Kami berdua adalah mangsa dan pemburu satu sama lain.

 

Yang menunjukkan peluang akan diburu.

 

Aku pasti tidak akan kalah. Aku pasti akan memenuhi balas dendamku.

 

Untuk Bullet, aku benar-benar akan memberinya rasa sakit hingga batas maksimal. Balas dendam terakhirku akan mencolok.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 100 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 100, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 100 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 100 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 100 high quality, ,

Komentar

Chapter 100