Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 103

A+ A-

Chapter 103 – Penyihir Penyembuh Tiba di Kota Kastil Raja Iblis

 

Kami menerima serangan dari Kerajaan Dioral dalam perjalanan ke kota kastil raja iblis.

 

Penanggulangan yang aku pikirkan dengan sempurna bekerja melawan para ksatria abadi. Menyegel gerakan mereka dengan membekukan mereka dalam es, atau Guren – binatang suci – mengalahkan mereka dengan api pemurnian juga efektif.

 

Namun, tidak semuanya adalah kabar baik.

 

Dengan menggunakan umpan, kami mengecoh raja iblis dan melewati rute yang berbeda, tetapi kami masih disergap.

 

Fakta ini sangat bermasalah.

 

Itu bukti bahwa mata-mata dari kerajaan telah berada di desa. Karena itu bocor ke kerajaan, kemungkinan informasi itu juga bocor ke raja iblis sangat tinggi.

 

Aku mengatakan hal itu kepada penjaga Eve, pemimpin suku babi besi.

 

“Jadi apa yang akan kamu lakukan?” (Guruga)

 

“Kita tidak punya pilihan selain melanjutkan strategi apa adanya… Tidak, kita akan melakukannya satu hari sebelumnya. Dengan mengkhianati sekutu kita, kita bisa mengecoh musuh. Jangan beri tahu siapa pun; kita akan melakukannya sendiri.” (Kearuga)

 

“Aku mengerti apa yang kamu katakan, tapi itu tidak mungkin. Bahkan sekarang, kita membuat orang ini berlari terlalu tidak masuk akal, jadi dia akan mati.” (Guruga)

 

Babi hutan yang digunakan oleh pemimpin suku babi besi, berlari dengan kecepatan yang mustahil bagi kuda atau raptor.

 

Ia memiliki kekuatan fisik dan daya tahan yang luar biasa. Meski begitu, memperpendeknya satu hari tidak mungkin; jika kita menggunakan metode normal.

 

“Tidak masalah. Aku disini. <Recovery Heal>.” (Kearuga)

 

Aku menerapkan <Recovery Heal> pada babi hutan yang menarik kereta, dan babi hutan yang terengah-engah mendapatkan kembali kekuatannya.

 

Aku berencana untuk memulihkan staminanya saja, tapi sepertinya ia belum pulih dengan baik dari patah tulang yang lama, jadi aku memperbaikinya juga.

 

“Tidak hanya menyembuhkan luka, tapi bahkan bisa menghilangkan rasa lelah, huh. Aku belum pernah mendengar <Recovery Heal> seperti itu.” (Guruga)

 

“Lagipula itu adalah <Recovery Heal> milik pahlawan. Sekarang kita seharusnya bisa mempersingkatnya satu hari, kan?” (Kearuga)

 

“Itu mungkin jika terus berjalan dengan kecepatan penuh. Apakah mana-mu baik-baik saja?” (Guruga)

 

“Pertanyaan bodoh.” (Kearuga)

 

“Kalau begitu, aku akan membuatnya berlari secepat mungkin!” (Guruga)

 

Kecepatan kereta meningkat secara drastis.

 

Tidak ada perbedaan besar dari mengalahkannya satu hari sebelumnya, tapi aku ingin melakukan semua yang aku bisa.

 

Aku tidak ingin menjadi idiot yang mengatakan sesuatu seperti ‘Kalau saja aku bekerja lebih keras pada saat itu…’ jika aku gagal.

 

 

Keluar dari kereta, kami membuat kemah.

 

Melanjutkan perjalanan di malam hari sangat berbahaya karena mata babi hutan tidak berfungsi di malam hari. Selain itu, bahkan jika aku dapat memulihkan staminanya, aku tidak dapat memulihkan semangatnya. Sangat penting untuk mendapatkan waktu tidur yang cukup.

 

Kita sama untuk hal itu.

 

Jika kita tidak mendapatkan istirahat yang cukup di malam hari, kita akan kelelahan saat mencapai kota kastil raja iblis.

 

Suku babi besi adalah penjaga yang dapat diandalkan, tetapi karena melakukan perjalanan sepanjang waktu itu melelahkan, mereka mengelilingi api terbuka di lokasi yang berbeda. Malam ini, kita akan mendirikan tenda dan bermalam di sini.

 

Kami selesai makan malam.

 

Dengan menggunakan daging monster kualitas tertinggi di antara semua yang aku simpan sampai sekarang dan bahkan menggunakan sayuran mahal untuk energi, aku membuat makanan terbaik yang pernah ada.

 

Semua orang dengan senang hati menikmatinya.

 

Sekarang kita pasti bisa menikmati malam dengan sempurna.

 

“Guren, bolehkah aku meminta sesuatu darimu?” (Kureha)

 

“Jika kamu meminta sesuatu dari Guren, kamu harus menunjukkan ketulusanmu!” (Guren)

 

Dengan suara tak tahu malu, anak rubah meminta daging dari Kureha.

 

Aku ingin tahu dari siapa dia mendapatkan sifat ini…

 

“Aku akan memberimu daging kering.” (Kureha)

 

Kureha memberikan daging kering padanya. Kemudian, anak rubah melompat ke daging dan memakannya dalam sekejap mata.

 

“Itu enak. Tidak ada masalah, katakan!” (Guren)

 

“Aku ingin menguji apakah api pemurnianmu dapat ditaruh di pedangku. Itu tidak mungkin hanya dengan pedang biasa, tapi kupikir mungkin ada peluang dengan pedang pusaka keluarga Claylet. Pedang ini adalah pedang yang dibuat untuk memotong sihir.” (Kureha)

 

Aku telah memperhatikan bahwa Kureha mendapat pedang baru; pedang tajam yang memiliki mana.

 

Namun, aku tidak berpikir itu adalah pusaka Claylet. Kureha pasti telah memutuskan untuk mengeluarkan barang seperti itu.

 

“Api Guren luar biasa, jadi pedangnya bisa meleleh jika tidak bisa menahannya. Apakah Kamu masih baik-baik saja dengan itu?” (Guren)

 

“Ya, aku pikir pedang ini seharusnya baik-baik saja. Selain itu, aku akan menjadi beban jika ini tidak berhasil.” (Kureha)

 

Itu adalah mata yang menunjukkan tekad.

 

Kureha menghunus pedangnya.

 

Itu adalah pedang yang indah. Pedang yang agung dan cukup tajam sehingga Kamu bisa menyebutnya Kureha sendiri. Meskipun mengutamakan fungsionalnya dan tidak memiliki ornamen mencolok, pedang itu terlihat lebih indah daripada pedang harta karun mana pun.

 

Melihatnya dengan hati-hati, tampaknya mekanisme yang memungkinkannya memotong sihir menyerap kekuatan sihir saat menyentuhnya, dan kemudian menghancurkan formula sihirnya. Dan, dengan asumsi bahwa itu akan digunakan dengan sangat tidak masuk akal, itu dibuat menjadi—tahan lama dengan menggunakan bahan logam sihir.

 

“Jangan membenciku jika pedang itu menjadi tidak berguna. Kalau begitu, aku akan mencobanya! Guren akan melakukan yang terbaik agar apinya menempel.” (Guren)

 

Rubah berteriak dengan ‘Koya~n’, dan mengeluarkan api dari ujung hidungnya.

 

Nyala api itu mengenai pedang Kureha dan menyelimuti bilah pedang.

 

“Luar biasa. Nyala api dengan sempurna menyelimuti pedang.” (Kureha)

 

“Guren luar biasa!” (Guren)

 

Kureha berdiri, dan melepaskan sapuan samping ke pohon setebal kakinya.

 

Dia mengayunkan pedang dalam keadaan terbungkus api.

 

Pohon itu terpotong, dan tumbang.

 

Nyala api belum padam.

 

“Kearuga, dengan ini, aku juga bisa melawan para ksatria abadi.” (Kureha)

 

“Itu salah perhitungan yang menyenangkan… Tapi, sebelum itu, aku harus menghukum si rubah penipu. Guren, kenapa kamu membuat ancaman yang tidak masuk akal? Kamu menembakkan api pemurnian itu ke aku sebelumnya, kan. Aku tidak ingat itu panas. Nyala api itu hanya membakar kotoran.” (Kearuga)

 

Guren mengalihkan pandangannya.

 

“Kurasa aku mungkin mengatakan itu, tapi juga sepertinya aku tidak mengatakan itu!” (Guren)

 

“Aku hanya memerintahkanmu untuk mengatakan yang sebenarnya, tahu.” (Kearuga)

 

“Uuu, maafkan aku. Pedang biasa tidak bisa menahan api, jadi kupikir itu tidak mungkin, dan itu merepotkan.” (Guren)

 

Mencengkeram Guren, yang mencoba melarikan diri, dengan tengkuk lehernya, aku mengangkatnya.

 

Tangan dan kaki pendek anak rubah mengepak, mencoba melarikan diri.

 

Aku meletakkannya di lututku, dan menampar pantatnya, mengeluarkan suara ‘pan’.

 

“Itu menyakitkan! Pelecehan, itu pelecehan!” (Guren)

 

“Itu hukuman. Mulai sekarang, jangan berbohong hanya karena kamu tidak bisa diganggu.” (Kearuga)

 

“Uuu, maafkan aku.” (Guren)

 

Setelah menamparnya sekitar tiga kali, aku melepaskannya.

 

Guren mencoba untuk meletakkan tangannya di pantatnya yang sakit, tetapi tampaknya tidak berhasil di penampilan rubahnya, jadi dia berubah menjadi penampilan gadis cantiknya dan memegangi pantatnya yang merah setelah secara jelas menurunkan roknya.

 

Telinga dan ekor rubahnya sama-sama rata.

 

“Itu sakit.” (Guren)

 

Ini agak erotis.

 

Yah, bahkan aku tidak terlalu kasar untuk menyerang putriku sendiri yang lahir dari menyerap mana dan emosiku.

 

Aku akan berhenti hanya dengan menghargainya.

 

“Bagaimanapun, Guren. Bungkus pedang Kureha dengan api pemurnianmu ketika para ksatria abadi muncul lagi.” (Kearuga)

 

“Baik. Aku akan bekerja sama jika itu untuk memusnahkan orang-orang itu.” (Guren)

 

Dengan ini, aku sudah mendapatkan persetujuannya atas janji itu.

 

Bahkan Kureha sudah bisa bertarung, jadi kita tidak perlu takut lagi dengan para ksatria abadi.

 

Tidak, hanya ada satu orang yang perlu kita takuti.

 

Pahlawan <Pistol>, Bullet. Hanya aku yang bisa mengalahkannya, dan aku tidak berniat membiarkan orang lain melakukannya.

 

 

Malam ini, aku menjadi bersemangat karena kami tidak melakukannya baru-baru ini.

 

Bahkan bagiku, sulit untuk mencintai semua orang sekaligus, tetapi aku memuaskan semua orang.

 

Kelompok seks yang begitu besar akan menguras jiwaku jika kita melakukannya setiap hari, tetapi sangat merangsang jika kita melakukannya dari waktu ke waktu.

 

Semua orang tertidur setelah lelah melakukannya.

 

Wanita yang mempercayaimu dan tanpa berpikir mengekspos wajah tidur mereka sangat merangsang. Aku juga ingin tidur, tetapi karena aku memiliki kesempatan, aku akan menikmati secara perlahan sensasi mereka sebelum aku tidur.

 

Tidak baik. Aku pikir aku sudah mengeluarkan semuanya, tetapi menjadi bernafsu lagi.

 

Akan buruk untuk membangunkan mereka, jadi aku akan menikmati diriku dengan cara yang menggunakan mereka sebagai bahan saat mereka sedang tidur.

 

 

Itu penyegaran yang bagus.

 

Berkat itu, kami melanjutkan perjalanan dengan menyenangkan.

 

Dan kemudian, beberapa hari kemudian, kami akhirnya tiba di kota kastil raja iblis.

 

Kami turun dari kereta dan bergerak dengan berjalan kaki. Itu adalah sesuatu yang dapat kami lakukan karena hanya ada beberapa dari kami yang terpilih.

 

Taktik pengalih perhatian di berbagai tempat mungkin sudah dimulai, karena iblis seperti tentara keluar dari gerbang.

 

Hari ini adalah satu hari sebelum kami awalnya akan mengeksekusi rencana tersebut.

 

Pada malam hari, kami akan mengirimkan salju beracun dengan kekuatan burung dewa.

 

Setelah itu terjadi, semua iblis dan monster di kota ini akan dimusnahkan. Ini rencana kotor. Ini melibatkan semua orang, termasuk orang-orang yang mampu bertarung dan orang-orang yang tidak mampu bertarung.

 

Tapi jika kita tidak melakukan itu, kita tidak bisa mencapai raja iblis.

 

“Aku tidak ingin menggunakan metode seperti ini… Itu adalah taktik yang akan digunakan oleh iblis. Tapi tahukah Kamu, orang-orang yang mengambil jalan yang salah adalah kalian. Kamu tidak akan membuat keluhan, kan?” (Kearuga)

 

Aku tidak akan melupakannya.

 

Kebencian terhadap pasukan raja iblis yang membasmi desa suku kokuyoku.

 

Orang-orang itu menerima kita, yang adalah manusia.

 

Mereka mengingatkanku pada hari-hari biasa, dan kedamaian. Setiap hari yang aku habiskan di desa itu dipenuhi dengan kebahagiaan.

 

Meski begitu, pasukan raja iblis menghancurkannya.

 

Oleh karena itu, aku akan melakukan hal yang sama. Penghancuran.

 

Ini adalah balas dendam; Aku tidak akan ragu.

 

Sekarang, mari kita kirimkan salju beracun kepada mereka, dan menghilangkan kebencian suku kokuyoku yang telah meninggal.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 103 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 103, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 103 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 103 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 103 high quality, ,

Komentar

Chapter 103