Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 105

A+ A-

Chapter 105 – Penyihir Penyembuh Menerobos Jebakan Istana Raja Iblis

 

Karena salju beracun yang dikirim burung dewa, kehancuran mengunjungi kota kastil raja iblis. Baik iblis dan monster dibantai.

 

Salju beracun bahkan mencapai kastil raja iblis, sehingga kekuatan militer mereka dalam kondisi hancur.

 

Rencananya sebagian besar berjalan dengan baik karena efek pengiriman informasi palsu melalui suku kelinci bintang.

 

Satu-satunya yang selamat di dalam kastil raja iblis adalah mereka yang berada di ruangan yang dilindungi oleh penghalang.

 

Dimulai dengan ruangan raja iblis, beberapa poin penting dilindungi oleh penghalang, dan salju beracun burung dewa tidak bisa mencapai sejauh itu.

 

Jika kita akan mengalahkan raja iblis, sekarang adalah satu-satunya kesempatan.

 

Meskipun kekuatan militer raja iblis hampir musnah, setelah dua atau tiga hari, kekuatan militer raja iblis yang tersebar ke berbagai tempat akan kembali.

 

Setelah itu terjadi, kita sudah selesai.

 

Aku tidak bisa menggunakan gerakan yang sama dua kali. Kekuatan burung dewa terlalu banyak risiko. Itu akan sangat membebani tubuh Eve, dan selanjutnya sebagian jiwanya diambil sebagai kompensasi. Jika digunakan lagi jiwanya diambil, Eve akan hancur.

 

“Ayo cepat, peta kastil sudah benar, kan?” (Kearuga)

 

Aku bertanya kepada suku babi besi.

 

“Karena kastil ini telah digunakan sejak zaman raja iblis sebelumnya, cetak birunya tetap ada. Strukturnya mengandung kombinasi makna magis dan garis ley. Itu tidak bisa diubah semudah itu.” (Guruga)

 

Meskipun itu diubah oleh raja iblis saat ini, kastil ini awalnya digunakan oleh raja iblis sebelumnya dan suku-suku yang diusir.

 

Mereka mengetahui seluk beluk struktur dalam.

 

Berkat itu, kami menghindari jebakan dan menerobos lurus ke depan menuju takhta, tempat raja iblis berada.

 

Dalam perjalanan, kami melewati banyak mayat iblis dan monster.

 

Semua dari mereka mati saat berjuang kesakitan.

 

Aku melihat Eve.

 

Dia pingsan, dan dibawa oleh salah satu elit dari suku babi besi.

 

Aku merasa tidak terlalu senang dengan Eve disentuh oleh orang lain, tetapi partyku adalah kekuatan utama. Kami harus berada dalam kondisi untuk bisa bertarung kapanpun. Sangat menjengkelkan bahwa aku tidak bisa menyembuhkan Eve.

 

Tidak peduli apa jenis cedera atau penyakitnya, <Recovery Heal> ku dapat menyembuhkannya. Namun, bahkan jika aku memeras semua mana yang aku miliki hingga batasnya, menyembuhkan jiwa yang terluka tidak mungkin untuk <Recovery Heal>.

 

Yang bisa aku lakukan untuk ini adalah membiarkannya.

 

Yang bisa aku lakukan adalah berdoa agar Eve bangun dan mengalahkan raja iblis sebaik mungkin.

 

Kita pasti sudah berlari selama tiga puluh menit.

 

Kami menghentikan kaki kami, dan melihat ke atas pada benda di depan kami.

 

“Gerbang tertutup, ya.” (Kearuga)

 

Aku telah mendengar sebelumnya bahwa ada beberapa pertahanan sampai lantai tertinggi di mana raja iblis berada.

 

Salah satunya adalah gerbang tertutup.

 

Ini adalah gerbang tebal yang cukup besar sehingga aku harus melihat ke atas untuk melihatnya.

 

Di atas ada penghalang yang tumpang tindih, itu terbuat dari orichalcum.

 

Sejumlah besar mana akan dikonsumsi untuk menerobos dengan kekuatan.

 

Aku tidak ingin membuat kesalahan seperti itu sebelum pertempuran yang menentukan dengan raja iblis.

 

“Kearuga, kuncinya ada di sini.”

 

Suku babi besi mengeluarkan kunci gerbang raja iblis.

 

Pemilik kastil ini berasal dari desa mereka, jadi setidaknya ada kuncinya.

 

Kamu akan berpikir mereka setidaknya harus mengubah kunci jika pemiliknya berubah, tetapi mereka mungkin bahkan tidak dapat melakukannya karena itu adalah artefak yang tidak pada tempatnya yang merupakan warisan dari generasi ke generasi.

 

Suku babi besi memutar kunci dan pintu otomatis terbuka.

 

“Semuanya, mundur!” (Kearuga)

 

Aku berteriak.

 

Di bawah instruksiku, Setsuna, Kureha dan aku yang merupakan barisan depan segera melompat mundur.

 

Namun, para elit dari suku babi besi yang juga berada di depan bereaksi terlambat.

 

Ini tidak bisa dihindari.

 

Jika mereka ingin bertahan hidup, mereka harus mengikuti instruksiku dan bergerak. Mereka berbeda dengan Setsuna dan yang lainnya yang dibuat untuk memikirkan alasannya setelah itu. Sebagai imbalan atas kelambatan itu, mereka harus membayar dengan nyawa mereka.

 

Sebuah palu besar berwarna perak jatuh, dan orang-orang dari suku babi besi itu hancur. Ini kematian instan.

 

“Golem yang terbuat dari orichalcum, ya. Itu cukup menarik.” (Kearuga)

 

Mereka dengan mudah melampaui tinggiku dua kali lipat, dan dua golem dengan tubuh besar muncul.

 

Di tangan mereka, mereka memiliki palu yang besar.

 

Tampilan mereka bersinar perak. Logam paling menonjol bahkan di antara logam sihir, orichalcum. Selain membatalkan sebagian besar sihir, kekuatan pertahanan fisiknya tinggi.

 

Itu lawan yang sulit. Seperti yang diharapkan, tidak ada artinya menggunakan <Deterioration Heal> pada lawan anorganik, dan bahkan salju beracun burung dewa tampaknya tidak mampu membunuh golem.

 

…Saat aku melihat wajah orang-orang suku babi besi, aku melihat ketakutan dan keterkejutan.

 

Mereka tidak tahu keberadaan golem ini, ya.

 

“Tenangkan dirimu. Golem itu kuat.” (Kearuga)

 

Aku memperingatkan semua orang. Yah, bahkan tanpa aku mengatakan itu, siapa pun mungkin bisa mengatakan bahwa golem itu kuat.

 

Jika aku mengubahnya menjadi level, itu sekitar level 70.

 

Ini cocok dengan para pahlawan di dunia pertama. Aku ingin tahu apakah aku akan kelelahan karena bertarung dengan golem ini…adalah apa yang aku pikirkan sampai beberapa saat yang lalu.

 

Aku tenang. Dengan membuat poin pengalaman delapan kali lipat dengan tiga pahlawan di party kami, iblis dan monster yang kami bunuh di kota kastil, Kureha, Freya dan levelnya sekitar 200.

 

“Kearuga-sama, serahkan satu pada Setsuna. Setsuna ingin menguji kekuatanku pada musuh yang tangguh setelah sekian lama.” (Setsuna)

 

Aku tersenyum kecil.

 

Aku hanya memikirkan hal yang sama.

 

Bahkan jika Kureha dan aku dengan mudah menang melawan Orichalcum Golem, poin pengalaman tidak akan menjadi masalah besar.

 

Setsuna menjadi lebih kuat dengan bertarung adalah yang terbaik.

 

“Baik. Aku akan menyerahkannya padamu, Setsuna. Kita akan langsung membunuh yang kiri.” (Kearuga)

 

Sampai menjadi berbahaya, aku hanya akan mengawasinya.

 

Aku akan mengawasi apa yang bisa kamu lakukan, Setsuna.

 

 

Pertarungan dimulai.

 

Dan, aku terkejut.

 

Kureha mengayunkan pedangnya. Sebuah garis miring yang indah dan sangat jelas. Aku tidak terkejut hanya karena itu; kejutan datang setelah itu… Pedang Kureha memotong Orichalcum Golem seperti mentega.

 

Saat kakinya terpotong, Orichalcum Golem runtuh, dan bagian tengahnya segera ditusuk oleh Kureha. Inti dihancurkan dan menghentikan gerakannya.

 

Aneh, pedang Kureha adalah pedang yang terkenal, tapi lebih lemah dari orichalcum.

 

Secara fisik tidak mungkin.

 

“Kamu melakukannya dengan baik memotong hal semacam itu.” (Kearuga)

 

“Jika Kamu meningkatkan konsentrasimu hingga batasnya, Kamu dapat melihat kumpulan titik-titik yang sangat kecil. Jika Kamu memotong celah di antara titik-titik, Kamu dapat dengan mudah memotong, meskipun itu keras. Selain itu, setelah levelku naik, aku bisa mengontrol qi lebih baik dari sebelumnya. Jika Kamu menggunakan pedang qi, ketajamannya akan meningkat, dan pencapaian tingkat ini mungkin terjadi.” (Kureha)

 

Tidak mungkin, apakah dia benar-benar memotong di antara molekul?

 

Aku memang berpikir sword saint tidak memiliki akal sehat, tetapi baginya untuk sampai sejauh ini. Pertama-tama, apa itu qi? Apakah ini konsep yang terpisah dari mana?

 

Aku harus menggunakan <Imitation Heal> pada Kureha nanti. Tidak ada ruginya mendapatkan konsep yang tidak aku ketahui.

 

Kemudian, aku mungkin menjadi lebih kuat.

 

Sejak pertarungan berakhir, aku melihat ke arah Setsuna.

 

Setsuna sedang berjuang keras.

 

Cakar esnya yang dia gunakan untuk menembus Orichalcum Golem sedang patah. Tidak ada satu pun cedera pada Orichalcum Golem.

 

Dari melihat jumlah pecahan es yang berserakan di tanah, aku tahu dia telah mengulangi tindakan yang sama berkali-kali.

 

Berkat kecepatannya yang khas dan naluri bertarungnya, dia tidak menerima satu pukulan pun, tetapi kelelahannya mulai terlihat di wajahnya.

 

Dia mungkin akan kalah pada akhirnya, dan tidak ada gunanya melanjutkan jika dia tidak memiliki pukulan jitu untuk digunakan.

 

Kurasa aku akan segera mengakhirinya.

 

Tepat ketika aku memikirkan itu.

 

“Pertama bekukan sendinya dengan esmu. Kemudian, setelah keseimbangan lawan hancur, kirim pukulan dengan seluruh kekuatanmu ke sendinya. Kamu pasti bisa mengalahkannya jika Kamu melakukannya!” (Ellen)

 

Teriak Ellen.

 

Itu langkah yang bagus.

 

Membidik persendian adalah praktik normal. Namun, selain persendiannya tersembunyi dengan baik, Orichalcum Golem terus bergerak.

 

Seharusnya mungkin jika dia hanya memukulnya dengan ringan, tetapi akan sulit untuk mengarahkan pukulan kekuatan penuh padanya.

 

Meskipun persendiannya tidak terbuat dari orichalcum, mereka keras, jadi tangan kosong tidak bisa melakukan pukulan jitu, dan Setsuna tidak memiliki ketenangan untuk melakukan itu.

 

Namun, itu seharusnya sederhana jika dia membekukan sendinya terlebih dahulu, karena dia hanya perlu menyentuhnya dengan ringan untuk mengaktifkan sihirnya.

 

Itu pasti sebuah rencana untuk membuatnya jatuh dan memberikan pukulan kekuatan penuh padanya.

 

“Nn. Setsuna akan mencobanya.” (Setsuna)

 

Setsuna mengangguk, dan berlari.

 

Sambil menyelinap melalui pukulan musuh, dia menyentuh sendi lututnya, membuat gulungan es di sekitarnya.

 

Orichalcum Golem mencoba untuk berbalik, tetapi karena persendiannya yang dibekukan oleh es, keseimbangannya rusak dan jatuh.

 

“Melakukannya. Tidak akan melewatkan kesempatan ini!” (Setsuna)

 

Setsuna berbalik ke sisinya, dan dengan tenang memukulnya dengan pukulan kekuatan penuh.

 

Sendi patah yang masih dalam bentuk es. Orichalcum Golem kehilangan bagian dari kakinya, jadi dia tidak akan bisa bertarung dengan baik lagi. ()

 

 

“Ellen, terima kasih. Maaf karena berpikir kamu tidak berguna sampai sekarang.” (Setsuna)

 

“Kepalaku (ini) adalah satu-satunya fitur penebusanku, jadi aku harus berpartisipasi di saat-saat seperti ini!” (Ellen)

 

Setsuna dan Ellen saling mengangguk.

 

Ini adalah pemandangan yang cukup bagus.

 

Setelah itu, itu adalah pertempuran satu sisi. Orichalcum Golem yang bahkan tidak bisa berdiri terpojok dan intinya dicungkil.

 

Setsuna mengalahkan Golem Orichalcum dengan saran Ellen.

 

…Kupikir dia akan bertarung dengan baik, tapi aku tidak berpikir dia akan menang.

 

Itu salah perhitungan yang menyenangkan.

 

“Kearuga-sama, Setsuna menang.” (Setsuna)

 

“Kerja bagus. Aku bangga padamu.” (Kearuga)

 

Aku membelai Setsuna. Setsuna dengan senang mengayunkan ekor putihnya.

 

Aku senang dia tidak memiliki terlalu banyak kesulitan untuk sesuatu yang setara dengan level 70.

 

Seharusnya tidak banyak iblis atau manusia yang bisa menang melawan Setsuna lagi.

 

Aku memasukkan pecahan Orichalcum Golem yang kalah kedalam tasku. Tidak banyak kesempatan untuk mendapatkan logam langka seperti Orichalcum, jadi aku akan dengan senang hati menerimanya.

 

Sementara aku melakukannya, aku juga akan memasukkannya ke dalam saku jaketku. Ini adalah pengganti pesona.

 

“Kita mengalahkan penjaga gerbang. Ayo cepat maju.” (Kearuga)

 

Setelah aku mengatakan itu, semua orang mengangguk dan mulai berlari.

 

Pemimpin suku babi besi yang kehilangan rekan-rekannya memiliki wajah pahit, tapi dia mengikuti kita setelah menggantikan perasaannya.

 

Yang tersisa hanyalah mengalahkan beberapa iblis yang masih hidup, dan kemudian kita akan mencapai raja iblis.

 

Pertempuran terakhir yang menentukan sudah dekat.

 

Aku pasti akan menang demi Eve.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 105 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 105, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 105 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 105 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 105 high quality, ,

Komentar

Chapter 105