Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 106

A+ A-

Chapter 106 – Penyihir Penyembuh Menyerahkan Sisanya kepada yang lain dan Maju

 

Setelah tiba di kastil raja iblis, kami mengalahkan penjaga gerbang, Golem Orichalcum, dan maju lebih jauh.

 

“Aku senang bisa melihat pertumbuhan Setsuna, tapi ini bukan waktunya untuk bersukacita.” (Kearuga)

 

Aku memfokuskan pikiranku lebih jauh.

 

Masalahnya adalah Orichalcum Golem adalah pertahanan yang tidak ada di zaman raja iblis sebelumnya.

 

Akan lebih baik untuk mengharapkan musuh dan jebakan yang tidak akan aku ketahui.

 

Aku mengubah kemampuanku menjadi tipe pencarian yang aku peroleh dari <Imitation Heal> dan memanfaatkan sepenuhnya pengetahuan yang aku simpan. Efeknya segera muncul.

 

…Astaga, pasti tidak nyaman tinggal di tempat seperti ini yang penuh dengan jebakan.

 

Ada begitu banyak jebakan yang melelahkan.

 

Aku menghindari yang bisa aku hindari, dengan sengaja melangkah ke yang tidak bisa dihindari untuk memblokirnya, dan meluangkan waktu untuk membatalkan yang terlalu sulit.

 

“Kearuga-sama, luar biasa. Kamu melihat semua jebakan.” (Setsuna)

 

Setsuna mengeluarkan suara kekaguman.

 

“Aku rasa. Aku dapat melihat sebagian besar dari jebakan, karena aku pandai dalam hal-hal semacam ini.” (Kearuga)

 

Aku segera mundur setelah melangkah ke dalam jebakan dengan sengaja. Tombak yang tak terhitung jumlahnya jatuh dari langit-langit.

 

Noda darah ada di tombak, dan itu masih segar.

 

Kami tidak tahu ada orang lain yang menyelinap ke dalam istana raja iblis, jadi ini pada dasarnya adalah bukti seseorang membunuh dirinya sendiri.

 

Ini bisa dimengerti. Dengan banyaknya jebakan yang dipasang, seluruh tubuhmu bisa terperangkap di dalamnya.

 

Aku mulai melihat kepribadian raja iblis.

 

Dia sangat pengecut dan tidak percaya diri.

 

Jika tidak, tidak mungkin dia membuat kastilnya sendiri memiliki banyak jebakan.

 

Aku melihat kepribadian seperti itu dari bagaimana dia segera mengusir rekan dekat raja iblis sebelumnya ketika dia menjadi raja iblis yang baru.

 

Bahkan jika Kamu perlu terburu-buru, itu masih perlu waktu.

 

Jika Kamu tidak melakukan pemindahan kontrol dengan benar, negara akan jatuh ke dalam kekacauan. Sebuah negara tidak sesederhana itu sehingga bisa berjalan tanpa masalah setelah pemimpinnya tiba-tiba berubah suatu hari nanti.

 

…Di satu sisi, itu juga berarti bahwa strategi kita kali ini juga sangat tidak bisa diandalkan. Membantai semua orang di ibu kota, membunuh raja, mengambil alih, dan kemudian mengumpulkan orang lain.

 

Dengan kekuatan yang memaksa sebagai raja iblis, para iblis seharusnya menuruti tanpa pertanyaan, tetapi tidak ada perubahan pada fakta bahwa itu berbahaya.

 

Kekuatan memaksa dari raja iblis tidak dapat digunakan kecuali jika Kamu secara langsung memberi tahu mereka niatmu.

 

Bisa dibilang hal yang sebenarnya dimulai setelah Eve menjadi raja iblis.

 

Kemungkinan besar akan ada pemberontakan dan kerusuhan yang terjadi di berbagai tempat, dan aku yakin bahwa pengaruh raja iblis saat ini akan bersatu, berperang melawan kita. Meski begitu, aku tidak punya pilihan lain selain ini.

 

“Sepertinya kita telah lolos melalui lantai ini.” (Kearuga)

 

Pergi melalui ruangan yang penuh dengan jebakan, kami pergi ke lantai yang lebih tinggi.

 

“Kearuga-dono, setelah kita naik satu lantai di atasnya, itu akan menjadi ruangan raja iblis. Kita harus lebih berhati-hati.”

 

Seseorang dari suku babi besi mengeluarkan suara bersemangat.

 

Itu tiba-tiba berakhir cukup cepat.

 

Meskipun aku pikir akan ada musuh yang lebih sulit.

 

Mungkin karena aku memikirkan itu, orang-orang itu muncul.

 

“Kita tidak akan membiarkanmu melangkah lebih jauh dari ini.”

 

“Jangan berpikir kamu bisa mengalahkan kami, para penjaga elit raja iblis.”

 

Para penjaga elit atau apa pun memberitahu nama mereka saat mereka muncul.

 

Iblis tipe manusia yang memiliki wajah singa. Seluruh tubuhnya ditutupi bulu, dan sekilas, dia terlihat kuat.

 

Aku melihat kekuatan mereka dengan <Mata Giok> ku.

 

Seperti yang diharapkan dari penjaga elit raja iblis, masing-masing dari mereka berada di atas level 60.

 

Hampir tidak ada yang tidak biasa di dunia ini yang memiliki batas level enam puluh.

 

Selain level mereka, mereka telah membawa serta monster tipe singa yang memiliki ekor ular, monster tingkat lanjut, Manticore. Karena mereka bersiaga di dekat raja iblis, mereka pasti selamat dari salju beracun dengan menggunakan penghalang.

 

“Kearuga-dono, tugas kami adalah mengawal kelompokmu ke raja iblis dalam keadaan tidak terluka. Tolong serahkan ini pada kami dan terus maju!”

 

Suku babi besi mengeluarkan suara mereka.

 

Tentu saja, mereka juga kuat, tetapi mereka tertinggal cukup jauh dibandingkan dengan para penjaga elit. Paling-paling, level mereka ada di empat puluhan, dan mereka tidak membawa monster apa pun. Sepertinya mereka tidak memiliki peluang untuk menang.

 

“Aku mengerti. Aku akan menyerahkan ini padamu. Jangan mati.” (Kearuga)

 

Namun, ada tekad di mata mereka. Aku tidak begitu sensitif bahwa aku akan menginjak-injak tekad itu.

 

Mereka pasti menginginkan alasan untuk pergi bersama kita ke dalam kastil raja iblis. Jika mereka tidak bisa melakukan apa-apa dan hanya mengikuti kita seperti bayangan, mereka hanya akan menjadi barang bawaan. Karena mereka tidak bisa memaafkan itu, mereka memutuskan untuk menghadapi penjaga elit.

 

Mempertimbangkan semangat mereka, aku akan memberi mereka bonus.

 

“<Transformation Heal>” (Kearuga)

 

Aku menggunakan <Transformation Heal> pada suku babi besi.

 

Aku tidak bisa mengutak-atik status orang lain, jadi kali ini, aku melepas pembatas di otak mereka agar mereka bisa mengeluarkan seratus persen kekuatan mereka, dan lebih jauh lagi membuat mereka memiliki semangat yang berlebihan agar mereka tidak merasa lelah atau sakit. Dengan ini, mereka harusnya bisa melakukan pertarungan yang tepat, sampai batas tertentu.

 

“Kekuatan meluap di dalam diriku. Ini harusnya membiarkan kita melakukannya.”

 

“Aku berterima kasih, Kearuga-dono.”

 

“Aku tidak butuh terima kasih. Kamilah yang akan diserang dari belakang jika kalian kalah.” (Kearuga)

 

Bahkan dalam kondisi ini, suku babi besi akan kalah jika mereka bertarung secara normal.

 

Aku akan percaya pada kekuatan mereka bahwa level atau status mereka tidak ditampilkan.

 

…Tentu saja, meskipun aku menyerahkannya kepada mereka, tidak mungkin jika kita tidak melakukan terobosan terlebih dahulu. Dengan sinyal dari mataku, aku memanggil partyku lebih dekat denganku. Setsuna menerima Eve dari suku babi besi, dan menggendongnya di bahunya.

 

Kedua tangannya akan digunakan jika dia menggendongnya dengan gendongan putri, jadi menggendongnya di bahunya adalah metode yang paling logis. Dengan itu, dia masih bisa menggunakan satu tangan.

 

“Kita menerobos!” (Kearuga)

 

Aku berteriak, dan menyerang. Kureha dan aku yang memimpin.

 

“Apakah Kamu pikir kami, para penjaga elit akan membiarkanmu lewat.”

 

Itu saja.

 

Kepala dua penjaga elit jatuh di depan mataku.

 

Kureha mengambil yang kiri, dan aku mengambil yang kanan.

 

Bagi kami yang telah melampaui level 200, ini bahkan tidak dihitung sebagai pemanasan. Tidak akan sia-sia untuk memusnahkan orang-orang ini di sini, dan meninggalkan suku babi besi untuk menghadapi sisanya hanya untuk membiarkan mereka sedikit memiliki peran.

 

Sementara orang-orang dari penjaga elit goyah, party kami menerobos, dan suku babi besi menghadang, berdiri di antara penjaga elit dan kelompok kami.

 

Tanpa berbalik, aku terus berlari. Ruangan raja iblis ada di depan kita.

 

 

Kita akhirnya tiba di ruangan raja iblis.

 

Seolah mengundang kami, pintu gerbang terbuka.

 

“Semuanya, kita semua sudah siap kan?” (Kearuga)

 

“Nn. Setsuna bisa pergi kapan saja.” (Setsuna)

 

“Jika aku bersama Kearuga-sama, aku merasa tidak akan kalah!” (Freya)

 

“Aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan melawan raja iblis dengan cara ini.” (Kureha)

 

“Aku akan mendukungmu dari belakang, Kearuga-niisama! Aku akan menonton dengan benar, dan berteriak jika ada sesuatu yang penting.” (Ellen)

 

Setsuna, Freya, Kureha dan Ellen. Semua orang mengatakan hal-hal yang dapat diandalkan.

 

Kebetulan, Guren sedang tidur di atas kepalaku… Rubah yang tidak berguna ini.

 

Eve yang digendong Setsuna membuka matanya.

 

Setsuna memberi tahu Eve situasi saat ini.

 

“Bagaimana perasaanmu?” (Kearuga)

 

“Paling buruk. Dunia berputar. Tapi, aku senang aku bangun. Aku tidak ingin menjadi raja iblis saat aku bangun.” (Eve)

 

“Apakah menurutmu aku akan kalah?” (Kearuga)

 

“Aku tidak bisa membayangkan kamu dari semua orang akan kalah… Hei, Kearuga. Maukah kamu berada di sisiku bahkan setelah aku menjadi raja iblis? Aku melupakannya dari waktu ke waktu, tetapi Kamu kurang lebih adalah manusia, dan aku menjadi takut ketika aku pikir Kamu akan pergi begitu aku menjadi raja iblis.” (Eve)

 

“Tidak mungkin aku melakukan itu. Aku berjanji akan tetap dekat denganmu. Pada saat itu, mungkin aku bisa menamakan diriku ksatria kegelapan Kearuga.” (Kearuga)

 

“Apa yang kamu bicarakan, itu sangat aneh.” (Eve)

 

Eve tertawa.

 

Aku membuka gerbang, dan berjalan ke ruangan raja iblis.

 

Ini adalah ruangan yang luas. Luar biasa dan mengesankan. Namun, rasanya agak kesepian.

 

Lebih dalam di dalam ruangan, ada singgasana.

 

Di sana, seseorang sedang duduk di atasnya.

 

Seperti para penjaga elit, dia adalah iblis dengan wajah singa.

 

Dia memiliki tubuh besar yang satu ukuran lebih besar dari para penjaga elit, dan mana mereka juga tidak seberapa dibandingkan dengan mana miliknya.

 

Level 180.

 

Seperti yang diharapkan dari raja iblis. Serangkaian keterampilannya juga merepotkan. Meskipun kami mengalahkannya dalam hal level, komposisi skill raja iblis itu merepotkan.

 

Tidak peduli seberapa hebat skill dan statusnya… <Deterioration Heal> seharusnya bisa mengalahkannya dalam satu pukulan. Tidak perlu takut.

 

Itulah yang aku pikirkan, tapi instingku berteriak bahwa itu tidak akan berjalan dengan mudah.

 

Di dunia pertama, Eve, yang merupakan raja iblis, membunuh Bullet, Blade, dan membuat Freya di ambang kematian.

 

Jika aku tidak ada, raja iblis akan menang melawan para pahlawan.

 

Raja iblis adalah eksistensi yang tidak teratur.

 

Tidak mungkin aku meremehkannya.

 

Raja iblis itu memegang tubuhnya yang besar dan membuat dirinya terlihat lebih kecil.

 

Penampilannya tidak terlihat megah, dan terlihat sangat kesepian.

 

Mungkin karena dia memperhatikan kami, dia menyeringai lebar dan berdiri dari singgasana. Ketidakpercayaan dari sebelumnya menghilang seolah-olah itu bohong, dan dia penuh dengan ambisi seperti raja iblis.

 

“Kamu telah datang, wahai para pahlawan. Memikirkan gadis dari suku kokuyoku akan datang bersama dengan para pahlawan. Bahkan aku tidak bisa membayangkannya.” (Raja Iblis)

 

“Hal semacam itu bisa saja terjadi. Pertama-tama, kamu juga bergandengan tangan dengan manusia.” (Kearuga)

 

Aku mengangkat bahu.

 

“Fuhaha, kamu orang yang menarik. Metodemu datang ke sini juga menarik. Sepertinya para manusia terkutuk itu menyebut iblis dan raja iblis itu kejam… Bahkan aku belum membunuh sebanyak itu, tahu?” (Raja Iblis)

 

Dia mungkin membicarakan tentang bagaimana aku menghancurkan kota kastil dengan salju beracun.

 

“Sepertinya begitu. Aku tidak akan membuat alasan apapun. Aku akan menyebut diriku sebelum membunuhmu, karena Kamu kurang lebih adalah raja iblis, jadi aku harus memberi hormat. Aku Kearu, pahlawan <Penyembuh>, seorang penyihir penyembuh.” (Kearuga)

 

“Aku Hakuou dari suku raja binatang buas. Raja segala raja, raja iblis. Sekarang, datanglah, wahai para pahlawan. Coba dan bunuh aku!!” (Hakuou)

 

Raja iblis berteriak.

 

Dan kemudian, kami menarik pedang kami dan berlari ke arahnya.

 

Aku akan memenangkan pertarungan ini, menjadikan Eve raja iblis, dan mendapatkan <Batu Filsuf>.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 106 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 106, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 106 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 106 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 106 high quality, ,

Komentar

Chapter 106