Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 107

A+ A-

Chapter 107 – Penyihir Penyembuh Melawan Raja Iblis

 

Aku menghadapi raja iblis Hakuou.

 

Raja iblis memiliki kepala singa dan tubuh manusia.

 

Layaknya seorang raja iblis, dia memiliki level yang sangat tinggi dan memiliki status ekstra tinggi. Selanjutnya, dia memiliki beberapa keterampilan yang kuat.

 

Aku tidak akan lengah.

 

Dia bukan lawan yang bisa aku menangkan dengan lengah. Aku pasti akan memutuskannya dengan <Deterioration Heal>.

 

Demi itu, aku ingin kesempatan.

 

“Setsuna, Kureha, aku serahkan barisan depan pada kalian berdua. Pastikan untuk tidak menerima serangannya… hindari semuanya.” (Kearuga)

 

“Nn. Serahkan pada kami.” (Setsuna)

 

“Aku mengerti.” (Kureha)

 

Setsuna dan Kureha melompat kedepan.

 

Setsuna mengulurkan cakar esnya, dan Kureha menghunus pedangnya. Kemudian, mereka berdua menyerang dari titik buta seolah-olah menempatkan raja iblis di antara mereka. Raja iblis Hakuou berdiri dengan tenang.

 

Cakarnya tumbuh panjang, dan bersinar hitam.

 

Ini mirip dengan cakar es Setsuna, tetapi dia memiliki tubuh yang besar, jadi cakarnya menjadi besar sebanding dengan badannya. Jauh dari ukuran cakar Setsuna, itu sebesar Setsuna sendiri. Itu menandakan panjang jangkauannya.

 

Tidak hanya itu, masing-masing dari cakarnya sangat tajam. Itu mungkin bahkan akan merobek pedang sihir.

 

…Tidak, itu bukan prediksi, aku yakin.

 

Kamu tidak akan mengharapkannya dari badan besar itu, tetapi dia memiliki keterampilan yang disebut <Korosi>.

 

Orang yang menyentuhnya akan langsung berkarat.

 

Karena dia memiliki kekuatan itu, aku mengatakan kepada mereka untuk tidak menerima serangannya. Pedang yang menerimanya akan patah, dan cakarnya mungkin akan terus menembus, untuk menyerang Kureha dan Setsuna.

 

Raja iblis mengayunkan cakarnya ke arah Kureha, yang memasuki jangkauannya terlebih dahulu. Cakar <Korosi> menyerang Kureha dengan kecepatan yang bahkan tidak bisa dilihat oleh para pendekar pedang, apalagi orang biasa.

 

Selain tidak bisa menerimanya, dia menyapu ke samping, jadi jangkauan serangannya sangat lebar.

 

Untuk menghindari ini, dia harus melompat, tetapi jika itu terjadi, raja iblis Hakuou akan menggunakan tangan kirinya untuk melakukan skakmat padanya. Dia tidak bisa menghindari serangan di udara.

 

Karena itu, Kureha memilih opsi ketiga.

 

Tepat saat dia mendarat, dia mengirim tanah terbang dengan tendangan, dan kembali dengan kecepatan yang sangat tinggi.

 

Adegan misterius yang tampak seperti waktu yang diputar ulang muncul di depan mataku.

 

Bersamaan dengan suara yang menggelegar, cakar melewati beberapa milimeter dari wajah Kureha dan pada saat berikutnya, Kureha melompat ke arahnya dengan tusukan pedang yang kuat.

 

Ini adalah serangan yang terburu-buru.

 

Melihat melalui serangan raja iblis Hakuou, dia menyerang setelah memastikan bahwa pedangnya akan mencapai lebih cepat daripada serangan raja iblis.

 

“Ha-!” (Kureha)

 

Dan, keputusan itu tidak salah.

 

Pedang Kureha mencapai raja iblis Hakuou.

 

Namun … bilahnya tidak menembusnya. Bulu yang menutupi tubuhnya bertahan dari serangan <Sword Saint>.

 

Bulu yang menutupi tubuh raja iblis itu sendiri adalah armornya.

 

Kureha menjatuhkan pusat gravitasinya cukup untuk membuatnya merangkak di tanah. Lengan raja iblis yang kuat menyerempetnya dan membuat Kureha terlempar. Bagian dagingnya yang tergores berkarat dan berlubang.

 

Setsuna mendekat dari belakang raja iblis.

 

Raja iblis perlu berkonsentrasi penuh pada serangan Kureha, jadi dia mengabaikan untuk tetap berhati-hati. Selain itu, Setsuna memiliki gerakan yang lembut dan tanpa suara, jadi dia tidak bisa merasakannya pada jarak ini.

 

Setsuna itu pintar. Dia tidak berpikir bahwa serangannya akan menembus raja iblis ketika serangan Kureha tidak bisa, jadi saat cakar esnya menyentuh, dia membekukannya dengan bagian yang dia sentuh sebagai fokusnya.

 

Kemudian, pada saat yang sama raja iblis Hakuou membalikkan tubuhnya ke arah Setsuna, dia melepaskan cakar esnya dan melompat mundur dengan seluruh kekuatannya, melarikan diri dari jangkauan serangan raja iblis.

 

…Setsuna hanya membekukannya, dan dia tidak berpikir dia bisa memberikan kerusakan padanya. Ini hanya langkah persiapan.

 

Seolah bertukar tempat dengan Setsuna, Kureha sekali lagi menutup jarak dan menusuk bulu yang membeku.

 

Kemudian, bulu itu hancur bersama dengan es. Tepatnya, Setsuna membekukannya demi ini. Kekerasan bulu itu tidak bertahan melawan serangan Kureha. Kelembutan dan kehalusan yang membuat pedang meluncur adalah penting. Dengan membekukannya, itu menjadi tidak berguna.

 

Sekarang, dia bisa memotong dagingnya pada serangan selanjutnya dengan mengabaikan bulu yang merepotkan itu.

 

“Kurang ajar!!” (Hakuou)

 

Bersamaan dengan teriakan raja iblis Hakuou, kekuatan hitam yang hanya menutupi cakarnya mulai menutupi seluruh tubuhnya, menjadi bulat dan menyebar sekaligus.

 

Kureha menutupi tubuhnya dengan mana dan kekuatan yang dia sebut qi, dan Setsuna membuat dinding es dengan seluruh kekuatannya.

 

Pada saat yang sama ledakan kegelapan hitam mereda, Setsuna jatuh. Kulitnya telah membusuk di sekujur tubuhnya. Dia masih bernafas. Meskipun dia berada di ambang kematian, aku bisa menggunakan <Recovery Heal> selama dia masih hidup.

 

Kureha tampaknya entah bagaimana bertahan melawannya, tetapi kerusakannya besar. Namun, selain kelelahan setelah melepaskan gerakan berani, raja iblis juga menurunkan kewaspadaannya saat dia mengalahkan Setsuna dan melemahkan kekuatan Kureha. Untuk raja iblis Hakuou dalam keadaan itu, sebuah bola api terbang ke arahnya dari depan.

 

Itu sihir Freya.

 

Tampaknya sihir yang terlalu sederhana untuk pahlawan <Sihir> yang telah menguasai sihir untuk melenyapkan seribu tentara menjadi abu.

 

Untuk penampilan, setidaknya.

 

Bola api kecil itu memiliki jumlah kekuatan yang sama dengan sihir peringkat tujuh, yaitu dua di atas sihir peringkat lima – batas untuk manusia.

 

Ya, bola api kecil itu memiliki panas yang cukup untuk menciptakan neraka di dunia ini.

 

Itulah berapa banyak tekanan yang ada. Kesulitannya beberapa kali lebih sulit daripada menembakkannya secara normal. Upaya itu membuahkan hasil, karena kekuatannya luar biasa.

 

Raja iblis Hakuou meraih bola api itu dengan lengannya yang terbungkus kekuatan hitam.

 

Aku telah memerintahkan Freya untuk segera mengarahkan sihir pada raja iblis dengan sekuat tenaga jika Setsuna dan Kureha membuat kesempatan.

 

Freya menahan napas, dan terus menunggu kesempatan untuk benar-benar menyerangnya.

 

“Satu demi satu! Jangan terlalu meremehkanku!!” (Hakuou)

 

Raja iblis menghancurkan bola api dengan tangannya.

 

Dia merusak api dengan <Korosi>.

 

Namun, kompensasinya besar karena tangan kanannya yang menghancurkan api telah hangus, dan dia terengah-engah setelah menghabiskan banyak mana dan stamina. Jika kekuatan sebanyak ini digunakan secara berurutan, bahkan raja iblis pun akan menjadi seperti ini.

 

Berkat itu, dia penuh dengan titik lemah… Aku bisa mengarahkan serangan menentukanku ke dia.

 

“<Deterioration Heal>” (Kearuga)

 

Bahkan sihir Freya yang menyerangnya setelah Setsuna dan Kureha membuat kesempatan adalah umpan. Saat raja iblis mengalihkan kesadarannya ke arah bola api, aku mulai berlari dan mendekat cukup dekat ke kakinya.

 

Serangan menentukan yang sebenarnya adalah <Deterioration Heal> milikku.

 

Itu menghancurkan lawan dengan mengubah tubuh mereka menjadi tubuh yang salah dengan <Recovery Heal>, serangan kematian instan.

 

Sampai sekarang, tidak ada satu orang pun yang bertahan melawan <Deterioration Heal>.

 

Aku tidak akan menggunakan senjata suci Georgius.

 

Meskipun sedikit, sebagai ganti mengirim <Deterioration Heal>, itu mengorbankan mana dan presisi.

 

Untuk membunuh raja iblis dengan nyaman, aku ingin langsung menggunakan serangan kematian instan.

 

Kedua mataku bersinar.

 

Satu mata adalah <Mata Giok> yang aku terima dari roh bintang. Mata sihir yang melihat segala sesuatu di dunia ini.

 

Satu mata adalah <Kokushigan> yang kuterima dari burung dewa. Mata sihir yang melihat masa depan.

 

Aku membuat strategi setelah melihat semua kemampuan lawan, dan dengan melihat beberapa detik ke depan, aku merasakan dan serangan balik untuk menghancurkannya.

 

[meguminovel]

 

Secara teoritis, selama aku memiliki dua mata ini, aku tidak akan kalah melawan siapa pun.

 

Aku bisa melihat gerakan raja iblis Hakuou beberapa detik di depan dengan mata sihirku.

 

Pada saat yang sama lawan menciptakan tubuh bayangan, ia berencana untuk menghindar dengan menggeser tubuh aslinya.

 

Selama aku bisa melihatnya, aku tidak akan jatuh pada triknya.

 

Aku dengan tenang mengkonfirmasi tubuh asli dan menyentuhnya, mengabaikan bayangannya.

 

<Deterioration Heal> aktif.

 

Kali ini, aku benar-benar membuat ulang tubuhnya. Aku memblokir aliran dari jantungnya, menghancurkan sumsum tulang belakangnya dan membuatnya agar tidak ada oksigen yang dikirim ke otaknya.

 

“Freya! Serang dia dengan seluruh kekuatanmu. Jangan berhenti sampai dia berubah menjadi abu!” (Kearuga)

 

“Tolong serahkan padaku. Kearuga-sama.” (Freya)

 

Freya menembakkan sihir ke raja iblis Hakuou yang jatuh.

 

Sambil berhati-hati terhadap raja iblis Hakuou, pertama-tama aku menyembuhkan Kureha, dan kemudian berlari ke Setsuna, menggunakan <Recovery Heal> padanya.

 

Karena <Recovery Heal>, Setsuna, yang berada di ambang kematian, membuka matanya.

 

“Kearuga-sama, Setsuna kalah lagi. Maaf.” (Setsuna)

 

“Tidak, kamu menjalankan peranmu dengan sempurna. Kamu bekerja lebih baik dari yang aku harapkan.” (Kearuga)

 

Bukan hanya sanjungan.

 

Setsuna sebenarnya melakukannya dengan baik.

 

Mata <Kokushigan> ku berwarna merah. Dalam beberapa detik, kepalaku akan melayang.

 

Menarik pedangku, aku meletakkannya di depan leherku.

 

Suara melengking bernada tinggi dibuat, dan cakar hitam menyentuh pedang dan pedangku rusak.

 

Karena aku sudah mengantisipasi hal itu terjadi, aku melompat sambil memegang Setsuna sebelum pedangku rusak.

 

Di sana, raja iblis Hakuou dengan keadaan yang sangat baik ada di sana.

 

Aneh.

 

Aku tahu dia tidak memiliki kemampuan regenerasi.

 

Namun, <Deterioration Heal> ku memiliki kekuatan untuk mengubah kondisinya.

 

Bahkan jika dia memiliki kemampuan regenerasi, dia seharusnya hanya bisa kembali ke penampilan yang aku buat ulang.

 

Itu sebabnya itu membawa kematian tertentu. Bahkan para ksatria yang memiliki kekuatan hitam tidak berdaya melawan <Deterioration Heal>.

 

Dan, aku melihat dengan <Mata Giok> ku bahwa raja iblis Hakuou tidak memiliki keterampilan untuk membalikkan <Deterioration Heal>.

 

“O pahlawan, kamu tampaknya memiliki wajah terkejut. Kamu dapat melihat ke dalam diriku dengan mata itu, itulah mengapa Kamu tidak dapat menerimanya.” (Hakuou)

 

Raja iblis Hakuou menyeringai.

 

Namun, itu hanya di permukaan.

 

Sebagai seseorang yang telah ditipu sejak lama, aku bisa melihat ekspresinya di balik topengnya.

 

“Maaf karena mengecewakanmu… Tentu saja, sepertinya aku terlalu terpaku pada apa yang bisa kulihat. Raja Iblis Hakuou, siapa yang mendukungmu dari belakang?” (Kearuga)

 

Sederhana saja jika aku memikirkannya.

 

Jika raja iblis Hakuou tidak bisa berdiri setelah menerima <Deterioration Heal>, maka pasti ada seseorang di balik layar.

 

Sulit dipercaya ada eksistensi yang bisa melakukan apapun yang dia suka pada tubuh raja iblis dari jarak yang tidak bisa kita lihat.

 

“Sepertinya kamu tidak bodoh.” (Hakuou)

 

“Jangan khawatir, aku akan membunuhmu dengan benar. Itu mungkin keinginanmu.” (Kearuga)

 

Metode untuk regenerasi setelah menerima <Deterioration Heal> terbatas.

 

  1. Kemampuan untuk membuat kembali kondisi mereka yang benar.

 

  1. Untuk menjaga informasi tentang kondisi tubuh mereka yang benar di luar tubuh mereka.

 

Itu salah satu dari dua itu.

 

Ini hanya intuisiku, tetapi yang terakhir. Seseorang menyembuhkan raja iblis Hakuou dengan kondisi yang mereka ingat.

 

Sepertinya ada seorang penyihir penyembuh dengan keterampilan yang sama denganku.

 

“Ya, bunuh aku. Kamu perlu melakukannya. Aku… akhirnya membunuh semuanya. Aku takut. Selama aku adalah raja iblis, semua orang akan mengkhianatiku, mencemoohku, dan mencoba membunuhku. Di atas segalanya, raja iblis itu sendiri akan melahapku. Aku telah menghilang dengan cepat setelah menjadi raja iblis. Katakan padaku, siapa aku? Apakah aku benar-benar Hakuou?” (Hakuou)

 

Sosok raja iblis Hakuou menjadi lebih besar.

 

Tubuhnya semakin membesar, dan dia menjadi binatang buas yang menginjak tanah dengan empat kakinya.

 

Menusuk perutnya, sebuah pedang mencuat dari kedua sisi dan menekuk ke depan, berubah menjadi tombak.

 

Penampilan itu bukan hanya untuk pertunjukan. Melihatnya dengan <Mata Giok>, status leluconnya membuatku tercengang.

 

…Seperti yang diharapkan dari raja iblis.

 

Tidak ada gunanya melawannya jika dia tidak bisa melakukan sebanyak ini.

 

“Sepertinya lawan akhirnya menjadi serius… Kita juga akan melakukan yang terbaik mulai sekarang.” (Kearuga)

 

Sekarang, mari kita pergi untuk putaran kedua.

 

Aku sudah mulai bosan dengan ini. Jika ada gangguan dari luar, aku bisa mencari sihir yang membunuhnya berdasarkan hipotesis itu. Jika itu aku, aku bisa melakukannya.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 107 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 107, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 107 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 107 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 107 high quality, ,

Komentar

Chapter 107