Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 108

A+ A-

Chapter 108 – Penyihir Penyembuh Mengalahkan Raja Iblis

 

Raja iblis Hakuou berubah menjadi bentuk keduanya.

 

Meskipun kami berjuang keras melawan bentuk pertamanya … kepalaku sakit.

 

Kemampuan raja iblis Hakuou, <Korosi>, sangat merepotkan.

 

Jika dia menyentuh kita, kita akan terpengaruh dan meleleh. Bahkan mencoba bertahan melawannya tidak diperbolehkan, karena penghindaran sulit melawan kecepatannya yang luar biasa.

 

Dan, pertahanannya juga sangat menjengkelkan. Bulunya bahkan menangkis pedang Kureha, dan bahkan jika kita menembus bulu itu dan melukainya, dia hanya akan beregenerasi. <Deterioration Heal> ku juga tidak berfungsi.

 

“Freya, aku mengandalkanmu untuk dukungan!” (Kearuga)

 

“Tentu saja, Kearuga-sama.” (Freya)

 

Raja iblis Hakuou berubah dari manusia binatang menjadi binatang sepenuhnya, dan kekuatan <Korosi> yang hanya menutupi cakarnya sekarang menutupi seluruh tubuhnya.

 

Jika dia tertutupi <Korosi> seperti itu, pertarungan jarak dekat sama sekali tidak efektif.

 

Lagi pula, karena aura hitam yang menutupi tubuhnya, tinju atau pedang kita akan membusuk dari <Korosi> sebelum mencapainya.

 

Aku mengaktifkan senjata suci Georgios. Dengan Georgios, aku bisa menembakkan <Deterioration Heal>.

 

“Sihir peringkat 7, <Penjara Es>!” (Freya)

 

Freya mengaktifkan sihir es tertinggi. Dari tanah, pilar es besar muncul ke arah langit, membentuk penjara.

 

Raja iblis Hakuou dipenjara di dalam sangkar es, dan dibekukan dalam es.

 

Ini bukan hanya es biasa; itu adalah sihir es nol mutlak dengan kekerasan tertinggi.

 

Jika itu lawan yang tidak bisa kita bunuh, kita bisa menyegel gerakannya dengan membekukannya di dalam es. Dasar dari rencana itu adalah sama melawan para ksatria yang memiliki kekuatan hitam. Namun…

 

“Tentu saja ini terjadi.” (Kearuga)

 

Sihir es nol mutlak yang memiliki kekerasan tertinggi sedang retak.

 

<Korosi> sedang terjadi.

 

Bahkan jika tubuhnya sendiri membeku dalam es, sepertinya <Korosi> terus aktif… Dan, aku menemukan satu hal penting. <Korosi> membutuhkan waktu jika ada cukup mana saat Freya menyerang dengan sihirnya.

 

Itu dalam harapan penjara es akan pecah.

 

Di depan raja iblis Hakuou, Kureha telah menyiapkan kuda-kudanya dengan pedangnya berada di sarungnya.

 

“<Sinar Bulan>” (Kureha)

 

Pada saat yang sama es benar-benar pecah, Kureha melepaskan tebasan iai dengan seluruh kekuatannya.

 

Raja iblis Hakuou menggunakan kekuatan <Korosi> untuk memecahkan kebekuan, jadi saat dia memecahkan es, kekuatan <Korosi> dan es saling menghilangkan, membuat momen tanpa pertahanan.

 

Sebuah pedang akan mencapainya pada saat itu, dan <Sword Saint> akan mampu mengarahkan pedangnya pada raja iblis dalam sekejap. Sebuah retakan muncul di wajah binatang itu, dan darah menyembur keluar.

 

Sesuai dengan namanya <Sword Saint>, serangannya yang tercepat dan terkuat.

 

Itu akan menjadi kematian instan bagi makhluk normal.

 

Namun…

 

“Bahkan ini tidak membunuhmu.” (Kureha)

 

Wajah raja iblis Hakuou yang terbelah menjadi dua segera menyatu, dan dia mengayunkan lengannya yang kuat.

 

Kureha nyaris menghindarinya dengan cara berlarinya yang sangat cepat.

 

Memanfaatkan kesempatan itu, aku mendekatinya.

 

“<Deterioration Heal>” (Kearuga)

 

Dengan kemampuan Georgios, aku menembakkan <Deterioration Heal>.

 

Akurasinya tidak sama seperti saat aku menyentuhnya secara langsung, jadi aku membuat gambaran kasar dari semua pembuluh darahnya yang tersumbat.

 

Karena bersentuhan dengan <Korosi>, aku merasakan mana redamanku.

 

Entah bagaimana itu sampai padanya.

 

Meskipun aku tidak dapat memblokir semua pembuluh darahnya, aku memblokir beberapa arteri penting.

 

Pembuluh darah meledak berturut-turut karena darah yang tersumbat.

 

“Guaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.” (Hakuou)

 

Raja iblis Hakuou menggeliat kesakitan.

 

Jika darah tidak mengalir ke seluruh tubuh, makhluk hidup tidak dapat mempertahankan aktivitas hidupnya.

 

“… Seperti yang diharapkan, dia pulih dari ini juga.” (Kearuga)

 

Raja iblis Hakuou beregenerasi lagi. Sepertinya kita mengulangi tindakan sia-sia, tetapi ada makna di balik tindakan ini.

 

Itu sesuatu yang aku mengerti karena aku juga pengguna <Recovery Heal>. Dibandingkan dengan memperkuat ketahananmu sendiri, jumlah mana yang digunakan untuk menulis ulang berada di liga yang berbeda.

 

Selanjutnya, sebanding dengan jaraknya, jumlah mana yang digunakan untuk <Recovery Heal> meningkat.

 

Ukuran target yang Kamu sembuhkan juga penting.

 

Kureha dan aku telah memberinya luka yang hanya dengan ketahanannya sendiri tidak bisa berbuat apa-apa, dan siapa pun yang menyembuhkan raja iblis Hakuou seharusnya berada di tempat yang cukup jauh. Selanjutnya, raja iblis Hakuou, target penyembuhan, memiliki tubuh yang besar.

 

Semua kondisi terhubung ke konsumsi mana yang besar. Setiap kali dia disembuhkan, jumlah mana yang luar biasa pasti dikonsumsi. Jadi, mereka seharusnya tidak bisa menyembuhkannya berkali-kali.

 

Tujuan kami sederhana; kita akan terus menghancurkannya sampai dia tidak bisa disembuhkan lagi.

 

…Itulah yang kupikirkan, tapi sepertinya salah satu prasyaratnya salah. Ada sesuatu yang aku mengerti dari menatapnya dengan <Mata Giok> saat dia pulih. Orang yang menyembuhkan raja iblis Hakuou berada dalam posisi yang sangat dekat dengannya.

 

“Apa yang salah. Aku pikir Kamu akan membunuhku. Tunjukkan beberapa lagi serangan kalian!” (Hakuou)

 

Sebagai binatang, raja iblis Hakuou berteriak dan melompat ke arah kami.

 

Aku pikir dia kehilangan kesadarannya ketika dia menjadi binatang buas, tetapi sepertinya itu tidak terjadi.

 

Aku melihat masa depan dengan mata yang aku terima dari burung dewa.

 

Aku tahu. Aku sudah di skakmat.

 

Bahkan jika aku dapat melihat beberapa detik di masa depan, aku tidak dapat bertahan melawannya tidak peduli seberapa kuat kekuatanku. Begitulah perbedaan kecepatan raja iblis Hakuou setelah menjadi binatang buas.

 

Tampilan wajahnya muncul di depan mataku. Mulutnya melebar, mencoba meremukkanku.

 

Melindungi lengan kananku dengan seluruh kekuatanku, aku memukul mulutnya. Menembus pertahanan manaku, kekuatan <Korosi> melelehkan lengan kananku. Darah menyembur keluar. Namun, tinjuku mencapainya sebelum meleleh, mengirimnya mundur dengan pukulanku, mencegahnya meremukkanku.

 

Dia tersenyum, dan mengejar untuk menyerangku lagi.

 

Kemudian, tombak es ekstra besar menembus sayapnya.

 

Ini Freya. Sebuah sihir yang mengirimkan tembakan es terbang dengan angin. Karena kecepatannya yang luar biasa, itu mengenainya sebelum es mencair dari <Korosi>.

 

Lengan kananku yang meleleh kembali karena <Recovery Heal> otomatis milik senjata suci Georgios.

 

“Freya, lindungi dirimu!” (Kearuga)

 

Melihat Freya diremukkan dengan pandangan masa depanku, aku berteriak.

 

Freya segera membuat dinding lumpur berduri dengan sihir. Dia berhasil tepat waktu. Raja iblis Hakuou yang melompat ke arah Freya menabrak dinding, tertusuk oleh duri yang tak terhitung jumlahnya di dinding.

 

Dinding lumpur yang memiliki jumlah mana yang sama besar dengan es dari sebelumnya juga mengalami <Korosi> sampai batas tertentu.

 

Sambil tersenyum, raja iblis Hakuou terus menghancurkan dinding menggunakan cakarnya yang melindungi Freya.

 

Untuk melindungi dirinya, Freya menambahkan formula sihir untuk membuat dinding lumpur lebih tebal.

 

“Kearuga, sepertinya lebih bermasalah dari yang kita duga.” (Kureha)

 

“Benar. Namun, aku akhirnya melihat peluang untuk menang. Ini sayapnya. Siapapun yang menyembuhkannya ada di sana.” (Kearuga)

 

Kita akan terus menghancurkannya sampai dia tidak bisa disembuhkan lagi.

 

Sepertinya tidak ada cukup sumber daya untuk melakukan itu, dan jika kita terus seperti ini, pihak kita akan dimusnahkan.

 

Karena aku pikir itu akan menjadi seperti ini, aku terus mencari solusi yang berbeda.

 

Aku menatapnya dengan <Mata Giok> pada waktu yang tepat saat dia beregenerasi. Aku berpikir untuk mencoba menemukan jalur mana yang terhubung ke luar untuk menghancurkan siapapun yang menyembuhkan raja iblis Hakuou.

 

Namun, tidak ada jalur mana dari luar yang dapat ditemukan, dan aku tidak memperhatikan triknya di awal, tetapi aku akhirnya menemukan kebenaran ketika dia disembuhkan setelah aku menggunakan <Deterioration Heal> sebelumnya. Ada sesuatu di dalam raja iblis Hakuou.

 

Saat dia beregenerasi, aku melihat mana yang bukan milik raja iblis Hakuou muncul di dalam tubuhnya.

 

Jika aku membunuh yang itu, situasinya akan berubah.

 

Masalahnya adalah bagaimana aku bisa memotong perut raja iblis Hakuou.

 

“Jika Kamu menyerahkannya padaku … aku bisa melakukan sesuatu tentang itu.” (Eve)

 

Itu Eve.

 

Eve yang sedang mengistirahatkan tubuhnya saat dijaga Guren, mengangkat tubuhnya yang terhuyung-huyung.

 

“Kamu mungkin bisa melakukannya, tetapi apakah kamu bahkan memahami kondisimu sendiri?” (Kearuga)

 

“Ya, sihir cahayaku bisa melakukannya. Itu pasti akan menembusnya.” (Eve)

 

Tombak es Freya sudah membuktikan bahwa menggunakan kecepatan luar biasa yang menembus sebelum terkena <Korosi> itu efektif.

 

Aku yakin sihir cahaya akan lebih efektif dari itu.

 

Namun, Eve sudah lelah menggunakan burung dewa. Menggunakan kekuatannya lagi akan mempengaruhi hidupnya.

 

“Kearuga, jangan memasang wajah seperti itu. Ini adalah pertempuranku. Akulah yang harus mempertaruhkan nyawaku.” (Eve)

 

Eve mulai mengumpulkan mana.

 

Jika dia mencoba menembakkan sihir cahaya yang cukup kuat yang akan menembus raja iblis Hakuou, ada kemungkinan besar dia akan mati. Meskipun aku tahu itu, aku tidak bisa membuang tekad Eve.

 

Di kepalanya, Guren dalam penampilan rubahnya menyerangnya.

 

“Jika kamu seorang kontraktor binatang suci, mudah bagi Guren untuk mencocokkan panjang gelombang. Eve memberiku makanan, jadi aku akan memberikan mana spesialnya.” (Guren)

 

Guren menggoyangkan tubuhnya.

 

Mana Guren mengalir ke Eve.

 

“Terima kasih. Aku merasa sedikit lebih energik sekarang.” (Eve)

 

“Tunjukkan itikad baikmu dengan daging, bukan kata-kata.” (Guren)

 

“Ya, aku akan memberimu hadiah nanti.” (Eve)

 

“Kontrak ditetapkan. Aku akan menuangkan lebih banyak mana!” (Guren)

 

Mencocokkan panjang gelombang dan memberikan mana tanpa membebani pihak lain sangatlah sulit, dan hampir mustahil bahkan untuk penyihir terbaik sekalipun. Baginya untuk dengan mudah melakukan itu … seperti yang diharapkan dari binatang suci.

 

Dalam kasus <Looting Heal> ku, aku memanfaatkannya dengan menyembuhkan diriku ketika aku menerima kerusakan dari penolakan mengambil mana yang tidak cocok denganku.

 

Dinding lumpur Freya berhenti tumbuh. Dia mungkin kehabisan mana, dan sepertinya dia tidak bisa memperkuatnya lagi. Pada tingkat ini, Freya akan terbunuh. Salah satu bagian dari dinding lumpur itu hancur, dan aku melihat wajah Freya yang ketakutan.

 

Pada saat itu, Eve selesai memuat mana.

 

“Kearuga, di mana aku harus menembak?” (Eve)

 

“Serahkan padaku.” (Kearuga)

 

Aku memegang Eve erat-erat dari belakang, dan menyesuaikan arah tangannya ke arah raja iblis Hakuou.

 

Sayapnya yang dekat dengan kaki belakangnya.

 

Ada sesuatu di sana. Itu telah disamarkan dengan baik, dan itu tidak memancarkan mana apa pun selain saat dia beregenerasi. Namun, aku sudah melihatnya.

 

Dinding lumpur yang melindungi Freya benar-benar hancur, dan Freya berlinang air mata, mencoba melindungi wajahnya dengan tangannya dari serangan raja iblis.

 

“Tembak saja seperti ini. Lurus kedepan.” (Kearuga)

 

“Ya, ini dia… <Holy Light Explosion>.” (Eve)

 

Ini bukan sihir cahaya yang selalu digunakan Eve. Ini peringkat yang lebih tinggi.

 

Teknik yang diam-diam dia praktikkan sendiri.

 

Semburan ledakan cahaya api dari tangan Eve. Cahaya itu menembus <Korosi> dan sayap raja iblis Hakuou, menembus dinding di belakangnya dan menerangi langit malam.

 

“Bagus, Eve.” (Kearuga)

 

Eve tidak menjawab. Dia pingsan.

 

Meskipun dia menerima mana dari Guren, melepaskan sihir dengan kondisi fisiknya yang saat ini adalah hal yang gegabah. Namun, aku dapat melihat bahwa hidupnya tidak dalam bahaya. Itu karena formula sihir Eve sempurna; tidak ada serangan balik dari penggunaan sihir yang buruk.

 

“Lukaku tidak sembuh. Begitu, jadi aku akhirnya dibebaskan dari janin yang keji ini. Gadis suku Kokuyoku. Apakah kamu yang melakukannya?” (Hakuou)

 

Mengabaikan Freya yang terpojok, raja iblis Hakuou mengarahkan wajahnya ke arahku. Dari lubang besar di perutnya, sesuatu yang menjijikkan, abu-abu, seperti janin yang seukuran kepala jatuh, membuat suara keras. Benda itu tidak memiliki bagian bawah, dan sudah mati.

 

Itu adalah sesuatu yang menyembuhkan raja iblis.

 

“Aku berterima kasih padamu. Sekarang aku bisa mati. Rasa sakit, penderitaan, kelaparan, kejengkelan dan kemarahanku semua akan hilang. Aku bebas.” (Hakuou)

 

Dia senang tertawa keras.

 

Serangan itu tidak hanya membunuh janin di dalam raja iblis, tetapi juga merusak beberapa organ penting secara serius, dan darah terus mengalir. Dengan setiap detik, raja iblis Hakuou hampir mati.

 

“Raja Iblis Hakuou, apa itu? Mengapa sesuatu seperti itu hidup di dalam tubuhmu?” (Kearuga)

 

Untuk beberapa alasan, aku tidak bisa melihat ingatan dan pengalaman raja iblis Hakuou saat aku menggunakan <Deterioration Heal> padanya.

 

Itu adalah pertama kalinya aku mengalami hal seperti itu. Karena itu, aku bertanya kepadanya.

 

“Jika gadis itu menjadi raja iblis berikutnya, dia akan tahu. Pada akhirnya, raja iblis hanyalah pion. Aku sangat ingin menjadi raja iblis, tetapi begitu aku menjadi raja iblis, aku mengetahui kebenaran dan menyesalinya. Aku tidak seharusnya menjadi raja iblis… Namun, aku adalah raja iblis. Melakukan sesuatu seperti raja iblis di akhir hanya untuk hiburan singkat. Wahai para pahlawan. Mari berjuang.” (Hakuou)

 

Sambil mengeluarkan darah dari tubuhnya, raja iblis Hakuou menyerang dengan ekspresi gembira.

 

Raja iblis Hakuou bahkan tidak bisa mempertahankan <Korosi> lagi.

 

Aku juga pergi ke arahnya.

 

Tidak seperti aku akan untuk melakukan ini, tetapi dia memanggilku pahlawan. Dalam hal ini, aku harus memenuhi peran itu juga.

 

Tubuh kita bersilangan.

 

“Raja Iblis Hakuou, sepertinya aku lebih kuat.” (Kearuga) ()

 

 

Tepat sebelum dia menusuk tenggorokanku dengan taringnya, aku memelintir semua ototnya dengan <Deterioration Heal>.

 

Aku sengaja tidak memberinya kematian instan. Memberi waktu beberapa detik untuknya sebelum dia mati, aku menempatkannya dalam kondisi di mana dia tidak bisa bergerak sedikit pun. Untuk Eve mulai sekarang, aku menginginkan ingatan dan pengalamannya.

Aku menggunakan <Imitation Heal>, yang paling mudah untuk membaca ingatannya. Aku berkonsentrasi penuh, dan mencoba membaca semua ingatannya yang tersembunyi.

 

Seperti yang aku pikir, itu disegel. Aku paksa menerobosnya.

 

Semakin raja iblis Hakuou semakin dekat dengan kematian, pertahanannya mengendur, tapi aku tidak akan bisa membacanya jika dia mati.

 

Raja iblis Hakuou mati.

 

…Dalam waktu singkat satu detik sebelum dia mati, pertahanannya mengendur. Pada saat itu, aku dapat memperoleh bagian-bagian kecil dari informasi yang terputus.

 

“Jadi begitulah raja iblis itu.” (Kearuga)

 

Itu keluar dengan kata-kata, dan aku hampir ingin tertawa. Itu cukup konyol.

 

Aku berbalik karena merasakan mana dan cahaya yang luar biasa di belakangku, dan punggung tangan Eve bersinar.

 

Lambang kandidat raja iblis berubah.

 

Tampaknya Eve dipilih sebagai raja iblis berikutnya.

 

Tujuan kita telah selesai.

 

Yang tersisa hanyalah mengambil batu filsuf dari tubuh raja iblis Hakuou dan meninggalkan tempat ini.

 

Untuk melindungi Eve yang telah menjadi raja iblis, ada sesuatu yang harus kulakukan.

 

Eve adalah kekasihku. Aku tidak bisa membiarkan dia mengalami kemalangan di depan mataku.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 108 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 108, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 108 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 108 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 108 high quality, ,

Komentar

Chapter 108