Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 17

A+ A-

Chapter 17 – Penyihir Penyembuh Melakukan Bisnis

 

Kami memasuki bagian orang miskin, dan melihat bahwa pemandangan kota telah benar-benar berubah. Bahkan baunya telah berubah, dan bau sesuatu yang busuk tercium oleh hidungku.

 

Bagian orang miskin menjual barang-barang ilegal, dan yang kami tuju adalah toko yang menjual barang ilegal. Jika kita ke sana, kita bisa menemukan orang-orang yang punya uang di daerah kumuh ini, atau orang-orang yang mengantarkan barang-barang ilegal kepada orang kaya.

 

“Freya, hati-hati, karena tidak aneh kalau kamu diserang di sini. Di tempat ini, Kamu hanya akan dilihat sebagai orang yang menarik dan meskipun memperbudak manusia adalah ilegal; orang-orang kota ini berpikir itu tidak terlalu penting bagi mereka.” (Kearuga)

 

Freya adalah kecantikan yang luar biasa, dan meskipun dia mengenakan sesuatu yang dibeli hanya memikirkan penggunaan praktis dalam perjalanan, dia tidak bisa menyembunyikan wajah cantik itu. Sebelumnya, aku telah menempatkan kesadaran ke dalam pedang yang tergantung di punggungku; itu hal biasa untuk waspada ketika Kamu berjalan melalui bagian ini yang cukup berbahaya.

 

“Ya, Kearuga-sama. aku tidak akan kalah dari orang biasa.” (Freya)

 

Freya memukul dadanya dengan tamparan dan membuat senyum penuh percaya diri. Di levelnya, seharusnya tidak ada masalah kecuali ada lawan yang cukup kuat, tapi itu hanya jika mereka bertarung langsung di depannya, adil dan jujur.

 

Setelah aku memperingatkannya, mempercepat kaki kami untuk mencapai tujuan kami. Aku kemudian dengan tiba-tiba memaksa kakiku untuk berhenti, mengambil pedangku dari belakangku, sambil tetap menyimpannya di sarungnya, dan menusukkannya sambil membidik wajah Freya.

 

“Hii-” (Freya)

 

Melihat sarung pedang yang mendekat ke arahnya, Freya berteriak.

 

Doronganku baru saja melewati wajahnya, dan menyerang di antara alis orang kurus.

 

“Gyaaaa, itu sakittttt, sakitttt.” (Orang kurus)

 

Dia memegang kain di tangannya, dan itu mengeluarkan bau obat-obatan. Jelas apa yang dia akan coba lakukan.

 

“Freya, lain kali lebih berhati-hati. Lain waktu, Aku akan melatihmu dalam beberapa pertempuran jarak dekat dan meskipun Kamu seorang penyihir yang membuatmu tidak mampu mendapatkan kemampuan semacam itu, masih lebih baik untuk mempelajari tekniknya. Lagipula, meskipun kamu adalah barisan belakang, jika jaraknya diperpendek, itu akan merepotkan jika kamu tidak dapat mengulur waktu sampai barisan depan datang.” (Kearuga)

 

“…Itu benar. Memikirkan bahwa punggungku akan diambil dengan mudah. Kearuga-sama, tolong ajari aku teknik pertarungan jarak dekat.” (Freya)

 

Lawan kali ini adalah seorang profesional, dan mau bagaimana lagi dia tidak bisa merasakan kehadirannya, terutama ketika dia secara alami adalah seorang amatir dalam hal non-sihir. Dia mungkin salah satu dari orang-orang yang datang untuk menculik orang-orang dari keluarga kaya yang datang untuk membeli budak. Sepertinya Freya menjadi takut atau semacamnya, jadi dia memegang lengan bajuku dan meskipun itu sedikit mengganggu, seharusnya tidak masalah jika itu hanya untuk hari ini. Aku terus berjalan sambil tersenyum padanya.

 

 

Freya dan aku telah mencapai tujuan kami, tetapi kami hanya melihat gelandangan.

 

Aku telah menggunakan <Mata Giok> pada semua orang untuk mencari pedagang barang ilegal.

 

Selama waktu itu, aku mengusir orang-orang yang mencoba menargetkan Freya, tetapi tetap menjaga telingaku tetap jernih. Tampaknya penyakit aneh itu telah menjadi topik bahkan di bagian orang miskin.

 

Jika sudah seperti ini, bisnisku seharusnya mudah dilakukan. Dan akhirnya, pedagang itu muncul.

 

Orang itu memasuki toko tertentu yang menjual barang ilegal yang tepat di depan ku.

 

Dia tampaknya menjadi pedagang yang memiliki pengaruh yang baik, dan juga memiliki penjaga untuk mengawalnya. Pedagang itu memiliki suasana yang aneh di sekelilingnya, dan aku bisa mengerti orang macam apa dia.

 

Selain itu, parfum yang ia gunakan populer di kalangan orang kaya, dan harganya cukup mahal. Jika dia tidak berbisnis dengan orang kaya sebagai pekerjaan utamanya, dia tidak akan memakai parfum ini. Jika pedagang seperti ini datang untuk membeli barang ilegal, aku dapat berspekulasi bahwa dia adalah seorang makelar yang menjualnya kepada orang kaya.

 

Juga, pedagang itu dan pengawalnya tampaknya mendapat gejala pertama penyakit itu; untuk berpikir bahwa aku akan dapat bertemu seseorang yang telah mencapai kondisi yang aku cari begitu cepat. Seperti yang aku pikirkan, keberuntunganku cukup baik.

 

 

Sekitar waktu aku menyelesaikan diskusi bisnis dengan Freya, pedagang dan pengawalnya meninggalkan toko. Freya berdiri tepat di depan mereka, dan memberi mereka pesan yang telah kami rencanakan sebelumnya.

 

“Paman yang tampan di sana, aku punya cerita bagus untukmu.” (Freya)

 

Pedagang dan pengawalnya berhenti menggerakkan kaki mereka, dan sepertinya mereka terpesona oleh kecantikan Freya.

 

Alasan aku membuat Freya yang berbicara adalah karena alasan ini, karena jika aku yang berbicara dengan mereka, mereka bahkan tidak akan berhenti bergerak, dan negosiasi bahkan tidak akan dapat berjalan. Namun, jika itu adalah gadis cantik seperti Freya, selama bagian lain adalah laki-laki, mereka akan berhenti dan mendengarkan ceritanya.

 

“Wanita yang cantik. Kilauan kulitmu cukup baik, cara Kamu yang elegan, apakah Kamu seorang putri? dari seorang bangsawan yang memiliki reputasi baik?” (Pedagang)

 

Aku menjadi sedikit terkejut; seperti yang diharapkan dari seorang pedagang. Dia bisa melihat melalui garis keturunannya meskipun dia dalam penampilan ini. Untuk itu, Freya hanya tersenyum tanpa memberikan penegasan penolakan.

 

“Aku datang untuk membawakanmu skema cepat kaya.” (Freya)

 

“Itu cukup menarik, aku mengira kamu adalah anak kecil yang sedang bermain-main yang datang untuk meminta uang dan bermain denganku… Maukah Kamu membiarkan  aku mendengarnya?” (Pedagang)

 

Pedagang itu melihat Freya dan aku dengan mata yang ramah, dan mungkin berpikir bahwa ini hanya permainan anak-anak. Namun, karena kemungkinan dia adalah putri bangsawan peringkat tinggi, dia tidak bisa menolaknya mentah-mentah.

 

“Kita akan menonjol di tempat ini, jadi ayo pindah ke tempat lain.” (Freya)

 

“Haha, kamu cukup bersungguh-sungguh. Tapi itu bagus; kita bisa pergi ke toko favoritku. Aku akan mendengar negosiasimu di sana.” (Pedagang)

 

Seperti itu, kami pergi sebagai kelompok empat orang. Toko yang dipandu pedagang kepada kami tampak seperti toko lain di distrik orang miskin dari luar, tetapi interior tokonya bersih dan terawat dengan baik.

 

Dia memesan teh susu porsi beberapa orang yang katanya adalah suguhannya. Freya melihat ke arahku, dan berkat dia, kami bisa memulai negosiasi, jadi sekarang giliranku. Aku akan memukulnya dengan keras dari awal.

 

“Apa yang kami sebut skema cepat kaya kami, adalah menjual obat yang menyembuhkan penyakit aneh yang menyebar di kota ini “hanya untuk Kamu”. Jika itu adalah pedagang sekalibermu, maka Kamu pasti memahami artinya.” (Kearuga)

 

Saat dia mendengar itu, ekspresi pedagang berubah. Namun, itu segera berubah menjadi tawa sarkastik.

 

“Oh, itu luar biasa. Kamu mengatakan bahwa bocah sepertimu memiliki obat untuk menyembuhkan penyakit yang aneh ini yang bahkan semua tabib dan penyihir penyembuh di kota ini masih belum bisa menyembuhkannya. Seolah-olah Kamu sedang membuat lelucon yang buruk.” (Pedagang)

 

Freya dan aku baru berusia 14 tahun, jadi dalam pandangan mereka, kami masih terlihat seperti anak-anak. Itu adalah reaksi yang aku harapkan.

 

“Meskipun tidak ada yang diharapkan bahwa kamu meragukan kami, itu adalah kebenaran. Kami lahir di barat, dan di sana, ada teknik dan obat yang mereka kembangkan yang berbeda dari sini. Karena itu, aku bisa membuatnya; obat khusus untuk penyakit ini.” (Kearuga)

 

Aku kemudian membariskan subdivisi obat yang aku miliki di kantongku.

 

“Fumu, jadi itu obatnya ya. Namun, di mana bukti bahwa itu dapat menyembuhkan penyakit yang aneh ini.” (Pedagang)

 

“Bukankah seharusnya kamu tahu jika kamu meminumnya sendiri? Bagaimanapun, Kamu dan pendampingmu sama-sama mengalami gejala pertama penyakit ini. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, Kamu akan pingsan karena demam tinggi, dan Kamu akan menggeliat kesakitan yang menjalar ke seluruh tubuhmu.” (Kearuga)

 

Sambil berbicara dengan lancar seperti itu bukan apa-apa, aku tersenyum padanya, yang pada gilirannya membuat wajah pedagang itu mundur.

 

“Aku tidak sakit apapun.” (Pedagang)

 

“Kamu punya. Karena pada kenyataannya, Kamu memiliki beberapa pengetahuan tentang itu kan? Tubuhmu anehnya lamban. Rasa sakit terkadang menjalar di kelingking kakimu. Hanya bagian kanan tubuhmu yang dingin. Semua hal tersebut merupakan gejala awal dari penyakit aneh ini. Orang-orang yang belum pingsan semuanya berada dalam kondisi ini. Karena Kamu seorang pedagang, Kamu harusnya tahu tentang ini dengan telinga yang baik.” (Kearuga)

 

Kata-katanya tersangkut di tenggorokan. Bukannya dia tidak sadar akan hal itu, tapi hanya saja dia tidak mau mengakuinya.

 

“Jika obat itu dapat menyembuhkan penyakit yang aneh ini, aku akan membayar uang sebanyak yang Kamu inginkan. Jadi aku hanya akan menanyakan ini hanya untuk referensi, tetapi berapa banyak yang Kamu inginkan?” (Pedagang)

 

Bukannya dia mempercayaiku, tapi lebih seperti dia ingin setidaknya berharap. Gejala akhir dari penyakit aneh ini adalah bencana, dan jika Kamu melihat hal yang sebenarnya bahkan sekali, Kamu akan berpikir bahwa Kamu tidak ingin menjadi seperti itu.

 

“Kamu cukup terburu-buru, tapi mari kita lakukan negosiasi biaya setelahnya. Pertama, aku akan memberimu dua dari obatnya sebagai uji coba untuk membuat kalian mempercayai kami.” (Kearuga)

 

Aku menyerahkan dua ramuan kepadanya, dan pedagang itu menelan air liur di mulutnya.

 

Arti memberinya dua, menyuruhnya untuk menggunakannya terlebih dahulu sebagai uji coba. Meminum obat yang tiba-tiba diberikan oleh orang yang mencurigakan sama sekali tidak mungkin bagi pedagang ini. Untuk menunjukkan kepadanya efek obat ini, perlu memberinya porsi uji coba untuk melihat efeknya.

 

Pedagang itu menyadari niatku, dan membiarkan pengawalnya meminum obatnya lebih dulu. Wajahnya yang kehilangan warna mendapatkan kembali vitalitasnya, dan pengawalnya menjadi linglung selama beberapa menit, sampai akhirnya mengeluarkan suara terkejut.

 

“Tubuhku ringan, dan kelesuanku hilang. Kapan hari terakhir aku merasakan perasaan menyegarkan ini!?” (Pengawal)

 

Ramuan ini memiliki efek instan yang cukup tinggi dan di atas itu,  aku menambahkan beberapa penyesuaian. Itu juga memiliki efek obat tambahan yang aku tambahkan untuk menunjukkan efek yang lebih dramatis. Berkat itu, membuat orang yang meminumnya berpikir bahwa tubuh mereka tiba-tiba menjadi lebih baik.

 

Pedagang yang sedang memeriksa kondisi pengawalnya juga meneguk obatnya. Setelah beberapa saat, dia mendongak dan menutup matanya. Pada saat efek obatnya terlihat, kedua mata dan mulutnya terbuka.

 

“Oh, aku mengerti sekarang, obat ini benar-benar asli, dan aku mengerti bahwa kami mengalami gejala awal. Namun aku ingin tahu apakah obat ini bekerja pada orang yang mengalami gejala terminal.” (Pedagang)

 

“Ya, aku jamin… Nah, karena Kamu sudah memastikan efek obatnya, mari kembali ke pembahasan pertama kita. Kami berpikir bahwa tidak apa-apa untuk menjual obat ini “hanya untuk Kamu”.” (Kearuga)

 

Aku menekankan bagian “hanya untuk Kamu”.

 

Pedagang itu menelan ludahnya. Saat ini, dalam kecepatan yang luar biasa, pikirannya seharusnya telah menyelesaikan rencana tentang berapa banyak uang yang akan diperolehnya, kepada siapa akan dijual, dan berapa banyak kekuatan politik yang dapat diperolehnya dari negosiasinya.

 

“Meskipun obatnya bagus, apakah kamu bisa menjual resepnya juga?” (Pedagang)

 

Jelas bahwa itu akan datang, karena bagaimanapun, yang satu itu lebih merupakan kesepakatan yang enak.

 

“Itu adalah sesuatu yang tidak bisa aku lakukan, karena itu adalah resep rahasia yang diturunkan dari keluargaku. Selain itu, ini adalah resep tingkat tinggi yang membutuhkan kemampuan sihir yang tepat, dan bahan-bahannya bukanlah sesuatu yang dapat ditemukan di negara ini. Itu sebabnya, bahkan jika aku memberimu resepnya, itu tidak akan menghasilkan apa-apa.” (Kearuga)

 

Meskipun yang pertama itu benar-benar bohong, yang kedua itu benar adanya. Tubuhku mampu membuat antibodi untuk itu, tapi manusia normal tidak bisa membuat antibodi yang bisa melawan racun monster.

 

Juga, sihir alkimia adalah sihir unik yang hanya bisa digunakan oleh orang-orang yang memiliki kelas yang sangat langka, kelas alkemis. Tanpa itu, Kamu tidak akan dapat mensintesis ramuan tingkat itu.

 

Pedagang itu melihat ke arah penjaganya. Yah aku tahu itu akan datang, jadi aku akan memperingatinya.

 

“Akan lebih baik jika kamu tidak melakukan itu, karena aku lebih kuat darinya. Itu hanya akan merusak negosiasi kita dan bagaimanapun juga, jika aku tidak bisa pergi ke luar untuk membeli bahan-bahannya, aku tidak akan bisa membuat obatnya.” (Kearuga)

 

“Hahaha, apa sebenarnya yang kamu maksud dengan ‘itu’?” (Pedagang)

 

Pedagang itu tersenyum paksa dan berbohong tanpa ekspresi.

 

“Aku akan senang jika itu hanya kekhawatiran yang tidak perlu. Kalau begitu, mari kita mulai negosiasi kita. Pertama, aku punya 28 ramuan di tangan sekarang.” (Kearuga)

 

“Apakah aku bisa menanyakan harganya dengan benar.” (Pedagang)

 

“Koin emas untuk setiap ramuan.” (Kearuga)

 

Satu koin emas adalah jumlah yang diperoleh pekerja harian dalam satu bulan, jadi mahal untuk digunakan untuk satu ramuan. Namun…

 

Pedagang itu menunjukkan ejekan ke arahku untuk sesaat, tapi kurasa itu normal. Terlalu murah untuk potion ini, mengingat jika kamu menjualnya ke orang yang tepat, itu akan dijual dengan harga satu atau dua digit lebih tinggi.

 

“Itu akan baik-baik saja, jadi aku akan membeli semuanya. Namun, hanya dengan ini, itu sama sekali tidak cukup, jadi aku ingin Kamu mempersiapkan lebih banyak, tetapi  aku akan membeli apa yang sudah disiapkan. Berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk membuat lebih banyak ramuan?” (Pedagang)

 

“Jika Kamu memberi aku 2 hari, maka  aku akan dapat mempersiapkan lebih banyak lagi. Jadi bagaimana kalau kita bertemu di toko ini 2 hari dari sekarang di malam hari?” (Kearuga)

 

“Yah, itu akan menjadi sesuatu yang dinanti-nantikan. Aku akan memastikan untuk membawa tas yang penuh dengan koin emas.” (Pedagang)

 

Pedagang itu dengan senang hati tersenyum, dan aku kemudian memberitahunya satu hal penting.

 

“Ngomong-ngomong, meskipun kita membuat kesepakatan satu koin emas untuk setiap ramuan kali ini, aku tidak bisa menjualnya kepadamu dengan harga yang sama lain kali karena kali ini hanya untuk membangun kepercayaan kita.” (Kearuga)

 

Senyum pedagang menghilang dari wajahnya. Dia pasti berpikir bahwa setiap kali dari sekarang hanya akan ada satu koin emas untuk setiap ramuan.

 

“Berapa banyak yang kamu inginkan untuk kedua kalinya?” (Pedagang)

 

“Aku akan meninggalkan harga itu untuk Kamu putuskan, tetapi sertakan setengah dari jumlah keuntungan yang Kamu dapatkan dari menjualnya. Jika Kamu memilih untuk melakukan tindakan tidak tulus,  aku tidak akan pernah menjual obat lagi padamu, dan aku hanya bisa menjualnya dengan metode yang berbeda.” (Kearuga)

 

Pedagang itu pasti memiliki berbagai konflik yang terjadi di kepalanya. Menjualnya dan menjadi tidak tulus untuk mendapatkan lebih banyak uang itu mudah, tetapi jika ketahuan, metode menghasilkan banyak uang ini pasti akan sia-sia. Tetapi karena dia bisa mendapatkan uang dalam jumlah besar bahkan dengan penghasilannya yang dibagi dua…

 

Sejak awal, apakah pria di depannya akan menjual ini ke pedagang lain, atau mungkin lebih baik untuk menangkapnya dengan diam-diam menyerangnya dalam negosiasi kedua kita.

 

“Kalau begitu, aku akan menantikan pertemuan kita berikutnya.” (Kearuga)

 

Aku berdiri karena tidak ada lagi yang perlu dibicarakan. Pedagang itu mengucapkan selamat tinggal sambil memiliki berbagai harapan di kepalanya.

 

 

Setelah berpisah dengan pedagang, aku pergi menuju toko dari sebelumnya.

 

“Kearuga-sama, mengapa kamu memberi pedagang itu obatmu daripada menjualnya sendiri? Bukankah lebih menguntungkan jika Kamu menjualnya sendiri?” (Freya)

 

Freya bertanya padaku sambil memasang wajah penasaran.

 

“Kita sedang dalam perjalanan untuk menyelamatkan dunia, jadi kita tidak punya waktu luang untuk merawat toko. Lebih baik menyerahkan hal-hal semacam itu kepada pedagang profesional.” (Kearuga)

 

“Itu benar, seperti yang diharapkan dari Kearuga-sama, kamu benar-benar tidak memiliki keserakahan!” (Freya)

 

Aku memberi tahu dia alasan yang jelas. Sementara alasan lainnya, adalah untuk keamanan. Karena jumlah orang yang tahu bahwa aku bisa membuat obat meningkat, bahayanya juga meningkat, jadi situasi saat ini di mana hanya satu orang yang tahu aku bisa membuat obat itu akan nyaman bagiku. Juga, pedagang itu mungkin akan mencoba menyembunyikan keberadaanku untuk memonopoli obat yang bisa memberinya keuntungan besar.

 

Juga, aku tidak memiliki koneksi pribadi untuk menjual obat ini dengan aman. Meskipun aku ingin menjual sejumlah kecil obatku kepada seseorang yang akan membayarku dalam jumlah yang tinggi, aku membutuhkan koneksi untuk melakukan itu. Untuk pedagang yang mengurus barang ilegal, dia memiliki banyak koneksi di komunitas dunia bawah yang berarti dia bisa menjualnya dengan baik dengan harga tinggi kepada orang yang tepat. Selain itu, dia bisa melakukan itu sambil juga menjaga rahasiaku tetap aman, dan merupakan proses yang pasti tidak mungkin bagiku.

 

Jika aku memikirkan semua pekerjaan ini, hal terbaik yang dapat aku lakukan adalah menyerahkan semua risiko kepada pedagang.

 

Tentu saja, ada kemungkinan pedagang itu didorong oleh keserakahan dan mencoba menangkapku, ada batasan berapa banyak kekuatan bertarung yang bisa dikumpulkan oleh seorang pedagang saat mencoba melakukannya secara diam-diam. Ini akan jauh lebih mudah daripada menghadapi semua orang di kota ini.

 

Karena itu, aku ingin menghindari hal-hal yang merepotkan, jadi jika aku merasakan kehadiran yang mengganggu di tempat pertemuan untuk pertemuan kedua kami, aku berencana untuk pergi saja.

 

“Nah, kita akhirnya mencapai toko dari sebelumnya.” (Kearuga)

 

“Ah, sekarang setelah kamu menyebutkannya, aku tidak mendengar kamu mengatakan apa-apa tentang membeli sesuatu lain. Apa sebenarnya yang akan kamu beli?” (Freya)

 

“Seorang budak.” (Kearuga)

 

Aku menjawab pertanyaannya sambil tersenyum manis. Aku memiliki koin emas yang aku peroleh beberapa saat yang lalu, dan itu adalah jumlah total pekerja harian yang diperoleh dalam dua tahun. Itu harga yang wajar untuk seorang budak. Sekarang, aku akan menggunakan <Mata Giok> untuk menemukan budak nomor satu di toko ini dan membelinya. Budak yang akan aku beli adalah seorang wanita dengan nilai bakat yang tinggi, dan batas levelnya bisa ditingkatkan dengan santai karena budak itu adalah seorang wanita. Sambil memegang harapan di dadaku, aku memasuki toko.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 17 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 17, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 17 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 17 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 17 high quality, ,

Komentar

Chapter 17