Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 2

A+ A-

Chapter 2 – Anak Laki-Laki itu Melihat sebuah Mimpi

 

Dengan tubuh tertutup keringat, aku melompat dari tempat tidur, merasa sangat tidak enak untuk beberapa alasan.

 

“Haa, haa, haa, apakah mimpi itu lagi?” (Keare)

 

Ini adalah mimpi di mana aku, dari semua orang yang bisa mereka pilih, bertarung sebagai pahlawan untuk menaklukkan raja iblis. Aku tidak ingat berapa kali aku melihat mimpi itu, tetapi aku tahu posisiku sebagai pribadi, dan aku tahu aku tidak akan pernah bisa menjadi pahlawan.

 

“Oh, matahari sudah terbit?” (Keare)

 

Melihat melalui jendela, aku perhatikan bahwa matahari sudah mulai terbit; ini waktu yang tepat untuk bangun, setelah ini aku akan pergi bekerja. Berganti dari pakaian tidurku, aku mengenakan pakaianku untuk hari itu dan mulai menggigit apel yang ada di atas mejaku. Ini adalah rutinitas harianku.

 

Setelah mengambil keranjang besarku, aku mengayunkan tali kantongku, memegang alat kerjaku, ke bahuku.

 

“Ayah, ibu, aku akan pergi sekarang.” (Keare)

 

Aku bergumam karena kebiasaan sementara tidak mengharapkan balasan. Orang tuaku sudah mati, dan dibunuh oleh monster.

 

 

Aku berjalan keluar dari rumahku, pergi ke desa tempat aku dibesarkan. Desaku dibagi menjadi tiga bagian yang berbeda; kawasan komersial, kawasan pemukiman dan kawasan pertanian. Kawasan pemukiman memiliki jalur air yang membentang di sekitarnya, dan dipenuhi dengan pemandangan hijau. Dari sana, aku mulai bergerak menuju area pertanian.

 

Meskipun aku sendirian, tanpa seorang kerabat pun, orang tuaku meninggalkan rumah dan kebun apel mereka. Berkat itu, aku bisa hidup dan mencari nafkah dengan menjadi petani apel. Setelah tiba di kebun, aku perhatikan bahwa sudah waktunya untuk panen.

 

[meguminovel.com]

 

“Akhirnya waktu panen huh.” (Keare)

 

Melihat apel yang tumbuh di pohon, aku dengan senang hati tersenyum puas pada diri sendiri dan mengeluarkan keranjang. Sepertinya dengan ini, aku belum akan mati kelaparan. Aku memanjat pohon, memetik apel yang terlihat bagus dan memasukkannya ke keranjangku.

 

Namun, untuk beberapa alasan, bahkan saat aku melakukan ini, anehnya aku masih merasa terganggu. Sebuah suara bergema di dalam hatiku; apakah baik-baik saja hidup seperti ini? Bukankah ada hal lain yang harus aku lakukan? Apakah tidak apa-apa untuk tidak menjadi lebih kuat?

 

“Masih terlalu dini untuk memikirkannya ketika kelasku bahkan belum terbangun.” (Keare)

 

Ketika manusia berusia 15 tahun, mereka secara resmi dianggap sebagai orang dewasa dan terbangun di kelas mereka sendiri. Tergantung pada masing-masing kelas, parameter yang berbeda diperkuat, tetapi orang-orang tanpa kelas bahkan tidak bisa bertarung dengan benar.

 

Selain itu, tergantung pada kelas yang Kamu dapatkan, Kamu bisa mendapatkan keterampilan khusus yang hanya bisa didapatkan oleh orang-orang dari kelas itu. Misalnya, jika kelasmu adalah seorang pejuang, maka Kamu memiliki potensi untuk menjadi ahli pedang yang sangat baik, dan lebih mudah untuk meningkatkan tingkat kemahiran warriormu. Di sisi lain, seorang penyihir tidak mampu mendapatkan skill warrior dan sebaliknya.

 

Meskipun Kamu dapat melatih dan mengayunkan pedangmu setiap hari, Kamu tidak akan cocok untuk seseorang dengan kelas prajurit. Ini karena tanpa kelas, Kamu tidak memiliki kecepatan serangan, kekuatan, atau penyesuaian parameter kecepatan.

 

Ada tujuh hari lagi sampai ulang tahunku yang kelima belas, dan aku sudah memutuskan rencanaku, tergantung pada kelas apa yang aku dapatkan. Jika aku mendapatkan kelas yang bagus, aku berencana untuk meninggalkan kota ini dan bertualang, tetapi jika aku mendapatkan kelas yang lemah, aku berencana untuk terus hidup sebagai petani apel.

 

Saat ini, itu adalah masa panen apel, periode waktu di mana tahun usahaku berubah menjadi uang. Bahkan jika aku pergi bertualang, aku akan punya banyak uang untuk melakukannya; sambil menyimpan harapan kecil ini dalam diriku, aku dengan rajin terus memetik apel.

 

 

Pada saat aku selesai mengumpulkan apel yang cukup, matahari sudah mulai terbenam. Tepat ketika aku memutuskan untuk kembali, aku mendengar jeritan keras dan segera berlari ke arah jeritan itu. Tidak mungkin!? Di sana, di tengah ladang gandum, ada sesuatu yang seharusnya tidak ada di sana.

 

“Apakah monster itu melintasi dinding untuk datang ke sini !?” (Keare)

 

Melihat monster itu, aku berteriak karena terkejut. Ada monster tipe babi hutan yang menyerang orang-orang di sekitarnya. Itu memiliki kaki pendek dan karapas batu yang tampak keras, melindungi tubuhnya. Tidak mungkin kami, petani biasa, bisa melakukan apa pun terhadap monster semacam itu.

 

Para petani adalah orang dewasa yang merupakan pemegang kelas, tetapi kelas mereka tidak berbasis pertempuran, jadi mereka menjadi petani untuk menghidupi diri mereka sendiri. Selain itu, mereka bahkan tidak mencoba menaikkan level kelas mereka; akan sia-sia bahkan mencoba sesuatu melawan monster itu. Setelah beberapa saat, korps penjaga pasti akan datang untuk membunuhnya, namun…

 

“Anna-san.” (Keare)

 

Aku mengenali wajah orang yang aku kenal yang mengulurkan tangan membantu aku setelah mendengar kematian orang tuaku. Dia, yang sudah menikah tetapi tidak memiliki anak, memperlakukan aku seolah-olah aku adalah anaknya sendiri, dan selalu merawat aku dengan baik. Sayangnya, orang yang merawatku itu tersandung dan terlambat mengungsi. Saat setiap detik berlalu, babi hutan itu perlahan mengejarnya, dan pada tingkat ini, dia akan dimakan oleh monster itu.

 

Bahkan jika Aku pergi, itu akan sia-sia; bukannya aku tidak memiliki kelas tempur, tapi aku bahkan tidak memiliki kelas untuk meningkatkan statistikku.

 

Tidak itu tidak benar. Mengapa aku takut monster tingkat itu? Status bukanlah satu-satunya hal yang dapat membuatmu kuat; pengetahuan juga merupakan bentuk lain dari kekuatan.

 

Suara yang selalu mendesakku untuk menjadi lebih kuat bergema di kepalaku. Namun, kekuatan yang dimasukkan ke dalam suara itu lebih keras dari biasanya, dan aku mulai berlari menuju monster pada saat berikutnya.

 

Untuk beberapa alasan, aku memiliki pengetahuan tentang monster itu. Monster itu bukan babi hutan, tapi maul batu, yang merupakan monster tipe tikus mondok. Oleh karena itu, itu mungkin bisa melewati dinding dengan menggali lubang.

 

Maul batu memiliki satu kelemahan fatal, yaitu mata mereka rusak dan hampir tidak bisa melihat apa-apa. Ini berarti ia harus bergantung pada organ Eimernya, yang berada tepat di ujung hidungnya, untuk merasakan getaran dari tanah dan menemukan mangsanya.

 

Untuk tidak melemahkan organ yang bertindak sebagai sensor, itu adalah satu-satunya tempat yang tidak tertutup batu dan merupakan satu-satunya tempat yang rapuh. Lalu…

 

“Haaaaaa!” (Keare)

 

Aku berlari dan melompat ke arah monster itu menggunakan kecepatan maksimumku; jika maul batu menggunakan getaran di tanah untuk merasakan mangsanya, maka yang perlu Kamu lakukan hanyalah berada di udara dan mereka tidak akan bisa merasakanmu. Aku melompat, ke leher babi hutan besar, tidak, maul batu, dan berpegangan erat padanya. Sampai saat ini, dia tidak bisa merasakanku. Menggunakan pisau kerjaku, aku menusuk organ Eimernya, yang ada di hidungnya yang tidak terlindungi.

 

“Kyuiiiiiiiii!” (Maul Batu)

 

Maul Batu mulai mengamuk, dan aku dengan mudah didorong pergi. Menatap hidungnya, aku berkata pada diriku sendiri bahwa dengan statusku saat ini, yang terbaik yang bisa kulakukan adalah melukainya, dan aku tidak akan bisa membunuhnya. Aku jelas tidak bisa berbuat apa-apa jika aku mencoba yang terbaik namun tidak bisa membunuhnya, jadi aku mengatupkan gigiku untuk menahan keinginan untuk membunuhnya.

 

Tujuanku adalah menyelamatkan wanita itu, tapi kenapa aku mencoba mengalahkan monster itu? Nah, cepat dan selamatkan dia.

 

Sebuah suara kagum keluar dari dalam diriku, dan aku meninggalkan area itu, dengan panik menuju Anna-san untuk membantunya melarikan diri. Maul batu masih mengamuk, tapi baik Anna-san maupun aku tidak berada dalam jangkauan serangannya.

 

“Keare-kun, uh- um, terima kasih. Tapi apakah tidak apa-apa untuk membuat marah monster itu?” (Anna)

 

“Jangan khawatir, monster itu tidak bisa melihat apa-apa jadi aman.” (Keare)

 

Karena satu-satunya organ sensoriknya rusak, tidak mungkin dia bisa menemukan kita. Dan tidak apa-apa, tujuanku bukan untuk membunuhnya, tapi untuk menyelamatkan Anna-san. Sekarang yang tersisa adalah membiarkan korps penjaga membunuhnya dan semuanya akan baik-baik saja.

 

 

Setelah itu, korps penjaga yang memiliki kelas terkait pertempuran datang dan mengalahkan maul batu untuk kami. Aku dipuji oleh semua orang karena membantu Anna-san, tetapi dimarahi oleh orang itu karena aku terlalu gegabah.

 

Namun, anehnya hatiku dingin dan aku sendiri tidak berpikir bahwa aku terlalu gegabah, seolah-olah wajar untuk bisa melakukan hal seperti itu. Meskipun itu seharusnya menjadi pertarungan pertamaku dengan monster, anehnya aku tenang.

 

Apakah ada hubungannya dengan mimpi yang aku miliki setiap hari tentang aku berjuang sebagai pahlawan? Saat aku mulai memikirkan hal ini, suara yang kudengar saat aku melawan maul batu mulai berbicara di dalam diriku.

 

Menjadi kuat, dan tidak mempercayai siapa pun. Aku tahu metode untuk menjadi lebih kuat. Pengalaman petualang yang tak terhitung jumlahnya dan pengetahuan orang bijak semuanya ada di dalam diriku. Menggunakan semua pengetahuan mereka, menjadi lebih kuat bahkan hanya dengan satu detik. Pertama, dapatkan mata, mata roh, dan mata semua ciptaan.

 

Apa ini… ini pertama kalinya aku mendengar suara sejelas ini. “Apa sebenarnya ini?” (Keare)

 

Kakiku bergerak secara alami dengan sendirinya dan entah bagaimana aku ‘tahu’. Ada titik koneksi ke dunia roh di hutan dekat desa, di mana aku bisa mendapatkan kesepakatan kontrak dengan roh dan di mana aku bisa mendapatkan mata terbaik dunia. Yang harus aku lakukan hanyalah bisa mengucapkan kata-kata kuno dan mengucapkan ritual untuk membentuk kontrak dengan roh.

 

Sama seperti saat aku melawan maul batu, entah kenapa, aku ‘tahu’. Aku juga tahu bahwa periode koneksi terkuat adalah dalam 5 hari, dan jika aku melewatkannya, aku harus menunggu 34 tahun lagi.

 

Ini gila jika Kamu memikirkannya dengan akal sehat, tetapi aku tidak dapat mengabaikannya. Aku merasa jika aku mengabaikannya, aku akan kehilangan segalanya dan merasakan suara mengancam yang mengatakan bahwa menjadi lemah adalah dosa.

 

Jika Kamu hanya bisa mendapatkan mata, Kamu akan mengingat semuanya. Aku tidak bisa mengulangi ini semua, aku pasti akan menjalani hidup yang lebih bahagia kali ini.

 

Aku mulai merasa tidak sabar. Aku merasa jika aku pergi ke sana, jika aku mendapatkan mata roh, maka aku akan dapat memahami semuanya. Meraih beberapa apel dan memasukkannya ke dalam tasku, aku meninggalkan desa dan berlari menuju tempat yang seharusnya tidak aku ketahui, hanya dengan pakaian di punggungku.

 

Dan aku sadar, sepertinya aku sedang tertawa. Begitu… aku sangat menantikannya ya. Aku sangat menantikan untuk tiba di tempat yang diperintahkan oleh suara ini padaku. Sekarang, ayo pergi, untuk mendapatkan kembali diriku yang sebenarnya.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 2 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 2, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 2 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 2 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 2 high quality, ,

Komentar

Chapter 2