Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 21

A+ A-

Chapter 21 – Penyihir Penyembuh menjadi Pahlawan

 

Sambil memegang pedang, aku bergegas ke kamp musuh. Saat melakukannya, aku tiba sebagai pembela keadilan dan menyatakan bahwa sebagai pahlawan pedang, aku akan melindungi demi-human yang tidak berdosa ini bahkan jika aku harus menggunakan pedangku melawan manusia. Ada dua tujuan untuk ini.

 

Yang pertama adalah menciptakan keresahan di seluruh musuh. Keberadaan yang dikenal sebagai pahlawan adalah simbol keadilan, sehingga prajurit kerajaan yang dianggap jahat pasti akan ragu dengan perbuatan mereka sendiri, yang menciptakan celah. Selain itu, pahlawan adalah sumber daya penting sehingga mereka tidak ingin membunuh mereka jika memungkinkan. Tangkap dia tanpa membunuhnya. Saat mereka berpikir demikian, tindakan yang dapat mereka lakukan terbatas. Aku akan memanfaatkan celah itu.

 

Alasan kedua adalah karena aku mengatakan bahwa aku adalah pahlawan pedang. Jika sama seperti pertama kali, itu harusnya cukup lama sampai dia diundang oleh keluarga kerajaan. Dia dulunya adalah seorang petualang yang bekerja di negara lain, tetapi setelah mendengar keadilan yang dibicarakan kerajaan dan jatuh cinta dengan Flare yang indah, dia mulai terbiasa dengan Kerajaan Dioral. Aku adalah orang baik yang merupakan pahlawan pedang dan sulit dikendalikan. Memberi kesan itu pada Kerajaan Dioral, aku menunda kontak mereka denganku… Itu hanya sedikit pelecehan.

 

Aku akan meringkas situasinya.

 

Kita pergi melalui jalan terbuka yang dibuat di hutan, dan tepat di depan mata kami, ada sekitar 200 tentara Kerajaan Dioral yang menyamar sebagai tentara bayaran. Sekitar 200 meter di depan kami, ada desa ras serigala es yang dilindungi oleh tembok pelindung.

 

Prioritas utama saat ini adalah mempertahankan gerbang terbuka yang akan ditembus. Jika gerbang ditekan, maka ras serigala es akan dimusnahkan dalam sekejap mata. Aku ingin menghindari itu. Itu perlu untuk mempertahankan gerbang.

 

Saat ini, yang paling perlu  aku prioritaskan adalah kecepatan. Kalau begitu…

 

“<Transformation Heal>“ (Kearuga)

 

Aku mendistribusikan nilai bakatku untuk memfokuskan pada kecepatan.

 

——————————————————

Ras: Manusia

Nama: Keare

Kelas: Penyihir Penyembuh, Pahlawan

Level: 30

 

Status:

MP: 101/101

Serangan Fisik: 55

Pertahanan Fisik: 55

Serangan Sihir: 65

Perlawanan Sihir: 37

Kecepatan: 123

Batas Level: ∞

 

Nilai Bakat:

MP: 80

Serangan Fisik: 132 → 80

Pertahanan Fisik: 83 → 83

Serangan Sihir: 100 → 100

Perlawanan Sihir: 72 → 52

Kecepatan: 126 → 196

Nilai Total: 591

——————————————————

 

Yang aku potong untuk meningkatkan kecepatanku adalah serangan fisik dan daya tahan sihir. Aku tidak membutuhkan perlawanan sihir karena begitu aku melangkah ke kerumunan, musuh menjadi takut bahwa mereka mungkin mengenai rekan mereka saat menggunakan sihir mereka, sehingga mereka tidak dapat menggunakannya.

 

Dan alasanku menurunkan serangan fisikku adalah karena…

 

“Shi-!” (DLO Note: aku pikir ini mungkin efek suara. Tidak pasti sih, tapi し っ! Tidak benar-benar sesuai dengan konteks di sini.)

 

Aku telah menggunakan <Imitation Heal> pada teknik pedang sword saint.

 

Garis keturunan Claylet yang terus melahirkan sword saint menggunakan gaya pedang Oakrule sebagai basis, dan memolesnya dalam beberapa kali pertempuran. Itu bukan sesuatu untuk ditunjukkan dalam kontes, dan merupakan gaya yang efisien dalam membunuh.

 

Apa yang terjadi sebagai akibatnya adalah pedang rahasia, <Bunga Darah Segar>.

 

Kali ini, karena tentara kerajaan menyamar sebagai tentara bayaran, mereka tidak mengenakan baju besi mereka. Dengan kata lain, tanda vital mereka benar-benar tidak dijaga.

 

Sambil berlari melewati mereka dengan seluruh kekuatanku, aku dengan lembut mengiris tengkuk dan pergelangan tangan prajurit kerajaan dengan pedangku. Tanpa berhenti bahkan untuk sesaat dengan kecepatan yang lebih cepat dari pemahaman manusia, aku berlari melewati musuh sambil menuju ke dinding pelindung ras serigala es.

 

Setelah aku melewati mereka, tentara kerajaan mulai menyemburkan darah seperti air mancur. Baru setelah itu mulai terjadi, tentara kerajaan mulai membuat keributan.

 

“A-apa-apaan ini!?” (Prajurit Acak)

 

“Hi-hiiii” (Prajurit Acak)

 

“Apa yang sedang terjadi sebenarnya!” (Prajurit Acak)

 

Teknik ini nyaman. Lagi pula, secara umum, Kamu perlu turun ke tanah dan mengumpulkan kekuatan dari seluruh tubuhmu untuk mengayunkan pedang. Meskipun pedang yang penuh dengan kekuatan memiliki kekuatan untuk menyerang seseorang dengan baju besi, gerakanmu berhenti dan Kamu juga menghabiskan stamina.

 

Namun, <Bunga Darah Segar> ini berbeda. Ini bertujuan untuk arteri lunak lawan, itulah sebabnya cukup dengan menyikatnya dengan lembut. Sambil berlari, aku menebas nyawa orang. Ini adalah gaya pedang yang memanfaatkan kecepatan berlari melewati mereka dan kelembutan pergelangan tangan.

 

Sebuah Bunga darah mekar dengan mencolok setiap kali, dan memiliki efek memperkuat kerusuhan musuh.

 

“Hidup seseorang cukup fana bukan.” (Kearuga)

 

Mana diubah menjadi nilai numerik dengan mengubahnya menjadi MP, tetapi, kehidupan itu sendiri tidak muncul dalam status. Itu jelas, karena manusia mudah dipatahkan. Hanya terus menyemprotkan darah, hanya memisahkan kepala mereka dari tubuh mereka, hanya membuang oksigen, hanya dengan itu, Kamu dapat dengan mudah membunuh manusia.

 

Oleh karena itu, lebih baik efisien membunuh. Selain itu, sword saint memiliki kemampuan tertentu yang disebut <All-Seeing>; tingkat terdalam dari persepsi kehadiran. Itu memungkinkan untuk memahami semua gerakan di areamu dan juga memungkinkan Kamu memiliki reflek super yang melebihi akal sehat. Aku dapat melihat semuanya, itulah sebabnya aku dapat berlari melalui rute optimal yang kecil dan tipis dengan celah kecil saat berburu nyawa dengan <Bunga Darah Segar>.

 

“Aku sudah sampai.” (Kearuga)

 

Aku tertawa lemah. Aku hanya menyebabkan gangguan selama 10 detik di seluruh musuh dengan menyebut diriku seorang pahlawan dan menyebut diriku keadilan.

 

Hanya dalam waktu singkat, aku mampu menembus pusat musuh. Menggunakan kecepatan maksimum yang aku peroleh dari <Transformation Heal> dan teknik pedang dari sword saint. Jika  aku menggabungkan keduanya, aku bisa melakukan sebanyak ini.

 

Seperti yang diharapkan, tidak mungkin menggunakannya jika lawan menggunakan pelindung seluruh tubuh, juga tidak mungkin jika status pertahanan mereka cukup tinggi untuk menghentikan pedang. Namun, musuhku saat ini adalah tentara yang menyamar sebagai tentara bayaran yang gesit, dan tidak ada monster yang aneh. Berkat itu, aku bisa mengamuk sesuka hatiku.

 

Setelah memotong tengkuk beberapa prajurit yang menjangkau ke arah gerbang, mataku bertemu dengan orang yang melindungi gerbang.

 

Mereka ketakutan, tapi tidak bisa diharapkan. Dalam perspektif mereka,  aku adalah manusia yang penuh kebencian, dan  aku memiliki kekuatan yang luar biasa.

 

Karena itu,  aku harus memberi tahu mereka orang seperti apa aku ini.

 

“Dengar, prajurit ras serigala es. Aku adalah pahlawan pedang, dan aku datang ke sini untuk memenuhi air mata dan keinginan seorang gadis ras serigala es bernama Setsuna. Dan sekarang, setelah melihat manusia yang jahat di sini, aku memutuskan untuk berpartisipasi dalam perang ini.” (Kearuga)

 

Mendengar itu, orang-orang dari ras serigala es menjadi linglung. Berpura-pura tidak memperhatikan itu, aku membelakangi gerbang dan menuju ke arah tentara kerajaan.

 

“Sekali lagi, aku akan membuat pernyataan. Aku menjalankan keadilan. Ada terlalu banyak dari kalian bajingan yang melakukan tindakan barbar. Kalian bajingan bahkan bukan manusia lagi, hanya biadab. Oleh karena itu, aku tidak ragu-ragu; menebas kalian dengan pedangku.” (Kearuga)

 

[meguminovel.com]

 

Ah, mulai menyenangkan. Kurasa aku sudah mabuk darah. Setelah akhirnya mencapai titik ini, para prajurit kerajaan telah membuang keraguan mereka. Tampaknya mereka telah membuang pemikiran bahwa menangkapku dengan mudah, dan memutuskan untuk membunuh aku saja.

 

Para penyihir yang terletak di belakang mulai melantunkan sihir mereka, dan memasangkannya dengan panah. Tempat aku berada bukan lagi tempat yang ramai, yang berarti saat ini, tidak perlu ragu untuk menggunakan sihir atau panah.

 

“Ras serigala es di sana, cepat tutup gerbangnya.” (Kearuga)

 

Meskipun aku mengumpulkan semua prajurit di satu tempat untuk menjaga gerbang tetap aman, orang-orang yang menjaga gerbang masih belum menutupnya.

 

“Namun, bagaimana dengan pahlawan pedang dan orang-orang di luar gerbang.” (Penjaga Gerbang)

 

“Aku akan baik-baik saja sendirian. Menyerahlah pada orang-orang yang meninggalkan gerbang, Kamu tidak bisa menyelamatkan mereka.” (Kearuga)

 

Setelah mengatakan itu, orang-orang dari ras serigala es akhirnya mulai menutup gerbang. Fuu, aku terlalu menjaga mereka. Pada saat yang sama aku menghela nafas, api dan panah mulai menghujaniku.

 

Seperti yang bisa diduga, tidak mungkin untuk menghindari api dan panah yang tersebar luas ini, jadi aku menggunakan perisai. Perisai itu adalah seorang prajurit kerajaan yang telah kehilangan sebagian besar darahnya dan hampir tidak hidup.

 

Agar musuh bisa mengenaiku saat berada di belakang, api dan anak panah semuanya berada di orbit gunung sehingga tidak akan mengenai sekutu mereka. Dengan kata lain, tidak akan ada masalah selama aku membuat perisaiku menghadap ke atas.

 

“Gyaaaaaaa” (perisai daging)

 

Api dan panah menghujani tanpa henti, dan perisai mulai berteriak.

 

Para prajurit kerajaan menatapku seperti mereka mengejekku. Bodoh, ini jumlah sihir api. Perisai daging akan terbakar dalam sekejap, dan hal semacam itu bahkan tidak bisa dihitung sebagai perlindungan.

 

Tentu saja, itu benar. Aku pikir juga begitu. Namun…

 

Ketika api telah padam, baik perisai dan aku sama-sama dalam keadaan sehat, meskipun perisai itu memiliki banyak anak panah yang tertancap padanya sambil terus menerus mengeluarkan darah.

 

Aku melemparkan dua bola mesiu dari ulu hatiku. Itu meledak di langit di atas para penyihir dan pemanah yang ditempatkan di belakang, dan menyebarkan api berwarna.

 

Itu bukan serangan, itu hanya pertanda.

 

Beberapa detik kemudian, massa api yang sangat besar yang tidak bisa ditandingi oleh penyihir prajurit kerajaan itu jatuh, membakar semuanya.

 

“Ah, Freya, kamu akhirnya berhasil kan. Membunuh tentaramu sendiri. Yah, akulah yang membuatnya melakukannya.” (Kearuga)

 

Seperti yang diharapkan dari pahlawan sihir, sihir Freya; kekuatan dan akurasi adalah kelas tertinggi. Sihir ini berada dalam dimensi yang berbeda sebagai sihir pribadi atau area, dan diberi peringkat dalam sihir taktis.

 

“Nah, pasukan belakang yang menjengkelkan telah dibasmi.” (Kearuga)

 

Aku sekali lagi mencengkeram pedang dan bergegas maju, dan para prajurit mengangkat suara berteriak.

 

Pertama, alasan mengapa perisai dagingku bisa menahannya. Sebenarnya cukup sederhana, karena aku terus menggunakan <Recovery Heal> sambil bertahan melawan api, dan jika aku menyembuhkannya sebelum terbakar, perisainya tidak akan hancur. Itu sangat berguna dengan menyelesaikan perannya sebagai perisai.

 

Selanjutnya, maksud dibalik pelemparan mesiu itu adalah membuat tanda untuk Freya. Sihir yang digunakan Freya adalah sihir tingkat tertinggi yang bisa digunakan manusia, sihir peringkat 5 <Meteor>. Sebuah sihir taktis yang memiliki jarak tembak 400 meter. Mungkin hanya ada 10 orang di negara ini yang bisa menggunakan sihir ini.

 

Sejak awal, aku telah memerintahkan Freya untuk melakukan sesuatu secara terpisah dari kami. Di tempat yang berjarak beberapa ratus meter dari sini, aku memerintahkannya untuk menembakkan <Meteor> ke arah tanda yang aku buat. Karena kami tidak memiliki penjaga untuk melindungi Freya, aku harus menempatkannya di tempat yang tidak dapat dijangkau di mana tidak ada sihir atau panah yang bisa mengenainya, itu jarak yang sangat jauh sehingga apa pun selain sihir taktik tidak dapat digunakan.

 

Meskipun Freya mampu menggunakan sihir peringkat 6 yang melampaui apa yang bisa dilakukan manusia, selain tidak memiliki sisa kekuatan setelah digunakan, dia akan menyadari bahwa dia adalah putri Flare saat dia menggunakannya. Bahkan dengan berbagai batasan yang dikenakan padanya, kekuatan itu luar biasa. Seperti yang kupikirkan, nilai Freya sebagai potensi perang luar biasa tinggi. Selain itu, apa yang bisa aku katakan.

 

“Ini menjadi penghasilan EXP yang bagus.” (Kearuga)

 

Sesuatu yang disebut party ada, dan merupakan sesuatu yang menerapkan formula tertentu untuk memungkinkan Kamu membuat party maksimal 4 orang, dan mendistribusikan EXP secara merata di antara anggota.

 

Saat ini, Freya, Setsuna, dan aku sedang berparty bertiga. Selain itu, jika kita menambahkan skill exp dua kali lipat dari pahlawan, skill Freya dan aku menjadi dua kali lipat, menjadikannya empat kali lipat. Pada dasarnya, peningkatan level dilakukan dengan berburu monster, tetapi selama masih hidup, Kamu mendapatkan EXP yang setara dengan kekuatan keberadaan itu; manusia tidak terkecuali. Dengan keadaan saat ini, jika sihir taktis seperti <Meteor> digunakan dan memusnahkan musuh, apa yang akan terjadi?

 

Jawabannya sederhana.

 

“Darahku mendidih.” (Kearuga)

 

Levelku tiba-tiba naik banyak. Di prajurit kerajaan, level rata-ratanya tinggi; tidak banyak kesempatan untuk berada di tempat berburu yang begitu indah.

 

Gerakanku semakin cepat dan aku semakin kuat dengan cepat. Di tengah musuh, aku berlari ke kiri dan ke kanan sesuka hati.

 

Dari waktu ke waktu, aku melemparkan bola mesiu ke arah belakang musuh sehingga Freya bisa menggunakan sihir jarak jauhnya untuk membungkam suara berisik.

 

Pada titik ini, apa yang aku lakukan mendekati pembantaian. Jumlah musuh yang sebelumnya 200 tentara berkurang dengan cepat.

 

“Siapa sebenarnya pria itu.” (Prajurit Acak)

 

“Kelilingi dia, kelilingi dia.” (Prajurit Acak)

 

“Tidak mungkin, dia terlalu cepat.” (Prajurit Acak)

 

“Oi, aku, aku bahkan tidak bisa mengikutinya dengan mataku.” (Prajurit Acak)

 

“Apakah dia memiliki persediaan stamina yang tidak ada habisnya!?” (Prajurit Acak)

 

Dalam situasi melawan banyak musuh sekaligus, hal yang mutlak harus dihindari adalah terputusnya jalur pelarian, atau mendapat serangan serentak dari segala arah.

 

Jika itu pendekar pedang biasa, mereka akan menempatkan kekuatan di punggung mereka dan menghentikan kaki mereka untuk memberikan pukulan berat. Tidak peduli berapa banyak mereka berjuang, rute pelarian mereka akan diblokir dan akan jatuh setelah menerima serangan dari semua sisi, tapi aku berbeda. Sejak tadi, aku tidak menghentikan kakiku untuk sesaat. Agar aku bisa mengamankan rute pelarian, aku telah berlari dengan kekuatan penuh sambil memotong arteri mereka ketika aku melewati mereka. Aku memiliki banyak pengalaman dalam pertempuran melawan banyak musuh, jadi aku tidak akan menyebabkan kesalahan bodoh semacam itu.

 

Bahkan jika Kamu berhati-hati untuk tidak melakukan kesalahan itu, masih ada masalah yang tidak dapat dihindari. Masalah itu kehabisan tenaga. Tidak peduli seberapa banyak manusia berlatih, mereka pasti akan kehabisan nafas dan menghentikan kaki mereka di beberapa titik.

 

Namun, aku dapat menggunakan <Recovery Heal>. Bahkan jika aku mendapat luka kecil atau kehilangan stamina, aku dapat menggunakan <Recovery Heal> setiap saat. Selain itu,  aku juga bisa menggunakan <Looting Heal> untuk mencuri mana. Gerakan terus-menerus dengan kecepatan sangat tinggi, itulah gaya bertarungku.

 

“Hi-, hi-, jangan datang, buang pedangmu, atau wanita serigala es ini akan mati.” (Prajurit Acak)

 

Salah satu prajurit memegang pedangnya ke leher salah satu wanita serigala es yang digunakan sebagai peringatan. Aku berlari melewati pria itu dengan kecepatan sangat tinggi dan menyapu tengkuknya dengan pedangku.

 

Orang ini mungkin idiot; dia harus tahu bahwa tidak ada gunanya menyandera. Jika aku mati, semua manusia serigala es di belakang semuanya akan menjadi mainan bagi manusia. Prioritas maksimum mereka pasti mengambil hidupku. Meninggalkannya tidak baik untuk kesehatan mentalku. Jika keberuntungan mereka bagus, aku akan mengambil tindakan untuk menyelamatkan mereka, tetapi apakah mereka tetap hidup terserah mereka.

 

Yah, melakukan sebanyak ini seharusnya sudah cukup.

 

Kami telah mengalahkan lebih dari setengah musuh dan sisanya secara sukarela melarikan diri setelah kehilangan semangat juang mereka. Aku telah melempar semua bola mesiu yang kumiliki, dan Freya seharusnya sudah kehabisan mana sekarang.

 

Aku akan mengabulkan keinginan Setsuna; ini adalah kontrak semacam itu.

 

“Setsuna, kamu telah bertahan dengan baik. Mulai sekarang, Kamu akan menjadi aktris terkemuka. Aku akan menyerahkan sisanya untukmu.” (Kearuga)

 

Mendengarku berteriak, dia berhenti menghapus kehadirannya dan serigala es yang bersembunyi di hutan, Setsuna, melompat keluar. Di kedua tangan, ada cakar es; ini adalah gaya bertarung ras serigala es.

 

Setsuna hanya menaikkan batas levelnya menjadi tiga. Nilai bakatnya yang awalnya tidak normal dan kemampuan serta keterampilannya yang luar biasa. Teknik yang dia kumpulkan sampai sekarang tidak muncul dalam jumlah. Intuisi bertarung bawaannya.

 

Bahkan jika Kamu mempertimbangkan semua itu, palingan, dia akan sekuat para prajurit di tempat ini. Levelnya hanya 10.

 

Namun, sebagian besar musuh telah jatuh, dan semangat juang mereka telah hancur. Selama aku berada di sisinya, dia seharusnya bisa bertarung sepuasnya.

 

Menempatkan kekuatan ke <Mata Giok> ku, aku mengkonfirmasi apakah ada tentara yang tidak bisa ditangani Setsuna dan terus bertarung. Aku pastikan untuk menjaga situasi Setsuna selalu bertarung satu lawan satu.

 

“…” (Sesuna) ()

 

 

Setsuna menangis, dan sambil menangis, dia mengayunkan kuku esnya. Setiap kali dia mengayunkannya, nyawa seorang prajurit kerajaan jatuh. Saat ini, dia melakukan balas dendamnya sepuasnya.

 

Di atas segalanya, sangat bagus bahwa dia senang, karena pertempuran ini adalah demi Setsuna.

 

Aku memiliki estetikaku sendiri tentang balas dendam. Aku tidak merusak hal-hal yang dapat melukaiku.

 

Namun, balas dendam ini bukanlah balas dendamku; itu adalah balas dendam Setsuna. Balas dendam Setsuna kepada orang-orang yang menjadikannya budak, membuat temannya mati dan mencoba menyebabkan tragedi lain sekarang.

 

Oleh karena itu, aku menggunakan kekuatanku untuk kepuasan hatiku. Mungkin ada seseorang dalam kelompok tentara yang dipaksa melakukan perbuatan kejam ini.

 

Namun, aku tidak ada hubungannya dengan hal semacam itu. Jika mereka tidak menyukainya, mereka harusnya melarikan diri. Aku tidak memiliki simpati terhadap mereka yang memilih opsi untuk membantai ras serigala es dan mengubah mereka menjadi budak atas keinginan mereka sendiri.

 

“Negara ini terkutuk. Lebih baik aku menyelesaikannya.” (Kearuga)

 

Dan juga, aku punya satu tujuan lagi. Setiap kali aku melihat Freya yang ingatannya terhapus, selalu terasa kabur. Aku tidak bisa melihat keburukan yang aku lihat di putri Flare, yang membuat aku menyadari satu kebenaran.

 

Meskipun aku berpikir bahwa aku telah mengakhiri balas dendamku terhadap Flare sebagai individu, itu adalah kesalahan.

 

Negara ini adalah negara yang membentuk putri Flare. Yang seharusnya aku balas dendam jelas adalah putri Flare, tapi juga Kerajaan Dioral yang membuatnya menjadi orang seperti itu. Suatu hari, setelah Kerajaan Dioral kehilangan putri Flare, mereka akan mencoba menyakitiku seperti pertama kali, dan mereka mungkin bisa menghasilkan sebanyak mungkin pengganti putri Flare yang mereka inginkan juga. Itu sebabnya, untuk membasmi hama sepenuhnya, aku harus membuat fondasinya.

 

Hanya saja meskipun aku menghancurkan Kerajaan Dioral, itu tidak menyenangkan. Jadi mulai sekarang, aku akan mengulurkan tanganku kepada orang-orang yang membenci Kerajaan Dioral, dan suatu hari akan mengakhiri negara itu. Itulah balas dendamku yang sebenarnya.

 

Sementara aku memikirkan itu, aku mendengar lolongan serigala.

 

“Setsuna, sepertinya ras serigala es benar-benar tidak menyukai manusia.” (Kearuga)

 

“Itu jelas. Meskipun tidak banyak serangan skala besar seperti saat ini, bahkan sampai sekarang, orang-orang dari ras yang sama telah diculik dan diperlakukan sebagai mainan setelah meninggalkan hutan.” (Setsuna)

 

Akhirnya gerbang ras serigala es terbuka dan mereka keluar seperti longsoran salju. Prajurit kerajaan tidak lagi memiliki kekuatan untuk menghentikan mereka, dan mereka semua ingin bertarung. Pembantaian sepihak di sisi ras serigala es. Agar mereka bisa melampiaskan semua kemarahan dan dendam yang mereka miliki sampai sekarang, mereka kehilangan diri mereka sendiri dan menyerang para prajurit.

 

Saat kami menyadarinya, Setsuna dan aku sama-sama menghentikan kaki kami. Tidak perlu bagi kita untuk bertarung lagi, dan kita hanya cukup menonton kemarahan ras serigala es.

 

“Setsuna, aku memenuhi keinginanmu. Aku memusnahkan manusia yang Kamu benci, dan Kamu sendiri juga membunuh cukup banyak. Bagaimana perasaan mu saat ini?” (Kearuga)

 

Setsuna melihat ke arah wajahku, dan di mata itu, air mata menumpuk.

 

Aku ingin tahu wajah seperti apa yang akan dia buat ketika dia memenuhi balas dendamnya, dan apa yang akan dia pikirkan saat itu. Untuk alasan itu, aku telah melakukan sebanyak ini.

 

“Aku sangat menikmatinya, dan itu sangat menyenangkan, tapi… tidak, tidak apa-apa.” (Setsuna)

 

Dia mengeluarkan tawa kecil. Kemudian, dia menghadap ke depan dan mulai berlari, sekali lagi mengarahkan kukunya ke para prajurit.

 

 

Pertempuran berakhir dengan kemenangan luar biasa bagi ras serigala es, dan semua manusia melarikan diri atau mati. Tidak ada tawanan perang. Meskipun ada tentara yang menyerah, ras serigala es membunuh semua orang.

 

Bersama Setsuna, kami diundang ke desa mereka. Berterima kasih padaku bahwa aku dipanggil oleh Setsuna, bersama-sama kami diperlakukan seperti pahlawan.

 

Bagaimanapun, janjiku dengan Setsuna sekarang sudah tercapai, dan Setsuna sekarang milikku. Aku harus bertanya tentang nama asli Setsuna tanpa penundaan.

 

Juga, aku memiliki sesuatu yang harus aku katakan padanya apa pun yang terjadi. Aku tidak sabar untuk melihat reaksi Setsuna terhadap apa yang akan aku katakan padanya segera.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 21 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 21, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 21 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 21 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 21 high quality, ,

Komentar

Chapter 21