Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 22

A+ A-

Chapter 22 – Penyihir Penyembuh Mendapatkan Setuna

 

Pertempuran telah selesai. Para prajurit yang menyerang desa ras serigala es, mencoba menghasilkan uang dengan tujuan untuk menjual mereka ke Ranalitta sebagai budak dan di atas itu bertujuan untuk mendapatkan EXP untuk memperkuat diri mereka.

Setelah itu, aku memanggil kembali Freya yang melakukan hal terpisah dan bersama dengan Setsuna, kami bertiga diundang ke desa ras serigala es.

 

Meskipun Freya dan aku adalah manusia, kami semua diperlakukan seperti pahlawan dan menerima sambutan hangat. Ras serigala es memberi kami kata-kata terima kasih, dan memberikan makanan dan permata kepada kami.

 

Itu agak aneh, karena meskipun aku pikir mereka akan berterima kasih kepada kami, aku pikir mereka setidaknya akan mengatakan bahwa mereka membenci manusia.

 

[meguminovel.com]

 

Sambutan berakhir dan seorang pria dari kerumunan keluar.

 

“Setsuna, kamu telah kembali dengan mengagumkan, dan bahkan membawa pahlawan pedang bersamamu. Aku sangat bangga padamu.” (Ayah Setsuna)

 

Sepertinya dia adalah ayah Setsuna.

 

“Ayah, Setsuna…” (Setsuna)

 

“Ketika  aku mendengar bahwa Kamu diculik, aku benar-benar terkejut. Aku pikir Kamu akan baik-baik saja melakukan sesuatu seperti berpatroli … tetapi seperti yang aku pikir, Kamu menjadi seorang pejuang mungkin tidak cocok. Jangan bertarung lagi. Pergi buat anak setelah menemukan suami dan lindungi keluargamu.” (Ayah Setsuna)

 

Ayah Setsuna memeluknya dengan erat. Kata-kata ini bukanlah yang dicari Setsuna. Pertama, dia milikku. Bahkan jika itu ayahnya atau siapa pun, tidak mungkin itu baik-baik saja bagi mereka untuk secara sewenang-wenang memilih masa depannya.

 

“Bukan tidak mungkin. Dia memiliki bakat, dan jika dia menginginkannya, dia bisa lebih kuat dari siapa pun. Aku jamin itu.” (Kearuga)

 

Itu sebabnya  aku memotong percakapan antara orang tua dan anak. Setsuna melihat wajahku. Meskipun membuatku merasa sedikit tidak enak untuk memisahkan orang tua dan anak yang akhirnya kembali bersama, Setsuna adalah orang yang penting dan mampu.

 

“Ayah, Setsuna akan pergi bersama dengan orang ini. Aku akan meninggalkan desa ras serigala es dan menjadi lebih kuat saat melakukan perjalanan. Jadi hari ini akan menjadi hari terakhirku.” (Setsuna)

 

Setsuna menyatakan itu sambil menatap lurus ke depan pada ayahnya. Ini berbeda dengan keegoisan seorang anak, dan aku dapat melihat resolusi seorang dewasa menjadi mandiri.

 

Anehnya, bukannya dia enggan datang karena kontrak, tapi sebaliknya, Setsuna sepertinya ingin pergi bersamaku dari lubuk hatinya.

 

“…Begitu, jika kamu akan memilih jalan itu, aku tidak akan menghentikanmu. Pahlawan pedang-sama, apakah Setsuna benar-benar memiliki bakat? Ini adalah perjalanan seorang pahlawan jadi pasti berbahaya. Tidak apa-apa bagiku untuk percaya bahwa Setsuna memiliki kekuatan dan kemampuan untuk mengikutimu?” (Ayah Setsuna)

 

Itu normal bahwa orang tua akan khawatir tentang anak mereka, tetapi bagian yang dia khawatirkan adalah apakah dia memiliki kekuatan yang cukup untuk memenuhi kebutuhanku. Ini pasti cara berpikir yang aneh untuk ras serigala es.

 

“Tentu saja. Jika dia tetap di sisiku, dia bisa menjadi lebih kuat dari siapa pun. Tidak ada kesalahan dalam hal itu.” (Kearuga)

 

Satu-satunya hal yang dia kurang adalah levelnya. Tapi, dinding batas level itu sudah dihapus saat dia memilih untuk meraih masa depannya.

 

“Kalau begitu, aku tidak punya kata-kata untuk diucapkan sebagai seorang ayah. Tolong, jaga Setsuna… Tolong ambil ini.” (Ayah Setsuna)

 

Ayah Setsuna memberiku kalung dengan permata biru di atasnya. Aku bisa merasakan mana yang kuat darinya. Ini adalah alat sihir, dan di atas semua itu, kualitasnya tinggi. Itu pasti bernilai beberapa ratus koin emas.

 

“Apa ini?” (Kearuga)

 

“Ini adalah pusaka kami. Aku telah merencanakan untuk memberikan ini kepada pria yang akan menjadi suami Setsuna ketika dia menjadi pengantin. Aku mempercayakan ini padamu.” (Ayah Setsuna)

 

Karena dia bilang aku bisa memilikinya, aku akan bergantung pada kebaikannya. Ini memiliki efek meningkatkan manamu, dan tidak ada masalah untuk memilikinya. Setelah itu, ayah Setsuna memberi tahu  aku semua tentang makanan apa yang dia suka atau tidak suka, apa yang tidak dia kuasai dan kebiasaan yang dia miliki ketika dia berusaha bersikap keras untuk menyembunyikan kondisinya yang buruk.

 

Aku mengenali dengan benar dia sebagai ayahnya. Dia dicintai, dan jika dia tinggal di desa ini, dia mungkin akan bisa menjalani kehidupan yang damai di bawah perlindungan ayahnya dan suatu hari nanti menemukan suami untuk dirinya sendiri.

 

Namun, saat dia memilih untuk membalas dendam, dia harus berjalan di jalan yang berlumuran darah bersama denganku. Baginya, itu mungkin sial.

 

Setelah itu, aku berpisah dengannya dan diundang ke rumah kepala desa.

 

 

“Untuk kesempatan ini, terima kasih banyak telah menyelamatkan desa kami, dan rekan-rekan kami.” (Kepala Desa)

 

Setelah melewati ruang tamu, aku langsung melihat seorang kepala desa yang tampak seperti manusia ras serigala es setengah baya dan sedang menundukkan kepalanya. Pria ini adalah kepala desa ini.

 

“Jika itu rasa terima kasih, tolong tunjukkan pada Setsuna di sini. Aku datang ke sini karena keinginannya.” (Kearuga)

 

“Apakah begitu. Meski begitu, aku akan berterima kasih kepada Kamu dan Setsuna, Kamu telah melakukannya dengan baik.” (Kepala Desa)

 

Setsuna menundukkan kepalanya. Yah, aku harus memberi mereka peringatan dan beberapa saran. Kerajaan Dioral sangat mementingkan kebanggaan, jadi tidak mungkin bagi mereka untuk menyerah setelah gagal menyerang desa demi-human. Pada tingkat ini, jika mereka tidak melakukan apa-apa, ras serigala es akan binasa. Memikirkan bagaimana aku harus mulai berbicara, kepala desa membuka mulutnya.

 

“Pahlawan pedang-sama. Kami akan membuang desa ini, dan pergi menuju Negara itu bahkan lebih jauh setelah gunung ini, tempat para elf dan ras rubah api hidup. Jika itu negara itu, mereka pasti menerima kita.” (Kepala Desa)

 

“Itu keputusan yang bijaksana. Selama kamu tinggal di desa ini, lain kali kamu diserang hanya masalah waktu.” (Kearuga)

 

“Ya, ras serigala es adalah ras yang membanggakan, dan telah bertahan dengan menggunakan kekuatan kita sendiri. Namun, sudah waktunya untuk itu berhenti. Jika tetap seperti ini, kita pasti akan dimusnahkan.” (Kepala Desa)

 

Tampaknya tidak perlu nasihat, dan dia memiliki pemahaman yang tepat dan akurat tentang situasinya. Ras serigala es sepertinya memiliki kesadaran krisis.

 

“Tentang itu, bisakah pahlawan pedang-sama menemani kita? Jika kita memiliki keterampilan pedang itu, kita dapat melakukan perjalanan yang damai, dan ditambah lagi, Setsuna tampaknya juga terikat secara emosional. Seharusnya baik-baik saja untuk membawanya sebagai istri dan menjalani kehidupan yang damai. Tentu saja, kami akan memberikan perawatan terbaik yang kami bisa.” (Kepala Desa)

 

Aku diam-diam menggelengkan kepalaku. Merasakan seseorang melihatku, aku melihat ke arah Setsuna, dan Setsuna memalingkan wajahnya. Wajahnya agak merah.

 

“Aku harus menolak tawaran itu. Aku memiliki tujuan yang ingin aku capai itulah sebabnya aku bepergian.” (Kearuga)

 

Pertama-tama, dia sudah menjadi milikku. Dia tidak bisa menjadi rantai yang menahanku.

 

“Apakah begitu. Aku mengerti. Kami akan berangkat lusa. Karena kami mengadakan perjamuan hari ini, silakan nikmati. Dengan segenap kekuatan kami, kami akan memastikan untuk menghibur para pahlawan desa ini.” (Kepala Desa)

 

“Ah, aku menantikannya.” (Kearuga)

 

Dengan itu, percakapan kami selesai, dan kami mengakhirinya dengan obrolan kosong.

 

 

Perjamuan berlanjut sampai larut malam. Sake yang dibuat ras serigala es sangat pedas dan membuat tenggorokanku terbakar hebat. Meskipun kekhasan itu cukup kuat, itu cukup enak.

 

Freya yang minum tanpa rasa waspada menjadi mabuk, jadi aku membuatnya tidur di kamar yang dipinjamkan kepada kami.

 

Dan sekarang, aku telah menyelinap pergi dari perjamuan dan telah tiba di hutan pada malam hari. Di hutan, aku membuat Setsuna meletakkan kedua tangannya di pohon, dan dari belakang pantatnya yang mencuat, aku…

 

 

“…Hari ini cukup intens.” (Setsuna)

 

“Ya karena setelah pertempuran, kamu bersemangat.” (Kearuga)

 

Dengan wajah merah, Setsuna sedang memperbaiki pakaiannya sendiri. Batas level Setsuna masih cukup rendah, jadi aku harus meningkatkan batas levelnya dengan benar. Hanya karena aku mengatakan bahwa  aku tidak akan melakukannya hari ini, itu tidak berarti bahwa hari berikutnya aku akan dapat melakukan bagian yang kemarin.

 

“Setsuna juga sangat bersemangat.” (Setsuna)

 

Aku bertanya-tanya mengapa penampilan cabul dari seorang gadis muda yang belum dewasa menggairahkan hatiku. Tanpa bisa menahan keinginanku, aku menciumnya dan memanjakannya.

 

“Apa kesanmu setelah mengotori tanganmu sendiri dengan membunuh manusia yang kamu benci?” (Kearuga)

 

Setsuna menutup matanya, mengepalkan tangannya erat-erat, dan membuka mulutnya.

 

“Rasanya bagus. Baik kepala dan tubuhku cukup panas untuk terbakar, dan setiap kali  aku mengayunkan cakar, perasaan itu berkedip, tetapi ketika  aku melihat beberapa dari mereka menangis atau berteriak, aku terbakar secara tidak perlu dan ketika aku tidak dapat bergerak, aku mau tak mau ingin tertawa… Hanya saja saat aku dalam keadaan itu, aku membunuh dan membunuh, tapi ketika aku menyadarinya, tubuhku dengan cepat menjadi dingin seolah-olah itu bohong, pikiranku menjadi putih bersih dan air mataku mengalir.” (Setsuna)

 

Setsuna memeluk tubuhnya sendiri dengan erat, dan seolah-olah dia takut akan sesuatu.

 

“Hou, jadi kamu menyesalinya.” (Kearuga)

 

“Bukan. Aku selalu ingin melakukan ini. Jika tidak aku pasti sudah gila. Aku bisa menunjukkan kepada mereka setidaknya 1% dari penderitaan kami.” (Setsuna)

 

Berbeda dengan kata-kata itu, wajah Setsuna menjadi pucat.

 

“Kalau begitu, apa yang kamu takutkan? Apa yang kamu takutkan?” (Kearuga)

 

“Aku tidak tahu, tapi, satu hal yang aku tahu, itu masih belum cukup. Balas dendam Setsuna masih belum berakhir. Itu sebabnya, setelah pikiranku benar-benar putih, aku masih mengejar punggung orang-orang yang mencoba melarikan diri. Meski begitu, itu masih belum cukup.” (Setsuna)

 

Setsuna tertawa, mengatakan itu masih belum cukup. Betul sekali; balas dendam adalah hal semacam itu.

 

Setsuna tentu banyak musuh yang dia benci. Namun, apa yang hilang dari Setsuna tidak bisa kembali, jadi dia tidak bisa puas. Karena dia tidak bisa merasa puas, balas dendamnya belum berakhir.

 

“Kalau begitu, kamu harus terus membalas dendam sampai kamu puas. Kalian masih bisa melawan Kerajaan Dioral yang mempermainkan kalian, sesuka kalian. Selama kamu bersamaku, itu saja.” (Kearuga)

 

“Nn. Aku tak sabar untuk itu.” (Setsuna)

 

Aku membelai telinga dan kepala serigala putih Setsuna. Dia kemudian menyandarkan tubuhnya padaku.

 

“Janji kita, bahwa Kamu akan menyelamatkan semua orang dari ras serigala es dan membantuku membalas dendam. Kamu memenuhinya, jadi aku akan memberimu segalanya.” (Setsuna)

 

Aku tersenyum manis. Setsuna akan mengungkapkan nama aslinya kepadaku. Nama yang terpahat pada jiwa semua makhluk hidup selain manusia. Setelah aku tahu itu, aku akan dapat memanipulasi Setsuna sesuka hati. Setsuna akan menjadi milikku dalam arti sebenarnya.

 

“Kearuga-sama, Setsuna, nama asli Setsuna adalah…” (Setsuna)

 

Nama asli Setsuna terukir di pikiranku, dan menggunakan nama itu, aku melakukan kontrak sihir. Setsuna dan aku menjadi terhubung, dan dengan ini, Setsuna telah menjadi milikku sekarang.

 

“Terima kasih. Setsuna, aku akan tetap menyayangimu sampai mati.” (Kearuga)

 

“Nn, aku punya resolusi untuk itu. Mungkin karena bagi Setsuna, itu adalah kebahagiaan.” (Setsuna)

 

Meskipun diputuskan bahwa dia akan menjadi budak selama sisa hidupnya, Setsuna tertawa. Dia tidak biasa.

 

Yah, itu baik-baik saja. Aku bisa menggunakan dia. Agar dia tidak rusak setelah digunakan terlalu banyak, aku akan menjaganya. Aku mengelus kepala Setsuna, bukan untuk menaikkan batas levelnya, tapi murni karena nafsu, aku memanjakan tubuhnya pada saat itu, dan Setsuna bereaksi dengan suara yang indah.

 

 

Setelah itu berakhir, kami memasuki gua batu kapur yang berada jauh di dalam hutan agar aku bisa menceritakan sesuatu yang penting padanya. Tempat itu memiliki air yang mengalir melalui sumber air bawah tanah di kota, dan itu juga merupakan sumber penyakit aneh yang terjadi.

 

“Setsuna, kamu mengatakan bahwa dua budak ras serigala es yang bersamamu mati setelah tidak mampu menahan penderitaan dari penyakit aneh kan?” (Kearuga)

 

“Nn, itu benar. Kami tertular penyakit itu di rumah saudagar setelah diubah menjadi budak.” (Setsuna)

 

“Dengan kata lain, mereka langsung dibunuh oleh penyakit aneh itu.” (Kearuga)

 

Setsuna memiringkan kepalanya sambil curiga. Sepertinya dia tidak mengerti maksudku.

 

“Sebenarnya, aku tahu bahwa penyakit aneh menyebar karena racun monster dicampur dengan sumber air. Dan aku juga melihat monster yang sama yang menyimpan racun di dekat desa ras serigala es. Dari situ aku sadar. Aku menyadari bahwa ini sebenarnya direncanakan dan dibuat-buat.” (Kearuga)

 

Menggunakan sihir, aku menemukan sumber racun, yaitu gua batu kapur ini. Tempat ini berada di antara desa ras serigala es dan Ranalitta, dan monster yang menjadi sumber racun ini adalah monster yang tinggal di dekat desa ras serigala es.

 

Jika sebanyak ini terungkap, sudah jelas siapa itu.

 

Aku mengeluarkan benda yang tenggelam ke dasar gua batu kapur. Monster yang terlihat seperti campuran monyet dan kepiting berada dalam keadaan setengah mati setengah hidup saat sedang dirantai dengan beban.

 

Selain itu, untuk memperbaiki lukanya, cairan tubuh mengalir ke tubuhnya tanpa henti.

 

Aku tertawa. Meskipun Kerajaan Dioral melakukan hal-hal yang kejam, ras serigala es dalam satu hal lebih dari itu.

 

Jika itu jumlah yang mereka bunuh, maka itu jauh melampaui Kerajaan Dioral. Mereka berencana untuk menghancurkan satu kota.

 

“…Tidak mungkin, alasan kami untuk penyakit aneh itu, ras serigala es?” (Setsuna)

 

“Betul sekali. Yah alasan aslinya adalah orang yang menculik kalian, tapi penyebab langsungnya adalah ras serigala es. Baiklah Setsuna, aku akan mengajukan pertanyaan padamu.” (Kearuga)

 

Sebenarnya tidak perlu membicarakan hal ini dengan Setsuna, tapi itu untuk hobiku melihat balas dendam orang lain.

 

“Aku dapat meningkatkan virus ini, dan jika aku melakukannya, lebih banyak manusia yang Kamu benci akan mati. Di sisi lain, aku bisa mengutak-atik racun monster ini dan membuatnya mengalirkan obat. Ini akan membebaskan semua orang yang menderita penyakit ini, dan jika Kamu mau, aku dapat menemukan pelaku dari insiden ini. Ini adalah kesempatan untuk membunuh orang dari ras serigala es yang membunuh temanmu. Aku akan membiarkanmu memilih. Ini adalah peringatan untuk Setsuna menjadi milikku dalam arti yang sebenarnya.” (Kearuga)

 

Nah, apa yang akan dia pilih. Salah satu yang dia pilih, Setsuna akan terluka, itulah sebabnya aku bertanya padanya.

 

“Kearuga-sama, tolong sembuhkan semuanya. Aku ingin Kamu menjadikannya obat yang mengalir.” (Setsuna)

 

Jawaban Setsuna adalah jawaban yang paling tidak kuduga, mengingat itu berarti dia akan menyelamatkan manusia yang dia benci.

 

“Apakah kamu baik-baik saja dengan itu?” (Kearuga)

 

“Aku baik-baik saja, aku suka penderitaan manusia. Tapi, sulit bagiku untuk membuat orang yang tidak berhubungan menderita. Selain itu…” (Setsuna)

 

Sudut mulut Setsuna melengkung menjadi senyuman kejam.

 

“Jika  aku akan membunuh mereka, melakukannya langsung dengan cakar ini lebih baik. Itu akan membosankan jika tidak melakukannya secara langsung.” (Setsuna)

 

Aku tidak sengaja memberikan tepuk tangan; itu jawaban terbaik. Lingkungan yang keras membelokkan seorang gadis kecil yang belum dewasa sejauh ini.

 

Sampai sekarang, aku pikir Setsuna adalah orang yang baik, tetapi tampaknya itu adalah kesalahpahaman besar. Dia sudah cukup rusak, dan mungkin bahkan lebih dari yang aku miliki.

 

“Ah, kalau begitu mari kita lakukan itu. Setsuna, aku akan mengandalkanmu mulai sekarang.” (Kearuga)

 

“Nn. Kearuga-sama, tolong perlakukan aku dengan baik seperti biasanya.” (Setsuna)

 

Perjalanan balas dendamku baru saja dimulai. Putri Flare telah dihapus ingatannya dan telah menjadi Freya yang mencintaiku, mengabdi padaku dan mengarahkan taringnya ke negaranya sendiri. Dosa-dosanya menumpuk. Suatu hari, ketika dia mengingat semuanya, aku bertanya-tanya reaksi seperti apa yang akan dia buat.

 

Setsuna yang berasal dari ras serigala es mendukungku dengan menjadi kaki tanganku dan orang yang mengerti aku. Dia tidak akan pernah bisa melarikan diri dariku seumur hidupnya. Dia salah satu milikku yang lucu.

 

Ketika  aku menyadarinya, pertarungan yang menyakitkan dan kesepian tiba-tiba menjadi menyenangkan. Kalau begitu, apa yang harus aku lakukan selanjutnya? Aku perhatikan bahwa aku meninggikan suaraku sambil tertawa. Perjalanan menyenangkan ini masih bisa berlanjut.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 22 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 22, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 22 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 22 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 22 high quality, ,

Komentar

Chapter 22