Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 24

A+ A-

Chapter 24 – Penyihir Penyembuh Menemukan Sungai

 

Setelah pergi dari desa ras serigala es, kami menuju Ranalitta. Berbeda dengan perjalanan sebelumnya, kita tidak perlu terburu-buru untuk perjalanan kembali, jadi kita berlari dengan kecepatan yang wajar di atas reptil raptor berkaki dua.

 

Sambil membiarkan raptor berlari, aku memfokuskan indraku untuk memeriksa monster yang muncul. Aku ingin mendapatkan EXP dari mengalahkan monster, dan aku ingin mengamankan bahan untuk makan siang hari ini. Memakan monster bukan untuk menghemat pengeluaran makanan, tapi untuk menjadi lebih kuat. Aku masih hanya makan kelinci bertanduk satu. Dengan memakan monster yang memiliki gen yang bekerja dengan baik dan dapat beradaptasi, itu meningkatkan nilai bakatku dan merupakan jalan pintas untuk menjadi lebih kuat, jadi perlu memakan berbagai monster.

 

Ada dua kategori monster yang berbeda. Salah satunya adalah monster yang secara alami melakukan apa yang mereka inginkan sesuka mereka. Kebanyakan monster berasal dari kategori ini.

 

Yang lainnya adalah monster yang diatur untuk bekerja oleh penguasa mereka, ras iblis, dan dapat mengambil tindakan untuk organisasi mereka, tetapi tidak bergerak kecuali mereka di bawah perintah raja.

 

Membuat raptor berlari cukup menyegarkan. Hal yang baik tentang itu adalah cepat dan tidak melelahkan; ini adalah pembelian yang bagus. Sambil memikirkan itu, aku bisa melihat sosok monster yang bersembunyi di balik pohon di hutan.

 

“Aku menemukan satu, Setsuna, Freya, kita akan memburu monster itu.” (Kearuga)

 

Monster itu memiliki kaki belakang yang sangat panjang, dan merupakan babi hutan dengan tubuh hijau. Aku menghentikan kaki raptor sambil berpikir bagaimana aku harus memasak babi hutan agar enak.

 

 

“Ugh, seluruh tubuhku telah tertutup lumpur.” (Freya)

 

Freya mengeluh sementara rambutnya yang berwarna pink tertutup lumpur.

 

Untuk menangkap monster babi hutan hijau zamrud yang aneh, aku berlari melewati hutan, tetapi, dia mulai dengan kuat melemparkan tanah ke arah kami dengan kaki belakangnya. Setsuna dan aku bisa dengan mudah menghindarinya, tapi Freya yang refleksnya tidak terlalu baik benar-benar terkena wajahnya. Karena itu, itu berubah menjadi sesuatu yang tragis.

 

Setelah entah bagaimana mengalahkan babi hutan hijau zamrud dan menanganinya, aku menggunakan semua daging untuk makan siang kami.

 

“Nn. Freya bodoh. Menerima pukulan itu berarti kamu tidak terampil.” (Setsuna)

 

“Setsuna-chan, kau mengerikan. Lagipula, mau bagaimana lagi karena aku adalah seorang penyihir.” (Freya)

 

Meskipun pendapatnya masuk akal, tindakan balasan diperlukan.

 

“Freya, meskipun beruntung karena lumpur yang terlempar, tetapi jika itu adalah batu, itu akan menjadi cedera serius. Kali ini keberuntunganmu bagus.” (Kearuga)

 

Metode umum adalah bagi seorang penyihir untuk melantunkan mantra sambil dilindungi oleh barisan depan, dan mengirim kerusakan serius ke musuh dari belakang.

 

Meski begitu, selama kita bertarung sebagai party kecil, kita tidak bisa semewah itu. Tingkat pertahanan diri tertentu diperlukan. Ini adalah masalah Freya dan sudah dilihat sebagai masalah dari sebelumnya. Sejak awal, aku telah berencana untuk memberinya pelatihan pertempuran jarak dekat. Itu benar, aku telah memikirkan sesuatu yang baik.

 

“Setsuna, dari setiap pagi mulai sekarang, bisakah kamu berlatih selama dua jam dengan Freya?” (Kearuga)

 

“Kearuga-sama, apakah itu perintah?” (Setsuna)

 

Dengan wajah sedikit tidak senang, Setsuna mengajukan pertanyaan kepadaku.

 

“Ini seperti yang aku katakan. Ditambah lagi, Setsuna mungkin lebih cocok untuk mengajar daripada aku.” (Kearuga)

 

Lagi pula, meskipun aku memiliki teknik untuk pertempuran jarak dekat, itu hal-hal yang aku <Imitation Heal> dari orang lain. Meskipun aku menyalin pengalaman mereka dalam berusaha, itu sulit untuk mengatakan bahwa itu menjadi milikku sendiri.

 

“Nn. Aku akan membuatnya menjadi prajurit dewasa. Setsuna sangat ketat. Aku akan berhati-hati agar dia tidak mati.” (Setsuna)

 

“To-, tolong santai padaku.” (Freya)

 

Meskipun agak kaku, Freya menundukkan kepalanya. Aku memujimu karena tidak menolaknya.

 

“Paling tidak, kita harus menyingkirkan kotoran itu. Air yang kita miliki tidak cukup.” (Kearuga)

 

“Tidak apa-apa. Ada sungai di dekat sini.” (Setsuna)

 

Setsuna bergumam itu sambil menggerakkan telinga serigala putihnya; telinganya luar biasa bagus. Dia pasti mendengar suara air yang tidak bisa kita dengar.

 

“Kalau begitu, ayo mandi di sana. Aku ingin menyegarkan diriku juga.” (Kearuga)

 

“Aku setuju. Aku merasa tidak enak karena basah kuyup setelah berlari.” (Freya)

 

“Setsuna tidak keberatan. Aku akan mematuhi Kearuga-sama.” (Setsuna)

 

Karena itu, sudah diputuskan. Mari kita menuju ke sungai.

 

 

Setelah mandi air dingin untuk membersihkan lumpur dan keringat, aku mulai memasak monster yang kami buru tadi. Baik Setsuna dan Freya benar-benar kelelahan dan sepertinya kami terlalu banyak bermain-main. Melakukannya di luar dari waktu ke waktu tidak buruk. (DLO Note: Tidak tahu apakah ini memiliki makna seksual, tapi terserah.)

 

“Sekarang, kurasa aku harus mulai memasak.” (Kearuga)

 

Satu-satunya yang masih penuh energi adalah aku. Meskipun ini akan menjadi makan siang yang terlambat karena kita terlalu banyak bermain-main, aku akan membuatnya dengan benar. Aku harus memastikan mereka menyenangkan aku sebanyak aku membiarkan mereka menikmati diri mereka sendiri. Memuaskan hasrat seksualku, dan sekarang nafsu makanku.

 

“Seperti yang kuduga, daging babi hutan itu keras.” (Kearuga)

 

Aku tahu dari perasaan yang aku dapatkan setelah memasukkan pisauku; itu bukan sesuatu yang bisa dimakan dengan direbus atau dipanggang. Namun, <Mata Giok> ku telah melihat genetika yang dapat beradaptasi di dalam daging ini yang meningkatkan nilai bakat pertahanan. Akan sia-sia untuk tidak memakan ini. Ok, ada metode memasak yang bagus untuk ini.

 

“Daging keras harus dicincang.” (Kearuga)

 

Menempatkan segumpal daging babi hutan di atas talenan instan yang terbuat dari batu, aku benar-benar memukulnya dengan pisauku. Untuk daging yang telah dicincang, aku campur dengan tanaman liar yang dapat dimakan yang aku temukan di pegunungan. Selain itu, aku mengadon roti kering yang sudah dihancurkan oleh air. Setelah cukup memijatnya, aku membuatnya menjadi bakso kecil.

 

Di desaku, untuk memasak kuda yang sudah tua dan tidak bisa bekerja, teknik ini banyak digunakan. Tidak peduli seberapa keras dagingnya, itu akan membuatnya lembut dan lezat.

 

Kemudian, aku menuangkan air ke dalam panci dan menghangatkannya dengan api terbuka, dan mengambil bumbu coklat kemerahan yang terbuat dari jagung yang difermentasi, comiso dan memasukkannya. Comiso mulai mengeluarkan bau yang enak, yang berarti sudah matang. Saatnya memasukkan bakso.

 

“Ya, jika seperti ini, bau binatang buas juga lebih baik.” (Kearuga)

 

Meskipun aku berpikir untuk memanggangnya, bau binatang buas yang dikeluarkan dagingnya terlalu kuat. Oleh karena itu, aku memutuskan untuk menggunakannya sebagai bahan dalam sup comiso. Comiso memiliki rasa dan bau yang kuat, sehingga dengan menggunakannya, bau busuk binatang dihilangkan.

 

“Itu mengingatkanku, Setsuna menangkap ikan bukan.” (Kearuga)

 

Ikan yang dia ambil telah dikumpulkan di satu tempat, dan aku melemparkannya ke dalam panci setelah mengeluarkan organ dalamnya dan memotongnya menjadi potongan-potongan.

 

“Baunya enak, Setsuna lapar.” (Setsuna)

 

Sebelum aku menyadarinya, Setsuna telah mengenakan pakaian sehari-harinya dan menjulurkan wajahnya dari belakangku sambil menggerakkan hidungnya.

 

“Masakan kali ini adalah sesuatu yang aku yakini. Ada banyak sup yang terbuat dari daging dan ikan.” (Kearuga)

 

“Kelihatannya enak. Aku ingin memakannya dengan cepat.” (Setsuna)

 

“Bisakah kamu membangunkan Freya?” (Kearuga)

 

“Jangan khawatir tentang itu, lihat.” (Setsuna)

 

Saat aku melihat ke arah Freya, dia baru saja bangun dan perutnya berbunyi. Dan karena malu, wajahnya memerah.

 

“Ya, itu pasti baik-baik saja. Kalau begitu, mari kita mulai makan siang kita yang terlambat.” (Kearuga)

 

“Ya. Aku akan mengeluarkan piringnya.” (Setsuna)

 

Setsuna mengeluarkan piring untuk tiga orang, mencucinya dan kemudian membawanya. Aku menuangkan banyak sup yang berisi bakso dan ikan yang dipotong tebal ke dalamnya.

 

 

“Walaupun bakso ini sedikit bau, tapi empuk dan rasanya seperti tumbuhan liar. Itu cukup baik.” (Freya)

 

“Setsuna menyukai makanan dengan tekstur kenyal. Ikan adalah yang terbaik.” (Setsuna)

 

Freya memakan bakso dengan elegan dan Setsuna dengan penuh semangat meremas seluruh ikan termasuk tulang dengan giginya.

 

Aku juga makan bagianku sendiri dari sup, dan meskipun rasanya memiliki kekhasan, rasa enaknya kuat. Jenis rasa itulah yang membuat Kamu ketagihan.

 

Baksonya empuk seperti yang aku rencanakan, dan ikannya adalah ikan yang baru ditangkap. Tidak mungkin rasanya tidak enak.

 

“Cukup untuk porsi kedua, tapi bagaimana dengan kalian berdua?” (Kearuga)

 

“Dengan senang hati aku akan menerimanya…, karena aku menjadi lapar setelah berolahraga.” (Freya)

 

“Setsuna juga akan makan.” (Setsuna)

 

Ini setelah beberapa latihan yang intens, jadi tentu saja Kamu akan lapar. Sangat membantu bahwa Setsuna menangkap ikan.

 

“Kearuga-sama, makanan ini, aneh karena tidak hanya enak. Kekuatan mengalir di dalam diriku.” (Setsuna)

 

Aku sedikit terkejut. Seperti yang diharapkan dari ras serigala es yang memiliki indera tajam. Sepertinya dia memperhatikan peningkatan kecil dalam nilai bakat.

 

“Sebenarnya, aku menggunakan daging monster dari babi hutan yang kita buru sebelumnya. Memakan monster biasanya adalah racun, tapi jika kamu menggunakan teknik rahasia yang diturunkan di desaku, selain bisa memakannya, itu membuatmu sedikit lebih kuat.” (Kearuga)

 

“…Kearuga-sama kamu luar biasa. Untuk berpikir Kamu dapat membuat orang lebih kuat selain meningkatkan batas level mereka.” (Setsuna)

 

Setsuna menatapku dengan mata berkilauan dengan hormat. Dari ras serigala es yang menginginkan kekuatan, yang paling menginginkan kekuatan adalah Setsuna, itulah sebabnya dia akan bereaksi seperti itu.

 

“Selain ini, aku punya metode rahasia lainnya. Aku pasti tidak akan membuatmu menyesal menjadi milikku.” (Kearuga)

 

“Sejak awal, aku tidak berencana untuk menyesalinya. Setsuna sudah terbantu seumur hidup. Itu sebabnya, aku harus terus berusaha untuk membalasnya.” (Setsuna)

 

Itu adalah sikap yang mengagumkan. Aku mungkin tidak akan bisa mendapatkan orang berbakat dengan nilai bakat setinggi ini, jadi aku akan menggunakannya dengan hati-hati.

 

Setelah itu, kami mengosongkan panci dan berangkat. Meskipun kami mengambil jalan memutar kecil, pada malam hari, kami dapat kembali ke penginapan kami di Ranalitta. Balas dendamku masih belum berakhir. Saat ini, saatnya untuk bersiap, dan aku menyebarkan benih dengan benar. Sekarang, seharusnya sudah waktunya bagi mereka untuk meningkat. Sambil memikirkan itu, aku bercinta dengan mereka berdua di malam hari dan tertidur sambil merasa produktif. ()

 

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 24 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 24, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 24 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 24 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 24 high quality, ,

Komentar

Chapter 24