Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 25

A+ A-

Chapter 25 – Penyihir Penyembuh Menikmati Balas Dendam “Makanan Penutup”

 

2 hari telah berlalu sejak kami kembali ke Ranalitta. Hari ini kami bertiga pergi ke kedai untuk makan makanan yang enak.

 

Dari waktu ke waktu, makan hanya untuk kesenangan itu perlu. Memikirkan hal itu, kami memilih toko yang memiliki makanan enak dan reputasi baik.

 

Beberapa menit setelah memasuki toko, menu yang kami pesan pun datang.

 

“Kearuga-sama, baunya enak.” (Setsuna)

 

“Ya, bau daging, tomat, dan banyak bumbu tidak tertahankan.” (Freya)

 

Ada baiknya mereka berdua tampak menikmatinya. Menu yang kami pilih merupakan daya tarik dari toko ini, yaitu rebusan sup.

 

Rebusan sup adalah makanan mahal yang menggunakan sapi kelas atas, berbagai bumbu dan rempah-rempah, dan di atasnya ada sayuran yang sudah direbus untuk jangka waktu yang lama.

 

Ada kalanya Kamu ingin makan secara berlebihan jenis makanan yang sangat rumit ini. Begitu kita meninggalkan kota ini dan melanjutkan perjalanan kita, apa pun yang terjadi, aku ingin membuat makanan yang rumit ini.

 

Selain itu, meskipun rebusan toko ini memiliki daging rebus di dalamnya, untuk sentuhan akhir, mereka memasukkan steak langka yang telah dipotong menjadi ukuran gigitan.

 

Rupanya, daging yang digunakan untuk rebusan ini dimasukkan setelah membuat kaldu, jadi kamu tidak akan mendapatkan perasaan yang mendalam darinya. Makan steak lembut yang dicampur dengan rebusan adalah yang terbaik.

 

“Baiklah, ayo makan sekarang.” (Kearuga)

 

“Iya! Kearuga-sama.” (Freya)

 

“Nn, Setsuna juga akan makan.” (Setsuna)

 

Dan kemudian, kita mulai dari makanannya; pertama adalah rebusan. Aku menjadi terkejut saat aku memasukkannya ke dalam mulutku dari rasa yang tumpang tindih dari berbagai sayuran dan daging. Bumbu dan rempah-rempah memberikan kedalaman rasa dan semakin meningkatkan tingkat kesempurnaan rebusan ini.

 

Memasukkan daging steak dengan banyak saus di atasnya ke dalam mulutku, aku mengerti maksud di balik mengapa penjaga toko mengatakan bahwa daging rebus perlu dicuci supaya menciptakan cita rasa.

 

Ini kesanku tentang campuran rebusan daging sapi bersama dengan steak langka yang dimasak seolah-olah mencoba menyimpan jus daging di dalamnya. Meskipun ini adalah makanan yang mahal, itu sangat berharga.

 

“Sangat lezat! Dan rotinya putih dan lembut.” (Freya)

 

Roti yang digunakan sebagai hiasan berbeda dengan roti keras yang dipanggang yang sulit diawetkan, melainkan roti putih dan mengembang. Perasaan yang aku rasakan setelah memakannya dengan banyak rebusan di atasnya sangat menakutkan.

 

“Setsuna sangat menyukai anggur ini. Rasanya manis dan mudah diminum. Sake pedas ras serigala es itu enak, tapi yang ini juga sangat enak.” (Setsuna)

 

Anggur yang kami pesan juga tingkat pertama; mereka telah menggunakan anggur yang baik. Kami bertiga melanjutkan makan, karena bukan hanya sup daging sapi yang kami pesan. Kami memesan semua rekomendasi di menu dari awal hingga akhir.

 

“Kearuga-sama, mengapa kita menjadi semewah ini?” (Freya)

 

“Setsuna juga senang, tapi itu juga ada di pikiranku.” (Setsuna)

 

“Ini untuk istirahat. Dan lusa, setelah kita melakukan negosiasi dengan pedagang tentang obatnya, kita akan meninggalkan kota ini.” (Kearuga)

 

Saat aku mengatakan kita akan meninggalkan kota ini, wajah mereka berdua menegang.

 

“Apakah, sesuatu terjadi?” (Freya)

 

“Aku agak curiga. Dan aku telah mendengar cukup banyak rumor buruk, jadi aku pikir akan lebih baik untuk pindah ke kota lain sebelum sesuatu yang berbahaya terjadi.” (Kearuga)

 

Aku pernah mendengar desas-desus yang mengatakan bahwa ibu kota Kerajaan Dioral telah mengirim pasukan ke Ranalitta dan itu seharusnya merupakan unit khusus yang baru dibuat. Sudah menjadi rahasia umum bagi warga Ranalitta untuk melindungi diri mereka sendiri, dan karena ada banyak orang yang memiliki informasi, selama Kamu membayar uang, Kamu bisa mendapatkan informasi ini.

 

Ada kemungkinan mereka mengetahui identitas penipu yang kutinggalkan di kastil. Karena itu, aku telah mengubah wajah dan namaku, meskipun tidak mungkin itu akan terungkap, tidak ada salahnya untuk berhati-hati.

 

[meguminovel.com]

 

Jika tidak, ada kemungkinan datang untuk menyerang ras serigala es yang sebelumnya gagal mereka serang dengan kekuatan bertarung yang lebih besar. Pada akhirnya, setelah mendapatkan uang yang mereka butuhkan, mereka akan kembali. Selain…

 

“Sialan! Apakah sake masih belum datang!”

 

“Sake! Keluarkan sake!”

 

Orang-orang yang dua meja dari kami membuat keributan, dan pergelangan tangan dan leher mereka dibalut perban.

 

Mereka adalah tentara dari Kerajaan Dioral yang menyerang ras serigala es. Karena mereka selamat, mereka pasti telah melarikan diri.

 

Ada beberapa yang seperti itu, dan mereka telah merusak ketertiban umum kota ini. Mereka mendapatkan hukuman mati jika fakta mereka melarikan diri terungkap, sehingga mereka tidak akan bisa kembali ke kerajaan. Karena alasan itu, mereka menjual peralatan mereka tanpa kembali ke kerajaan dan hampir tidak pernah keluar dari kota ini. Mereka melihat ke arahku.

 

“Oi, Nak. Apakah ras serigala es itu budakmu?” (Prajurit yang melarikan diri)

 

Mereka adalah alasan kedua mengapa aku berencana untuk meninggalkan kota ini.

 

“Betul sekali. Dia adalah milikku.” (Kearuga)

 

“Hou, kalau begitu. Bisakah Kamu menjualnya kepada kami, kami akan memberinya banyak cinta! Uang sebanyak ini seharusnya cukup.” (Prajurit yang melarikan diri)

 

Setsuna menatap pria itu dengan tatapan jijik, dan dia melempar satu koin perak. Selain itu, dia mengeluarkan lencana yang menjadi bukti menjadi prajurit Kerajaan Dioral dari dadanya. Meskipun dia melarikan diri, dia tampaknya masih berpegang teguh pada otoritas Kerajaan Dioral.

 

“Itu tidak cukup. Jika Kamu ingin Setsuna, bawakan aku 1000 koin emas.” (Kearuga)

 

Dia adalah orang yang sangat berbakat dengan bakat yang bersinar, jadi tidak mungkin aku memberikannya dengan mudah.

 

“Hah? Tidak bisakah kamu melihat lencana ini? Aku seorang prajurit dari Kerajaan Dioral lho. Aku yakin Kamu tahu apa yang akan terjadi jika Kamu menentang kami!” (Prajurit yang melarikan diri)

 

Fumu, pria ini masih belum menyadari bahwa akulah pria yang muncul di medan perang sebagai pahlawan pedang. Tampaknya menyembunyikan wajah dan sosokku dengan topeng dan jubah bekerja dengan baik.

 

“Siapa tahu? Makananku akan buruk, cepatlah menyingkir.” (Kearuga)

 

“Bajingan, aku akan membunuhmu!” (Prajurit yang melarikan diri)

 

Pria itu datang untuk meninjuku, begitu, jadi kamu adalah musuhku ya. Aku seorang pasifis; selama Kamu tidak menyakiti, aku tidak akan datang padamu terlebih dahulu. Namun, saat kamu menjadi musuhku, tidak ada pengampunan. Ini benar. Aku baru saja menginginkan sesuatu untuk mengidentifikasi diriku sebagai seorang prajurit Kerajaan Dioral; Aku beruntung. Lagipula, aku bisa membuat seseorang membalas dendam dengan keadaan yang baik ini.

 

Saat dia mencoba untuk memukulku, dia menjadi musuhku; tidak itu salah. Saat dia mencoba mengambil Setsuna, yang merupakan milikku, dia menjadi musuh yang jelas.

 

Sekarang, menghindari tinju ini mudah, tapi setidaknya aku harus membiarkan dia memukulku sekali. Jika aku berpikir tentang apa yang akan terjadi mulai sekarang, tidak apa-apa untuk memberinya layanan semacam ini.

 

Aku mengatupkan gigiku, tapi tinju itu tidak mencapaiku.

 

“Aku tidak akan mengizinkanmu untuk memukul Kearuga-sama.” (Setsuna)

 

Orang yang menjadi perhatian pria itu, Setsuna sendiri yang menerima tinjunya. Dan begitu saja, dia dengan tegas menahan lengannya.

 

“Gyaaaaaaa, itu sakitttt, lenganku, patah, itu akan patah.” (Prajurit yang melarikan diri)

 

Setsuna telah melatih tubuhnya untuk menggunakan pertarungan tangan kosong yang sangat praktis. Statusnya yang tinggi dan menggunakan teknik untuk memaksimalkan kemampuannya adalah keahliannya.

 

“Enyahlah, atau mati, pilih yang kamu suka.” (Setsuna)

 

Setsuna berdiri, mengeluarkan cakar es dan menusukkannya tepat di depan pangkal tenggorokan pria itu. Kota ini adalah kota yang kuat akan bertahan; yang kuat adalah keadilan. Pria itu dengan malu-malu melarikan diri.

 

“Kamu sudah menjadi Setsuna yang kuat.” (Kearuga)

 

“Itu karena aku diberi cinta oleh Kearuga-sama setiap hari.” (Setsuna)

 

Sambil memiliki wajah merah, Setsuna dengan bangga mengatakan itu. Batas level Setsuna akhirnya mencapai 20, yang merupakan level yang sama dengan rata-rata manusia. Jika Setsuna yang sangat baik untuk segala hal selain batas levelnya mencapai level itu, pada dasarnya dia tidak akan kalah melawan manusia biasa. Karena akumulasi EXP-nya akhirnya telah habis, dia tidak bisa naik level di tempat saat batas levelnya meningkat tetapi mulai sekarang ketika dia naik level, dia semakin dekat ke level orang transendental. Aku bersemangat untuk itu.

 

“Aku bangga padamu karena tidak membunuhnya.” (Kearuga)

 

“Nn. Akan bau jika darahnya keluar dan makanannya akan terasa tidak enak. Dan itu menyakitkan.” (Setsuna)

 

Seperti yang diharapkan, pembunuhan di interior toko itu buruk. Setsuna yang membenci manusia melakukannya dengan baik untuk menanggungnya.

 

“Kearuga-sama, ini aneh. Untuk berpikir dia akan menginginkan Setsuna.” (Setsuna)

 

“Tidak aneh sama sekali, Setsuna itu imut.” (Kearuga)

 

“…Aku akan bekerja keras untuk melayanimu malam ini.” (Setsuna)

 

Setsuna yang dipanggil imut dengan gembira menggoyangkan ekornya. Melihat Setsuna menjadi begitu menggemaskan, aku mengelus kepalanya.

 

“Seharusnya karena Setsuna juga imut, tapi dia mungkin juga ingin menghilangkan kebenciannya di atas tempat tidur. Menghapus dendamnya setelah dengan mudah dikalahkan oleh ras serigala es. Membenamkan dirinya dalam rasa superioritas dengan menyiksa seorang wanita yang tidak bisa menolak. Itu adalah pikiran sampah.” (Kearuga)

 

Ini adalah alasan untuk ingin keluar dari kota ini. Kemarahan para prajurit setelah gagal menyerang ras serigala es sudah dialihkan ke budak ras serigala es.

 

Karena alasan itu, mungkin ada tipe pria yang membeli budak dari ras serigala es atau bersenang-senang dengan memperlakukan setengah manusia yang terlihat mirip. Manusia tidak enak dilihat dan bodoh.

 

“Ini menyedihkan.” (Setsuna)

 

“Nah, ini biasa saja. Ngomong-ngomong, mari kita nikmati makanannya, aku pernah mendengar desas-desus bahwa makanan penutup di sini juga enak. Kamu dapat memesan apa yang Kamu inginkan.” (Kearuga)

 

Aku tersenyum pada Setsuna dan Freya. Kami datang ke sini hari ini untuk menikmati makanan, jadi aku akan memprioritaskan ini.

 

“Wow, tidak kusangka ada juga makanan penutup! Apakah tidak apa-apa untuk memeriksa menu!” (Freya)

 

“Setsuna akan melihatnya juga. Ya. Aku tidak tahu jenis makanan penutup apa hanya dari namanya.” (Setsuna)

 

“Kalau begitu, aku akan mengajarimu. Pertama, corukana ini memiliki telur dalam susu sapi…” (Freya)

 

Karena mereka perempuan, sepertinya mereka sangat menyukai makanan manis. Penjelasan Freya membuat Setsuna mendengarkan dengan telinga serigalanya yang tegak sampai batasnya.

 

Melirik pria itu, aku melihat dia kembali ke tempat duduknya. Sambil minum sake, dia mengeluh kepada temannya. Dia cukup santai; bahkan tanpa menyadari bahwa dia akan mati.

 

Aku tidak memaafkan orang yang mencuri milikku.

 

Aku tidak akan membiarkan siapa pun mengambil sesuatu dariku, dan aku akan memberi hukuman yang sesuai bagi orang yang mencoba mengambil milikku. Di punggung tangan pria itu, ada tanda merah yang terlihat seperti gigitan serangga kecil.

 

Bersamaan dengan balas dendam, aku akan menjadikannya subjek percobaanku untuk mainan yang baru saja kubuat.

 

Pada saat kami selesai makan, racun itu seharusnya sudah beredar ke seluruh tubuhnya. Tanpa diduga, racun dengan efek tertunda tidak terlalu buruk; itu memiliki berbagai kegunaan.

 

Agar dia tidak mengganggu makanan kita yang menyenangkan seperti sebelumnya, itu akan membunuhnya dengan sangat brutal.

 

“Kearuga-sama, aku sudah memutuskan!” (Freya)

 

“Setsuna akan makan sesuatu yang empuk dengan banyak buah!” (Setsuna)

 

Pria itu tidak menyadari apa-apa, dan dengan senang hati meminum sake. Sepertinya dia akan tinggal di toko ini lebih lama. Berkat itu, aku pikir aku akan dapat menikmati makanan penutup balas dendam sebagai bonus setelah makanan penutupku.

 

Dan di sakuku, aku memiliki lencana prajurit Kerajaan Dioral yang dia tunjukkan sebelumnya. Itu nama, penampilan, dan posisi prajurit Kerajaan Dioral. Aku akan memastikan untuk menggunakannya secara efektif setelah dia meninggal.

 

“Ya, makanan penutupnya juga enak. Manisan mungkin baik untuk dimiliki dari waktu ke waktu.” (Kearuga)

 

Sambil makan makanan penutup yang manis, aku menantikan balas dendam yang manis setelah makan.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 25 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 25, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 25 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 25 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 25 high quality, ,

Komentar

Chapter 25