Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 30

A+ A-

Chapter 30 – Penyihir Penyembuh Menghibur Sword Saint

 

Aktor lain yang aku panggil adalah putri Flare. Hanya untuk hari ini, aku akan meminta Freya berperilaku sebagai putri Flare. Semua itu demi “membujuk” sword saint Kureha Claylet.

 

“…Flare-sama, kamu aman. Aku tidak berpikir bahwa Kamu masih hidup.” (Kureha)

 

Sambil merasa bersemangat, Kureha menundukkan kepalanya ke bangsawan nomor satu di Kerajaan Dioral, putri Flare. Dia tidak curiga bahwa dia adalah seorang penipu. Dia benar-benar telah melihat putri Flare dan dia dapat mengetahui apakah itu orang yang nyata atau tidak dengan intuisinya.

 

“Kureha, tolong angkat kepalamu. Aku yang sekarang bukanlah seorang putri. Berkat Keare, aku entah bagaimana bisa melarikan diri, tetapi jika Keare tidak ada di sana, kemungkinan besar aku akan terbunuh.” (Freya)

 

Flare membuat ekspresi sedih. Dalam ekspresi itu, itu membuat orang membayangkan bahwa dia memiliki keadaan yang dalam.

 

“Jadi Flare-sama menyamar.” (Kureha)

 

“Ya, ‘Freya’ hanyalah penampilan sementaraku. Aku adalah putri Kerajaan Dioral dan pahlawan sihir, Flare.” (Freya)

 

Seperti yang diharapkan dari putri asli Flare. Dia terampil bertindak sebagai putri Flare.

 

“Apakah tidak apa-apa jika aku bisa bertanya tentang apa yang terjadi?” (Kureha)

 

Terlepas dari aku sudah menjelaskannya padanya, Kureha bertanya pada putri Flare tentang apa yang terjadi. Itu bukti bahwa dia tidak percaya padaku. Namun, karena dia bisa mempercayai Flare, dia mengalihkan pertanyaannya ke Flare.

 

“Itu akan baik-baik saja… Suatu hari, aku diberitahu tentang ingatan kerajaan yang Keare, pahlawan penyembuh dapatkan dari menggunakan <Recovery Heal>. Tentang bagaimana demi-human menjadi korban, dan bagaimana perang itu sendiri melawan ras iblis adalah permainan yang telah dilakukan oleh keluarga kerajaan. Aku terkejut, dan itu cukup sulit untuk dipercaya. Tidak mungkin ayah mengizinkan hal seperti itu. Karena itu, aku memutuskan untuk mengkonfirmasi kebenaran. Saat melakukannya, aku akhirnya berbicara tentang hal-hal yang aku dengar dari Keare kepada kapten penjaga kekaisaran yang aku percayai. Karena itu, Keare terjebak di dalam penjara bawah tanah, dan dari sana, semuanya menjadi mencurigakan.” (Freya)

 

“Jadi alasan pahlawan penyembuh dipenjara karena itu.” (Kureha)

 

“…Ya, karena aku, Keare dipenjara.” (Freya)

 

Mengejutkan bahwa dia tahu aku sedang dipenjara. Karena dia bangsawan besar, berbagai informasi pasti masuk ke telinganya.

 

“Bahkan setelah Keare ditangkap, aku tidak berhenti mengejar kebenaran. Sambil mengambil tindakan yang entah bagaimana bisa melepaskan Keare, aku mengumpulkan informasi dan akhirnya mengetahui kegelapan kerajaan. Kerajaan Dioral tidak seperti perisai yang melindungi umat manusia. Sambil menggunakan perang melawan iblis sebagai alasan, mereka mengumpulkan kekuatan militer, menyedot semua bantuan dari negara lain, menganiaya demi-human dan menumpuk kekayaan. Itu adalah sesuatu yang tidak mungkin bisa dimaafkan. Karena aku mencoba untuk memperbaikinya, aku bahkan mendapatkan seorang pembunuh yang membidikku. Negara itu gila, dan mereka akan melenyapkan apa pun yang akan menjadi penghalang, bahkan jika orang itu adalah seorang putri.” (Freya)

 

Kureha menelan napasnya. Berkat akting Flare yang luar biasa, dia dengan mudah mempercayainya. Yah, putri Flare awalnya memiliki topeng sempurna dari orang baik yang menutupi interior gelapnya. Dia mungkin memiliki bakat untuk berakting.

 

“Meskipun si pembunuh entah bagaimana menarik diri, aku telah putus asa. Aku telah menyadari bahwa tidak mungkin untuk memperbaiki negara ini dari dalam, bahkan jika aku seorang putri. Sebaliknya, aku menyadari bahwa aku akan terbunuh jika aku tetap di sana… Oleh karena itu, aku mencoba untuk membiarkan setidaknya Keare yang terseret ke dalam pelarian ini.” (Freya)

 

“Alasan mengapa kamu terbunuh dengan kamarmu terbakar adalah karena…” (Kureha)

 

“Ini adalah tindakan yang Keare siapkan. Keare tidak senang melihatku terbunuh, jadi dia melarikan diri dari penjara bawah tanah dan kami melarikan diri setelah dia memalsukan kematianku.” (Freya)

 

Fumu, mengingat itu adalah cerita yang dibuat dalam 5 menit, itu menjadi cukup realistis. Kureha tetap diam, dan memverifikasi cerita Flare. Konsistensinya cocok dan rasio kebenarannya tinggi. Di atas segalanya, faktor terkuat yang membuatnya percaya adalah bahwa putri Flare memberitahunya tentang hal itu.

 

“…Meskipun aku percaya bahwa memperjuangkan kerajaan adalah keadilan. Memikirkan bahwa kerajaan itu jahat.” (Kureha)

 

Sampai sekarang, dia telah bertarung sebagai pedang Kerajaan Dioral yang mengikuti semua perintah mereka. Itu tidak berarti bahwa Kureha adalah gadis seperti mesin, tapi dia dengan bangga melakukannya dengan berpikir itu demi semua orang. Untuk alasan ini, dia bisa tetap berdiri selama latihan keras atau medan perang yang menyakitkan. Untuk fondasi itu runtuh, itu sama dengan kehancuran dunia ini untuknya.

 

“Kamu tidak salah. Kamu baru saja mengambil tindakan yang benar sebagai kepala keluarga Claylet. Baik Kearu atau aku tidak berencana untuk menyalahkanmu tentang itu. Hanya saja… Aku ingin kamu menempatkan fakta bahwa perang ini adalah hasil dari Kerajaan Dioral yang menyerang iblis di suatu tempat di pikiranmu.” (Freya)

 

“Apakah itu kebenaran?” (Kureha)

 

“Itulah kebenarannya. Kerajaan Dioral berpikir lebih nyaman memiliki permusuhan antara manusia dan iblis sehingga mereka dapat menerima bantuan dari negara lain. Oleh karena itu, mereka menyerbu wilayah iblis dan memulai perang.” (Freya)

 

“Jika Kamu mengatakan itu masalahnya, apa gunanya pertempuranku sampai sekarang? Untuk alasan apa aku melawan ras iblis?” (Kureha)

 

Melindungi umat manusia dari invasi iblis. Untuk satu tujuan itu, dia melewati medan perang neraka. Dia mungkin akan merasa ingin menangis. Alasan di balik perang agresif Kerajaan Dioral yang mereka lakukan adalah untuk mencuri bantuan dari negara tetangga. Selanjutnya, tujuan mereka yang sebenarnya adalah mencuri hati raja iblis untuk menggunakan mantra untuk mendominasi dunia. Seharusnya tidak ada masalah menyebut Kerajaan Dioral sebagai musuh umat manusia.

 

“Tidak ada yang perlu disesalkan. Meskipun manusia yang memulainya, itu adalah kebenaran bahwa iblis juga datang untuk menyerang kita. Jika Kamu tidak melawan, orang yang tidak bersalah akan terbunuh. Oleh karena itu, Kureha Claylet. Aku tidak akan menyangkal pertempuranmu, hanya … Keare dan aku ingin menemukan cara yang berbeda.” (Freya)

 

Flare tersenyum seolah dia wanita suci. Itu efektif. Lagi pula, wajah tersenyum itu memikat orang untuk mempercayainya tanpa alasan.

 

“Cara yang berbeda. Apa yang kamu maksud?” (Kureha)

 

“Kami berencana menghentikan perang. Bukan pertempuran yang berlanjut sampai salah satu pihak jatuh, tetapi diskusi. Karena itu, sambil mencegah bencana yang terjadi karena kerajaan, kami mencari kesempatan untuk berdiskusi dengan iblis.” (Freya)

 

Kureha menatap Flare seolah melihat sesuatu yang cerah. Dengan ini, ini adalah akhir dari cerita. Persiapannya sudah cukup dengan ini, jadi selanjutnya adalah pekerjaanku.

 

“Flare, aku ingin berbicara dengan Kureha sendirian. Bisakah kamu keluar dari ruangan ini?” (Kearuga)

 

“Ya, Keare. Aku akan kembali ke kamar di sebelah.” (Freya)

 

Flare meninggalkan posisinya. Begitu dia pergi, kita menjadi larut dalam keheningan yang canggung.

 

“…Maafkan aku. Mendengar cerita itu membuat semuanya jatuh pada tempatnya. Yang benar adalah, ada hal-hal yang aku pikir mencurigakan sampai sekarang. Aku telah memutuskan bahwa penolongku adalah seorang penjahat, dan menebasnya. Aku telah melukai kalian yang mencoba memperbaiki dunia.” (Kureha)

 

Mata Kureha tampak hampa. Dia kehilangan makna hidupnya sendiri dan kehadirannya yang bermartabat menghilang.

 

“Kamu tidak perlu meminta maaf. Kamu tidak salah untuk mengatakan bahwa aku seorang kriminal, karena fakta bahwa aku melukai tentara kerajaan selama pelarianku tidak berubah. Selain itu, aku menggunakan seorang prajurit tertentu yang mencoba membunuh putri Flare saat aku melarikan diri dan membawanya ke kehancuran… Dia mungkin akan jatuh ke neraka. Namun, aku ingin mengabulkan mimpi Flare.” (Kearuga)

 

Emosi Kureha tergerak ketika aku mengatakan bahwa aku menggunakan seorang prajurit tertentu. Dia mungkin tahu prajurit itu. Dia adalah kapten penjaga kekaisaran yang menjadi Keare, dengan wajah pahlawan penyembuh. Dia pasti datang kesini. Itu mungkin berubah menjadi sesuatu yang merepotkan.

 

“Kamu sangat hebat… kamu melakukan hal-hal yang tidak bisa aku lakukan. Aku pikir aku ingin melakukan sesuatu dengan menggunakan kekuatan keluarga Claylet.” (Kureha)

 

“Terima kasih telah mempercayai kami. Aku tidak ingin bermusuhan dengan Kureha.” (Kearuga)

 

“Aku, aku pikir aku ingin berpikir tentang apa itu keadilan sekali lagi. Untuk apa aku harus mengayunkan pedangku. Itulah yang ingin aku putuskan… Dan kata-kata yang aku ucapkan saat Kamu menyembuhkan lenganku. Itu masih berlaku. Seperti yang aku janjikan, aku akan menggunakan semua kekuatanku untuk menjadi kekuatanmu.” (Kureha)

 

Dia sederhana seperti biasa. Sepertinya dia tidak menyadari bahwa dia sedang dimanfaatkan oleh orang lain karena dia begitu mudah mempercayai orang seperti ini. Aku melepaskan ikatan yang mengikat lengannya.

 

“Oh ya, kenapa kamu tidak makan makan malam bersama kami. Flare mungkin akan ingin berbicara dengan seseorang yang dia kenal tanpa menjadi Freya setelah waktu yang lama.” (Kearuga)

 

Sementara aku melakukannya, aku menarik informasi darinya. Informasi tentang apakah dia benar-benar hanya datang untuk mengalahkan pria yang menggunakan gaya pedang Claylet, atau jika ada misi lain yang dia miliki.

 

“Aku akan menerima tawaranmu. Dan juga, Keare. Aku ingin Kamu membiarkan aku menebusnya.” (Kureha) ()

 

 

Kureha menatapku dengan mata mendung. Itu mengingatkan aku, afrodisiak masih berlaku. Karena Flare tidak ada di sini dan kegugupannya hilang, sepertinya hasrat seksualnya yang dia tahan bocor ke wajahnya. Ketika aku meraih lengannya, tubuhnya bergetar dengan kaget.

 

Garis keturunan keluarga Claylet menempatkan nilai dalam kekuatan dan mereka telah makmur dengan mengambil darah yang kuat dari keluarga luar. Meskipun aku menggunakan trik, akulah orang yang mengalahkannya. Lebih jauh lagi, aku adalah penolongnya dan aku mencoba menyelamatkan negara ini dalam arti yang sebenarnya. Di atas segalanya, harga dirinya sebagai pedang kerajaan yang dia miliki sepanjang hidupnya bergetar, jadi lubang lebar menganga telah terbuka di hatinya. Dia mencari sesuatu untuk mengisi lubang itu, jadi sebagai pria yang mengambil tindakan demi keadilan, aku nyaman. Dia secara tidak sadar telah berpikir sejauh itu dan menginginkanku. Dengan pikirannya yang telah diganggu dengan afrodisiak, perasaan semacam itu wajar.

 

“Sepertinya aku tidak bisa mengendalikan diriku jika diberitahu seperti itu oleh gadis menawan seperti Kureha. Apakah itu baik-baik saja?” (Kearuga)

 

“Ya, tidak apa-apa jika itu kamu.” (Kureha)

 

Kalau begitu, aku akan melakukan apa yang dia inginkan. Aku bertukar ciuman. Aku memasukkan tangan ke dalam pakaiannya; tubuhnya sangat panas dan kulitnya menempel di tanganku.

 

Ah, Kureha mulai terlihat menawan. Ini adalah konsep bahwa semakin bodoh seorang anak, semakin manis dia. Kurasa aku akan sangat menyayanginya dan membuatnya bergantung padaku.

 

Sementara diam-diam menumpahkan sejumlah kecil afrodisiak, aku menggunakan sihir hipnotis padanya, tetapi cukup kecil sehingga dia tidak akan menyadarinya.

 

Meskipun aku tidak bermaksud mencuci otaknya, aku akan mengendalikan tubuh dan pikirannya hanya untuk memikirkan aku. Aku mendorong Kureha ke bawah. Di mata Kureha, aku bisa melihat antisipasi.

 

Sejak kecil, dia telah mengumpulkan pelatihan neraka, jadi dia memiliki ketahanan terhadap rasa sakit dan penderitaan. Namun, dia tidak tahu kesenangan. Di bidang itu, dia sebenarnya lebih lemah dari orang biasa. Kureha itu akan mengalami kesenangan yang memiliki afrodisiak, sihir, dan semua teknikku dituangkan ke dalamnya. Tidak mungkin dia bisa bertahan dan menolaknya.

 

Yah, aku akan memastikan untuk menarik berbagai informasi darinya. Kureha akan mengkhianati kerajaan demi aku dan keadilan baru yang dia yakini.

 

Sambil mengawasinya membuat suara yang indah setiap kali aku menggerakkan tanganku, aku merasakan hasrat seksual dan kesenangan mental di dalam diriku. Malam ini sepertinya akan menjadi malam yang menyenangkan. Aku akan mengukir diriku, dan kesenangan ke dalam tubuhnya sehingga dia tidak akan pernah bisa melupakannya. ()

 

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 30 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 30, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 30 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 30 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 30 high quality, ,

Komentar

Chapter 30