Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 32

A+ A-

Chapter 32 – Penyihir Penyembuh Senang Bertingkah Seperti Kekasih

 

Di luar jendela, seorang kenalan dari kampung halamanku disalibkan dan menuju Keare pahlawan penyembuhan, tentara kerajaan mengatakan bahwa jika dia tidak muncul dalam tiga hari, orang ini akan dieksekusi di depan umum.

 

Betapa begonya. Sejak awal, aku berencana untuk bergegas dan meninggalkan kota ini. Meskipun aku berencana untuk menghancurkan kerajaan, masih terlalu dini untuk bertarung dengan para prajurit di sana dan aku juga tidak tertarik.

 

Namun, kerajaan yang tidak manusiawi menyerang kampung halamanku. Itu sesuatu yang tidak bisa aku abaikan. Saat ini, aku terbakar amarah dan kebencian. Mengapa mereka melakukan sebanyak ini. Karena itu, nyawa para prajurit kerajaan yang seharusnya diabaikan menjadi sia-sia.

 

Meski begitu, menyerang mereka sekarang tidak akan ada gunanya. Hal-hal semacam ini perlu dilakukan dengan hati-hati. Bagian terpenting dari balas dendam adalah menahan diri. Melakukannya sambil menghindari risiko sebanyak mungkin.

 

“Kureha, aku punya permintaan.” (Kearuga)

 

Aku bertanya pada Kureha yang sambil memasang wajah setia.

 

“Apa yang harus aku lakukan?” (Kureha)

 

“Orang di sana adalah kenalanku dari kampung halamanku. Aku ingin tahu apa yang terjadi dengan desaku, Alban. Kamu tidak perlu melakukan apa pun, tetapi aku hanya ingin Kamu mengetahui kebenarannya. Untuk melakukan itu, bisakah kamu kembali sekali untukku?” (Kearuga)

 

Pertama-tama, mengumpulkan informasi diperlukan. Hanya dugaanku bahwa desa telah dihancurkan dan penduduk desa telah dikirim ke berbagai kota sebagai umpan untuk memanggil aku keluar. Aku ingin mendapatkan bukti positif.

 

“Aku mengerti.” (Kureha)

 

“Itu akan sangat membantu. Aku hanya bisa bergantung pada Kureha untuk mendapatkan informasi dari kerajaan.” (Kearuga)

 

“Serahkan padaku. Bagaimana Kamu melihat situasi ini?” (Kureha)

 

Saat Kureha mendengar bahwa aku hanya bisa bergantung padanya, dia tersenyum bahagia. Dia wanita yang mudah dimengerti.

 

Meskipun dia datang untuk bertanya tentang situasi saat ini, Kureha kemungkinan besar sudah menebak sebagian besar darinya. Namun, mungkin akan lebih baik bagiku untuk memberitahunya pikiranku dengan benar. Aku mengatakan kepadanya apa yang aku asumsikan, dan menjelaskan bagaimana desaku mungkin telah dihancurkan dengan penduduk desa dibuat menjadi umpan yang akan memikatku.

 

“…Melihat situasi saat ini, kemungkinannya tinggi. Begitu kejam. Itu bukan sesuatu yang akan dilakukan manusia.” (Kureha)

 

“Aku juga berpikir begitu. Mereka bukan manusia, mereka adalah binatang.” (Kearuga)

 

Orang yang tidak punya hati dan tidak manusiawi. Tidak ada gunanya mereka hidup. Orang-orang seperti itu seharusnya mati untuk menebusku dan mempersembahkan hidup mereka atas keinginan mereka sendiri untuk menjadi EXP.

 

“Tapi aku merasa tidak nyaman tentang itu.” (Kureha)

 

Kureha memiliki ekspresi curiga.

 

“Apa yang ada di pikiranmu?” (Kearuga)

 

“Sangat kejam bagi mereka untuk menghancurkan desa hanya karena itu milik Keare, tempat asal pahlawan penyembuh. Aku pikir akan ada cukup banyak tentangan dari desa-desa lain. Mereka menghancurkan sebuah desa karena satu penjahat datang dari sana seolah-olah itu adalah kesalahan desa.” (Kureha)

 

“Sang putri terbunuh, tahu?” (Kearuga)

 

“Walaupun begitu. Kerajaan menempatkan nilai dalam menjaga citra mereka sebagai perisai yang melindungi umat manusia, namun apakah mereka akan menghancurkan desa yang bukan dari negara lain, tetapi negara mereka sendiri? Mereka tidak akan melakukan sesuatu yang akan memberi mereka reputasi buruk dan dalam skenario terburuk, akan membuat negara lain mengkritik mereka. Untuk jaga-jaga, jika mereka hanya menghancurkan desa untuk balas dendam, maka aku agak memahaminya. Tetapi jika mereka melakukan tindakan kejam seperti mempermalukan penduduk desa yang tidak bersalah di depan umum untuk memanggil pahlawan penyembuhan dan mengiklankan balas dendam mereka, tidak ada bedanya dengan secara proaktif menyebarkan reputasi buruk mereka sendiri.” (Kureha)

 

Sekarang dia menyebutkannya, dia benar. Mereka tidak akan melakukan sesuatu seperti menurunkan secara megah reputasi mereka sendiri ke berbagai kota atau desa.

 

“Mereka mungkin telah mengarang alasan yang adil untuk melakukan itu. Jika dosa karena membunuh sang putri tidak cukup, maka mereka hanya perlu menambahkan lebih banyak lagi sampai mereka dapat menghancurkan desa tempat dia dilahirkan. Aku ingin kamu memasukkan itu dalam penyelidikanmu juga.” (Kearuga)

 

“Ya, kemungkinan itu terjadi cukup tinggi. Aku akan memastikan untuk memasukkannya ke dalam penyelidikanku. Jadi…” (Kureha)

 

Kureha menatapku dengan mata terbalik, mata yang mengatakan dia ingin menggoda. Aku memeluk Kureha dan bertukar ciuman. Inilah yang dia tunggu-tunggu.

 

“Mari kita putuskan cara berkomunikasi ketika kita bertemu lagi. Aku tidak ingin mengakhirinya dengan berpisah darimu.” (Kureha)

 

“Itu benar. Untuk sementara, kita akan berada di penginapan ini jadi kunjungi kami kapan saja. Jika sulit tinggal di sini, kami akan mengirim surat. Ketika itu terjadi, ya, aku akan menggunakan alias Kuruta. Bisakah Kamu memberi tahu aku alamat penerusannya?” (Kearuga)

 

Kureha dengan lancar menulis alamat kontaknya. Dalam skenario terburuk, aku akan mengirim tempat pertemuan, tanggal dan waktu di sana.

 

“Aku akan bekerja keras.” (Kureha)

 

“Aku mengandalkanmu.” (Kearuga)

 

Seperti itu, Kureha meninggalkan penginapan. Sambil menunggu informasinya, aku harus mengambil tindakan sendiri. Di penginapan; Freya, Setsuna dan aku yang tersisa. Aku mengubah penampilan kami kembali ke Kearuga dan Freya.

 

“Kearuga-sama, sepertinya kamu cukup akrab dengan Kureha.” (Freya)

 

“Untuk menyelamatkan dunia, kekuatannya diperlukan.” (Kearuga)

 

Aku telah memberi tahu Freya bahwa aku sedang dalam perjalanan untuk menyelamatkan dunia, jadi aku mengulanginya di sini. Aku belum benar-benar jatuh cinta pada Freya, dan aku hanya bertingkah seperti kekasih untuk memanfaatkannya. Tentu saja, aku menikmati diriku sendiri, tetapi sampai akhir, aku akan memprioritaskan menggunakannya.

 

“Yah, aku pelayan Kearuga-sama. Tidak peduli apa yang tuanku lakukan, itu terserah dia.” (Freya)

 

Sama halnya dengan Setsuna, sepertinya Freya juga cemburu. Aku akhirnya memiliki senyum pahit.

 

“Kearuga-sama, tentang cerita sebelumnya, tapi jika penduduk desa diperiksa oleh Kureha dan desa itu ternyata aman, maukah kamu menyelamatkan mereka?” (Freya)

 

“Meskipun aku berniat melakukan itu, ada batasan seberapa banyak yang bisa aku lakukan. Jika negara menjadi serius, maka sebenarnya akan sulit untuk menyelamatkan mereka.” (Kearuga)

 

“…Kalau saja mereka lari ke negara lain seperti ras serigala es.” (Setsuna)

 

Setsuna itu bagus. Dia pasti khawatir dengan kampung halamanku.

 

“Lagi pula, sulit bagi manusia untuk meninggalkan desa yang sudah biasa mereka tinggali. Namun, aku tidak akan mengorbankan semua orang dengan sia-sia. Aku berencana membuat kerajaan membayar untuk apa yang telah mereka lakukan.” (Kearuga)

 

“Apa yang kamu rencanakan?” (Setsuna?)

 

“Menurut intuisiku, apa yang terjadi kali ini akan menjadi bara api. Dan jika aku menyebarkan api, maka aku pikir itu pasti akan membakar lebih baik.” (Kearuga)

 

Jika mereka menyerang desaku tanpa alasan yang adil, aku bisa menyalahkan mereka dan jika mereka mengarang sesuatu, aku bisa membuat bara api lebih besar dengan melihat kebohongan mereka.

 

Jelas, tidak ada artinya membuat keributan sendiri. Namun, jika aku mengekspos mereka di tempat yang sesuai dengan metode yang sesuai, itu akan memiliki arti yang besar. Aku telah bertemu dan mengingat orang-orang yang menyukai hal-hal semacam ini di dunia pertama. Aku akan mengandalkan koneksi itu.

 

Jika aku terus melakukan hal-hal kecil seperti ini, aku tidak akan membuat kemajuan. Aku ingin cepat beralih ke cara berikutnya. Untuk melakukan itu, aku perlu secara bertahap mengguncang Kerajaan Dioral. Dengan melakukan hal-hal kecil dengan tekun dan mantap, Aku akan menghancurkan kaki mereka.

 

“Kearuga-sama, kamu memiliki wajah yang sangat menyenangkan.” (Setsuna?)

 

“Jadi kamu bisa tahu ya. Aku sebenarnya cukup bersemangat sekarang.” (Kearuga)

 

Aku memeluk Setsuna. Karena aku hanya menyayangi Kureha sejak kemarin, aku juga harus menunjukkan cinta pada Setsuna.

 

“Ahh tidak adil hanya memiliki Setsuna. Padahal aku selalu menunggu.” (Freya)

 

“Kemari juga Freya.” (Kearuga)

 

Aku juga bersandar pada Freya. Sambil menunggu informasi dari Kureha, aku juga harus mulai mengambil tindakan dari sore hari. Namun, sebelum itu, aku akan bercinta dengan Setsuna dan Freya yang lembut dan imut. Itu adalah bagianku yang nyaman. Selain itu… Aku menjadi sedikit terikat pada mereka.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 32 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 32, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 32 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 32 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 32 high quality, ,

Komentar

Chapter 32