Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 33

A+ A-

Chapter 33 – Penyihir Penyembuh Menumpahkan Darah dan Air Mata

 

Setelah memberi Setsuna dan Freya banyak cinta, aku mengambil tindakan sendiri. Menyamar menjadi prajurit kerajaan yang mencoba mengambil Setsuna di kedai dengan menggunakan <Transformation Heal>, aku menuju kenalanku dari desa yang disalibkan. Selain sengaja memilih penampilan ini, aku mengenakan tudung rendah di atas mataku.

 

Aku membawa identitas yang aku curi dari prajurit kerajaan karena itu adalah asuransiku ketika saatnya tiba.

 

Tempat aku tiba adalah salah satu sudut kota. Penduduk desa diikat ke pilar kayu dengan tentara menjaga di sekitarnya. Penduduk desa memiliki bekas kekerasan yang tersisa di tubuhnya dan tidak sadarkan diri.

 

Mereka telah melakukan hal yang keji. Karena keadaanya seperti itu, tidak mungkin mendengar ceritanya dari orang itu sendiri. Meskipun dia sadar, para prajurit menjaganya dengan ketat.

 

Sekarang, bagaimana aku harus pergi untuk mengumpulkan informasi? Saat mencari melalui ingatan yang aku peroleh dari menggunakan <Recovery Heal> pada Muruta, orang yang aku bunuh dengan racun, aku memeriksa apakah ada celah yang mudah di dalam prajurit yang berjaga. Baiklah, ada satu. Menyesuaikan waktu dan sudutku sehingga hanya dia yang akan melihat, aku menunjukkan wajahku. Dia menangkap umpannya.

 

“Oi, apakah itu kamu Muruta? Apa yang kamu lakukan disana?”

 

Dengan suara ceria sebagai teman, dia memanggilku… Dia teman minum Muruta, dan dia cukup dekat. Itu sebabnya aku menaruh perhatianku padanya.

 

“Molret. Sudah lama.” (Kearuga)

 

Mendekati dia sambil membalas senyuman, aku berbisik ke telinganya.

 

“Kamu mungkin pernah mendengar rumor itu, tapi ada pendekar pedang di desa ras serigala es, jadi aku lari. Ini akan mengakibatkan hukuman mati jika seseorang ditemukan meninggalkan pertempuran. Malam ini di bar, bisakah kita membicarakannya?” (Kearuga)

 

Ketika aku mengatakan itu, penjaga yang berjaga-jaga, Molrett mengangguk dengan wajah serius. Orang ini, setidaknya dalam ingatan Muruta bukanlah orang yang akan menjual teman-temannya karena melanggar aturan. Oleh karena itu, aku dapat memanggilnya dengan ketenangan pikiran. Juga tidak mungkin Muruta yang asli muncul, karena bagaimanapun juga, dia sudah mati.

 

Mayatnya dibuang di kamar mayat kota ini. Kota ini penuh dengan orang-orang tak dikenal, jadi meninggalkan mayat sangatlah mudah. Bahkan jika itu bertambah satu atau dua tubuh, tidak ada yang memperhatikannya.

 

“…Jadi itulah yang terjadi. Aku mengerti. Ada toko kecil yang menjadi favoritku, jika disana, kita pasti bisa bicara. Agar kamu bisa kembali, aku akan meminjamkanmu kecerdasanku.” (Molret)

 

“Maaf tentang itu Molrett.” (Kearuga)

 

Dia juga mengerti bahwa pembicaraan ini harus dilakukan di tempat pribadi. Nah, setelah menjadi kita berdua, aku akan mendapatkan informasi tentang prajurit kerajaan darinya. Untuk berpikir aku menipunya dengan mudah. Ini juga pasti karena perbuatan kebiasaanku baik. Aku harus berterima kasih kepada para dewa. Terima kasih Molrett, aku akan pastikan untuk mengambil semua informasi yang diperlukan darimu.

 

 

Aku tiba di toko yang ditunjukkan Molrett padaku, tetapi aku tidak langsung masuk ke toko. Sambil berhati-hati dengan lingkungan sekitar, aku mencari. Dan dari titik buta toko, aku mengamati.

 

Bahkan setelah memastikan Molrett memasuki toko, aku masih memeriksa apakah ada orang yang mencurigakan di sekitar sebelum masuk.

 

Meskipun dia adalah orang yang dapat dipercaya dalam ingatan Murata, ingatan orang-orang tiba-tiba menjadi tidak berguna. Tidak aneh jika dia berpikir untuk membawa tentara bersamanya untuk menangkap pengkhianat yang melarikan diri dari musuh.

 

Pertama, tidak ada indikasi itu. Selain itu, ketika Molrett memasuki toko, dia dengan hati-hati memeriksa apakah dia sedang dibuntuti. Aku harusnya bisa mempercayainya.

 

“Maaf tentang ini Molrett. Aku agak terlambat.” (Kearuga)

 

“Tidak apa-apa. Aku juga baru saja datang.” (Molret)

 

Dengan senyuman, dia menyapaku. Molrett kemudian memesan rekomendasi pada menu satu per satu kepada karyawan dan membawa alkohol.

 

Alkoholnya adalah alkohol lokal. Mengingat alkohol ini terbuat dari gandum, itu cukup bagus. Walaupun makanannya sederhana, harganya murah, kandungan gizinya banyak dan volumenya banyak. Aku bisa mengerti mengapa dia mengatakan tempat ini adalah favoritnya.

 

“Sup ini enak. Seperti yang diharapkan dari toko favoritmu.” (Kearuga)

 

“Baik? Aku pikir Muruta juga akan menyukainya. Pertama makan saja, lalu aku akan mendengarkan ceritamu.” (Molret)

 

Dia tiba-tiba seperti pria yang baik. Aku akan memastikan untuk tidak membuangnya. Sambil berbicara bodoh, kami minum alkohol dan makan makanan dan tempat itu mulai memanas. Tentu saja, aku tidak membuat kesalahan yang akan membuatnya berpikir aku bukan Muruta. Aku hati-hati memilih topik.

 

Pada interval tertentu, aku mengeluarkan alkohol di dalam diriku dengan <Recovery Heal>. Meskipun aku bertingkah seperti mabuk, aku tidak bisa membiarkan pikiranku menjadi tidak sadar. Dan sekarang, kita akhirnya masuk ke topik utama.

 

“Muruta, kudengar sulit di desa ras serigala es.” (Molret)

 

“Pendekar pedang yang kuat muncul. Hanya sendirian, dia membantai hampir semua orang di sana. Memikirkannya saja membuatku merinding.” (Kearuga)

 

“Gaya pedang macam apa yang dia gunakan?” (Molret)

 

“Dia menggunakan gaya Claylet. Aku telah melihatnya beberapa kali dalam pertemuan seni bela diri. Tidak ada keraguan tentang itu.” (Kearuga)

 

Karena tidak ada gunanya menyembunyikannya, aku berbicara dengannya dengan jujur. Dia juga pasti tahu tentang itu, dan dia membuat wajah yang sulit.

 

“Kenapa kamu lari?” (Molret)

 

“Aku juga memiliki kepercayaan diri pada pedangku, tapi… aku pasti akan mati jika aku menantangnya. Berkat irisannya yang secara tidak sengaja terlalu dangkal, aku dapat mempertahankan hidupku dan melarikan diri dari rasa takut.” (Kearuga)

 

Bahkan dalam ingatan Muruta itulah yang terjadi. Pedangku yang mengarah ke lehernya baru saja meleset dari arterinya. Setelah hidupnya diselamatkan, pada saat itu, dia menyadari perbedaan kekuatan dan Muruta melarikan diri.

 

Itu adalah keputusan yang cerdas. Namun, tindakan yang dia ambil setelah melarikan diri tidak cerdas. Dia akan berumur panjang jika saja dia tidak mengulurkan tangannya ke Setsuna…

 

“Yah, apa pun masalahnya, aku lega kamu aman. Lagipula, aku kehilangan cukup banyak teman perang dari pertempuran itu. Apa kau punya pekerjaan atau apa?” (Molret)

 

“Aku melakukan pekerjaan seperti petualang di Ranalitta. Hei, apa menurutmu aku bisa kembali ke kerajaan?” (Kearuga)

 

“…Kupikir itu tidak mungkin. Karena ini aku, aku bisa mengabaikannya, tapi meninggalkan medan perang akan mendapat hukuman mati. Karena kita akan tinggal di kota ini untuk sementara, aku pikir akan lebih baik untuk pindah ke kota lain. Akan lebih baik untuk tidak bertemu dengan orang yang Kamu kenal.” (Molret)

 

“Begitukah …” (Kearuga)

 

“Jangan terlalu sedih. Ini traktiranku hari ini. Kamu pasti khawatir tentang uang bukan? Mari kita setidaknya menikmati diri kita dengan alkohol untuk hari ini.” (Molret)

 

Molrett meminta secangkir alkohol kedua dari karyawan dan meletakkannya tepat di depanku sambil tersenyum padaku.

 

“Terima kasih. Itu mengingatkanku, siapa orang yang kamu jaga itu?” (Kearuga)

 

“Ah, dia berasal dari desa dimana pahlawan penyembuh tinggal.” (Molret)

 

Aku tahu itu, tapi masalahnya ada di depan itu. Agar aku bisa mengeluarkannya darinya, aku melakukan permainan ini.

 

“Jadi kamu menyerang desa hanya karena mereka tinggal di tempat yang sama dengan pahlawan penyembuh?” (Kearuga)

 

“Ya, dan itu adalah perburuan yang menyenangkan setelah waktu yang lama. Demi-human itu baik,tapi manusia pasti lebih baik. Itu mudah karena mereka lemah dan mereka memiliki lebih banyak uang daripada demi-human, jadi keuntungannya lebih baik. Memperkosa demi-human itu baik dengan caranya sendiri, tapi wanita manusia yang terbaik.” (Molret)

 

Aku merasa seperti senyumku akan kram. Orang yang aku pikir adalah orang baik akhirnya menjadi ini. Tampaknya tentara kerajaan benar-benar busuk. Yah itu seperti yang diharapkan sekalipun.

 

“Tapi pihak lain adalah manusia, jadi bukankah itu buruk? Apakah hati nuranimu tidak merasakan apa-apa?” (Kearuga)

 

“Aku bisa menanyakan hal yang sama padamu. Kamu telah benar-benar membunuh, mencuri, dan memperkosa banyak demi-human. Hanya karena itu manusia, apa bedanya?” (Molret)

 

Aku melanjutkan senyum paksaku. Aku cukup terkejut dalam pikiranku karena kupikir alasan mereka melakukan apa yang mereka inginkan dengan demi-human adalah karena mereka tidak mengenali mereka sebagai ras mereka sendiri, tapi untuk berpikir dia tidak ragu-ragu bahkan pada manusia. Dan itu telah menjadi akal sehat di seluruh prajurit. Mengerikan. Mereka sudah terbiasa dengan perampokan sebanyak ini.

 

“Karena itu, aku bingung karena mereka adalah manusia dari negaraku sendiri. Bagaimanapun, kita seharusnya dalam posisi untuk melindungi orang-orang sebagai tentara kerajaan. Aku pikir orang-orang dari desa lain juga tidak akan tinggal diam. Bahkan jika itu adalah desa pahlawan penyembuh, itu cukup berlebihan.” (Kearuga)

 

“Itu tidak akan terjadi, karena kapten kami terus bersikeras bahwa itu adalah desa sesat. Kata sesat cukup nyaman. Jika Kamu hanya mengatakan sesat, Kamu diizinkan untuk melakukan apa pun yang Kamu inginkan. Kapten kami benar-benar cukup pintar.” (Molret)

 

Sesat? Mereka mengarangnya dengan menggunakan itu? Sungguh tuduhan palsu yang ceroboh. Aku pasti akan membuatnya membayar untuk itu.

 

“…Haha, aku juga ingin mengikuti teladannya.” (Kearuga)

 

“Oh ya, tentang kapten kita, dia memonopoli wanita terbaik di desa. Dia adalah seorang istri yang sudah menikah, dan sangat cantik. Rupanya, karena dia adalah seorang kenalan dari pahlawan penyembuh, dia mengatakan bahwa dia secara pribadi akan membuatnya menyadari dosa-dosanya.” (Molret)

 

Saat itu, aku berusaha mati-matian untuk tidak membiarkan senyumku hancur. Orang itu… dia adalah orang yang terus mendukungku bahkan setelah aku kehilangan orang tuaku.

 

“Itu adalah mahakarya, bersenang-senang di depan suaminya. Sambil menangis, dia terengah-engah saat dia mengatakan dia bisa melakukan apa yang dia mau, dan mati setelah menggigit lidahnya. Meski begitu, kapten terus memperkosanya. Wajah suaminya setelah diperlihatkan itu luar biasa. Ahh, itu tawa yang bagus.” (Molret)

 

Bajingan apakah kamu berniat menjadi manusia … begitu, jadi kamu membunuhnya. Orang itu.

 

Orang itu mungkin adalah harapan terakhirku. Berkat orang itu, aku tidak jatuh dalam keputusasaan. Dia adalah satu-satunya sekutuku di dunia ini. Seseorang yang memberiku cinta tanpa kepentingan diri sendiri. Dia adalah cinta pertamaku. Darah dan air mata terakhir yang tersisa di dalam diriku mulai mengalir.

 

Aku akan menjadi iblis. aku akan membunuh. Membunuh saja tidak memuaskan. Aku akan memberinya lebih banyak keputusasaan dan rasa sakit daripada yang diterima orang itu. Kecuali aku melakukan itu, orang itu tidak bisa beristirahat dengan tenang. Karena dia tidak takut diperkosa, dia bisa melakukan hal-hal ini dengan mudah. Aku akan membiarkan prajurit yang kuat menikmati rasa takut diperkosa setidaknya sekali.

 

“Hei, aku punya permintaan. Aku lari dari musuh, tapi aku membawa informasi. Bisakah kamu langsung…” (Kearuga)

 

Seperti itu, aku membimbing pikiran pria mabuk itu. Membuatnya mabuk sampai penilaiannya menjadi tidak ada; Aku meniup dalam hal yang nyaman baginya. Semuanya demi mencapai balas dendamku yang sebenarnya.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 33 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 33, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 33 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 33 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 33 high quality, ,

Komentar

Chapter 33