Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 44

A+ A-

Chapter 44 – Penyihir Penyembuh Mencibir pada Dunia yang Berubah

 

Kami telah tiba di dekat perbatasan nasional. Melihat apa yang ada di sana, perasaan campur aduk antara terkejut dan rasa hormat menimpaku.

 

“Sepertinya Kerajaan Dioral memiliki jumlah uang yang tidak ada gunanya.” (Kearuga)

 

Jika aku melewati ini, aku bisa meninggalkan Kerajaan Dioral. Namun, di dekat perbatasan nasional, ada tembok besar dengan tentara yang melindunginya. Meskipun aku akan memeriksa jalan memutar, sejauh yang aku bisa lihat, itu hanya tembok, tembok dan tembok lagi. Aku tidak bisa melihat ujung tembok. Aku bertanya-tanya berapa banyak uang dan tenaga yang harus mereka gunakan untuk membuat ini. Aku mencari di sekitar ingatanku; ah, aku ingat sekarang. Jika aku ingat dengan benar, mereka membangun ini setelah mengumpulkan uang dari negara-negara di seluruh dunia dengan dalih menghalangi serangan iblis. Pada kenyataannya, mereka menggunakannya sebagai cara memberikan uang secara gratis kepada warga yang gagal mendapatkan makanan untuk dimakan.

 

“Itu tembok besar. Aku ingin tahu seberapa tinggi itu.” (Freya)

 

“Itu harusnya sekitar 10 meter. Yah, aku seharusnya bisa mengatasinya jika itu aku.” (Kearuga)

 

“Itu juga mudah untuk Setsuna, karena Setsuna bisa menggunakan kukunya untuk menggantung dan berlari bahkan di dinding vertikal.” (Setsuna)

 

Setsuna membungkus tangan dan kakinya dengan es; itu pasti mudah baginya dengan itu. Bentuk esnya dapat diubah dengan bebas, dan cukup tajam untuk menembus batu. Ditambah dengan kemampuan fisiknya, tidak ada tembok yang tidak bisa dia atasi.

 

“Meskipun Setsuna dan aku baik-baik saja, ada Freya dan raptor juga. Akan terlalu mencolok jika aku menarikmu dengan tali, jadi kita harus pergi dari depan. Bagaimanapun, kita memiliki izin.” (Kearuga)

 

Akan sia-sia melepaskan Freya, dan aku juga terikat pada raptor. Aku tidak ingin meninggalkan mereka. Menghancurkan tembok atau memaksa kita melewati gerbang adalah rencana yang buruk, karena meskipun itu mungkin dilakukan, itu sama dengan berteriak bahwa kita menghancurkan perbatasan nasional Kerajaan Dioral dan melarikan diri.

 

Aku mendapat izin ini dari pedagang … menerima karena rasa terima kasih telah membantunya keluar dari kesulitan. Karena kami telah tiba di malam hari, gerbangnya benar-benar tertutup, jadi kami tidak punya pilihan selain menunggunya dibuka besok pagi. Dengan ini, kita seharusnya bisa melewatinya tanpa masalah.

 

“Sepertinya kita harus berkemah hari ini.” (Freya)

 

Freya mengatakan itu dengan mata berkaca-kaca.

 

“Setsuna tidak keberatan. Keterampilan bertahan hidup adalah poin kuatku.” (Setsuna)

 

Setsuna membuat wajah penuh kemenangan. Namun pada kenyataannya, kita seharusnya bisa berkemah dengan aman jika kita memiliki Setsuna, karena dia ahli dalam hal itu.

 

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu, karena pasti akan ada penginapan di dekat gerbang perbatasan negara. Lagipula, ada banyak pengunjung.” (Kearuga)

 

Ada banyak pelancong seperti kita yang tiba di malam hari dan tidak punya pilihan selain melewatkan malam. Dan jika ada banyak orang, pedagang berkumpul. Setelah mencari sebentar, kami menemukan penginapan dan memutuskan untuk tinggal di sana. Sebuah kedai juga ada di sana dan penuh sesak dengan orang-orang.

 

Karena banyak pelancong datang ke sini, tempat untuk memelihara kuda juga ada di sana, dan aku mempercayakan raptorku pada mereka. Semua kamar murah diambil, dan karena hanya kamar mahal untuk orang kaya yang tersisa, kami mengambilnya. Syukurlah, aku memiliki banyak uang yang aku dapatkan dari menjual obat-obatan; itu adalah jumlah uang yang akan membuat satu keluarga hidup bahagia sepanjang hidup mereka.

 

“Uwaaa, Kearuga-sama, tempat tidurnya lebih lembut dan empuk daripada yang kita gunakan di Ranalitta.” (Freya)

 

“Baunya enak, bau matahari. Bau ini tidak bisa dibuat kecuali mereka mengeringkannya setiap hari.” (Setsuna)

 

Seperti yang diharapkan dari kamar yang mahal. Kamarnya luas dan bersih, dan mereka telah menyiapkan perabotan yang bagus.

 

“Dengan ini, sepertinya kita akan bisa menikmati diri kita lebih dari biasanya malam ini.” (Kearuga)

 

Saat aku mengatakan itu, Setsuna dan Freya sama-sama memerah.

 

“Itu mengingatkanku pada Kearuga-sama, apakah tidak apa-apa untuk tidak memberi tahu orang itu bahwa kamu akan meninggalkan negara ini?” (Freya)

 

“Jika kamu berbicara tentang Kureha, tidak apa-apa karena aku sudah mengiriminya surat. Aku dengan benar mengajarinya cara menghubungi kita juga.” (Kearuga)

 

Freya anehnya membenci Kureha. Aku ingin tahu apakah itu yang disebut ketegaran wanita.

 

“Seperti yang diharapkan dari Kearuga-sama. Untuk mengatakan sebenarnya, dia tidak menyenangkan sebagai individu, tetapi orang itu kuat dan nyaman.” (Freya)

 

Tampaknya bagian dari perhitungan yang aneh dan seorang realis tidak berubah sejak dia menjadi putri Flare. Bahkan jika putri Flare merasa bahwa seseorang tidak menyenangkan, dia masih akan menggunakan orang itu jika mereka dapat digunakan.

 

“Kita harus segera menuju ke kedai bawah. Aku lapar.” (Kearuga)

 

“Aku setuju!” (Freya)

 

“Setsuna juga sangat lapar.” (Setsuna)

 

Seperti itu, kami bertiga turun bersama.

 

 

“Seperti yang diharapkan, ini cukup bagus untuk diberi gelar spesialisasi mereka.” (Kearuga)

 

“Karena Ranalitta tidak memiliki apa-apa selain ikan dari laut, ikan sungai memiliki rasa yang segar.” (Freya)

 

“Daging babi hutannya juga enak. Karena monster di dekat desa kami, babi hutan tidak mendekatinya.” (Setsuna)

 

Karena tempat ini kaya akan alam, menu utamanya adalah makanan dari sungai dan makanan laut. Apa yang kami pesan adalah ikan sungai yang agak kecil dengan ususnya yang sudah dikeluarkan, dipanggang di beberapa tusuk sate dan kemudian ditutup dengan saus yang dibuat khusus. Cukup bagus untuk bisa makan semuanya, dengan tulang di dalamnya. Hidangan dagingnya adalah daging babi hutan panggang yang diiris tipis dan ditumpuk. Seharusnya dimakan bersama dengan sup yang terbuat dari kaldu tulang babi hutan, dan itu cukup enak.

 

“Sudah lama sejak aku minum bir.” (Kearuga)

 

“Ya, karena kita sudah lama minum anggur.” (Freya)

 

Meskipun alkohol yang paling umum adalah anggur di Ranalitta, alkohol yang disajikan di sini adalah bir yang terbuat dari gandum. Ini bagus dengan caranya sendiri. Untuk tubuh yang lelah, daripada anggur, bir lebih baik.

 

Secara keseluruhan, menu dan alkohol yang disajikan adalah pedesaan dan merupakan menu yang memberi energi. Ada banyak pelanggan di kedai, dan ada banyak mata yang tertuju pada kami. Karena Freya dan Setsuna adalah wanita cantik yang luar biasa, para pria mau tidak mau menjadi penasaran.

 

“Oke, Kearuga-sama, katakan ahh.” (Freya)

 

Freya membawa sepotong daging babi hutan panggang ke mulutku.

 

“Apa yang sedang Kamu coba lakukan?” (Kearuga)

 

“Ini obat nyamuk. Karena aku seorang gadis cantik, banyak serangga akan datang kecuali aku menggodamu.” (Freya)

 

“…Kurasa itu benar.” (Kearuga)

 

Seharusnya lebih baik jika dia mengajukan banding bahwa dia adalah milikku. Setsuna mendekat. Apakah Setsuna juga akan mengajukan banding bahwa dia adalah milikku? Sambil mengantisipasi apa yang akan dia lakukan, dia tiba-tiba menciumku.

 

“Kearuga-sama, ada saus di mulutmu.” (Setsuna)

 

Dia tampak malu, karena dia dengan malu mengatakan itu padaku.

 

“Terima kasih, aku senang kamu membersihkannya untukku.” (Kearuga)

 

“Nn.” (Setsuna)

 

Setelah mencapai tujuannya, Setsuna buru-buru kembali ke tempat duduknya. Anehnya dia gelisah. Dia pasti baru saja melakukannya pada saat itu dan hanya menjadi malu setelahnya. Dengan melakukan sebanyak ini, seharusnya tidak ada orang yang akan memanggil mereka.

 

Jika seseorang memanggil mereka, tidak apa-apa untuk memusnahkan orang itu. Pembersihan hama adalah bidang keahlianku, dan aku hanya bisa melakukan apa yang aku lakukan dengan terampil di Ranalitta.

 

Saat makan dan mengobrol dengan Freya dan Setsuna, aku memfokuskan telingaku pada sekeliling. Rumor tentang apa yang aku lakukan sampai sekarang di Ranalitta… Aku memastikan apakah kelangsungan hidup putri Flare dan pertarungan pahlawan penyembuh telah mencapai tempat ini. Raptor lebih cepat dari kuda, dan karena aku meninggalkan Ranalitta segera setelah keributan, informasi itu seharusnya tidak tiba, tetapi aku melakukannya hanya untuk memastikan. Jika desas-desus itu sampai di sini, itu pasti akan menjadi pembicaraan di kedai minuman, tetapi tidak ada desas-desus seperti itu. Namun, ada satu rumor yang aku khawatirkan.

 

“Sepertinya ekspedisi skala besar sedang direncanakan di ibukota kekaisaran.”

 

“Oh, itu luar biasa. Jadi kemana arahnya?”

 

“Orang-orang bilang mereka sedang menuju Buranikka. Rupanya, kota di mana iblis hidup berdampingan dengan manusia adalah kebohongan besar, dan orang-orangnya sebenarnya sedang dicuci otaknya, berubah menjadi barisan depan yang jahat.”

 

“Yah, itu menakutkan.”

 

“Ya, itu sebabnya ada pembicaraan tentang Kerajaan Dioral yang berencana menghancurkannya. Rupanya, putri kecil itu akan memegang komando.”

 

“Oh, aku harus memastikan untuk tidak mendekatinya. Meski begitu, orang-orang dari Buranikka benar-benar tidak beruntung. Memikirkan bahwa dari semua orang, dewa perang akan pergi ke sana juga.”

 

Waktu yang tepat. Tidak masalah apakah gosip ini benar, karena jika orang mengetahui krisis, mereka akan memilih untuk tidak mendekati Buranikka untuk sementara waktu. Namun, ini juga merupakan kesempatan yang sempurna.

 

Orang yang memasukkan racun ke penduduk desa pada saat eksekusi kemungkinan besar adalah adik perempuan putri, tapi aku tidak punya bukti positif. Namun, jika dia secara terbuka menyatakan bahwa dia akan mengambil alih komando, dan jika aku menggunakan Kureha untuk mengambil informasi, aku dapat dengan andal menyimpulkan bahwa itu adalah tindakan adik perempuan putri.

 

Dalam skenario terburuk… Aku bisa secara kebetulan tinggal di Buranikka sebelumnya, secara kebetulan mendapatkan teman dan secara kebetulan membuat teman itu terbunuh di bawah perintah adik perempuan putri. Itu akan menjadi balas dendam yang melelahkan. Berdiri di tepi kesedihan dan keputusasaan… Aku tidak punya pilihan selain membunuh adik perempuan putri. Sungguh luar biasa.

 

Aku selalu ingin segera membunuh adik perempuan putri; dia terlalu berbahaya. Lebih jauh lagi, bagian terbaiknya adalah kita bisa mengambil langkah pertama karena mereka tidak akan tahu kalau Freya dan aku ada di sini. Strategi adik perempuan putri itu benar, jadi jika dia tahu kita adalah bagian dari musuh, dia akan membuat rencana balasan yang sesuai, jadi akan sulit bagiku untuk membunuhnya begitu saja. Kali ini, aku terobsesi dengan mangsa yang berbeda. Saat seekor hewan menunjukkan celah terbesarnya adalah waktu untuk memburunya, dan makhluk hidup yang disebut manusia tidak terkecuali untuk itu.

 

Saat adik perempuan putri menusukkan taringnya ke teman baru yang aku buat di Buranikka, aku akan memotong tenggorokannya. Bukankah itu yang terbaik? Mari kita pergi dengan itu. Aku harus segera mengirim surat yang ditujukan kepada Kureha. Ini mulai menjadi menarik.

 

“Freya, Setsuna. Buranikka adalah kota yang baik. Ini memiliki banyak karakteristik budaya yang khas dari iblis, Kamu dapat makan makanan lezat yang tidak dapat Kamu makan di sini, dan Kamu juga dapat menikmati berbagai hal dengan hiburan publik.” (Kearuga)

 

“Aku menantikan itu.” (Freya)

 

“Setsuna tertarik pada makanan yang lezat.” (Setsuna)

 

Tampaknya Freya dan Setsuna sama-sama menantikan untuk pergi ke Buranikka. Aku tak sabar untuk segera tiba di kota itu. Jika kebetulan rumor ini hanya rumor belaka, dan tertunda karena gangguan yang aku buat di Ranalitta, tidak apa-apa karena aku sudah berencana untuk pergi ke Buranikka.

 

Namun, ada satu hal yang membuat aku penasaran, dan itu adalah fakta bahwa tidak ada serangan terhadap Buranikka di dunia pertama. Roda kehidupan mulai runtuh tanpa daya, dan keuntunganku menghilang. Aku kira tidak ada yang diharapkan, dan tujuanku ketika aku menciptakan dunia ini adalah untuk bersenang-senang; tidak ada artinya jika aku hanya terus menelusuri sejarah dunia sebelumnya. Sekarang, buat dunia ini menarik. Itulah alasan kenapa aku menggunakan <Recovery Heal> di dunia ini.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 44 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 44, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 44 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 44 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 44 high quality, ,

Komentar

Chapter 44