Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 46

A+ A-

Chapter 46 – Penyihir Penyembuh Menginginkan Mainan Baru

 

Setelah keluar dari perbatasan negara, kami melanjutkan perjalanan sambil menuju Buranikka. Karena Setsuna mengatakan akan hujan, lebih baik kita membuat kemah lebih awal.

 

“Kearuga-sama, aku punya masalah yang ingin aku konsultasikan denganmu. Ketika kita tiba di kota baru, bisakah kamu membelikanku tongkat?” (Freya)

 

“Tentu. Seharusnya ada tongkat bagus yang dijual di Buranikka, tapi apakah tongkatmu rusak?” (Kearuga)

 

“Sepertinya tongkatku rusak ketika aku menggunakan kekuatan penuhku, jadi tongkatku saat ini berada di batasnya.” (Freya)

 

“Yah, itu tidak baik. Jika sihirmu lepas kendali, bencana akan terjadi.” (Kearuga)

 

Fakta bahwa tongkat biasa digunakan oleh pahlawan sihir adalah sebuah masalah. Aku ingin mendapatkan tongkat yang baik dengan satu atau lain cara. Aku akan membeli yang terbaik tanpa pelit, dan kemudian meningkatkannya dengan pengetahuan dan kemampuan alkemisku. Meskipun akan memakan waktu terlalu lama untuk membuatnya dari awal, itu tidak akan memakan waktu terlalu lama jika aku hanya memperbaikinya.

 

“Bisakah Kamu memberikan tongkatmu saat ini padaku? Aku setidaknya bisa memberikan beberapa perbaikan sementara.” (Kearuga)

 

“Seperti yang diharapkan dari Kearuga-sama!” (Freya)

 

Menerima tongkat Freya, aku mengkonfirmasinya. Ini tentu dalam kondisi yang buruk; Aku harus segera memberikan beberapa perbaikan sederhana. Sejak Freya mulai berbicara tentang tongkatnya, aku teringat sesuatu.

 

Kata ‘suci’ di sana bukan hanya untuk pertunjukan, karena itu bukan sesuatu yang dibuat oleh manusia. Sama halnya dengan bagaimana hanya ada 10 pahlawan di dunia, hanya sepuluh <Senjata Suci> ini yang ada di dunia. Sejak zaman kuno, itu telah diwarisi dan disimpan dengan sangat berharga.

 

Penampilannya seperti permata, tapi saat pahlawan menggunakannya, kontrak terbentuk dan itu berubah menjadi bentuk yang cocok untuk pahlawan itu. Di dunia pertama, <Senjata Suci> diberikan kepada 3 pahlawan, pedang, pistol, dan sihir, tapi aku tidak diberikan satu pun. Ini bukan pelecehan, tapi itu karena Kerajaan Dioral dan negara-negara yang dikontrolnya hanya mempertahankan 3.

 

Pedang 2 tangan yang dihiasi dengan permata, pedang suci Ragnarok.

 

Mengubah mana menjadi peluru, lalu ditembakkan. Meriam perak, senjata suci Tathlum.

 

Tongkat suci yang diciptakan dari pohon dunia, Vanargand.

 

Itu semua adalah senjata yang luar biasa kuat. Jika aku menggunakan permata <Senjata Suci>, aku bertanya-tanya senjata jenis apa nantinya yang kudapatkan.

 

“Freya, Setsuna, menurutmu senjata apa yang cocok untukku?” (Kearuga)

 

Tiba-tiba, aku memutuskan untuk bertanya kepada mereka. Karena aku tidak bisa memikirkan senjata yang cocok untukku, aku ingin mendengar pendapat dari orang-orang yang dekat denganku.

 

“Aku pikir pedang cocok untuk Kearuga-sama.” (Setsuna)

 

“Ya, aku pikir pedang ringan bermata satu yang mengutamakan ketajaman dan mudah diputar akan cocok untuk Kearuga-sama.” (Freya)

 

Tanggapan mereka tidak menarik sama sekali. Karena aku menyalin kemampuan <Sword Saint>, aku terutama menggunakan pedang, yang mungkin mengapa kesan pedang itu kuat. Namun, itu adalah teknik pinjaman; sifat asliku sebenarnya jauh. Biasanya, seorang penyihir penyembuh seharusnya memegang tongkat.

 

Bahkan tanpa tongkat pun, sihir masih bisa digunakan, tetapi mengumpulkan mana untuk menggunakan sihir tanpa tongkat itu sulit dan formula sihir bisa dengan mudah disaring. Akibatnya, kecepatan penyebaran, akurasi sihir, dan efisiensi sihir sangat menurun.

 

Untuk sementara aku ucapkan terima kasih. Sebagai seseorang yang meniru kemampuan orang lain dengan <Recovery Heal> di luar norma, tidak ada gunanya berpikir seperti penyihir penyembuh yang tepat. Untuk alasan ini, aku tidak perlu ingin tahu tentang <Senjata Suci> apa yang akan aku dapatkan ketika aku menggunakannya.

 

Sekarang aku ingin mendapatkannya tidak peduli apa. Aku hanya bisa memikirkan 2 metode untuk mendapatkannya.

 

Yang pertama adalah menyelinap ke kastil Kerajaan Dioral dan mencurinya dari perbendaharaan. Aku tahu bahwa Kerajaan Dioral hanya memiliki satu permata <Senjata Suci>, jika putri Flare sudah membuat kontrak dengannya, itu akan sia-sia.

 

Dan yang kedua adalah mencurinya dari pahlawan lain. Dalam situasi itu, aku harus membunuh pemiliknya.

 

Selama pemiliknya masih hidup, <Senjata Suci> tidak akan kembali menjadi permata. Jika putri Flare telah membuat kontrak dengannya, alasan mengapa aku mengatakan tidak ada gunanya adalah karena aku tidak begitu menginginkan mainan baru sehingga aku baik-baik saja dengan kehilangan Freya. Aku tidak tahu apakah pahlawan pistol sudah memiliki <Senjata Suci>, tetapi pahlawan pedang pasti memilikinya. Jika kesempatan untuk membalas dendam datang, maka aku akan segera membunuhnya dan mencurinya. Kumohon, kuharap lesbian menyebalkan itu juga sama di dunia ini.

 

“Kearuga-sama, kamu membuat wajah yang memikirkan sesuatu yang buruk.” (Setsuna)

 

“Ini bukan sesuatu yang buruk, itu sesuatu yang aku suka.” (Kearuga)

 

Akan membosankan hanya untuk membalas dendam. Pahlawan pedang mungkin sebenarnya orang yang cukup baik; dia tidak hanya akan membiarkan aku membalas dendam padanya, untuk berpikir dia bahkan akan menawarkan senjata terbaik untukku. Setelah aku selesai mengumpulkan informasi di Buranikka, aku akan serius pergi dan menemuinya. Lesbian menyebalkan itu mungkin berpura-pura menjadi jenis kelamin yang dibencinya, pria, dan memancing wanita di suatu tempat.

 

 

Setelah kami selesai mendirikan tenda kami di area terbuka di hutan, hujan hampir bersamaan mulai turun.

 

“Nn. Intuisi ras serigala es itu tepat. Ini mudah.” (Setsuna)

 

Setsuna dengan penuh kemenangan mendengus dengan hidungnya. Saat aku membelai kepalanya, matanya dengan senang menyipit.

 

“Bagaimanapun, ini adalah hujan yang luar biasa. Kita tidak akan bisa meninggalkan tenda kita seperti ini.” (Freya)

 

“Benar, itu berarti kita juga tidak bisa menggunakan api.” (Kearuga)

 

Meskipun aku bekerja keras untuk makan makanan lezat, kami tidak bisa menyalakan api di dalam tenda. Aku mengunyah roti panggang yang keras dan daging kering.

 

“Freya, beri aku air.” (Kearuga)

 

“Ya, ini dia.” (Freya)

 

Setelah menuangkan air yang dia buat dengan sihir air ke dalam labunya, Freya menuangkannya ke dalam cangkir dan memberikannya kepadaku. Terima kasih Freya, yang dapat menggunakan semua atribut, bersama kami dalam perjalanan ini, itu cukup mudah. Air bersih dapat disiapkan kapan saja, dan menyalakan api juga mudah. Tak disangka cukup sulit untuk mendapatkan air bersih tanpa sihir.

 

“Kearuga-sama, ada satu hal yang membuatku penasaran. Kerajaan Dioral seharusnya menjadi negara paling selatan yang menghadap wilayah iblis. Namun, mengapa ada kota asing yang lebih jauh ke selatan daripada Kerajaan Dioral?” (Setsuna)

 

Pertanyaan Setsuna adalah wajar. Biasanya, hal seperti itu seharusnya tidak ada.

 

“Sejujurnya, Buranikka sebenarnya adalah kota yang sudah lama ditinggalkan.” (Kearuga)

 

“Ditinggalkan?” (Setsuna)

 

“Dulu, bagian selatan dan Kerajaan Dioral tidak benar-benar bersatu. Ada banyak negara kecil dan ada banyak negara demi-human juga. Pada saat itu, ada gerakan serangan iblis dan manusia membuat garis pertahanan. Itu adalah posisi sebelumnya dari perbatasan nasional Kerajaan Dioral.” (Kearuga)

 

“Jadi mereka tidak berencana untuk melindungi kota-kota di luar garis pertahanan.” (Setsuna)

 

“Betul sekali. Nah, dengan mempersiapkan garis pertahanan itu, mereka mampu mengusir invasi iblis. Setelah itu, Kerajaan Dioral menyerap semua negara secara paksa dan bagian selatan menjadi bagian dari Kerajaan Dioral. Namun, Buranikka, yang berada di sisi lain tembok, sebenarnya aman dan Kerajaan Dioral mengetahui bahwa mereka hidup berdampingan dengan iblis. Buranikka menyatakan bahwa mereka bukan bagian dari Kerajaan Dioral, melainkan wilayah koloni Kekaisaran Buranta, dan sebagai hasilnya, koloni Kekaisaran Buranta masih ada seperti kepemilikan tanah yang tersebar.” (Kearuga)

 

Berbagai keajaiban telah menumpuk di atas satu sama lain. Jika Buranikka berada di dalam garis pertahanan, itu akan terseret ke dalam wilayah Kerajaan Dioral. Fakta bahwa mereka ditinggalkan, namun mampu hidup berdampingan dengan iblis dengan sendirinya tidak bisa disebut apa-apa selain keajaiban.

 

“Ini agak rumit.” (Setsuna)

 

“Itu membuatnya semakin menarik. Terlalu banyak yang tidak aku ketahui tentang iblis, jadi jika aku pergi ke sana, aku pikir aku akan mengetahui berbagai hal.” (Kearuga)

 

Aku terutama ingin tahu bagaimana raja iblis dipilih. Bertemu dengan malaikat jatuh berambut perak juga merupakan salah satu tujuanku. Aku ingin mengejar jejak itu, dan meskipun aku hanya memiliki harapan samar, tidak ada tempat yang lebih cocok daripada di sana.

 

“Setsuna sedikit bersemangat. Selain itu, ternyata ada banyak monster kuat di wilayah iblis. Setsuna akan mengalahkan banyak dan menaikkan levelku. Setsuna akan menjadi lebih kuat. Agar Setsuna bisa berdiri di samping Kearuga-sama.” (Setsuna)

 

Setsuna memasukkan kekuatan ke dalam tinjunya; sikap positif itu memberi aku kesan yang baik tentangnya.

 

“Tentu saja, aku juga berencana untuk melakukan itu! Bagaimanapun, demi perjalanan keadilan Kearuga-sama, Kamu membutuhkan kami untuk bekerja keras!” (Freya)

 

Sepertinya Freya juga memiliki banyak keinginan.

 

“Aku akan mengandalkan kalian berdua. Meskipun ada banyak bahaya di wilayah iblis, kita bisa menjadi sangat kuat.” (Kearuga)

 

Seperti yang Setsuna katakan, jumlah dan kualitas monster benar-benar berbeda dengan monster di dalam perbatasan negara. Di atas segalanya, ada banyak variasi. Bagi kita yang dapat meningkatkan nilai bakat kita dengan memurnikan monster untuk dimakan, memiliki kesempatan yang tinggi untuk bertemu dengan berbagai macam monster yang berbeda. Dengan mengalahkan banyak untuk menaikkan level kita, kita akan makan banyak untuk menjadi lebih kuat. Yang berarti, kita berada dalam hujan ini; Perburuan monster harus dimulai dari besok.

 

“Kearuga-sama, kita tidak bisa keluar di tengah hujan seperti ini. Jadi… tolong bercinta denganku.” (Setsuna)

 

Setsuna bersandar genit ke arahku.

 

“Ahh, Setsuna-chan, memulai lebih dulu itu tidak adil. Aku juga menginginkannya.” (Freya)

 

Freya juga meraih tanganku.

 

“Aku tidak punya pilihan. Hari ini aku akan bercinta dengan kalian sepanjang hari.” (Kearuga)

 

Mereka adalah hewan peliharaanku yang lucu. Aku akan memberi mereka cinta sepuasnya.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 46 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 46, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 46 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 46 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 46 high quality, ,

Komentar

Chapter 46