Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 47

A+ A-

Chapter 47 – Penyihir Penyembuh Tiba di Buranikka

 

Pagi datang, dan ketika aku meninggalkan tenda, cuaca cerah. Itu bagus; Aku tidak bisa membiarkan hari ini juga dihabiskan tanpa tujuan di tenda. Dalam skenario terburuk, aku telah memutuskan sendiri untuk melakukan perjalanan di tengah hujan, tetapi jika seperti ini, kita seharusnya bisa tiba di Buranikka hari ini.

 

“Selamat pagi Kearuga-sama.” (Setsuna)

 

Dengan pakaian dalamnya, Setsuna keluar dari tenda. Karena dia telah berbaring, telinga serigala putihnya rata dan imut.

 

“Selamat pagi Setsuna. Kita memiliki cuaca yang cukup baik hari ini.” (Kearuga)

 

“Nn. Tidak akan hujan hari ini. Matahari akan selalu terbit.” (Setsuna)

 

Sambil mengendus dengan hidungnya, Setsuna menegaskannya. Itu menyenangkan untuk diketahui.

 

“Kalau begitu, setelah kamu menyelesaikan latihan pagimu, ayo pergi berburu monster. Kemudian, kita akan mandi dan menuju ke Buranikka. Aku ingin berburu monster di sekitar sini dari awal sampai akhir.” (Kearuga)

 

Makan daging monster yang telah <Dimurnikan> hanya meningkatkan nilai bakatmu jika ini pertama kalinya memakan monster jenis itu. Jika aku bertujuan untuk menjadi yang terkuat, aku tidak bisa melewatkan salah satu dari mereka. Aku ingin memburu semua monster di area ini dengan sihir pencarian Freya.

 

“Dimengerti… Tapi sebelum itu, layanan pagi hari. Kearuga-sama, kamu masih bersemangat bahkan setelah apa yang kamu lakukan kemarin.” (Setsuna)

 

“Benar. Karena aku akan merasa kasihan pada Freya jika kita membangunkannya, mari kita lakukan di luar. Letakkan tanganmu di pohon itu.” (Kearuga)

 

“Ini memalukan di luar saat cerah.” (Setsuna)

 

Sambil tersipu, Setsuna mengangguk, meletakkan tangannya di pohon dan mendorong pantatnya. Meskipun dia mengatakan itu memalukan, Setsuna merasa lebih terangsang ketika kita melakukannya di luar. Bahkan sekarang, ekor serigala berbulu halusnya bergoyang.

 

“Kamu bilang kamu malu, tapi tubuhmu sepertinya jujur. Aku akan memberimu cukup cinta untuk membuat mulutmu jujur.” (Kearuga)

 

Saat aku berbisik ke telinganya, telinga serigala Setsuna mengarah ke atas dan ekornya mulai lebih bergoyang. Dia benar-benar mudah dimengerti. Kalau begitu, kurasa aku harus meningkatkan batas levelnya lagi hari ini. ()

 

 

 

Setelah layanan pagi harinya selesai, aku mulai memasak sarapan sambil melihatnya mengajari Freya bela diri. Aku berencana untuk bekerja keras di pagi hari untuk jumlah waktu yang kami habiskan untuk bermalas-malasan kemarin malam.

 

Bagaimanapun, Setsuna pandai mengajar. Sejujurnya, aku tidak pandai mengajar orang karena aku selalu meniru kemampuan dan pengalaman, jadi aku hampir tidak pernah berusaha keras untuk melatih teknik pada tubuhku. Dalam aspek itu, Setsuna adalah demi-human. Dia memiliki intuisi tempur alami, tetapi dasar kekuatannya berasal dari pelatihan yang tak henti-hentinya. Dia justru membimbing Freya.

 

“Setsuna-chan, kamu terlalu ketat.” (Freya)

 

“Itu tidak benar. Dari staminamu, Kamu harus bisa melakukan sebanyak ini. Freya hanya tidak kompeten.” (Setsuna)

 

“Tidak mungkin, aku akan mati.” (Freya)

 

Freya mulai berlinang air mata. Sejak beberapa waktu lalu, Setsuna sepihak memukul Freya dengan tongkat kayu.

 

“Jangan tutup matamu. Itu akan diperpanjang setiap kali Kamu menutupnya.” (Setsuna)

 

“Hiiii” (Freya)

 

Menurut Setsuna, ini adalah jenis pelatihan khusus untuk membuatnya merasa mati sebelum mempelajari dasar-dasarnya. Menekan titik vital dengan pukulan penuh yang serius … Dengan interval pendek, dia terus melakukannya berulang-ulang dengan pukulan mematikan. Bahkan jika dia berhenti tepat sebelum terkena, guru seperti Setsuna masih akan membuat pihak lain merasakan kematian. Kenyataannya, gigi Freya berderak saat berbicara. Namun, teror itu cukup untuk membuatmu merasakan kematian mengukir garis pedang indah Setsuna di pikiranmu bahkan jika Kamu membencinya. Ini adalah jenis pelatihan yang memiliki efisiensi luar biasa baik. Dan…

 

“Ini-” (Freya)

 

Freya berteriak. Dia tidak hanya berhenti sebelum menyerang, terkadang dia juga menyerang. Itu bukan karena Setsuna gagal berhenti tepat sebelum terkena, tapi karena dia sengaja tidak menghentikan serangan yang dapat diblokir oleh Freya saat ini. Karena itu, Freya harus terus memblokir sambil merasakan ketegangan dari setiap serangan; kekuatan emosi dan staminanya terus terkuras. Setelah sekitar 15 menit, Setsuna berhenti bergerak.

 

“Dengan ini, latihan pengamatan selesai. Setelah istirahat sebentar, Kamu akan berlatih membentuk. Setelah itu selesai, Kamu akan berlari. Apa yang paling tidak cukup bagimu adalah stamina dan kemauan keras.” (Setsuna)

 

Setsuna acuh tak acuh memberitahunya. Freya jatuh dengan lemah dengan satu lutut dan menatapku dengan mata kabur.

 

“Kearuga-sama, tolong selamatkan aku, ini bukan latihan, ini hanya intimidasi. aku akan dibunuh.” (Freya)

 

Meskipun putri Flare sendiri telah mengambil pelatihan tempur sampai batas tertentu, dia belum berlatih habis-habisan karena tugas utamanya adalah menggunakan sihir. Jadi bagi Freya, latihan Setsuna mungkin agak terlalu berat.

 

“Tidak, seperti yang Setsuna katakan, dia benar-benar memikirkan apa yang bisa kamu lakukan dengan staminamu saat ini. Freya, yang mati duluan di medan perang adalah yang tidak bisa dihindari. Saat ini, semakin keras Kamu mencoba, semakin kecil kemungkinan Kamu untuk mati. Tidak ada guru sebaik Setsuna, dan aku tahu itu pasti sulit, tapi aku ingin kamu bertahan.” (Kearuga)

 

“Uuu, tolong sedikit lebih lembut.” (Freya)

 

“Kalau begitu, aku bisa bergantian dengan Setsuna, tapi aku pikir aku mungkin lebih ketat dari Setsuna. Kamu tidak akan meningkat kecuali Kamu mendekati batasmu, dan aku tidak dapat menemukan batasmu setepat yang bisa dilakukan Setsuna. Jadi aku tidak punya pilihan selain menjadi lebih ketat.” (Kearuga)

 

Freya memasang wajah seperti dunia akan kiamat. Mau bagaimana lagi; Aku akan memberinya manisan, dan bukan hanya cambuk.

 

“Jika kamu bekerja cukup keras sampai Setsuna mengenalimu sebagai kelas satu, aku akan memberimu hadiah yang pasti akan mengejutkanmu, jadi mari kita coba sedikit lebih keras.” (Kearuga)

 

Mendengar kata-kataku, wajah Freya berseri-seri.

 

“Tidak adil. Meskipun Setsuna juga bekerja keras.” (Setsuna)

 

Sebaliknya, Setsuna menjadi cemberut. Ini bisa dimengerti. Setsuna telah melakukan semua yang dia bisa untuk membuat Freya belajar bela diri, juga stamina dan kemauan keras.

 

“Tentu saja, setelah Freya lulus, aku juga akan memberimu hadiah.” (Kearuga)

 

“Yay!” (Setsuna)

 

Setsuna mengepalkan tinjunya yang kecil; itu baik bahwa dia senang dengan itu.

 

“Setsuna-chan, ayo bekerja keras bersama.” (Freya)

 

“Nn. Target kita adalah 3 bulan.” (Setsuna)

 

“…apakah tidak terlalu lama? Aku ingin menyelesaikannya dalam 1 minggu.” (Freya)

 

“Freya menjadi dewasa dalam 1 minggu? Jika Kamu berniat melakukan itu, pelatihan 1000 kali lebih ketat dari ini diperlukan. Dari 100 kali, Kamu akan mati sekitar 99 kali. Jika Kamu baik-baik saja dengan itu, mari kita mencobanya.” (Setsuna)

 

Setsuna dengan acuh tak acuh mengatakan itu padanya. Meskipun dia mengatakannya dengan acuh tak acuh, itu memiliki kekuatan persuasif yang aneh di baliknya. Sejak awal, Setsuna telah berhati-hati untuk membuat Freya menjadi yang tercepat. Jika dia mengatakan 3 bulan, mungkin akan memakan waktu selama itu.

 

“3 bulan itu bagus. Aku pasti akan lulus dalam 3 bulan!” (Freya)

 

Bagaimanapun, ada baiknya dia menjadi bersemangat untuk melakukannya. Setelah itu, mereka melanjutkan pelatihan, dan aku membuat mereka makanan hangat yang aku buat saat mereka berlatih.

 

 

Setsuna berlari cepat di hutan. Meskipun dia berlari dengan Freya, sepertinya dia masih memiliki banyak stamina; dia tidak kehabisan nafas sama sekali.

 

Dia melompat sangat tinggi, mendarat di dahan pohon dan dari sana, dia melompat dari dahan ke dahan dengan kecepatan tinggi. Meskipun kecepatan gerakan dan pegas seluruh tubuhnya luar biasa, hal yang paling menakjubkan adalah keseimbangannya. Dia membuat lompatan besar yang mencolok dan memutar tubuh kecilnya di udara; itu ketinggian yang luar biasa.

 

Dimulai dengan serangan yang luar biasa, dia mulai jatuh ke tanah tanpa ragu-ragu. Cakar es menempel di tangannya, dan dia melakukan mengendus hidung sambil mengulurkan tangannya. Sosok itu cukup cantik untuk dilihat.

 

“Guga?”

 

Mendengar suara itu, target Setsuna, monster beruang tutul, mulai melihat sekeliling dengan gelisah. Namun, Setsuna berada tepat di atasnya, jadi tidak mungkin dia menyadarinya. Beruang Gemuk; baju besinya yang tebal dari lemak dan bulu yang keras tetapi juga licin dengan minyak yang menyusahkan. Pemotongan normal hanya akan meleset oleh minyak, dan Kamu tidak dapat melukainya karena dua lapisan pertahanannya, bulu dan lemak. Namun…

 

“Ha-!” (Setsuna)

 

Bersamaan dengan teriakan, Setsuna menusukkan cakar esnya ke dalamnya. Dengan menyodorkan ke bawah dari kanan di atasnya, dia memukul ubun-ubun kepalanya, yang memiliki peluang paling kecil untuk meleset, dan lemak serta bulu yang paling tipis. Cakar es menembus kepalanya dalam-dalam. Melepaskan cakar esnya, Setsuna menghentikan kekuatan pendaratannya dengan ukemi berguling ke depan dan memelototi Beruang Gemuk dengan waspada. (DLO Note: Ukemi pada dasarnya adalah cara untuk ‘jatuh dengan selamat’ ketika seseorang menerima lemparan.)

 

“Kearuga-sama, ini sukses.” (Setsuna)

 

Menuju ke arahku, Setsuna membuat tanda V. Beruang Gemuk yang kepalanya ditusuk roboh.

 

“Bagus Setsuna.” (Kearuga)

 

Itu adalah beberapa gerakan yang bagus. Bahkan aku tidak bisa meniru apa yang dia lakukan sekarang. Bahkan jika aku meniru tekniknya, tubuhku tidak memiliki pegas yang fleksibel atau keseimbangan yang seperti manusia super. Dia mungkin satu-satunya yang bisa melakukan gerakan akrobatik semacam ini.

 

“Kearuga-sama, apakah ini bahan yang bisa disesuaikan?” (Setsuna)

 

Menerima pertanyaan Setsuna, aku mengaktifkan <Mata Giok> ku. Yang diberikan padaku oleh roh, itu adalah mata yang melihat melalui segalanya. Aku menatap tajam ke si Beruang Gemuk. Baiklah! Ini adalah bahan yang mudah beradaptasi. Jika kita memakan ini, serangan fisik kita akan meningkat; kita akan memiliki bahan makanan beruang hari ini.

 

“Oh ya. Bisakah aku memintamu untuk memotong dagingnya?” (Kearuga)

 

“Dimengerti. Setsuna akan menanganinya.” (Setsuna)

 

Setsuna dengan terampil membekukan bulu yang tertutup minyak, mematahkannya, merobeknya dan kemudian memotong lehernya dengan pedang es. Dan kemudian, dengan seluruh kekuatannya, dia menginjak-injak area di mana jantung si Beruang Gemuk berada. Jantung dipompa, mendorong keluar darah dari leher yang terpotong; dia menguras darah. Langsung menguras darah setelah berburu akan membuat daging lebih enak.

 

“Bersemangat untuk masakan Kearuga-sama.” (Setsuna)

 

“Aku bisa membeli berbagai perasa dari kota untuk makan malam hari ini, jadi aku bisa membuatnya enak. Kamu harus menantikannya.” (Kearuga)

 

Setsuna mengangguk dan dengan tepat memotong dagingnya. Seperti yang diharapkan dari setengah manusia serigala, daging adalah makanan favoritnya, jadi dia mengayunkan ekornya dalam suasana hati yang baik. Mengendarai raptor bersama-sama, Freya memukul bahuku.

 

“Kearuga-sama, monster baru telah muncul di sekitar 200 meter ke barat, dan dari bentuknya, aku pikir itu adalah monster tipe babi hutan.” (Freya)

 

Sambil terengah-engah, Freya memanggilku. Karena latihan pagi, stamina Freya sudah habis terpakai.

 

Jika aku menggunakan <Recovery Heal> padanya, dia akan segera pulih, tetapi menjadi terbiasa ke kondisi kelelahan juga penting, jadi aku membiarkannya apa adanya. Untuk alasan itu, aku hanya mempercayakannya untuk mencari monster dengan sihirnya, dan membiarkan Setsuna melakukan semua perburuan.

 

Semakin tinggi levelnya, kekuatan Setsuna juga meningkat. Biasanya, kemampuan fisikmu yang tiba-tiba meningkat terlalu banyak untuk ditangani. Tidak peduli seberapa cepat Kamu menggerakkan tubuhmu, pada akhirnya, tidak ada gunanya jika Kamu tidak bisa menguasainya. Bahkan jika kemampuan fisikmu meningkat, refleks, pandangan, dan kecepatan pemrosesan pikiranmu tidak akan meningkat. Tapi tidak peduli seberapa besar kemampuan fisik Setsuna meningkat, sepertinya tidak terlalu banyak untuk dia tangani. Dia tidak salah lagi seorang jenius; Setsuna adalah pembelian yang bagus.

 

“Biasanya, aku juga bisa bertarung.” (Freya)

 

Freya tampaknya menyesal.

 

“Begitu kamu pulih sebentar lagi, aku ingin kamu bertarung juga. Berjuang di batasmu adalah pengalaman yang baik untuk dimiliki.” (Kearuga)

 

“Ya, aku akan meningkatkan staminaku.” (Freya)

 

Seperti itu, kami terus berburu monster di sekitar. Ada 3 jenis monster dengan bahan yang bisa disesuaikan. Kami membungkus Beruang Gemuk, yang akan segera kami makan, dengan kulit pohon selagi masih mentah, dan sisanya diasapi. Setelah kami selesai berburu, aku mandi di air dingin, memberi mereka berdua cinta dan kemudian mulai menuju ke Buranikka.

 

 

“Kita akhirnya tiba.” (Kearuga)

 

“Jadi ini Buranikka. Dari luar, ini terlihat seperti kota biasa.” (Freya)

 

“Nn. Dibandingkan dengan Ranalitta, itu cukup kecil.” (Setsuna)

 

Kami tiba di Buranikka sebelum matahari terbenam. Buranikka adalah kota berukuran sedang.

 

Meskipun dikelilingi oleh dinding pelindung, itu lebih rendah daripada Ranalitta dalam hal tinggi dan ketebalannya. Tidak ada barisan orang di dekat gerbang juga, dan sepertinya kita bisa masuk tanpa masalah. Mayat-mayat berserakan di sekitar tembok pertahanan… adalah apa yang telah aku persiapkan, tapi bukan itu masalahnya.

 

“Kalau begitu, ayo masuk. Satu-satunya kota di dunia manusia dan iblis dapat hidup berdampingan. Ke Buranikka.” (Kearuga)

 

Di sini, aku akan mengumpulkan informasi tentang raja iblis. Raja iblis saat ini, dan malaikat jatuh yang ingin aku temui.

 

Sesampainya di gerbang, aku membayar pajak masuk kepada penjaga gerbang, dan ketika aku akan masuk, hatiku mengeluarkan suara yang tidak menyenangkan. Itu salah satu kemampuan yang aku peroleh setelah terus menjalani kehidupan yang tragis. Aku bisa memprediksi jika akan ada situasi kritis dengan indra keenamku. Ketika aku merasakan ini, hal yang merepotkan pasti akan datang.

 

“Kearuga-sama, kamu tertawa.” (Setsuna)

 

Setsuna dengan penasaran memiringkan lehernya.

 

“Jangan khawatir, tidak apa-apa.” (Kearuga)

 

Hal merepotkan dari sebelumnya tidak lebih dari sesuatu yang merepotkan. Namun, aku saat ini berbeda. Lagi pula, hal yang merepotkan adalah sinyal dimulainya permainan balas dendamku yang menyenangkan.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 47 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 47, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 47 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 47 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 47 high quality, ,

Komentar

Chapter 47