Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 65

A+ A-

Chapter 65 – Penyihir Penyembuh Membalikkan Keadaan

 

Bersama Setsuna dan yang lainnya, kami mulai mengambil tindakan. Semua orang menyembunyikan penampilan mereka dengan jubah.

 

Eve yang berlindung di ruang bawah tanah yang sebelumnya aku buat dengan memanipulasi tanah dengan alkimia adalah iblis asli, dan Setsuna adalah setengah manusia, jadi kupikir mereka tidak akan membedakan mereka berdua. Bahaya mereka diserang cukup tinggi.

 

Apa yang di luar dugaanku adalah mereka menyerang lebih cepat. Aku pikir itu akan memakan sedikit waktu, karena itu, racun yang aku siapkan dalam anggur mereka belum menyebar. Aku mengkonfirmasi dengan benar bahwa mereka meminum anggur beracun, tetapi kita perlu mengulur waktu. Paling tidak, menyerang putri Norn harus menunggu sampai obatnya menyebar, melemahkan pasukan kerajaan dan langsung menyerang.

 

Skenario kasus terburuk adalah jika tuan feodal kota ini mengikuti sisi Kerajaan Dioral. Untuk menyelamatkan manusia, mungkin saja dia menjual iblis. Jika itu terjadi, seluruh kota ini akan mengorbankan iblis dan pertempuran hanya akan berlangsung sesaat.

 

Seperti yang diharapkan dari wanita yang aku anggap sebagai yang paling berbahaya. Dari hanya pidato yang dia buat sebelum dimulainya perang, dia menciptakan situasi seperti ini.

 

“Tidak ~ sekarang, aku ingin tahu apa yang akan terjadi.” (Kearuga)

 

Tidak ada cara untuk melihat ke luar saat kita berada di ruang bawah tanah, jadi aku akan menghabiskan waktu untuk sementara waktu.

 

“Kearuga-sama, menurutmu apa yang terjadi di luar?” (Setsuna)

 

Setsuna bertanya padaku.

 

“Iblis mungkin memanggil monster mereka dan melawan sampai akhir, tapi aku pikir itu akan menjadi pertempuran yang tidak menguntungkan.” (Kearuga)

 

Dengan kekuatan tempur ini, bahkan jika mereka menang, pihak lain adalah tentara reguler. Masing-masing dari mereka kuat, dan karena mereka bekerja secara terkoordinasi, kekuatan mereka semakin meningkat. Di sisi lain, iblis tidak terkoordinasi dan bergerak sendiri-sendiri. Masing-masing akan hancur pada akhirnya.

 

Tampaknya di Buranikka memiliki tentaranya, tetapi sebagian besar anggotanya adalah manusia. Pertanyaannya adalah apakah mereka memiliki keberanian untuk menentang Kerajaan Dioral atau tidak.

 

… Mereka mungkin tidak. Diperlukan resolusi yang cukup besar untuk melawan manusia lain, apalagi jika orang tersebut adalah putri cantik Norn yang diperlakukan seperti pahlawan.

 

Di atas segalanya, jika mereka meninggalkan iblis dan tidak melakukan apa-apa, mereka bisa hidup. Mereka mungkin tidak bisa bertarung, dan bahkan jika mereka melakukannya, moral mereka berada di titik terendah saat ini. Aku ingin melakukan sesuatu tapi… Oke, aku memikirkan sesuatu yang bagus. Jika pihak lain menggunakan seorang putri, maka kita juga akan menggunakan seorang putri. Rencana Putri Norn bisa disebut sempurna, jadi aku tidak punya pilihan selain menggunakan bidak yang di luar dugaannya untuk menghancurkannya.

 

“Freya, aku perlu bicara denganmu sebentar.” (Kearuga)

 

“Ada apa, Kearuga-sama?” (Freya)

 

“Aku ingin kamu memberi semua orang sedikit keberanian.” (Kearuga)

 

Sekarang, untuk mengulur waktu sampai obat itu menyebar, mari kita lakukan rencana rahasia. Ini agak berbahaya, tetapi ini adalah waktu untuk mengambil risiko.

 

 

~Di dalam gerbong kereta putri Norn~

 

“Beri aku laporan.” (Norn)

 

Putri Norn bertanya kepada bawahannya tentang kemajuan pertempuran.

 

“Ya, meskipun perlawanan dari iblis dan monster sangat kuat, kami berhasil menghancurkan mereka dengan baik.”

 

“Begitu, lalu bagaimana dengan tanggapan tuan feodal?” (Norn)

 

“Kami masih belum menerima jawaban.”

 

“Dia secara tak terduga gigih. Meskipun kita mengatakan kepadanya bahwa kita akan mempercayakan kota di sisi lain gerbang kepadanya jika mereka menyerah. Apakah dia sangat mencintai iblis-iblis kotor itu?” (Norn)

 

Putri Norn menghela nafas tanpa minat. Setelah hasil dari perang ini, saat dia berbicara … tidak, itu diputuskan sebelum pertempuran. Dari pendapat putri Norn, memulai perang yang tidak kamu menangkan adalah kebodohan belaka. Kamu harus mempersiapkan kondisi untuk kemenangan tertentu dan menyelesaikan kemenanganmu sebelum perang. Itu adalah tugas ahli strategi.

 

“Yah, itu baik-baik saja. Bagaimanapun, itu akan segera berakhir. Dia tampak seperti orang yang berguna, tetapi ada banyak pengganti juga.” (Norn)

 

Begitu dia menyingkirkan para iblis di kota ini, dia bisa langsung membuang sisa-sisanya. Keluarga tuan tanah feodal Buranikka juga akan dibersihkan karena melindungi iblis. Dia mengajari mereka apa artinya menentang Kerajaan Dioral.

 

“Namun, putri Norn. Ada sesuatu yang menggangguku.”

 

“Apa itu?” (Norn)

 

“Ada banyak tentara yang memiliki kondisi fisik yang buruk.”

 

“Bisakah mereka bertarung?” (Norn)

 

“Ya, tidak ada kesulitan saat bertarung.”

 

“Dalam hal ini, tidak apa-apa. Paling-paling, ini akan berakhir dalam satu hari. Pastikan untuk membiarkan mereka beristirahat setelah pertempuran selesai.” (Norn)

 

Mengatakan itu setelah kehilangan minatnya, Norn memiringkan gelasnya. Jus telah dituangkan ke dalam. Dia tidak bisa minum alkohol. Kerajaan Dioral mengizinkan alkohol untuk anak berusia dua belas tahun dan lebih tua, tapi putri Norn membenci kepahitan alkohol. Itulah yang menyelamatkannya. ()

 

 

Berbeda dengan orang dewasa, jika seorang gadis kecil seperti dia minum anggur beracun, sekarang dia akan tidak enak dilihat dari berbagai hal.

 

Di sisinya, <Hawk Eye> berdiri di dekatnya. Karena senjatanya, pidato seorang putri dibutuhkan, putri Norn telah keluar ke garis terdepan. Namun, dia biasanya harus menunggu di belakang. Untuk melindunginya, dia mengerahkan <Hawk Eye>, yang pantas disebut yang terkuat.

 

Pahlawan <Pedang> seharusnya ada di sini juga, tapi dia disingkirkan oleh seseorang. Putri Norn menilai bahwa dia mungkin tertangkap oleh perangkap madu.

 

Kekuatan bertarung pahlawan <Pedang> melampaui sword saint dan berada di luar keberadaan normal. Tidak mungkin dia bisa kalah dalam pertarungan. Meskipun dia memiliki kelemahan, yaitu bahwa dia gila dan bernafsu. Jika itu digunakan untuk melawannya, dia bahkan mungkin terbunuh. Dengan asumsi itu, dia memperoleh informasi bahwa dia menjadi asyik dengan seorang gadis dan membawanya ke tempat tidur. Putri Norn menyimpulkan bahwa ada kemungkinan delapan puluh hingga sembilan puluh persen bahwa dia dibunuh oleh wanita itu. Dan itu benar.

 

“Yang tersisa hanyalah masalah waktu… Yah, sepertinya aku tidak punya pekerjaan lagi. Aku bertanya-tanya bagaimana aku harus mengalihkan diri dari kebosanan ini.” (Norn)

 

Meskipun dia berada di tengah perang, dia tidak merasa takut atau cemas. Itu juga salah satu bakatnya.

 

Putri Norn menguap. Namun, saat berikutnya setelah dia membuka matanya, dia berdiri. Dia mendengar sebuah suara. Itu adalah suara gadis yang dia benci namun dia cintai, memandang rendah, namun diam-diam mengaguminya.

 

Tidak mungkin dia bisa bertemu dengannya di tempat seperti ini. Itu suara yang seharusnya tidak ada di sini. Suara itu adalah putri pertama, suara Flare.

 

“Kakak, mengapa kamu di sini?” (Norn)

 

Putri Norn membuka matanya lebar-lebar, membuka jendela dan melihat ke luar. Ketika dia melakukannya, wajah putri Flare muncul di langit dengan sihir angin.

 

 

~Di kawasan kumuh~

 

“Kalau begitu, sudah waktunya untuk memulai. Apakah kamu sudah mempersiapkannya dengan baik, Freya?” (Kearuga)

 

“Ya tentu saja!” (Freya)

 

Untuk seorang putri, kami melawannya dengan putri lain. Seperti bagaimana mereka mencuri hati para ksatria kota ini, kami juga akan mencuri hati para ksatria Kerajaan Dioral.

 

Freya dan aku di atap rumah kosong tertentu. Dan kemudian, menggunakan sihir <Angin> ku, aku memproyeksikan sosok Freya di langit dan memperbesarnya. Tidak hanya itu, aku juga memperbesar volume suara Freya, agar bisa terdengar dari jauh.

 

Ini adalah sihir yang hanya bisa aku gunakan. Kontrolnya terlalu sensitif, Dengan mengatur kemampuanku yang bisa dimiliki untuk berspesialisasi dalam sihir <Angin> dan menggunakan <Transformation Heal> untuk mengubah statusku menjadi yang berspesialisasi dalam sihir, akhirnya aku bisa menerapkannya.

 

Flare yang diproyeksikan di langit membuat mata tampak sedih. Seperti yang aku pikir, gadis-gadis cantik dari keluarga kerajaan adalah gambar yang sempurna. Dapat dimengerti bahwa dia akan dihormati sebagai orang suci. Putri Norn juga memiliki karisma, tapi Freya… putri Flare lebih dari itu. Semua orang di medan perang mengangkat mata mereka ke langit dengan wajah tercengang. Flare membuka mulutnya.

 

“Semuanya, tolong dengarkan. Aku adalah putri pertama Kerajaan Dioral, pahlawan <Sihir>. Flare Archgrande Dioral.” (Freya)

 

Itu suara yang indah. Aku terpesona hanya dengan mendengarkannya. Bagian dalamnya kotor sih, tapi aku hanya bisa berpikir bahwa suara putri Flare dicintai oleh dewa.

 

“Dengan tujuan tertentu, aku telah menghabiskan waktu di kota ini. Setiap hari, aku percaya bahwa manusia dan iblis dapat hidup berdampingan. Di kota ini, manusia dan iblis hidup bahagia bersama. Tanpa aturan atau cuci otak apa pun, mereka hanya hidup bersama.” (Freya)

 

Prajurit dan ksatria Kerajaan Dioral saling memandang. Mereka bingung dari mendengar cerita yang berbeda dengan apa yang mereka dengar.

 

“Meskipun demikian, mengapa kalian melakukan hal-hal kejam seperti itu? Iblis kota ini bukan musuh. Aku tidak bermaksud mengatakan bahwa semua iblis adalah orang baik. Ada juga yang jahat. Namun, sama halnya dengan manusia. Iblis di sini adalah iblis yang bisa berbicara bersama dengan baik. Karena itu, tolong jangan menumpahkan darah yang tidak berguna lagi. Ini bukan perang suci; ini hanya penjarahan dan pembantaian. Ordo kesatria tombak suci Kerajaan Dioral yang terhormat. Berhenti mengotori tangan kalian, dan kebanggaan kalian dengan darah orang yang tidak bersalah.” (Freya)

 

Dengan mata yang tampak sedih, putri Flare tersenyum. Jika mereka laki-laki, mereka pasti akan mengorbankan apapun dan segalanya untuk membuatnya tersenyum.

 

“Kota ini adalah kota yang seperti keajaiban. Itu mengajari aku tentang berbicara bersama dengan iblis dan menghabiskan waktu bersama mereka. Aku tidak bisa kehilangan harta itu karena prasangka. Tolong, hentikan pertempuran. Pertama-tama, apa bedanya antara manusia dan iblis?” (Freya)

 

Kata-kata Putri Flare dipenuhi dengan kekuatan.

 

“Aku dengan senang hati makan makanan dan minum alkohol bersama dengan iblis di sebuah kedai. Untuk iblis atau manusia, hal-hal yang lezat itu lezat. Jika itu menyenangkan, mereka tertawa. Semua orang sama. Suatu hari, pai daging yang sangat besar disajikan di sebuah toko. Manusia dan iblis memotong pai besar dan memakannya, tersenyum sambil membicarakan betapa lezatnya itu.” (Freya)

 

Pai daging itu enak. Seseorang menertawakan cerita sehari-hari yang tiba-tiba.

 

“Namun, bukankah menyedihkan membunuh seseorang hanya karena penampilan mereka sedikit berbeda? Mari kita buka lebar-lebar mata kita. Mari kita sebarkan harta kota ini kepada dunia. Bahkan di kota-kota lain, manusia dan iblis makan pai daging bersama dan tersenyum sambil membicarakan betapa lezatnya itu. Dunia seperti itulah yang aku inginkan.” (Freya)

 

Efek yang lebih besar dari yang aku harapkan mulai muncul. Ada kekuatan aneh di balik ucapan putri Flare yang memiliki karisma luar biasa. Para ksatria dan tentara mulai menjatuhkan pedang mereka. Di antara mereka, ada beberapa yang sangat tersentuh dan mulai menangis.

 

“Aku akan mengulanginya untuk terakhir kalinya. Mereka hanya tetangga yang bisa kita ajak bicara dengan senang hati yang memiliki penampilan yang sedikit berbeda. Coba lihat lurus ke arah mereka. Apakah mereka benar-benar musuh yang harus dibunuh? Ksatria yang terhormat, aku percaya padamu.” (Freya)

 

Seperti itu, pidato putri Flare berakhir. Aku membatalkan sihir <Angin>.

 

Fuu, aku lelah. Sihir ini sangat melelahkan. Saat ini, jika kita diserang untuk pertarungan jarak dekat, kita hanya akan menjadi anak kecil, jadi aku mengubah kemampuan dan statusku kembali normal. Baiklah, sekarang kita baik-baik saja. Sementara aku melakukannya, aku mengubah penampilan putri Flare menjadi Freya.

 

“Bagaimana, Kearuga-sama?” (Freya)

 

“Itu sempurna. Itu adalah pidato yang bagus.” (Kearuga)

 

Lagi pula, bahkan aku, yang menulis naskah, secara tidak sengaja menjadi berlinang air mata. Bahkan naskah yang aku buat dengan setengah hati sambil mengupil menjadi sangat berbeda saat putri Flare mengatakannya, itu misterius. Seolah-olah dia adalah orang suci yang sebenarnya.

 

“Karena yang kali ini sama dengan pikiranku, itu lebih mudah.” (Freya)

 

Apa katamu. Meskipun dia telah menjadi Freya, maksudmu putri Flare yang memiliki sifat busuk berpikir seperti itu. Itu mengejutkan. Aku kira lingkungan mengubah orang.

 

“Aku mengerti. Itu bagus. Berkat Freya, jalannya acara berubah.” (Kearuga)

 

Gerakan ksatria Kerajaan Dioral menjadi sangat buruk dan moral penduduk kota ini mencapai klimaks. Manusia di Buranikka yang akan mengorbankan iblis juga berbaris di sisi iblis dan bertarung. Melihat pemandangan iblis dan manusia yang bertarung bersama melawan orang lain membingungkan para ksatria dan menjadi sangat menarik.

 

“Akhirnya.” (Kearuga)

 

Akhirnya, racun yang aku siapkan dalam anggur mulai menyebar. Sambil menahan perut mereka, para ksatria membuat wajah pucat.

 

Orang-orang yang mengeluarkan diare dari celana mereka mulai muncul. Dari sini, itu akan terus bertambah buruk. Pada saat aku menyadarinya, seluruh kota memulai pertarungan untuk kebebasan mereka.

 

Pasukan Kerajaan Dioral berubah dari situasi yang menguntungkan menjadi setara. Tidak, sepertinya Buranikka mendorong mereka ke bawah. Nah, jika kita memulai sesuatu, itu harusnya di sini.

 

Aku akan menculik putri Norn yang dengan acuh tak acuh datang ke medan perang. Kita~ akan, aku bisa makan adik perempuan putri yang enak. Hanya dengan penampilannya, dia adalah adik perempuan paling cantik di dunia. Saat aku akan memakan adik perempuan putri, aku akan mengubah wajah Freya kembali menjadi Flare, karena aku akan lebih bisa menikmati diriku dengan cara itu. Reaksi seperti apa yang akan putri Norn buat setelah melihat Flare diperkosa di depan matanya? Kakak perempuannya yang cabul, memohon pada seorang pria mungkin membuatnya trauma.

 

Tersenyum lebar, Freya dan aku diam-diam keluar dari gedung.

 

“Dia pintar, tapi dia masih terlalu naif.” (Kearuga)

 

Putri Norn, strategimu sempurna. Namun, dia tidak bisa begitu saja lupa bahwa aku di sini. Aku akan membuatnya menyesali kesalahan itu sampai dia mati.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 65 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 65, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 65 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 65 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 65 high quality, ,

Komentar

Chapter 65