Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 66

A+ A-

Chapter 66 – Penyihir Penyembuh Pergi Menemui Sang Putri

 

Karena pidato putri Flare, aliran pertempuran yang seharusnya berakhir dengan Kerajaan Dioral yang secara sepihak menginjak-injak para iblis berubah. Manusia di Buranikka yang akan mengorbankan iblis untuk menyelamatkan diri, berdiri disisi iblis dan bertarung bersama. Melihat sosok mereka, para ksatria Kerajaan Dioral menjadi bingung.

 

Selanjutnya, racun yang aku siapkan dalam anggur mereka akhirnya mulai menyebar. Meskipun memiliki efek tertunda, ini adalah obat cuci perut yang sangat kuat. Ekspresi para ksatria berubah dalam kesedihan dan mereka mulai memegangi perut mereka. Celana mereka sangat kotor karena diare mereka.

 

Dari gang belakang, aku menyaksikan para ksatria dikalahkan dengan cepat oleh penduduk Buranikka karena mereka bahkan hampir tidak bisa memegang pedang atau tombak. Ini adalah pertunjukan yang cukup lucu dan menghibur. Nah, ini waktu yang tepat sekarang.

 

“Pertama, aku akan mengirimmu ke tempat perlindungan bawah tanah. Aku akan pergi untuk mengambil milik (mainan) ku.” (Kearuga)

 

“Apa yang akan kamu lakukan, Kearuga-sama?” (Freya)

 

“Aku akan mengakhiri perang ini. Aku ingin menghindari pertumpahan darah lagi dari orang-orang Buranikka, dan aku juga tidak ingin para ksatria Kerajaan Dioral yang hanya mengikuti perintah mati… oleh karena itu, aku memutuskan untuk menculik pemimpin kelompok mereka, putri Norn, dan ‘membujuknya’..” (Kearuga)

 

Ini hanya sikap resmiku. Aku benar-benar tidak peduli tentang perdamaian atau pertumpahan darah. Tujuanku adalah balas dendam, hanya itu. Mereka membunuh Caruman… teman dekatku. Aku tidak bisa memaafkan mereka. Tidak mungkin aku bisa memaafkan mereka!!

 

Namun, aku kurang lebih membuatnya tampak seperti sedang dalam perjalanan untuk menyelamatkan dunia di depan Freya. Meskipun aku dapat secara sewenang-wenang mengubah otaknya jika aku melakukan beberapa hal yang berlebihan, aku harus memiliki beberapa pertimbangan. Aku tidak akan menunjukkan padanya bahwa itu hanya balas dendam biasa.

 

“Aku juga akan menemanimu!” (Freya)

 

Mungkin karena pengaruh yang dia dapatkan dari menjadi Freya, dia termotivasi karena rasa keadilannya. Namun…

 

“Tidak perlu untuk itu. Kekuatan Freya tentu saja berguna, tetapi aku berencana untuk bertindak sendiri. Aku akan diam-diam menculik putri Norn dengan korban sedikit mungkin. Dengan strategi itu, Kamu akan menjadi beban.” (Kearuga)

 

Tindakan rahasia semacam ini tidak cocok untuk seorang penyihir. Karena Freya juga tahu itu, dia tidak akan bicara lagi.

 

“Aku mengerti … itu membuat frustrasi bahwa aku tidak bisa menjadi kekuatanmu.” (Freya)

 

“Tidak, kamu telah mencapai pekerjaanmu dengan sempurna. Baiklah, ayo cepat.” (Kearuga)

 

Pada saat aku mengantar Freya kembali, efek obat itu telah mencapai klimaksnya. Untuk mengatur kembali barisan depan mereka yang hancur, ordo ksatria tombak suci mengeluarkan penjaga yang sebelumnya melindungi putri Norn. Aku seharusnya bisa dengan mudah menyelinap di tengah kekacauan itu.

 

 

Sementara menyamar dalam penampilan seorang ksatria, aku berpura-pura menjadi kenalan seorang utusan yang hanya di tengah-tengah kejadian ini bergerak dan mendekatinya, dengan mudah berhasil entah bagaimana.

 

Dan kemudian, aku melihat melalui ingatannya. Seperti yang diharapkan dari seorang utusan; Aku bersyukur aku tahu petunjuk yang telah diberikan sampai sekarang. Aku memahami strategi putri Norn dan apa yang dia coba lakukan mulai sekarang. Aku tidak sengaja tertawa.

 

“Ya ampun, wanita itu juga tidak beruntung. Memikirkan mereka akan dikalahkan sebelum utusan itu mengirim pesannya.” (Kearuga)

 

Aku menaikkan penilaianku terhadap wanita itu satu tingkat. Wanita itu telah memikirkan tentang rencana untuk mengatur ulang semuanya dari sini, dan memberikan instruksi.

 

“Jika instruksi ini disampaikan, itu akan menjadi buruk. Betapa berbahayanya.” (Kearuga)

 

Jika rencana putri Norn disampaikan dengan tepat, itu mungkin akan berhasil. Namun, sangat disayangkan… instruksi itu tidak akan disampaikan. Alasannya, utusan itu sedang tertidur lelap dan aku telah bertukar tempat dengannya. Aku akan dengan acuh tak acuh melangkah dan menunjukkan wajahku di depan putri Norn sebagai prajurit pembawa pesan.

 

Ini akhirnya klimaks. Sambil mati-matian menolak untuk tersenyum, aku menuju ruangan putri Norn.

 

Tidak ada yang menanyaiku, karena para ksatria tidak memiliki ketenangan seperti itu. Jika itu adalah medan perang damai yang biasa, mungkin ada seseorang yang mencurigaiku.

 

Namun, kondisi fisik para ksatria yang semakin memburuk membuatnya menjadi medan perang yang sangat tidak menguntungkan. Mereka bahkan tidak memiliki ruang untuk menyadari rasa tidak nyaman.

 

 

Aku memasuki ruangan tempat putri Norn berada. Karena penjaga yang melindungi pintu masuk ruangan mengingat wajah utusan itu, mereka membiarkan aku lewat tanpa keberatan. Ketika aku masuk, aku melihat putri Norn menggigit ibu jarinya.

 

“Apa yang sedang terjadi? Aku tidak akan pernah berpikir bahwa Flare akan campur tangan seperti ini. Apa yang dia maksud dengan kesetaraan? Meskipun dia menganggap demi-human seperti serangga.” (Norn)

 

“… orang suci bicara seperti itu.” (Trist)

 

<Hawk Eye> mengomentari komentar sembrono putri Norn tentang putri Flare. Cih, dia benar-benar ada di sebelahnya. Akan lebih baik jika dia pergi darinya untuk mengatur kembali medan perang.

 

“Dibandingkan dengan wanita itu, aku lebih imut. Aku membedakan demi-human dan iblis bukan dari perasaanku, tapi karena itu akan menguntungkan kerajaan, tapi wanita itu mendiskriminasi mereka karena perasaannya, jadi itu tidak seperti dirinya. Namun, itu mengganggu aku. Pidato itu tidak seperti wanita itu, jadi itu bukan kata-kata wanita itu.” (Norn)

 

Putri Norn membuat desahan yang benar-benar tidak menyenangkan.

 

“Apa artinya?” (Trist)

 

“Pertama-tama, jika itu adalah pidato yang dia pikirkan tentang dirinya sendiri, dia secara tidak sadar mengambil sikap merendahkan, tapi itu adalah sikap yang setara. Pada titik itu, itu sudah aneh. Kedua, terhadap para ksatria, wanita itu mengatakan dia percaya pada mereka. Itu tidak mungkin. Wanita itu tidak akan mempercayai orang lain untuk mengharapkan niat baik dari orang lain dengan cara itu. Wanita itu akan memerintahkan mereka untuk percaya padanya, atau berhenti. Ketiga, tidak mungkin wanita itu menentangku.” (Norn)

 

Dia memiliki cara berbicara yang cukup parah, tetapi dia relevan. Seperti yang diharapkan dari putri Norn.

 

“Dari alasan di atas, wanita itu sedang dimanipulasi oleh seseorang. Kata-kata yang wanita itu katakan sebelumnya tidak memiliki perasaan apa pun di dalamnya. Lalu, sebenarnya siapa yang memanipulasi putri Flare? Satu-satunya orang yang bisa kupikirkan adalah Kearu, pahlawan <Penyembuh>. Itu merepotkan. Memikirkan kekuatan bertarung tingkat tinggi yang tindakan dan tujuannya tidak bisa kulihat akan muncul di sini. Pria itu tidak memiliki satupun alasan untuk melindungi Buranikka. Aku menderita karena mencoba memahaminya.” (Norn)

 

Aku tak henti-hentinya bertepuk tangan untuknya di dalam hatiku. Dia menyimpulkan bahwa aku berada di baliknya hanya dengan mendengarkan pidato itu.

 

Luar biasa. Aku bisa menggunakan wanita ini. Dia pintar, dan jika aku menjadikannya milikku (mainan), aku akan pastikan untuk menggunakan kecerdasan itu sebanyak mungkin.

 

“Kenapa kamu hanya berdiri di sana? Jika Kamu memiliki laporan, katakan dengan cepat.” (Norn)

 

“Ya, Yang Mulia.” (Kearuga)

 

Menghapus niat membunuhku, aku tersenyum dan mendekat. Aku ingin segera menculiknya, tetapi ada gangguan di sini.

 

Ada tiga penjaga sekarang, dan salah satunya adalah <Hawk Eye>. <Hawk Eye> membuat wajah tenang, tetapi tampaknya racun dalam anggur menunjukkan efeknya.

 

Itu hanya daya tahan berkat memiliki status tinggi dan memiliki kekuatan emosional yang kuat, sehingga kekuatan bertarungnya anjlok.

 

Racunnya tidak bekerja untuk dua sisanya. Apakah mereka tidak minum karena mereka tidak suka alkohol?

 

Tidak masalah, sejauh yang aku lihat dengan <Mata Giok> ku, dua yang tersisa hanyalah elit biasa. Jika aku bisa menjatuhkan <Hawk Eye>, aku bisa melakukan apapun yang aku mau dengan yang lain. Dia tidak siap. Menyingkirkan <Hawk Eye> adalah prioritas maksimum.

Aku pasti akan memberikan pukulan pertama pada pria di sebelah putri Norn… Cih!

 

Aku mencondongkan leherku, dan sesuatu yang terbang menyerempet pipiku. Kemungkinan besar itu adalah anki berbentuk jarum, yang dilemparkan oleh <Hawk Eye> dalam sekejap dari lengan bajunya. (DLO Note: Menurut halaman wikipedia Jepang, anki adalah istilah umum untuk senjata kecil yang bisa disembunyikan di tubuhmu.)

 

Tidak ada peringatan atau gerakan belas kasihan. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia lakukan jika dia tidak percaya bahwa aku berganti tempat dengan utusan. Alasan aku bisa menghindarinya adalah karena <Hawk Eye> memiliki kondisi yang buruk dan aku secara pribadi takut bahwa aku mungkin diketahui dalam situasi ini.

 

“Seperti yang aku pikirkan, kamu bisa menghindarinya. Tingkat seni bela diri itu. Lelucon macam apa yang Kamu katakan ketika Kamu menyebut dirimu seorang alkemis?” (Trist)

 

“Bagaimana kamu menyadarinya?” (Kearuga)

 

“Itu dari caramu berjalan. Gerakan berat badan, pernapasan, dan hal-hal semacam itu seperti elit militer. Setidaknya, itu berbeda dengan dia yang kemarin.” (Trist)

 

Bahkan saat menanggapi percakapan kami, <Hawk Eye> tidak menghentikan serangannya. Dia melepaskan beberapa anki dari setiap posisi yang memungkinkan. Gaya <Hawk Eye> adalah dengan cepat berubah dari menjadi ahli busur di medan perang menjadi pengguna anki dalam pertempuran di dalam ruangan.

 

Bahkan percakapan ini tidak lebih dari sebuah cara untuk menghilangkan ketegasannya. Kali ini, dia mengeluarkan senjata seperti sumpit.

 

Aku menghentikannya di antara jari-jariku, dan sementara aku melakukannya, dia memperpendek jarak dan menendang. Aku mencoba menghindarinya dengan mundur, tapi sebuah pisau keluar dari ujung sepatunya, aku mendorong tangan kiriku dan memblokirnya. Pisau itu menembus telapak tanganku dengan sangat dalam.

 

<Senjata Suci> <Pemulihan Otomatis (penyembuhan otomatis)> diaktifkan. Aku bersyukur. Aku segera bisa membuktikan kegunaan armor dewa Georgius.

 

Banyak racun kelumpuhan telah dioleskan pada bilahnya, dan aku merasa tertarik dengan metode itu. Jika aku tidak memiliki <Pemulihan Otomatis (penyembuhan otomatis)>, aku akan terpojok ke dalam situasi yang tidak dapat bergerak di mana aku bahkan tidak dapat menggunakan <Recovery Heal>.

 

Tentu saja, aku menerimanya karena aku memiliki <Pemulihan Otomatis (penyembuhan otomatis)>. Sambil tertusuk pisau di sana, aku menggenggam jari kakinya dengan erat. Kekuatan <Hawk Eye> adalah mata terkuat di dunia; penglihatan dan refleksnya yang luar biasa. Jika aku tidak memilih untuk menunjukkan celah apa pun dengan membuat pilihan yang mustahil seperti ini, tidak mungkin untuk memberinya pukulan jitu.

 

Selama aku bisa menyentuhnya, yang harus aku lakukan adalah menggunakan <Deterioration Heal> untuk menyingkirkannya. Memikirkan itu, aku meningkatkan manaku, tapi <Hawk Eye> memutar pergelangan kakinya. Karena rasa sakit yang berlebihan, aku memisahkannya dari tanganku. Dan kemudian, aku melompat mundur untuk berhati-hati. Setelah pisaunya keluar, aku menyembuhkannya dengan <Recovery Heal>. Astaga, meskipun aku akan membunuhnya jika dia tetap diam selama beberapa detik lagi.

 

“Itu aneh. Aku merasa seperti semua ankiku telah dibaca, dan racun itu barusan. Itu bahkan melumpuhkan monster yang besar. Kenapa kamu masih bisa bergerak?” (Trist)

 

“Hanya ada dua jawaban. Yang pertama, karena aku juga pengguna anki, dan yang kedua karena racun tidak begitu efektif untukku.” (Kearuga)

 

Kami saling mencari kelemahan masing-masing. Dua penjaga yang tersisa datang di belakangku; Aku dikelilingi. Seperti yang diharapkan, aku tidak bisa menghadapi dua ksatria elit saat bertarung dengan <Hawk Eye>. Aku harus segera bergerak.

 

“Persiapkan dirimu! Kamu tidak beruntung, tetapi bahkan untuk Kamu, muncul dengan acuh tak acuh di depan <Hawk Eye> ini adalah bunuh diri.” (Trist)

 

Yah, itu benar. Meskipun dia secara khusus dilemahkan oleh racun, itu tidak menguntungkanku dalam situasi ini. Aku tidak bisa terus seperti ini. Ini gila untuk bertarung jujur dengan monster ini. Oleh karena itu, aku akan menggunakan metode yang tidak jujur.

 

Karena aku mendapatkannya dengan susah payah, aku harus mencoba kemampuan serangan Georgius. Putri Norn menarik napas dalam-dalam. Dia mencoba memanggil para ksatria di sekitarnya dengan berteriak, dan beberapa detik setelah teriakannya, tentara musuh akan menyerbu masuk.

 

Tidak ada waktu untuk disia-siakan. Untuk segera mencapai kemenangan, aku tidak punya pilihan selain mengandalkan serangan kematian instan, <Deterioration Heal>.

 

Namun, apakah aku dapat menyentuh <Hawk Eye> selama beberapa detik? Jawabannya adalah tidak. Bahkan kemudian, aku akan melakukannya.

 

Tanpa trik apa pun, aku tetap maju. Dan kemudian, aku memasuki jarak di mana tinjuku bisa mencapai dan langsung menjulurkan tinjuku. Itu adalah serangan bodoh yang menyuruhnya untuk membalasku. Dan kemudian, apa yang aku lepaskan adalah pembunuhanku yang pasti…

 

“<Deterioration Heal>” (Kearuga)

 

Sihir pembunuh tertentu yang tidak berguna tanpa menyentuh lawan. Namun, <Hawk Eye> waspada terhadap peningkatan mana dan menempatkan dirinya waspada, tanpa mencoba melakukan serangan balik.

 

Itu menjadi peluang lemah yang fatal. Sebuah cahaya hitam menyembur keluar dari celah depan armor dewa Georgius dan memancar.

 

Mengenai pembunuhan tertentu <Deterioration Heal> memiliki kelemahan karena harus menyentuh lawan untuk bekerja, tetapi dengan armor dewa Georgius ini, aku dapat mengirim <Deterioration Heal>.

 

Jarak yang bisa aku kirim kurang dari satu meter, tetapi jarak itu berfungsi dalam pertarungan dengan musuh yang tangguh.

 

“Gufu-, ini, sakit, t-, tubuhku.” (Trist)

 

Tubuh <Hawk Eye> secara tidak wajar membesar, dan meledak. Aku tidak akan menggunakan metode rumit untuk menghancurkannya. Oleh karena itu, aku memilih untuk secara paksa melipatgandakan sel. Ini adalah pukulan yang memiliki konsumsi mana yang kuat, tapi itu efektif… sedikit boros. Aku ingin menggunakan <Imitation Heal> pada kemampuan, pengetahuan, dan pengalaman <Hawk Eye>.

 

“Lagipula aku tidak punya ruang untuk melakukannya.” (Kearuga)

 

Mengeluh, aku melempar satu jarum dan dua pisau. Jarum menusuk ke tenggorokan putri Norn, membuatnya bahkan hampir tidak bisa berteriak. Kedua pisau itu mengenai leher para penjaga elit yang menyebabkan darah menyembur keluar. Semua rintangan hilang. Bantuan juga tidak akan datang. Kalau begitu, aku akan pergi dan mencapai tujuanku.

 

“Siapa sebenarnya, kamu?” (Norn)

 

“Aku seorang pangeran yang datang untuk menculik sang putri.” (Kearuga)

 

Setelah mendorong kain yang direndam dalam banyak obat tidur yang dibuat khusus ke mulut putri Norn, kesadarannya hilang. Sekarang, yang perlu aku lakukan adalah membawanya pulang.

 

“Caruman, aku akan pastikan untuk membalaskan dendammu. Meskipun itu untuk menghilangkan penyesalan temanku, mengulurkan tanganku pada seorang gadis muda mungkin tidak bisa dimaafkan! Api balas dendam yang bersemayam di dadaku ini tidak bisa lagi dihapus oleh siapa pun. Demi temanku, aku akan membuang kemanusiaanku dan menjadi binatang buas. Caruman, awasi aku di dunia itu.” (Kearuga)

 

Sungguh menyakitkan hati nuraniku untuk melakukan hal-hal kejam pada gadis muda, putri Norn yang masih berusia sekitar tiga belas tahun, tetapi tidak ada yang bisa diharapkan. Lagipula, itu untuk balas dendam. Ini akan menyelamatkan orang-orang Buranikka juga. Jika komandan berada di posisi yang tidak menguntungkan, mereka mungkin akan mundur secara otomatis. Aku merasa cukup baik sebagai sekutu keadilan.

 

Nah, aku bertanya-tanya bagaimana aku harus membawa pulang putri Norn. Dan juga, ketika aku pulang, bagaimana aku harus bermain dengannya dengan senang hati. Aku telah memutuskan untuk mengembalikan Freya menjadi putri Flare untuk bersenang-senang, tetapi aku belum memutuskan secara spesifik.

 

“Oke, aku memikirkan sesuatu yang bagus.” (Kearuga)

 

Aku akan meminta mereka menunjukkan cinta persaudaraan mereka. Jika mereka tidak memperdalam hubungan mereka sebagai saudara perempuan, hambatan akan muncul dalam perjalanan kita. Ini karena kedua saudara perempuan akan menjadi milikku (mainan). Aku orang yang baik hati. Sambil memikirkan itu, aku tertawa. Ini akan menjadi menyenangkan mulai sekarang.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 66 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 66, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 66 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 66 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 66 high quality, ,

Komentar

Chapter 66