Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 69

A+ A-

Chapter 69 – Penyihir Penyembuh Mengucapkan Selamat Tinggal pada Buranikka dan Temannya

 

Di depan mataku, aku melihat Setsuna dan putri Norn bertumpuk di atas satu sama lain saat telanjang dan pingsan. *Uu~n, aku merasa baik setelah melakukan hal-hal baik. Aku memiliki putri Norn yang dilahirkan kembali sebagai Ellen, adik perempuanku, tetapi pikiran jahat masih berputar-putar di dalam dadanya. (DLO Note: *Suara yang kamu buat saat kamu meregangkan.)

 

Terutama ada kebutuhan untuk menghapus diskriminasinya terhadap demi-human dan iblis. Untuk alasan itu, perlu untuk membuatnya menyadari bahwa demi-human dan manusia adalah sama, jadi aku memberinya banyak cinta bersama dengan Setsuna, seorang demi-human.

Pada akhirnya, aku menyuruhnya menjalin lidahnya dengan Setsuna, seorang demi-human, dan terjerat berbagai hal, jadi putri Norn tidak lagi memiliki diskriminasi dalam pikirannya. Di depan p○nisku, demi-human dan manusia pasti akan menyadari bahwa mereka hanyalah perempuan.

 

“Kalau begitu, aku harus memikirkan rencana kita mulai sekarang.” (Kearuga)

 

Sambil menatap pada mereka, aku memikirkan berbagai hal. Aku sedikit menggoda keduanya dalam tidur mereka. Karena ini cukup menyenangkan, aku tidak bisa berhenti melakukannya. Aku mencium mereka, membelai mereka, dan banyak hal lainnya. Aku bisa mendapatkan putri Norn, dan aku juga mencapai tujuanku untuk datang ke Buranikka, yaitu pengumpulan informasi.

 

Kami membuat persiapan kami untuk perjalanan, dan aku juga telah mendapatkan banyak biaya perjalanan. Tidak ada artinya tinggal di Buranikka lebih lama lagi. Sudah waktunya untuk berangkat.

 

Bahkan tanpa uang, dengan kemampuan bertahan hidupku, aku dapat melakukan sesuatu didalam hutan selama aku hanya bertahan hidup. Meskipun demikian, karena aku adalah seorang master yang memiliki banyak akal, aku tidak berencana untuk membiarkan properti (mainan) ku mengalami masalah.

 

Aku terikat pada properti (mainan) ku, jadi aku ingin membiarkan mereka hidup dengan nyaman.

 

Sejujurnya, pada awalnya, aku bahkan berpikir untuk menjadikan Freya sebagai pria dan mendapatkan uang. Aku pikir mengejek putri Flare saat dia membuka pahanya untuk pria kotor akan sangat menyenangkan. Namun, saat aku tinggal bersama Freya, wanita itu menjadi imut. Sampai saat ini, aku merasa sangat kesal ketika ada pria selain diriku yang menyentuhnya.

 

“Tidak mungkin, apakah kita sudah rukun? Sial, aku memiliki hati yang begitu mulia yang dipenuhi dengan rasa keadilan yang baik. Itu sangat mungkin.” (Kearuga)

 

Aku menjadi takut. Apakah keinginanku untuk membalas dendam memudar? Itu tidak mungkin.

 

Aku membenci mereka, aku ingin membunuh mereka. Aku ingin menghancurkan orang-orang yang menyiksaku. Tidak apa-apa, api di dada ini belum hilang.

 

Aku akan membunuh pahlawan <Pistol> yang masih tersisa. Selain itu, membunuhnya saja tidak memuaskan. Psikopat itu adalah seorang homo yang ahli.

 

Sambil mengatakan dia mencintaiku, dia bermain dengan pantatku. Jika dia tidak menyukai sesuatu, dia akan berkata [Meskipun aku sangat mencintaimu dan aku lembut padamu, kenapa kamu tidak mendengarkan apa yang aku katakan!] sambil memukulku cukup untuk membuat orang biasa mati.

 

…Itu benar-benar neraka setelah aku mendapatkan perlawanan obat dan mendapatkan kembali kesadaranku. Aku berpura-pura marah demi tujuanku, tetapi ketika aku sendirian dengannya, ada banyak waktu ketika aku berpikir akan lebih mudah jika aku marah. Untuknya, mirip dengan putri Norn, aku tidak akan membunuhnya tetapi menjadikannya milikku dan bermain dengannya, tetapi tidak akan menyenangkan memiliki homo itu sebagai milikku, jadi aku tidak punya pilihan selain membunuhnya . Astaga, betapa jeleknya dia!

 

“Lagi pula, aku mungkin akan segera bertemu dengannya.” (Kearuga)

 

Seperti putri Flare, aku bahkan menculik putri Norn. Martabat Kerajaan Dioral telah jatuh ke dasar. Mereka tidak bisa memaafkan itu.

 

Dengan munculnya putri Flare, pihak lain seharusnya diberi tahu bahwa aku menarik talinya lagi kali ini. Mereka pasti akan mengirim pahlawan <Pisto>, Bullet, dan dua orang yang tersisa dari tiga orang hebat. Aku bertujuan untuk itu, tetapi perlu waktu untuk melakukannya. Untuk itu juga…

 

“Aku akan mulai dengan <Batu Filsuf>.” (Kearuga)

 

Sulit untuk mencari jejak pahlawan <Pistol>, karena informasi tentang pahlawan dari luar negeri hampir tidak ada. Karena itu, aku memilih untuk memancingnya keluar. Aku akan mengalahkan raja iblis saat ini dengan menggunakan waktu tunggu itu dan mengambil jantungnya. Jika aku memilikinya, jika aku membuat kesalahan, aku dapat memulai lagi setelah menggunakan <Recovery Heal> tepat waktu.

 

Untuk alasan itu, aku akan menaklukkan familiar ras kokuyoku, burung dewa. Saat aku akan melawan raja iblis, lebih baik memiliki kekuatan bertarung sebanyak yang aku bisa. Burung dewa juga akan berguna saat aku menghadapi pahlawan <Pistol>.

 

Kami hanya akan menghabiskan waktu kami hari ini di kota ini, dan kami akan berangkat besok. Kalau dipikir-pikir, aku bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan sword saint. Aku mengajarinya banyak hal tentang pria, jadi tubuhnya pasti berdenyut-denyut tak tertahankan. Aku harus memberinya cinta di suatu tempat.

 

 

Sejak siang, aku berada di kedai minuman. Sebelum meninggal, Caruman memberitahuku beberapa toko yang dia rekomendasikan, dan ini adalah toko yang belum aku kunjungi.

 

“Uwaa, Kearuga-niisama. Ini makanan yang luar biasa.” (Ellen)

 

“Ellen, kamu terlalu banyak bermain-main.” (Setsuna)

 

“Kau juga, Setsuna. Ellen dan Setsuna adalah anak-anak.” (Eve)

 

“”Kamu seharusnya tidak mengatakan itu.”” (Setsuna, Ellen?)

 

Trio anak-anak, Ellen, Setsuna dan Eve sedang bermain-main. Karena Ellen adalah adik perempuanku, mereka dengan hati-hati berteman dengannya. Sungguh indah ketika tiga gadis cantik dengan tipe yang berbeda sedang ribut seperti ini.

 

“Kearuga-sama, rekan kita telah meningkat sedikit.” (Freya)

 

“Itu benar.” (Kearuga)

 

Awalnya itu adalah perjalanan yang aku mulai hanya dengan pahlawan <Sihir>, Flare, tidak, Freya. Namun, sekarang, ada Setsuna, seorang jenius dari ras serigala es. Eve, calon raja iblis dari ras kokuyoku. Dan kemudian, putri kedua Kerajaan Dioral, yang jenius dalam strategi, Ellen… eh, lebih tepatnya, putri Norn. Ketiganya bergabung dengan kami, dan meskipun dia mengambil tindakan terpisah, ada juga Kureha, sang sword saint.

 

Melihatnya seperti ini, masing-masing cukup dibedakan. Semua anggota memiliki bakat yang luar biasa, dan sebagai gadis cantik, keadaan ‘itu’ juga bagus.

 

Tentunya ini juga karena kebajikan alamiku. Bagi diriku, yang terus berperilaku baik, Tuhan menyuruhku melakukan yang terbaik.

 

Namun, akhir-akhir ini cukup sulit. Jika tidak ada waktu untuk melakukan ‘itu’ akan menjadi haus, bahkan tubuhku tidak akan tahan. Aku harus mencintai Setsuna, yang merupakan favoritku dan juga perlu meningkatkan batas levelnya, setiap hari, dan aku akan merotasi yang lain setiap hari. Cara itu tampaknya lebih baik dan akan membuatku tidak terlalu lelah.

 

“Kearuga-sama, apakah kamu memikirkan sesuatu?” (Freya)

 

“Ya, aku sedang memikirkan bagaimana aku bisa membuat dunia dimana semua orang menjadi lebih bahagia.” (Kearuga)

 

“Perdamaian dunia. Itu indah. Kearuga-sama!” (Freya)

 

Aku tidak berbohong. Dunia ada di sini demi aku. Kebahagiaanku adalah kebahagiaan dunia ini.

 

“Semuanya, kita akan meninggalkan kota ini besok. Jangan ragu untuk memesan apa pun yang kalian ingin makan.” (Kearuga)

 

Saat aku mengatakan itu, mata anak-anak, Setsuna dan Eve, berubah, dan mereka melihat menu. Karena keduanya telah dibesarkan dengan baik, mereka dapat membaca tulisan dengan baik. Mereka memesan sesuatu secara berurutan.

 

“Um, Setsuna-chan, Eve-san, apakah kamu bisa makan semuanya jika kamu memesan sebanyak itu?” (Ellen)

 

Ellen dengan takut-takut memanggil mereka.

 

“Ada lima orang. Kuantitas per orang tidak mencukupi.” (Setsuna)

 

“Ellen, kamu tidak tahu kelaparan. Fufufu, kita harus makan selagi masih bisa.” (Eve)

 

Karena kedua wajah serius mereka itu lucu, aku tertawa. Mereka dapat memesan sebanyak yang mereka suka. Sesuai dengan seberapa banyak mereka menikmatinya, aku akan meminta mereka membayarnya dengan tubuh mereka. Seperti itu, waktu makan siang yang mewah berlalu.

 

 

Aku cukup menikmatinya. Dan kemudian, karena kami selesai makan siang, kami sekali lagi membuat persiapan untuk perjalanan kami. Karena Ellen juga bergabung dengan kami, jumlah hal yang diperlukan telah meningkat.

 

Menggunakan <Imitation Heal>, aku melihat melalui ingatannya, tetapi putri Norn sama sekali tidak memiliki pengalaman bertarung. Aku bisa bergantung pada kecerdasannya, tapi aku tidak bisa bergantung padanya sama sekali sebagai kekuatan bertarung. Karena itu, akan merepotkan jika dia tidak mempelajari pertahanan diri minimum. Untuk sementara, aku akan membuatnya berpartisipasi dalam pelatihan neraka instruktur Setsuna bersama dengan Freya dan Eve. Dia seharusnya bisa sedikit bergerak.

 

 

Dan sekarang, itu adalah hari berikutnya. Akhirnya, hari kami meninggalkan Buranikka telah tiba.

 

“Sudah lama, raptor. Aku akan mengandalkanmu lagi, dan pendatang baru juga.” (Kearuga)

 

Kedua raptor itu berteriak. Awalnya, itu Setsuna, Freya dan aku. Itu sangat penuh dengan kami bertiga.

 

Dengan Eve dan Ellen bergabung dengan kami, kami tidak bisa hanya menggunakan satu. Oleh karena itu, aku membeli lagi raptor. Raptor memiliki sifat yang tersusun dalam masyarakat yang terstruktur secara vertikal.

 

[meguminovel.com]

 

Ketika ada individu yang kuat, individu yang dibeli kemudian mendengarkan apa yang Kamu katakan. Raptor yang melakukan perjalanan bersama kami terlatih dengan baik, jadi itu sudah menjadikan juniornya sebagai bawahannya.

 

“Setsuna, bisakah kamu mengendarai burung raptor?” (Kearuga)

 

“Nn. Serahkan pada Setsuna… tapi itu menyedihkan. Meskipun bersama dengan Kearuga-sama lebih baik.” (Setsuna)

 

“Maaf. Itu karena tidak ada orang lain yang bisa mengendalikan seekor raptor.” (Kearuga)

 

Aku mempercayakan raptor yang kita kendarai sampai sekarang ke Setsuna. Aku mengendarai raptor yang baru kami beli.

 

“Freya akan bersama dengan Setsuna di raptor di sana.” (Kearuga)

 

“Iya! Aku mengerti.” (Freya)

 

Aku tidak akan mengatakan alasannya. Jika aku mengatakan bahwa aku memasangkan Freya, yang terberat diantara wanita, bersama dengan Setsuna untuk menyeimbangkan beban raptor secara layak, dia akan menjadi marah.

 

“Eve dan Ellen di sini.” (Kearuga)

 

“Oke, Kearuga.” (Eve)

 

“Aku senang bisa bersama dengan Kearuga-niisama!” (Ellen)

 

Jadi, kami berpisah dan bersiap. Ellen duduk di antara leher raptor dan aku, dan Eve ragu-ragu sambil memelukku dari belakang.

 

Aku merindukan punggung dan ekor Setsuna yang imut, dan sensasi lembut Freya, tapi ini segar dengan caranya sendiri. Fumu, aku bukan lolicon, tapi saat aku menyadarinya, usia rata-rata partyku sudah jauh berkurang.

 

“Sekarang, ayo pergi. Kita menuju ke timur. Eve, ada desa di jalan kan?” (Kearuga)

 

“Ya, itu desa iblis yang menyembah burung dewa.” (Eve)

 

“Kalau begitu, itu tujuan kita.” (Kearuga)

 

Seperti itu, kami membuat dua raptor berjalan berdampingan. Tunggu saja, burung dewa. Aku pasti akan menjadikanmu milikku. Dan begitu aku mendapatkan burung dewa, selanjutnya adalah raja iblis. Asuransi yang disebut <Batu Filsuf> adalah milikku. Tidak, daripada menggunakannya sebagai asuransi, ada cara yang lebih menarik untuk menggunakannya… Bagaimanapun, aku menantikan apa yang akan terjadi. Buranikka terus menjadi jauh. Aku berbalik untuk terakhir kalinya.

 

“Caruman, kamu mengatakan bahwa suatu hari kamu ingin meninggalkan kota ini, membeli barang dengan berkeliling dunia dan membuka toko besar… Aku akan berkeliling dunia untuk menggantikanmu. Jadi tolong, tidurlah dengan tenang. Selamat tinggal, teman dekatku.” (Kearuga)

 

Sambil membayangkan wajah temanku yang sudah meninggal, aku mengucapkan selamat tinggal.

 

“Kearuga-niisama, siapa Caruman?” (Ellen)

 

“Dia adalah teman dekatku yang berada di kota ini. Dia meninggal karena seseorang.” (Kearuga)

 

Aku tersenyum padanya… eh, lebih tepatnya, orang itu adalah Ellen. Ellen mengatakan ‘begitukah’ dan membicarakannya seolah itu masalah orang lain. Hou, dia punya keberanian. Aku akan lebih mendisiplinkannya malam ini.

 

Aku berhenti berbalik dan menghadap ke depan. Rasanya Caruman hanya tersenyum. Kami telah pergi cukup jauh sehingga kami tidak dapat melihat Buranikka lagi. Bukan hanya kota, tetapi aku juga mengucapkan selamat tinggal kepada temanku, dan membuat raptor lari. Perjalananku masih akan berlanjut setelah ini.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 69 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 69, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 69 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 69 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 69 high quality, ,

Komentar

Chapter 69