Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 72

A+ A-

Chapter 72 – Penyihir Penyembuh Membisikkan Cintanya

 

Aku menerima sambutan kasar di desa yang memuja burung dewa. Ras kokuyoku telah mengepung kami, dan tiba-tiba menembakkan panah ke arah Setsuna dan aku. Biasanya, aku akan memberikan hukuman kepada mereka; pembantaian yang cepat.

 

Orang-orang ini adalah orang-orang yang Eve coba lindungi. Karena aku berhati besar, aku memutuskan untuk memaafkan mereka.

 

Keberuntungan ras kokuyoku bagus. Karena aku yang pengasih adalah lawan mereka, mereka masih aman, tetapi mereka tidak bisa mengeluh bahkan jika mereka dibantai dan tanpa Eve, aku akan melakukannya.

 

Meski begitu, jika Eve gagal membujuk mereka, aku akan membantai mereka tanpa ragu-ragu.

 

Meski aku memiliki hati seluas lautan, aku tidak akan memaafkan mereka untuk kedua kalinya.

 

…Setelah membantai mereka, akan sulit untuk menghibur Eve. Meskipun akhirnya aku menjadi ramah dengannya, akan menyakitkan untuk dibenci. Dia mungkin tidak memaafkanku. Dalam kasus terburuk, aku mungkin harus meninggalkan jalur cinta murni. Itu adalah hal yang sangat menyedihkan. Aku ingin mencintai Eve sebagai Eve, tapi apakah tragedi seperti dia menjadi boneka diperbolehkan terjadi!?

 

“Lakukan, Eve.” (Kearuga)

 

Turun dari raptor, dia merentangkan tangannya seolah melindungiku, dan aku mengirim sorakan dibelakangnya. Eve membentangkan sayapnya lebar-lebar; itu adalah caranya sendiri untuk menanggapi. Sepertinya dia telah menyelesaikannya sendiri. Sekarang, aku akan meminta dia menunjukkan kekuatannya.

 

“Aku adalah putri dari keluarga Reese, Eve Reese. Semuanya, tenang, orang-orang ini bukan musuh. Mereka adalah penolongku yang menyelamatkan aku!” (Eve)

 

Orang-orang dari ras kokuyoku menjadi berisik. Tidak peduli apa yang Eve katakan, manusia adalah musuh mereka. Dapat dimengerti bahwa mereka akan meragukannya.

 

“Tolong, percaya padaku! Jangan sakiti orang-orang ini.” (Eve)

 

Eve putus asa. Ini mungkin bukan karena dia mengkhawatirkan diriku.

 

Dia tahu bahwa aku dapat menebas mereka tanpa kesulitan jika aku menginginkannya. Sebaliknya, dia khawatir dengan ras kokuyoku. Itu keputusan yang bijaksana. Saat mereka selanjutnya memulai pertarungan denganku, mereka akan berakhir.

 

Aku sudah melakukan persiapan untuk itu. Karena aku ragu dan sangat berhati-hati, aku telah membuat formula sihir khusus sedikit demi sedikit sehingga aku dapat mempercepat persiapanku untuk membantai mereka secara efisien.

 

Itu yang Kamu sebut menyiapkan tongkat sebelum tersandung. Menerima kata-kata Eve, pria paruh baya yang mungkin adalah pemimpin ras kokuyoku datang di depan Eve. Orang-orang di belakangnya masih memegang tongkat dan busur mereka.

 

“Eve-himesama, sudah lama sekali. Pesan berkala yang kami terima dari penjagamu telah berhenti… kami pikir Kamu telah jatuh ke tangan musuh.”

 

“Aku pikir aku akan terbunuh sejak lama jika aku sendirian. Karena orang itu, Kearuga, menyelamatkanku, aku bisa bertemu semua orang lagi seperti ini.” (Eve)

 

Eve tiba di Buranikka bersama para pengawalnya. Di Buranikka di mana manusia dan iblis hidup berdampingan, sulit untuk menggunakan otoritas raja iblis, jadi mereka pasti berpikir itu akan menjadi tempat terbaik untuk bersembunyi.

 

Namun, tepat sebelum mereka mencapai Buranikka, pengawalnya terbunuh, dan meskipun Eve entah bagaimana tiba di Buranikka sendirian, penyamarannya yang buruk mudah terlihat dan dia akan dibunuh. Jika aku tidak menyelamatkannya, itu akan berbahaya.

 

“Eve-himesama, aku ingin menanyakan tidak lebih dari dua pertanyaan. Untuk memulainya, ini adalah yang pertama. Mengapa manusia menyelamatkanmu? Aku tidak mengerti alasannya… Dengan segala hormat, ras kokuyoku telah dicuri sebagian besar propertinya, dan kami tidak memiliki alat sihir untuk menyenangkan manusia. Kami tidak bisa memberi mereka hadiah. Sebaliknya, tubuh kita sendiri memiliki nilai jual yang tinggi bagi manusia. Bahkan jika dia mencoba menangkapmu, mengatakan dia menyelamatkan Eve-sama sama sekali tidak…”

 

Apa yang mereka curigai, adalah bahwa aku mungkin telah menyelamatkan Eve dan menipunya agar dia membawa aku ke desanya dan membantai ras kokuyoku.

 

Jika aku seorang pemburu, daripada menangkap Eve sendirian, aku akan mendapatkan lebih banyak jika aku membuatnya membawa aku ke sarangnya dan membantai semua orang, jadi aku jelas akan melakukan itu.

 

Mayat ras kokuyoku menguntungkan. Mereka adalah bahan yang cukup bagus untuk membuat alat sihir. Eve tidak menyadarinya, tapi aku mengambil bulunya yang sesekali jatuh.

 

“Aku tidak tahu mengapa Kearuga menyelamatkan aku. Kearuga, jawablah.” (Eve)

 

“Kau akan membuatku menggantikanmu disana!?” (Kearuga)

 

Aku tidak sengaja membalas. Eve mungkin secara tak terduga menjadi orang bebal alami. Meskipun mengatakan dia akan membujuk mereka sambil penuh percaya diri, dia dengan mudah melemparkannya kepadaku. Ini tidak bisa dihindari. Aku akan menjawabnya dengan benar.

 

“Ada dua alasan. Salah satunya adalah aku jatuh cinta pada Eve. Karena aku menginginkannya, aku menyelamatkannya. Dan karena aku seorang pria, tanpa membuatnya merasa berkewajiban untuk diselamatkan, aku telah meluangkan waktu untuk membuat kemajuan padanya.” (Kearuga)

 

Wajah Eve memerah dan mulutnya terbuka dan tertutup. Fumu, meskipun mengatakan aku mencintainya alih-alih menyapa, mengapa dia begitu terkejut pada saat ini dari hanya mengatakan aku jatuh cinta padanya?

 

Karena jawaban yang sangat tidak terduga, pria paruh baya itu tanpa sadar membuka mulutnya. Yah, itu baik-baik saja. Aku harus melanjutkan pembicaraan kita. Aku harus memberitahunya alasanku yang lain.

 

“Dan yang lainnya adalah aku ingin membunuh raja iblis. Untuk tiba di raja iblis, lebih mudah jika aku tetap dekat dengan Eve, yang menjadi perhatian raja iblis. Seperti yang kau lihat, bagaimanapun juga aku adalah seorang pahlawan. Seharusnya tidak aneh jika aku ingin membunuh raja iblis.” (Kearuga)

 

Aku menunjukkan segel pahlawan yang ada di punggung tanganku yang biasanya aku sembunyikan dengan menutupinya dengan kosmetik. Pria paruh baya itu menelan napas. Aku adalah salah satu sosok terkuat umat manusia yang merupakan musuh alami iblis dan monster; dapat dimengerti bahwa mereka akan waspada padaku.

 

“Aku tidak ingin kalian salah paham, aku tidak akan menyerang kalian sembarangan hanya karena kalian adalah iblis. Satu-satunya tujuanku adalah raja iblis saat ini. Aku pikir aku ingin menjadikan Eve raja iblis berikutnya demi perdamaian. Eve setidaknya memiliki ruang untuk bernegosiasi dengan manusia sebagai raja iblis. Demi perdamaian antara manusia dan iblis, aku ingin dia menjadi raja iblis dengan segala cara.” (Kearuga)

 

Tidak ada kepalsuan dalam hal ini, dan ini adalah pendapatku yang benar. Sangat nyaman jika Eve menjadi raja iblis. Ini adalah bagian di mana tujuanku sama dengan ras kokuyoku. Pria paruh baya itu dengan putus asa berpikir apakah kata-kataku bohong.

 

“Aku berterima kasih karena telah menyelamatkan Eve-himesama. Namun, aku tidak bisa sepenuhnya mempercayaimu.”

 

“Sejujurnya, apakah kamu mempercayaiku atau tidak adalah masalah sepele. Jika aku merasa seperti itu, aku bisa langsung membantai kalian. Tidak ada gunanya mencoba berhati-hati, dan aku tidak punya alasan untuk menipumu.” (Kearuga)

 

Aku dengan jelas memberi tahu dia siapa yang berada di posisi yang lebih tinggi. Aku memiliki pilihan untuk mengambil nyawanya atau tidak, dan akan merepotkan jika dia salah paham.

 

“Sepertinya kamu tidak menggertak. Kamu benar-benar berpikir bahwa Kamu bisa mengalahkan kami.”

 

“Tentu saja. Jika aku tidak kuat, Eve pasti sudah direnggut oleh pembunuh raja iblis sejak lama. Lagipula, aku melindungi Eve karena aku mencintainya, jadi aku tidak ingin membuatnya sedih… Karena itu, aku tidak ingin kamu membuatku melakukan sesuatu yang akan membuat Eve sedih.” (Kearuga)

 

Ini adalah ancaman. Aku mengatakan aku akan membunuhnya jika dia menentangku. Tampaknya niat itu ditransmisikan dengan benar kepadanya.

 

“…Aku mengerti. Aku akan mempercayaimu. Kalau begitu, Eve-himesama, satu pertanyaan lagi. Untuk alasan apa kamu datang ke sini?”

 

Sekarang, adalah pertanyaan utama.

 

“Aku datang ke sini untuk mengikuti ujian burung dewa Caladrius bersama dengan orang-orang ini. Jika aku terus berlari dari satu tempat ke tempat lain karena takut pada raja iblis, suatu hari nanti, aku pasti akan tertangkap. Karena itu, aku akan mendapatkan burung dewa dan mulai menyerang!” (Eve)

 

Situasi orang-orang dari ras kokuyoku yang dipenuhi kegelisahan sampai sekarang menjadi lebih besar.

 

“I-, itu tidak mungkin. Bahkan Eve-sama pasti tahu. Banyak orang yang kuat sampai sekarang mengikuti ujiannya, tetapi tidak ada satu orang pun yang kembali dan berhasil!”

 

“Tapi pendiri keluarga Reese berhasil! Dalam hal ini, aku juga harus bisa melakukannya. Selain itu, aku memiliki sekutu yang kuat.” (Eve)

 

Hou, itu hal yang lucu untuk dikatakan. Kepercayaan Eve terasa baik.

 

“Kamu tidak bisa melakukannya. Kamu adalah harapan kami satu-satunya. Bersabarlah dan bersembunyilah, sehingga ketika kamu menjadi raja iblis suatu hari nanti, ras kokuyoku bisa mendapatkan kembali kemakmuran mereka sebelumnya. Karena itu, tahan untuk saat ini dan…”

 

“…Aku tidak bisa terus kabur selamanya. Aku paling tahu itu. Jika aku tidak bertemu Kearuga, aku akan mati. Banyak orang meninggal saat mencoba melindungiku. Ini mungkin kesempatan pertama dan terakhir untuk menyerang. Aku tidak ingin melewatkannya.” (Eve)

 

Aku terkejut. Aku yakin bahwa dia dengan enggan datang untuk menerima percobaan burung dewa setelah aku menyuruhnya, tapi dia memikirkannya sendiri dengan baik dan memutuskan untuk menantang percobaan burung dewa atas kehendaknya sendiri.

 

“Namun, bagaimanapun, Eve-himesama.”

 

“Jangan khawatir. Aku sudah menjadi lebih kuat, dan sejauh yang aku tahu, orang-orang ini lebih kuat dari siapa pun yang pernah aku temui… Aku tidak akan memintamu untuk menemani kami di desa. Karena kita sedang menuju ke gunung suci dimana burung dewa berada, jangan halangi kami.” (Eve)

 

Pria paruh baya itu menutup matanya, dan merenung. Dan kemudian, dia membuka matanya dan menarik napas panjang.

 

“Kamu telah tumbuh, Eve-himesama… Jika pertumbuhanmu disebabkan oleh pria itu, mungkin tidak apa-apa untuk percaya. Jika Kamu menantang ujiannya, Kamu harus mempersiapkan diri dalam kondisi sempurna. Kami akan memandumu ke desa. Ini bukan sesuatu yang hebat, tapi kami akan menyambutmu dengan rasa hormat yang maksimal.”

 

“Terima kasih, Miru-jii.” (Eve)

 

“Akhirnya kau memanggilku dengan nama itu. Orang tua ini senang. Semuanya, tolong bimbing orang-orang ini ke desa kami.” (Miru) (DLO Note: Jii bisa menjadi kakek, atau orang tua. Jadi Miru mungkin kakeknya, tapi dia juga bisa menjadi orang tua yang dekat dengannya.)

 

Mendengar kata-kata itu, ras kokuyoku mulai bergerak. Astaga, sepertinya dia entah bagaimana membujuk mereka.

 

Ini membantu bahwa mereka secara tak terduga berpikiran terbuka. Berkat itu, kami menghindari situasi di mana aku membantai mereka semua dan membuat Eve membenci diriku.

 

Pria paruh baya itu… Miru-jii berbalik dan menatap wajah kami berdua.

 

“Jadi, Eve-himesama. Pria ini… Kearuga-sama berkata dia jatuh cinta pada Eve-himesama, tapi apa yang Eve-himesama pikirkan tentang dia?” (Miru)

 

Eve menjadi bingung dengan pertanyaan yang jelas, dan menatap wajahku. Aku tersenyum manis padanya. Aku tidak akan membantunya menjawab. Lagi pula, hanya Eve yang tahu perasaannya sendiri.

 

“Lebih dari teman, tapi kami tidak dalam hubungan intim!” (Eve)

 

Dengan wajah memerah, Eve mengeluarkan beberapa kata yang meragukan. Miru-jii dan aku tertawa. Begitu ya, lebih dari teman, tapi tidak dalam hubungan intim ya. Kalau begitu, aku harus bekerja keras agar kita bisa cepat menjadi kekasih. Sambil memikirkan itu, aku mengelus kepala Eve sambil mengatakan dia melakukannya dengan baik. Eve tidak suka saat aku mengelusnya.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 72 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 72, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 72 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 72 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 72 high quality, ,

Komentar

Chapter 72