Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 75

A+ A-

Chapter 75 – Penyihir Penyembuh Menuangkan Mana ke Dalam Telur

 

Sehari berlalu setelah aku menerima telur burung dewa dari Miru-jii. Menariknya, ia tidak akan terlahir sebagai burung dewa, tetapi penampilannya berubah setelah menerima pengaruh mana dan pikiran dari orang yang menetaskannya.

 

Telur burung dewa adalah sosok yang mencerminkan hatimu. Itu berarti monster mengerikan akan lahir dari orang jahat, dan monster baik dari orang baik. Aku menantikan monster macam apa yang akan dilahirkannya. Aku yang akan menetaskannya, jadi dia harusnya terlahir sebagai monster yang sangat hebat.

 

Namun, ada bagian yang membuatku merasa tidak senang. Menurut Miru-jii, ada kebutuhan untuk menetaskan telur di awal. Dengan mana yang lemah, telur tidak akan bisa menetas. Tampaknya mana yang setengah hati tidak baik.

 

“Untuk berpikir seperti itu bahkan tidak akan bergerak setelah aku menuangkan semua mana-ku.” (Kearuga)

 

Aku sudah menuangkan mana sekali pada hari aku menerima telur, dan aku gagal. Sepertinya jumlah mana normalku tidak cukup. Karena itu, aku telah membuat persiapan yang rumit hari ini. Dengan <Transformation Heal>, aku membuat statusku fokus sebagai seorang penyihir.

 

Selanjutnya, bahkan jika batas MP-ku dinaikkan, jumlah yang digunakan tidak dapat dipulihkan oleh <Transformation Heal>, jadi aku minum banyak ramuan pemulihan mana, tidur nyenyak dan memulihkan manaku sampai maksimal. Karena itu masih belum cukup, aku memulihkan mana secara paksa hingga batasnya.

 

“Bahkan jika ini belum cukup, maka tidak ada yang bisa aku lakukan untuk itu. Aku akan membuatnya menerima yang terbaik.” (Kearuga)

 

Sekarang, ini adalah kesempatan pertama dan terakhirku. Mengkonsentrasikan pikiranku, aku menatap telur yang lebih besar dari kepalaku.

 

“Kearuga-sama, lakukan.” (Setsuna)

 

“Lakukan yang terbaik! Kearuga-niisama.” (Ellen)

 

Sementara Setsuna mengayunkan ekor serigalanya, Ellen membiarkan rambut pinknya berkibar di udara dan mengirimkan dorongan.

 

Kebetulan, Freya dan Eve sedang berbelanja. Kami akan berangkat untuk ujian burung dewa dalam tiga hari, jadi untuk mempersiapkan perjalanan, aku menunjuk Freya, yang terbiasa berbelanja, dan Eve, yang lebih mengenal ras kokuyoku untuk berbelanja.

 

Berkat kami menawarkan mereka daging dalam jumlah besar, sepertinya mereka akan menyerahkan kebutuhan kita sebagai gantinya. Ups, konsentrasiku terganggu. Aku harus meningkatkan lebih banyak semangatku. Aku tidak bisa menunjukkan adegan yang tidak keren. Baiklah, kali ini aku pasti akan melakukannya!

 

“…Ini semua milikku. Terimalahhhhhhh!” (Kearuga)

 

Aku mengumpulkan semua manaku di tangan kananku dan menyerang telur. Karena hilangnya mana secara tiba-tiba, rasa lelah yang luar biasa menyerang tubuhku.

 

Mengertakkan gigiku, aku menahannya dengan kuat. Seolah-olah aku tidak akan kalah. Aku pasti akan memunculkan monster dewa dan membesarkannya. Tidak mungkin aku bisa meninggalkan sesuatu yang kelihatannya begitu menarik.

 

Sambil menahan rasa lelah, aku terus menuangkan mana, tapi aku tidak nyaman dengan mana yang tersisa. Apakah masih, apakah masih belum cukup!? Manaku yang tersisa adalah 40%, 30%, 20%, 10%… Itu tidak cukup… itu terjadi saat aku memikirkan itu. Telur itu bergerak.

 

Denyutnya sedang ditransmisikan ke telapak tanganku.

 

“Itu membuatku kesulitan.” (Kearuga)

 

Aku entah bagaimana berhasil. Telur benar-benar terbangun dan mulai bernapas. Aku duduk di tempat, dan bernapas lega.

 

“Kearuga-sama, apakah telurmu benar-benar akan menetas?” (Setsuna)

 

Setsuna dan Ellen bergegas ke arahku.

 

“Ya, itu benar-benar terbangun. Kamu akan tahu jika Kamu menyentuhnya.” (Kearuga)

 

Begitu aku mengatakan itu, mereka berdua berulang kali menyentuh telur itu dengan penuh minat.

 

“Memang benar, itu bergerak. Imut.” (Setsuna)

 

“Kearuga-niisama, kapan anak ini akan lahir?” (Ellen)

 

Itu mengingatkanku, aku tidak menanyakan itu. Kapan itu akan terjadi? Aku mendengar langkah kaki dari belakangku, dan ketika aku berbalik, aku melihat Miru-jii.

 

“Karena aku merasakan mana yang luar biasa, aku datang. Oou, seperti yang diharapkan dari menantu-dono. Untuk berpikir Kamu benar-benar akan menetaskan telurnya.” (Miru)

 

…Terburu-buru memanggilku menantu. Karena aku tidak dapat membalasnya karena kelelahan, aku akan mengabaikannya. Bagaimanapun, ada baiknya dia muncul sekarang. Aku akan bertanya padanya tentang telur.

 

“Aku baru saja berhasil, tapi itu benar-benar terbangun. Namun, aku bingung apa yang harus dilakukan mulai sekarang.” (Kearuga)

 

“Umu, karena sudah mulai bernafas seperti ini, sebenarnya tidak ada yang perlu kamu lakukan. Sekarang kamu tinggal membiarkannya menyedot mana dan pikiran yang kamu bocorkan. Ayo lihat. Itu antara dua hingga tiga minggu menurut legenda.” (Miru)

 

“Begitukah, aku bisa tenang kalau begitu.” (Kearuga)

 

Aku diselamatkan. Hanya untuk membangunkannya membutuhkan mana dalam jumlah besar, tapi sepertinya itu tidak akan membebani mulai sekarang. Akan sulit jika membutuhkan mana sebanyak ini setiap hari. Setelah ini, aku dapat menghabiskan waktuku dengan nyaman.

 

“Ngomong-ngomong, aku mengganti topik, tapi aku mendengarnya dari seseorang di desa. Sepertinya Kamu akan berangkat dalam tiga hari.” (Miru)

 

“Waktu yang kita miliki untuk ujian burung dewa terbatas. Aku ingin menantangnya dengan ruang sebanyak mungkin.” (Kearuga)

 

Jika aku membiarkan ini pergi, Eve mengatakan yang berikutnya akan terjadi dalam dua bulan. Aku ingin mengurangi risiko sebanyak yang aku bisa.

 

“Kalau begitu, aku akan memberimu satu dukungan lagi… Ras kokuyoku menyimpan sisa jiwa saudara-saudara mereka di sayap mereka. Dengan kata lain, sayap kita memiliki kekuatan untuk mengunci roh dan mana.” (Miru)

 

“Aku tahu tentang itu.” (Kearuga)

 

…Itulah sebabnya aku mengambil bulu yang kadang-kadang dijatuhkan oleh Eve. Sepertinya bulu yang membawa mana dan roh tidak bisa diambil begitu saja, tapi karena bulu lainnya sangat jarang rontok, aku menyimpannya karena bisa digunakan sebagai bahan untuk senjata yang bagus. Namun, aku mengalami beberapa kesulitan karena aku tidak begitu memahami metode dalam memprosesnya. Aku tidak bisa menjadikannya senjata.

 

“Bulu ini adalah dukunganku. Itu menggunakan sifat kita, dan merupakan panah bulu yang mengandung banyak mana. Saat menggunakan sihir, penyihir kelas satu dapat menanggung jumlah mana yang dikonsumsi orang lain. Selain itu, jika kamu melemparnya sambil meneriakkan <Kururina>, itu bisa digunakan sebagai pengganti bom.” (Miru)

 

Aku melihat itu sepuluh bulu yang diikat. Sepertinya itu telah dibuat menjadi senjata, dan bahkan diisi dengan mana. Kegunaannya bagus, dan yang terpenting, sangat bagus jika aku bisa mempelajari metode pembuatannya. Jika aku mempelajari ini, aku pasti bisa menggunakan bulu Eve sebagai senjata.

 

“Terima kasih banyak untuk semuanya.” (Kearuga)

 

“Tidak, seharusnya kami yang berterima kasih. Kamu mengembalikan wajah tersenyum Eve-sama. Sejak dia menjadi calon raja iblis, dia menjadi tidak bisa tersenyum. Tidak peduli apa yang Eve-sama katakan, dia mempercayaimu.” (Miru)

 

Setelah hanya mengatakan itu, Miru-jii pergi… Tanpa diduga, dia orang yang baik. Dia mencintai Eve dari lubuk hatinya, dan karena aku adalah orang yang dipercayai Eve, dia bahkan mempercayaiku, terlepas dari kenyataan bahwa aku adalah manusia. Aku sedikit menyukai orang itu.

 

“Dadaku bergetar.” (Kearuga)

 

Namun, aku punya kutukan. Orang-orang yang aku sukai akhirnya mati.

 

Anna-san, cinta pertamaku, dan Caruman, pedagang yang merupakan teman dekatku, adalah sama. Sungguh ironis. Hanya orang baik yang cepat mati.

 

Aku harus berdoa agar dia tidak berakhir seperti itu. Jika kita melihat desa ini dihancurkan oleh tentara raja iblis ketika kita kembali dari ujian burung dewa … jika itu terjadi, pertempuran ini bukan untuk membantu Eve, tetapi untuk balas dendamku. Pada saat itu, aku akan menjadi iblis balas dendam dan mungkin akan menghukum raja iblis saat ini atas keinginanku sendiri.

 

 

Dan akhirnya, hari keberangkatan telah tiba. Kami telah menaikkan level kami setiap hari setelah datang ke desa ini, dan semua orang menjadi lebih kuat.

 

Terutama pertumbuhan Setsuna yang luar biasa. Karena ini adalah wilayah yang dikendalikan iblis, monster kuat muncul, yang berarti kita bisa mendapatkan EXP dalam jumlah besar. Aku telah sering menaikkan batas level Setsuna, dan dengan menuangkan EXP di sana, dia akhirnya mencapai level 41.

 

Jauh dari rata-rata demi-human, itu adalah nilai yang bahkan melebihi rata-rata manusia. Dia sudah diberkati dengan nilai bakat yang tinggi, kemampuan, keterampilan dan naluri bertarung, jika dia mencapai level ini, Setsuna tidak akan tertinggal dari kebanyakan orang.

 

Berbicara tentang pertumbuhan, Eve juga telah mencapai transformasi besar. Berkat pelatihan khusus seperti neraka dari instruktur Setsuna, dia akhirnya mendapatkan stamina. Selain itu, peningkatan presisi sihirnya luar biasa. Dengan memiliki pengalaman menembakkan sihirnya secara serius sekali, dia mempelajari sensasi itu dan terus berlatih sampai ketepatannya meningkat. Eve saat ini dapat dihitung sebagai kekuatan tempur yang luar biasa.

 

“Kearuga-niisama! Itu akhirnya datang!” (Ellen)

 

Sambil mengepalkan tinju, Ellen dengan kasar bernafas melalui hidungnya. Seperti yang diharapkan, aku masih tidak bisa menghitung Ellen sebagai bagian dari kekuatan bertarung kita. Meski begitu, dia semakin kuat, meski perlahan.

 

“Ellen, aku tidak mengandalkanmu sebagai kekuatan bertarung. Namun, Kamu cerdas dan pandai mengamati. Waspada dengan sekitar kita, untuk melihat apakah itu mencurigakan atau aneh. Jika Kamu berpikir demikian, laporkan padaku.” (Kearuga)

 

“Ya, tolong serahkan padaku!” (Ellen)

 

Aku bisa mengandalkan kecerdasan Ellen. Bagaimanapun, dia adalah putri Norn yang sangat menyiksaku. Yah, saat ini dia harus menggunakan semua kekuatannya untuk mengikuti kita dan mungkin tidak memiliki ruang untuk mengamati sekeliling, tapi aku akan melihatnya dengan pandangan jangka panjang.

 

“Kearuga-dono! Eve-sama dan semuanya… semoga kalian beruntung dalam pertempuran!”

 

Aku melihat ke arah aku mendengar suara itu, meskipun masih pagi, ras kokuyoku telah datang untuk mengantar kami pergi. Ketika aku datang ke sini, aku dianggap sebagai musuh, tetapi untuk berpikir mereka akan datang mengantar kami pergi ketika kami akan pergi … itu cukup lucu.

 

“Aku pergi. Aku pasti akan menaklukkan burung dewa! Dan kemudian, begitu burung dewa sudah didapatkan, kita akan melakukan serangan balik! Setelah ini, aku tidak akan membiarkan raja iblis melakukan sesukanya!” (Kearuga)

 

Ras kokuyoku menimbulkan teriakan kegembiraan pada suaraku. Aku merinding… Itu karena aku mengucapkan kalimat seperti pahlawan secara tidak biasa.

 

Kami berpisah dan menunggangi dua burung raptor. Tentu saja, aku juga membawa telur burung dewa. Aku membuat ransel khusus untuk itu, sehingga aku dapat membawanya tanpa jatuh. Dengan cambuk, aku membuat raptor berlari.

 

Aku akan mengambil ujian burung dewa atau apa pun namanya. Ini adalah ujian yang hanya berhasil dilakukan oleh nenek moyang Eve. Aku ingin menggunakan keterampilanku. Tampaknya benar-benar menarik. Untuk mendapatkan hewan peliharaan yang lucu, aku mempercepat raptor.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 75 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 75, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 75 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 75 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 75 high quality, ,

Komentar

Chapter 75