Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 78

A+ A-

Chapter 78 – Penyihir Penyembuh Menerima Ujian Burung Dewa

 

Semua orang memasuki kabut putih.

 

Dan kemudian, kita melihat sebuah kota.

 

Namun, semuanya putih; kota putih yang dibangun dari batu.

 

Udara dingin menyapu pipi kami dengan lembut.

 

Ini sangat sunyi, apalagi kehadiran manusia, bahkan tidak ada keberadaan makhluk hidup.

 

“Semuanya, kalian masih di sini kan?” (Kearuga)

 

Ini adalah kabut misterius yang melemparkanmu ke tempat-tempat acak jika bintang-bintang tidak dalam posisi yang baik. Aku perlu memastikan bahwa semua orang aman dan aku ingin menghindari berpisah dengan mereka.

 

“Kearuga-sama, Setsuna ada di sini.” (Setsuna)

 

“Aku juga baik-baik saja.” (Freya)

 

“Kearuga, aku juga di sini.” (Eve)

 

“Tidak ada yang perlu ditakuti, Kearuga-niisama.” (Ellen)

 

Itu bagus. Sepertinya tidak ada yang terpisah.

 

“Jangan menjauh dariku. Setsuna, cari keberadaan di sekitar. Freya, dengan formula sihir <Deteksi Panas>, periksa apakah ada makhluk hidup di sekitar.” (Kearuga)

 

Keduanya mengangguk, dan mulai mencari di sekitar.

 

Kami tidak tahu apa yang mungkin akan terjadi. Kewaspadaan maksimal diperlukan.

 

“Kearuga-sama, telinga Setsuna tidak bisa merasakan apapun.” (Setsuna)

 

“Sama disini. Paling tidak, tidak ada sumber panas selain kita dalam radius lima ratus meter.” (Freya)

 

“Begitu, untuk saat ini, mari kita melewati kota. Kemungkinan besar, menemukan burung dewa juga merupakan bagian dari ujian.” (Kearuga)

 

Dalam kasus terburuk, kita bisa saja terlempar ke tempat asing karena bintang-bintang tidak terbaca dengan benar. Mengatakan itu akan mengurangi moral kita, jadi aku tidak akan mengatakannya, tapi aku akan terus maju sambil memeriksa apakah ada perasaan tidak nyaman.

 

Kami tidak melakukan apa-apa selain berjalan.

 

Jalan ini adalah jalan lurus dan lebar yang mudah dilalui, di pusat kota. Kami sudah berjalan sekitar dua jam, tapi kami masih belum bisa melihat ujung kota. Tidak normal bahwa kita tidak dapat melihat ujung jalan bahkan setelah berjalan sejauh ini.

 

Setsuna memeriksa dengan telinganya sambil berjalan, dan Freya secara berkala melakukan deteksi sumber panas. Bahkan kemudian, tidak ada yang ditemukan.

 

Ini tidak bisa dihindari. Aku kira aku akan menggunakan metode yang sedikit kasar.

 

“Setsuna, perjelas pendengaranmu. Aku akan menembakkan peluru cahaya yang meledak saat bertabrakan, yang bergerak dengan kecepatan cahaya. Abaikan ke mana arahnya, dan dengarkan saja waktu yang dibutuhkan suara untuk menabrak, sehingga kita dapat memahami berapa lama lagi jalan ini terus berlanjut. Setsuna, kamu pernah mendengar sihir ledakan Freya beberapa kali kan? Dengan volume itu, menurutmu seberapa jauh Kamu bisa mendengarnya?” (Kearuga)

 

“Dengan memusatkan mana di telinga, Setsuna memiliki keyakinan bahwa aku bisa mendengarnya dari jarak dua ratus kilometer.” (Setsuna)

 

“Baiklah, kalau begitu, aku akan mencobanya.” (Kearuga)

 

Setelah aku memastikan Setsuna meletakkan tangannya di telinga serigalanya dan memusatkan mana, aku membuat peluru cahaya ekstra besar.

 

Sihir ledakan atribut cahaya. Bahkan di antara sihir cahaya, itu dikategorikan sebagai sihir tingkat lanjut.

 

Melihat itu, Eve membuat wajah iri. Sihir ini masih mustahil bagi Eve saat ini, jadi itu bisa dimengerti.

 

Aku menembakkan peluru cahaya.

 

Peluru cahaya secara alami melaju lurus ke depan dengan kecepatan cahaya.

 

Sekarang, berapa detik kemudian dia akan mendengar suara itu?

 

“Itu lelucon kan?” (Kearuga)

 

Tidak peduli berapa lama kami menunggu, sepertinya dia tidak bisa mendengar suara itu.

 

Setsuna menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

 

Tindakan itu berarti…

 

“Jadi jalan ini setidaknya berlanjut lebih dari dua ratus kilometer ya… atau mungkin, tidak akan ada habisnya. Seperti yang diharapkan dari ujian burung dewa. Itu tidak masuk akal.” (Kearuga)

 

Tidak ada gunanya hanya maju ke depan.

 

Dalam hal ini, apa yang harus kita lakukan?

 

Sementara aku memikirkan itu, salju mulai turun.

 

Dari sensasi tubuhku, suhu mendekati dua puluh derajat. Tidak ada tanda-tanda salju akan turun.

 

Tidak, ini bukan salju.

 

“Bersembunyi di salah satu rumah sekarang! Ini racun!” (Kearuga)

 

Aku sudah terlambat pada saat aku menyadarinya.

 

Setsuna dan semua orang jatuh satu persatu. Hanya Eve yang entah bagaimana masih berdiri saat berada dalam keadaan yang terlihat tidak baik-baik saja.

 

Aku mengklik lidahku.

 

Aku juga menderita kerusakan dari racun, tapi <Senjata Suci> Georgius <Pemulihan Otomatis (Penyembuhan Otomatis)> ku diaktifkan, jadi aku tetap bisa berdiri.

 

Yang merepotkan adalah <Pemulihan Otomatis> aktif setiap kali aku terkena racun, jadi manaku terus dikonsumsi.

 

Aku telah mengutak-atik tubuhku untuk membuat antibodi setiap kali aku diracuni oleh racun, tetapi sifat hujan racun yang terus-menerus berubah tanpa jeda, sehingga antibodiku tidak dapat mengimbangi. Seperti yang diharapkan dari racun burung dewa, itu cukup menjengkelkan. Aku entah bagaimana membawa Setsuna, Freya dan Ellen.

 

“Eve, apakah kamu ingin aku menggendongmu juga?” (Kearuga)

 

“Aku baik-baik saja. Aku bisa berjalan sendiri.” (Eve)

 

“Kalau begitu, ikuti aku!” (Kearuga)

 

Kami mulai berlari menuju rumah terdekat.

 

 

Kami memasuki rumah, dan karena kami telah melarikan diri dari salju putih, aku menggunakan <Recovery Heal> pada semua orang.

 

Seperti yang diharapkan dari ujian burung dewa. Jika aku terlambat menggunakan <Recovery Heal>, semua orang akan mati. Semua orang kurang lebih gelisah dengan ini.

 

Dalam situasi seperti ini, aku harus optimis.

 

“Ini bagus. Satu-satunya yang bisa menyebarkan racun ini adalah burung dewa. Skenario terburuknya adalah jika kita dilempar ke tempat yang tidak ada burung dewa, tapi setidaknya, itu tidak mungkin dengan kejadian ini.” (Kearuga)

 

Aku mengatakannya seolah-olah mengolok-oloknya.

 

Tampaknya keadaan semua orang telah sedikit lebih tenang.

 

“Hei, Kearuga. Apa yang akan kita lakukan mulai sekarang?” (Eve)

 

“Burung dewa mungkin ada di suatu tempat di kota ini. Dalam hal ini, kita hanya perlu mencarinya. Kota ini terlalu luas untuk melakukan itu. Oleh karena itu, aku akan melacak mananya. Ini secara khusus mengirim hujan beracun kepada kita, jadi aku akan mengikuti sumbernya.” (Kearuga)

 

Aku bisa mengikuti sumber salju beracun ini dengan <Mata Giok> ku.

 

Karena itu, aku harus meninggalkan gedung dan keluar dihujani oleh salju beracun. Aku akan menyelesaikan sendiri untuk risiko itu dan melompat keluar.

 

Jika aku mencoba keluar tanpa membuat antibodi dan hanya mengandalkan <Pemulihan Otomatis (Penyembuhan Otomatis)>, manaku akan habis dalam sekejap mata dan aku akan di-skakmat. Aku harus maju sambil menahannya dengan <Recovery Heal> sampai batas untuk mempertahankan manaku.

 

Ini adalah pertempuran tentang apakah aku dapat menemukan burung dewa terlebih dahulu atau aku jatuh terlebih dahulu

 

“Kalian harus tinggal di sini dan beristirahat.” (Kearuga)

 

Setsuna dan yang lainnya terlihat ingin mengatakan mereka akan pergi juga.

 

Mereka tahu bahwa mereka hanya akan menjadi beban.

 

Namun, hanya Eve yang membuka mulutnya.

 

“Aku juga akan pergi.” (Eve)

 

“Aku tidak bisa membiarkanmu melakukan itu. Aku tidak punya ruang untuk membuang mana untuk menyembuhkan beban.” (Kearuga)

 

“Kamu tidak perlu menyembuhkanku. Ketahanan racun ras kokuyoku jauh lebih tinggi daripada manusia. Kamu bisa meninggalkan aku jika aku jatuh.” (Eve)

 

Ketetapan hati ada di mata itu.

 

Aku ingat pernah mendengar Eve mengatakan bahwa ujian ini adalah ujian miliknya.

 

Dia tidak datang untuk mengikutiku. Dia ada di sini dengan keinginannya sendiri… Kalau begitu, dia mungkin akan mengikutiku tidak peduli apa yang kukatakan.

 

“Aku mengerti. Jika Kamu memiliki keputusan itu, maka ikutlah denganku. Minum ini untuk jaga-jaga.” (Kearuga)

 

Setelah mengatakan itu, aku mengeluarkan dua ramuan dan memberikan satu kepada Eve.

 

“Ini?” (Eve)

 

“Ini adalah ramuan yang penuh dengan nutrisi dan memiliki efek meningkatkan daya tahan tubuhmu dan untuk sementara meningkatkan kekebalan tubuhmu. Itu hanya sedikit menahan racun burung dewa, tetapi lebih baik daripada tidak memilikinya.” (Kearuga)

 

Aku juga harus meminumnya.

 

Dan kemudian, aku mengutak-atik pengaturan Georgius dan mematikan <Pemulihan Otomatis (Penyembuhan Otomatis)>.

 

Jika itu menyembuhkanku setiap kali aku diracuni, aku tidak akan memiliki cukup mana tidak peduli berapa banyak yang aku miliki.

 

Aku akan bertahan sampai batas tertentu dan hanya mengandalkan <Recovery Heal)>.

 

 

Aku dan Eve sedang berlari.

 

Aku mengaktifkan <Mata Giok> dan mengikuti sumber salju beracun.

 

Aku telah meningkatkan kemampuan fisikku, dan kami berlari di atap rumah batu.

 

Dengan mengenakan jas hujan yang merupakan pakaian melawan hujan, hujan salju beracun telah menjadi sedikit dapat ditangani lebih baik.

 

“Eve, kamu baik-baik saja?” (Kearuga)

 

“Aku benar-benar baik-baik saja.” (Eve)

 

Eve bertindak keras.

 

Dengan mataku, aku telah melihat melalui kondisi fisik Eve, dan dia sebenarnya di ambang batasnya.

 

Namun, kita hampir mencapai titik sumber salju beracun.

 

Kita telah tiba.

 

Itu adalah bola putih. Salju beracun bertiup kencang dari bola putih yang menggantung tinggi di langit.

 

“Eve, bisakah kamu menembus itu?” (Kearuga)

 

“Serahkan padaku!” (Eve)

 

Eve mengarahkan telapak tangannya ke langit.

 

Dia meningkatkan mana dan…

 

“<Tombak Cahaya>.” (Eve)

 

Menembakkan seberkas cahaya.

 

Dibandingkan dengan <Panah Cahaya> yang dia tembakkan dari ujung jarinya, ini memiliki kekuatan magis yang lebih kuat.

 

Tombak cahaya menembus bola putih. Bola putih ditembus, retakan menyebar dari tengah, dan pecah. Kemudian, salju putih berhenti.

 

Seekor burung besar yang menyelipkan sayapnya berada di dalam bola putih. Ini adalah burung yang ramping seperti elang dan memiliki siluet putih. Bola putih itu adalah tempat tidurnya.

 

Identitas aslinya adalah burung dewa Caladrius. Hal pertama yang aku lakukan adalah menemukannya dan menghancurkan sumbernya, yang berarti sesuatu akan terjadi sekarang. Firasat itu benar.

 

Burung dewa Caladrius melebarkan sayapnya, dan saat itu terjadi, aku diliputi kegelapan hitam.

 

Aku menjadi tidak dapat melihat kota batu putih, burung dewa, Eve dan segalanya. Aku seperti dibawa ke dunia yang berbeda.

 

“Dia bilang burung dewa membuatmu melawan penyakit dan menguji semangatmu.” (Kearuga)

 

Aku ingat apa yang dikatakan Miru-jii padaku.

 

Jika yang terjadi selama ini adalah ujian penyakit, seharusnya ujian yang menguji semangatmu dimulai dari sekarang.

 

Apa sebenarnya yang akan dilakukannya?

 

“Eve, apakah kamu baik-baik saja!?” (Kearuga)

 

Aku tidak merasakan kehadiran Eve, jadi kami pasti sudah berpisah. Alasan aku harus cepat menyelesaikan ujian ini semakin meningkat.

 

Tidak peduli apa ujiannya, aku ingin ini diselesaikan dengan cepat.

 

Mungkin keinginan itu dipahami, saat hal seperti ujian dimulai.

 

Aku bisa mendengar langkah kaki dari sekitarku.

 

“Benci, benci, aku kehilangan segalanya karenamu, bajingan.”

 

Kapten ksatria penjaga kekaisaran Putri Flare yang aku bunuh sebelumnya sudah terlihat. Dia berlumuran darah dan mengatakan kutukannya.

 

“Meskipun aku akan bisa memeluk lebih banyak gadis imut jika kamu tidak menghalangi. Karena kamu…”

 

Pahlawan <Pedang> yang aku balas dendam dengan merobek topeng prianya dan membuatnya mati sebagai seorang wanita, di akhir kematiannya dia memelototiku sambil meneteskan air mata darah.

 

Selain itu, orang-orang yang telah aku bunuh sampai sekarang muncul satu persatu dan mengatakan dendamnya.

 

Aku mengerti, ini adalah dosa-dosaku ya.

 

Tampaknya ujian burung dewa adalah ujian untuk menghadapi dosa-dosamu.

 

Orang-orang mati mengecam dosa-dosaku satu per satu.

 

Rupanya aku tidak diizinkan untuk hidup.

 

Mereka semua bergabung dengan mengatakan mati, mati, mati.

 

Jika aku adalah manusia normal, aku mungkin telah memilih kematian dari siksaan karena menyadari dosa-dosaku.

 

“Ahahahahahaha.” (Kearuga)

 

Ketika aku menyadarinya, aku tertawa.

 

Ah, rasanya enak.

 

Begitu, jadi orang-orang ini sangat membenciku ya.

 

Mereka seperti aku yang dulu.

 

Ini, ini sangat hebat. Balas dendamku tidak salah.

 

Lagipula, orang-orang ini sangat membenciku! Kebencian itu adalah kesenanganku! Memikirkan mereka cukup membenciku sehingga mereka akan mengutukku setelah mati, itu benar-benar sepadan dengan kesulitannya.

 

Diatas segalanya…

 

Aku meraih kepala kapten ksatria penjaga kekaisaran, melemparkannya ke tanah dan menghancurkannya.

 

Aku mengambil pedangnya, mengirim kepala pahlawan <Pedang>, Blade, terbang dengan pedang itu, menendang kepala itu ke kelompok orang mati dan mempermalukan mayatnya.

 

“Aku baru saja berpikir balas dendam tidak cukup. Apakah ini yang Kamu sebut perasaan ketika keinginanmu sepenuhnya belum terpenuhi? Aku menyesal tidak cukup untuk menyiksa mereka. Terima kasih telah menghidupkan mereka kembali! Aku bisa membunuhmu dan mempermalukanmu lagi. Burung dewa sungguh terlalu baik!” (Kearuga)

 

Memikirkan aku bisa membunuh orang yang aku benci dua kali, tidak ada kebahagiaan selain ini!

 

Ini pasti hadiah yang Tuhan berikan padaku karena kebiasaanku yang baik!

 

Aku tidak tahu apa niat burung dewa untuk melakukan ini.

 

Namun, kesempatan seperti ini tidak akan pernah terjadi lagi.

 

Aku bisa merasakan balas dendam yang tidak akan pernah terjadi lagi untuk kedua kalinya.

 

Untuk merasakan kebahagiaan ini, aku akan membunuh, menyiksa, mempermalukan, dan menghancurkan orang-orang mati ini. Sekarang, kesenangan dimulai dari sini! ()

 

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 78 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 78, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 78 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 78 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 78 high quality, ,

Komentar

Chapter 78