Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 80

A+ A-

Chapter 80 – Cinta Murni Penyihir Penyembuh Berhasil

 

Aku membuka mataku, dan menyadari bahwa aku telah dipindahkan ke luar kabut putih.

 

Aku mengenali pemandangan ini. Kemungkinan besar lokasi yang sama dengan tempat kami berada saat kami memasuki kabut putih.

 

Aku melihat sekeliling, dan bernapas lega.

 

“Kearuga-sama, di mana ini?” (Freya)

 

“Kepala Setsuna berdenyut-denyut. Kita seharusnya berada di dalam rumah, tetapi kami tiba-tiba dipindahkan.” (Setsuna)

 

“Kearuga-niisama, aku senang kamu selamat!” (Ellen)

 

Semua orang yang telah beristirahat di dalam gedung untuk menghindari salju beracun ada di sini.

 

Tampaknya burung dewa cukup bijaksana.

 

“Aku senang kalian aman.” (Kearuga)

 

Jika mereka tidak ada di sini, aku harus bergegas ke kabut lagi.

 

Karena mereka masing-masing bertanya bagaimana ujiannya, aku melihat ke arah pemeran utama saat ini.

 

“Kearuga, terima kasih. Karena Kamu, aku bisa mendapatkan burung dewa.” (Eve)

 

Pemeran utama kali ini adalah Eve. Bagaimanapun, kami datang ke sini agar Eve dapat menggunakan burung dewa.

 

Rambut Eve yang diwarnai perak melambai ditiup angin, dan pupil matanya yang menjadi merah menimbulkan pesona iblis.

 

Eve tidak dilahirkan dengan rambut perak dan mata merahnya. Itu adalah bukti bahwa dia menerima kekuatan burung dewa.

 

Di mata kiriku, aku juga mendapatkan kekuatan burung dewa. Hanya satu sisi dari mata giokku berubah menjadi mata sihir yang berbeda yang aku terima dari burung dewa.

 

Kekuatan itu bahkan tidak kalah dengan mata giok. Mulai sekarang, aku bisa menggunakan dua jenis mata sihir. Aku tidak sabar untuk menggunakan mata sihir keduaku nanti.

 

“Aku tidak butuh rasa terima kasih. Aku hanya membawamu bersamaku. Kekuatanmulah yang mengatasi ujian itu.” (Kearuga)

 

“Meski begitu, terima kasih. Jika Kamu tidak mendorongku, aku mungkin tidak akan bisa datang ke sini. Aku selalu menerima bantuan darimu, bukan. Aku harus mengucapkan terima kasih dengan benar.” (Eve)

 

Eve tersenyum.

 

Wajahnya tampak seperti dia telah mengatasi keraguannya.

 

Sampai saat ini, hanya nenek moyang Eve yang mengatasi ujian burung dewa.

 

Kepercayaan dirinya mungkin terkait dengan menyelesaikan ujian semacam itu.

 

“Jika Kamu ingin berterima kasih padaku dan ingin melakukannya, maka aku kira Kamu bisa membiarkan aku memelukmu.” (Kearuga)

 

Aku menggodanya seperti biasa. Karena reaksi Eve lucu, aku secara refleks akhirnya mengatakan hal-hal semacam ini.

 

Aku tidak bisa berhenti meskipun aku tahu itu akan membuatnya marah.

 

“…Jika itu kamu. Ya, tidak apa-apa.” (Eve)

 

“Eh?” (Kearuga)

 

Karena itu adalah jawaban yang tidak terduga, aku kembali ke diriku yang normal.

 

Melihat reaksiku, Eve menyadari bahwa dia sedang diejek dan menjadi malu.

 

“Kearuga dasar bodoh! Itu lelucon ya! Meskipun aku secara khusus memutuskan sendiri! Idiot! Inilah sebabnya, kamu, kamu!” (Eve)

 

Sambil berlinang air mata, dia terus menerus memukul dadaku.

 

Aku memeluk Eve dengan erat.

 

Eve mempercayakan tubuhnya padaku.

 

“Maaf, aku tidak berpikir Kamu akan benar-benar menerimanya. Sejujurnya aku bingung. Aku senang. Aku akan memberimu banyak cinta hari ini.” (Kearuga)

 

“Uuu, aku tidak akan melakukannya. Aku tidak menyukai orang sepertimu.” (Eve)

 

Sepertinya dia merajuk karena reaksiku sebelumnya.

 

Nah, untuk saat-saat seperti ini…

 

“Aku sangat mencintaimu. Aku ingin memelukmu. Tolong.” (Kearuga)

 

Aku menumpuk kata-kata yang manis dan jujur.

 

Setelah melakukan itu, aku seharusnya mengatasi perlawanan lemah Eve.

 

“…Itu tidak adil. Cara bicara itu. Tapi, ya, tidak apa-apa. Aku akan memberimu segalanya.” (Eve)

 

Eve mengangkat wajahnya dan menatapku tajam dengan mata basah.

 

Aku mencuri bibirnya. Eve tidak melawan.

 

Kami memiliki ciuman orang dewasa dan lidah kami terjalin.

 

Aku menyukainya. Ciuman itu menarik, karena aroma, rasa, dan sensasi berbeda pada setiap gadis.

 

Setelah aku cukup menikmati ciuman kami, aku memisahkan diri dari Eve.

 

“Setsuna, maaf untuk malam ini.” (Kearuga)

 

“Nn. Berikan saja cinta pada Eve hari ini. Untuk malam pertamanya, cintai saja Eve.” (Setsuna)

 

“Aku akan melakukan itu.” (Kearuga)

 

Biasanya, pada malam hari, aku memiliki Setsuna – yang mengharuskan batas levelnya ditingkatkan – dan yang seharusnya mendapat giliran hari ini, tetapi Eve akhirnya bergabung. Setidaknya untuk hari ini, aku hanya akan menikmati Eve.

 

“Aku senang. Lagipula ini malam pertamaku. Aku ingin kau hanya melihatku.” (Eve)

 

Eve dengan malu-malu senang.

 

Aku senang aku memutuskan ini.

 

Dengan wajah merah, Freya dan Ellen dengan bersemangat mengobrol tentang kami. Aku senang mereka tidak cemburu.

 

“Karena itu, mengapa kamu tiba-tiba merasa ingin membiarkanku, Eve?” (Kearuga)

 

Aku telah memperkirakan bahwa itu akan memakan waktu sedikit lebih lama.

 

Selain itu, aku pikir dia akan sedikit demi sedikit, menyerahkan tubuhnya dari kehilangan kesenangan, bukan perasaannya, dan aku berencana untuk mewujudkannya seperti itu.

 

“…Karena kamu selalu baik. Selain itu, setelah datang ke desa ras kokuyoku, Kamu menunjukkan pemandangan yang indah. Itu sebabnya aku jatuh cinta padamu. Tentu saja, kepribadianmu buruk, apalagi genit, kamu bahkan tidak berpikir main-main itu main-main, kamu tidak senonoh dan kamu cabul, tapi meski begitu, aku jatuh cinta padamu.” (Eve)

 

Eve tersenyum; itu adalah senyuman dengan berbagai emosi yang bercampur menjadi satu.

 

Aku pikir itu cantik.

 

…Aku akan melakukan yang terbaik untuk memberikan cintanya malam ini.

 

Cintaku yang murni akhirnya membuahkan hasil.

 

“Semuanya, kurasa kita harus kembali ke desa ras kokuyoku. Kita harus melaporkan bahwa kita telah mendapatkan burung dewa. Miru-jii dan penduduk desa pasti khawatir. Selain itu, kita akan berburu dalam perjalanan ke sana. Kita harus membiarkan semua orang untuk berpesta lagi.” (Kearuga)

 

Ketika aku mengatakan demikian, semua orang mengangguk dan mengeluarkan suara persetujuan mereka.

 

Mari kita kembali ke tempat raptor.

 

Mereka pasti sedang menunggu kepulangan kita juga.

 

Kemudian, Eve tiba-tiba jatuh berlutut, memeluk tubuhnya erat-erat, dan mulai gemetar.

 

Sayap hitamnya mengembang hingga batasnya.

 

“Eve, apa yang terjadi!? Apakah itu efek samping dari kekuatan burung dewa!?” (Kearuga)

 

Aku bergegas menghampirinya dengan panik.

 

Air mata menggenang di matanya.

 

Jelas bahwa sesuatu yang tidak normal sedang terjadi.

 

“Semua orang, setiap orang, jiwa, mengalir ke dalam, sayapku. Bukan hanya satu, atau dua orang, banyak, banyak orang, Kearugaa, ini aneh. Kenapa kenapa.” (Eve)

 

Sambil menangis, Eve menatap wajahku.

 

Dapat dimengerti jika Eve memiliki reaksi ini.

 

…Eve memiliki kemampuan yang disebut <Pemanggilan Kokuyoku>.

 

Ini adalah kemampuan untuk memanggil jiwa ras kokuyoku yang tinggal di sayapnya sebagai keluarga.

 

Dan itu berarti jiwa-jiwa yang mati dalam penyesalan dan tidak bisa mati dengan tenang tinggal di sayap Eve.

 

Dari kata-kata Eve, itu berarti bahwa saat ini, beberapa puluh ras kokuyoku telah terbunuh, berubah menjadi roh yang tidak bisa mati dengan damai dan menempel pada Eve untuk menghapus penyesalan mereka sendiri.

 

“Aku tidak tahu alasannya. Namun, desa ras kokuyoku seharusnya menerima serangan sekarang! Ayo cepat kembali. Secepat mungkin ke desa ras kokuyoku!” (Kearuga)

 

Sebagian besar ras kokuyoku dibunuh oleh raja iblis.

 

Yang selamat menyebar ke berbagai tempat.

 

Jika desa itu tidak diserang, tidak mungkin beberapa puluh orang mati sekaligus.

 

Orang-orang di desa itu semuanya orang baik.

 

Meskipun aku manusia, apalagi pahlawan juga, mereka menerimaku. Mereka mempercayaiku dan mempercayakan Eve padaku.

 

Tidak mungkin aku bisa meninggalkan mereka.

 

“Itu benar, kita harus melakukan itu, aku seharusnya tidak menangis sekarang. Aku ingin menyelamatkan mereka, bahkan jika aku hanya menyelamatkan satu.” (Eve)

 

“Ini akan memakan waktu beberapa hari dengan raptor. Eve, bisakah kamu memanggil burung dewa? Orang itu seharusnya bisa membawa kita. Aku tidak akan memberitahumu untuk melakukan hal yang mustahil. Katakan padaku jika kamu bisa atau tidak bisa melakukannya.” (Kearuga)

 

“Aku akan melakukannya. Jika aku tidak menggunakannya di sini, tidak akan ada gunanya untuk menerima ujian.” (Eve)

 

Eve berdiri.

 

Dan kemudian, dia menutup matanya dan meningkatkan mana-nya.

 

Mana yang dimiliki Eve melonjak.

 

Jumlah mana ini akan membuat siapa pun yang melihatnya menjadi ketakutan. Eve membuka matanya. Mata merahnya bersinar. Sebuah simbol sihir besar muncul di bawah kakinya.

 

“Aku memerintahkanmu sesuai dengan sumpah kuno. Kamu yang membawa angin dan kematian, pendamping jiwaku, Caladrius. Sekarang datanglah ke sini!” (Eve) ()

 

 

Sebuah gerbang terbuka karena kata-kata Eve yang penuh dengan kekuatan.

 

Simbol sihir di tanah menjulur ke langit, dan dari simbol sihir, seekor burung putih besar yang menutupi tubuhnya dengan sayapnya muncul. Dan kemudian, ia melebarkan sayapnya.

 

[Ini adalah reuni cepat, hai anak muda. Kamu harusnya tahu pentingnya memanggil aku.] (Caladrius)

 

“Aku tahu. Aku memanggilmu karena itu perlu! Bawa kami, burung dewa Caladrius.” (Eve)

 

[Hou, jadi begitu. Baiklah, aku akan membawamu dengan kekuatanku.] (Caladrius)

 

Caladrius menggunakan semacam sihir.

 

Mulai dari Eve dan aku, semua orang, termasuk burung raptor yang agak jauh, terkubur ke dalam selaput bulunya saat burung dewa menarik kami masuk.

 

…Tidak kusangka burung raptor juga akan dibawanya, burung dewa ini benar-benar bijaksana.

 

[Aku akan terbang. Jangan kehilangan kesadaran.] (Caladrius)

 

Bersama dengan kata-kata itu, Caladrius terbang dengan seluruh kekuatannya.

 

Ini berakselerasi berkali-kali lebih cepat daripada kecepatan cahaya. Selaput putih ini kemungkinan besar melindungi kita. Tanpa itu, kita semua akan mati saat itu dipercepat. Burung dewa, kamu memiliki kekuatan sebanyak ini ya.

 

 

Tiga puluh detik.

 

Dia mengubah jarak yang dibutuhkan raptor beberapa hari untuk melakukan perjalanan.

 

Dari langit, kami melihat keadaan desa.

 

Itu adalah neraka.

 

Desa ras kokuyoku dilalap api.

 

Ratusan iblis dan monster menyerang desa.

 

Pertarungan sepihak. Tidak, sebanyak ini hanya akan menjadi pembunuhan besar-besaran.

 

Selain itu… sudah selesai.

 

Apa yang mereka lakukan saat ini adalah membuang mayat dan memeriksa rumah-rumah untuk melihat apakah ada yang masih selamat.

 

Kami tidak berhasil.

 

Betapa malangnya. Kalau saja kita satu hari, tidak, hanya beberapa jam lebih cepat dalam menyelesaikan ujian.

 

Kita mungkin masih memiliki waktu membantu mereka saat mereka bertarung.

 

[Wahai makhluk yang kecil. Tidak ada lagi orang yang mencari bantuan. Hanya ada binatang buas yang tidak sedap dipandang. Dan orang-orang di sini tidak bisa dikalahkan hanya dengan kalian. Aku menyarankanmu untuk pergi dari sini.] (Caladrius)

 

Aku ingin menyerang musuh.

 

Namun, itu hanya tindakan bunuh diri.

 

Sebelumnya, aku telah menggunakan <Mata Giok>.

 

Aku melihat iblis dan monster yang menjadi penyerang.

 

Orang-orang ini kuat. Jika kita melawan mereka, tidak peduli bagaimana kita bertarung, aku hanya bisa melihat masa depan di mana kita mati. Raja iblis saat ini telah berusaha keras. Tanpa ragu, bahkan di antara pasukan raja iblis, orang-orang ini adalah kekuatan elit. Jika ada yang selamat, itu hal yang mustahil.

 

…Namun, itu tidak ada harapan.

 

Tidak perlu melakukan hal yang mustahil. Kita harus pergi dari sini.

 

“Burung Dewa Caladrius.” (Eve)

 

Eve mengeluarkan suara dingin. Suara dingin itu disebabkan oleh kebenciannya yang melebihi titik kritisnya. Aku juga tahu itu. Setelah api kebencian melebihi titik tertentu, itu berubah menjadi es.

 

[Ada apa, hai anak muda.] (Caladrius)

 

“Gunakan kekuatanmu.” (Eve)

 

[Apakah Kamu tahu pentingnya itu? Tidak ada satu orang pun yang akan diselamatkan hanya dengan mengalahkan orang-orang itu. Meskipun bebannya besar hanya dengan memanggilku, jika aku menggunakan kekuatanku-] (Caladrius)

 

“Gunakan saja, Caladrius! Itu adalah perintah! Segera!” (Eve)

 

Eve berteriak.

 

Hampir pasti tidak ada artinya untuk apa yang akan dia lakukan sekarang.

 

Tidak ada yang akan diselamatkan. Jauh dari itu, kompensasi untuk Eve yang menggunakan kekuatannya.

 

Mempertimbangkan kerugian dan keuntungan, hanya ada kerugian.

 

Namun, aku bisa memahami perasaan Eve.

 

Dia tidak bisa memaafkan mereka. Bahkan tanpa sesuatu seperti makna, dia harus melakukannya, atau dia akan hancur.

 

Oleh karena itu, aku memutuskan untuk membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan.

 

Tidak peduli apa yang hilang dari Eve di sini, aku akan mendukungnya. Aku percaya melakukan itu adalah peranku.

 

Burung dewa bergerak tepat di atas desa dan melebarkan sayapnya.

 

Dan kemudian, burung dewa penyakit mematikan menggunakan kekuatan itu, kekuatan yang ditakuti yang menjadi legenda.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 80 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 80, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 80 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 80 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 80 high quality, ,

Komentar

Chapter 80