Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 83

A+ A-

Chapter 83 – Penyihir Penyembuh Mencurigai Iblis

 

Keesokan harinya setelah terhubung dengan Eve, pagi-pagi sekali aku membawa gadis-gadis suku kokuyoku dan menuju desa di selatan.

 

Karena kami memiliki banyak orang, kami berjalan tanpa mengendarai raptor. Eve dan aku berjalan di depan, dan Freya dan Setsuna telah diposisikan di belakang.

 

Ada kemungkinan orang-orang dari pasukan raja iblis masih mengintai, jadi kita harus waspada terhadap serangan.

 

Dari memikirkan kekuatan bertarung kami, ini memiliki keseimbangan terbaik.

 

Kecepatan kami cukup cepat.

 

Ini mungkin akan sulit untuk kaki para gadis, tapi kami maju dengan jadwal yang sangat ketat dengan meminta mereka bergiliran mengendarai raptor dan menggunakan <Recovery Heal> pada yang lelah.

 

Akan lebih baik jika kita tiba di desa sebelum matahari terbenam.

 

“Terima kasih telah menjaga semuanya Kearuga.” (Eve)

 

“Aku dijaga oleh Miru-jiisan dan semua orang dari desa itu. Ini adalah ucapan terima kasihku untuk itu.” (Kearuga)

 

Ini juga merupakan penghargaan untuk Miru-jii.

 

Aku bahkan diberi telur burung dewa yang berharga juga.

 

Seperti yang Miru-jii suruh, aku selalu membawanya di punggungku setelah membuat ransel khusus untuk itu, dan baru-baru ini telur itu bisa bergerak. Hari kelahirannya mungkin akan segera tiba.

 

Itu adalah monster dewa yang akan lahir dengan pengaruh mana dan pikiranku.

 

Selanjutnya, ia bahkan telah menerima berkah dari burung dewa.

 

Aku tidak ragu bahwa itu akan memiliki kekuatan bertarung yang hebat.

 

“Apakah kamu pernah pergi ke desa di selatan, Eve?” (Kearuga)

 

“Aku belum. Tapi aku pikir aku bertemu perwakilan mereka beberapa kali.” (Eve)

 

“Orang seperti apa mereka?” (Kearuga)

 

“Mereka disebut suku kelinci bintang. Seperti namanya, mereka adalah orang-orang yang memiliki telinga kelinci, dan monster yang mereka gunakan adalah kelinci. Mereka tidak memiliki kemampuan unik, tetapi mereka semua memiliki kekuatan kaki yang luar biasa dan sepertinya mereka adalah tipe prajurit.” (Eve)

 

Monster kelinci itu lucu, tetapi bertentangan dengan penampilan luarnya, banyak dari mereka yang kuat.

 

Kemampuan persepsi mereka unggul sebanding dengan kemampuan pendengaran mereka, dan seperti yang dikatakan Eve, kekuatan kaki mereka luar biasa.

 

Kekuatan kaki memiliki hubungan langsung dengan kekuatan dan kecepatan menyerang.

 

“Aku lega kita bisa berinteraksi dengan mereka. Ditolak akan sangat merepotkan.” (Kearuga)

 

“Jangan khawatir tentang itu, suku kelinci bintang awalnya ditunjuk untuk menduduki jabatan penting oleh raja iblis generasi sebelumnya, tetapi raja iblis saat ini memberi mereka sambutan dingin… Selain itu, ada juga calon raja iblis di suku kelinci bintang dan kami bersumpah bahwa apakah calon raja iblis suku kelinci bintang atau calon raja iblis suku kokuyoku menjadi raja iblis, orang yang menjadi raja iblis akan menyelamatkan setiap suku.” (Eve)

 

Begitu, karena mereka tidak tahu calon raja iblis mana yang akan menjadi raja iblis, rezim raja iblis saat ini takut akan balas dendam dari mereka jika raja iblis berikutnya berasal dari salah satu suku yang dia perlakukan tidak adil.

 

Namun, kerja sama suku kokuyoku dan suku kelinci bintang adalah ide yang bagus.

 

Tidak peduli siapa yang terpilih sebagai raja iblis, mereka akan memiliki perasaan yang manis.

 

…Bagus kalau minat mereka jelas.

 

Tidak ada yang tidak pasti seperti emosi seseorang. Ketika Eve menjadi raja iblis, jika pihak lain dapat memperoleh keuntungan, aku dapat meninggalkan gadis-gadis yang Miru-jii coba lindungi dengan ketenangan pikiran.

 

“Semuanya, ayo cepat. Sudah hampir waktunya untuk bergantian menaiki raptor. Jika Kamu lelah, jangan ragu untuk memberi tahu aku dan jangan memaksakan diri. Aku dapat menggunakan <Recovery Heal>.” (Kearuga)

 

Sebuah suara datang dari belakang.

 

Ellen, yang sepertinya akan kelelahan terlebih dahulu, telah meningkatkan staminanya sebelum aku menyadarinya dan berjalan dengan baik… Dia juga tumbuh dengan baik ya. Seperti ini, kami dapat terus berjalan menuju suku kelinci bintang.

 

 

Kami istirahat juga untuk makan siang.

 

Meninggalkan Eve dan Freya untuk menjaga gadis suku kokuyoku, aku memasuki hutan bersama Setsuna. Karena aku melihat monster, aku akan mengamankan bahan makanan kami untuk makan siang.

 

“Kamu menjadi jauh lebih cepat.” (Kearuga)

 

“Nn. Levelnya naik sekaligus.” (Setsuna)

 

Saat, kami dengan mudah menang melawan pasukan raja iblis dengan kekuatan burung dewa.

 

Setsuna, yang ada di party kami saat itu, juga mendapat berkah itu.

 

Ada batasan untuk hanya memiliki empat orang dalam satu party.

 

Tidak termasuk Ellen, yang bukan orang yang diperlukan untuk pertempuran, kami biasanya membentuk kelompok berempat, jadi Setsuna mendapat berkah itu sepenuhnya.

 

Baru-baru ini, karena aku baru saja menaikkan batas levelnya, levelnya tidak mengejar, tapi bagus bahwa levelnya naik sampai ke batasnya dalam sekali jalan dengan masalah itu. Setsuna saat ini bahkan seharusnya tidak akan kalah melawan seorang pahlawan.

 

“Itu benar. Namun, tampaknya indramu belum mengejar peningkatan kemampuan fisikmu karena naik level secara tiba-tiba. Gerakanmu canggung. Cobalah berburu sendiri untuk membiasakan diri dengan tubuhmu. Kamu bisa melakukannya dengan benar kan?” (Kearuga)

 

“Nn. Serahkan pada Setsuna. Setsuna saat ini dapat dengan mudah menangani monster sebesar itu.” (Setsuna)

 

Mata Setsuna menjadi tajam.

 

Dan kemudian, dia melompat.

 

Tanpa mendarat di tanah, dia menendang batang pohon di udara dan terus berakselerasi.

 

Seolah-olah dia terbang di ketinggian rendah. Dia menyelinap melalui celah-celah di antara pepohonan dalam zig-zag.

 

Karena kelebihan kekuatannya saat melangkah menuju targetnya, jejak kaki Setsuna jelas tertinggal di batang pohon.

 

Kami mengejar monster tanuki.

 

Meskipun itu tanuki, ia ramping, pintar, dan di atas segalanya, ia tampaknya mengenal hutan dengan baik, jadi ia memanfaatkan tempat perlindungan dengan baik dan dengan terampil melarikan diri.

 

Akan sulit bahkan bagi seorang pemburu elit untuk menangkapnya.

 

Namun, itu tidak berdaya dengan kecepatan luar biasa Setsuna saat ini.

 

“Astaga, Setsuna adalah anak ajaib. Nalurinya bagus. Apalagi menjadi terbiasa, dalam waktu sesingkat ini, dia sudah menguasai tubuhnya saat ini.” (Kearuga)

 

Aku ragu aku bisa mengikutinya dengan mataku tanpa menggunakan <Mata Giok>.

 

Dia akan memiliki kemajuan yang tidak menguntungkan jika dia membiarkan gerakannya menjadi statusnya.

 

Ini adalah prestasi yang hanya bisa dilakukan karena indra Setsuna yang memanfaatkan kecepatannya sebaik mungkin.

 

Dia mengejar monster tanuki dengan cepat, dan memenggal kepalanya dengan cakar esnya saat melewatinya.

 

Darah mengalir keluar seperti air mancur.

 

Setsuna mengalirkan darahnya, mengekstrak organ dalamnya dan membawanya kembali setelah itu dalam keadaan dapat dimakan.

 

“Kearuga-sama, Setsuna memburunya dengan baik.” (Setsuna)

 

“Ya, kamu gadis yang baik.” (Kearuga)

 

Karena Setsuna menatapku dengan tatapan serakah, aku membelainya.

 

Baru-baru ini, Setsuna lebih banyak bertingkah seperti anak manja.

 

Dia pasti kesepian karena aku terus menjaga Eve.

 

“Setsuna, aku akan mengatakan ini untuk jaga-jaga, kupikir kau juga penting. Aku tidak bermaksud mengabaikanmu.” (Kearuga)

 

Tentu saja, aku telah merawat Eve baru-baru ini.

 

Dia adalah pasangan cinta murniku, jadi dia membutuhkan perawatan yang tepat.

 

Namun…

 

“Kamu bukan kekasihku seperti Eve, tapi kamu adalah milikku yang penting (mainan). Kamu yang paling nyaman dan termudah untuk digunakan, dan aku menyukaimu. Tidak mungkin bagiku untuk berpisah denganmu, jadi jangan khawatir tentang itu.” (Kearuga)

 

Aku percaya Setsuna lebih dari siapa pun, dan Setsuna memiliki kekuatan untuk memenuhi itu.

 

Sebagai seorang wanita dan sebagai senjata, bagaimanapun juga, Setsuna adalah yang tertinggi.

 

“Kearuga-sama, senang. Kamu menginginkan Setsuna. Itu melegakan.” (Setsuna)

 

Setsuna tersipu, dan mengibaskan ekor serigalanya.

 

Sepertinya dia lebih cemburu pada Eve daripada yang kukira.

 

Dia pantas dihargai tinggi karena tidak mengatakan keluhannya sampai sekarang dan tidak mengungkapkan kecemburuan itu. Aku perlu memberikan hadiah untuk properti lucuku (mainan). Aku akan memberinya banyak cinta sebagai tuannya.

 

“Kita belum melakukan rutinitas harian kita pagi ini, jadi aku akan mencintaimu di sini.” (Kearuga)

 

Saat aku membisikkan itu ke telinganya, tubuh Setsuna bergetar.

 

Bau manis menggantung di udara.

 

Sepertinya saklar Setsuna telah dibalik.

 

“Bahagia, Setsuna selalu bertahan.” (Setsuna)

 

“Kita tidak punya banyak waktu. Aku tidak akan melakukan pemanasan untukmu.” (Kearuga)

 

Setsuna mengangguk.

 

Dan kemudian, dia menempatkan monster tanuki di tanah, menekan tangannya ke pohon besar dan mendorong pantatnya.

 

“Tidak perlu pemanasan. Dengan hanya berpikir bahwa Kearuga-sama mencintai Setsuna, Setsuna menjadi panas.” (Setsuna)

 

Hou, sepertinya semuanya sudah disiapkan.

 

Aku tersenyum, dan pertama-tama dengan erat menangkap ekor serigala Setsuna dengan kasar. Dari situ saja, tulang belakang Setsuna membungkuk ke belakang.

 

Dan kemudian, sekuat yang aku bisa, aku memberikan cinta kepada Setsuna.

 

 

Setelah memberikan cinta kepada Setsuna, aku <Memurnikan> monster tanuki dan membuat sup tanuki.

 

Sup tanuki yang aku sajikan untuk makan siang juga sangat diterima oleh para gadis suku kokuyoku. Tidak hanya enak, ada gen kekuatan fisik yang dapat beradaptasi di tanuki ini, sehingga berkontribusi untuk meningkatkan nilai bakat kami.

 

Namun, aku merasa menyesal telah melakukan sesuatu yang sia-sia kemarin.

 

“Kurasa itu kesalahan jika Freya membakar semuanya.” (Kearuga)

 

Kemarin, kami mengumpulkan mayat iblis – yang semuanya dilucuti dari harta benda mereka – dan mayat monster di satu tempat, dan kemudian mengubahnya menjadi abu dengan sihir Freya.

 

Sejujurnya, sejauh yang aku lihat dengan <Mata Giok>, ada banyak monster yang menyerang desa suku kokuyoku yang memiliki genetika yang dapat beradaptasi.

 

Meski begitu, memakan daging monster yang mati karena racun burung dewa itu berbahaya, jadi aku memutuskan untuk membakarnya.

 

Bahkan jika kita diracuni, jika itu bukan kematian instan, aku bisa menyembuhkannya, tapi apakah <Recovery Heal> akan berhasil tepat waktu masih diragukan.

 

“Seperti biasa, masakan Kearuga-sama enak.” (Freya)

 

“Nn. Itu memberi energi.” (Setsuna)

 

“Kearuga, tambah.” (Eve)

 

“Aku juga!” (Ellen)

 

Entah mereka mengerti penyesalanku atau tidak, semua orang meminta tambahan seperti biasanya.

 

Aku tersenyum kecut dan memberi mereka porsi besar. Gadis-gadis suku kokuyoku dengan takut-takut meminta tambahan juga. Untung mereka punya energi untuk makan.

 

Aku harus berhenti menyesali. Hal-hal yang sudah terbakar mau bagaimana lagi. Penilaian utamaku adalah keselamatan seharusnya tidak salah.

 

Kami selesai makan siang, dan sekali lagi mulai menuju desa suku kelinci bintang.

 

 

Ketika kami tiba di desa suku kelinci bintang, penjaga keamanan bergegas ke arah kami.

 

Kami menjelaskan situasi kami, dan karena mereka membiarkan kami lewat sambil tersenyum, itu mengecewakan.

 

Gadis-gadis suku kokuyoku diterima tanpa masalah, dan mereka diberi sebuah rumah.

 

Sebagai kompensasi untuk mereka, aku memberikan mereka barang-barang berharga di antara barang-barang yang aku simpan dari mayat pasukan raja iblis yang dibawa oleh raptor, dan mereka menjadi semakin senang, menjanjikan kami bahwa mereka akan memperlakukan gadis-gadis dengan sopan.

 

Dan kemudian, untuk menjawab permintaan mereka yang ingin mendengar apa yang terjadi di desa suku kokuyoku, aku dan Eve dipandu ke lokasi yang berbeda dengan gadis-gadis suku kokuyoku.

 

“Ada cukup banyak berbagai iblis di desa ini.” (Kearuga)

 

“Ya, dengan suku kelinci bintang sebagai pusatnya, iblis yang dianiaya telah berkumpul.” (Eve)

 

“…Bukankah itu buruk? Ini seperti meminta untuk dibunuh.” (Kearuga)

 

Sementara aku berbicara dengan suara kecil dengan Eve, pria penjaga keamanan suku kelinci yang membimbing aku berbalik.

 

“Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Desa ini sulit untuk diserang, dan merupakan lokasi yang mudah untuk dilindungi. Kami memiliki banyak kekuatan bertarung, dan kami telah memukul mundur pasukan raja iblis berkali-kali… di atas segalanya, itu tidak sebanding dengan pasukan raja iblis. Sejumlah kecil orang dari berbagai suku telah berkumpul di desa ini, jadi, tidak mungkin mereka bisa membasmi suku-suku yang dianiaya. Sebaliknya, itu menciptakan beberapa suku yang bersekutu memiliki kekuatan dengan bekerja sama.”

 

Dia mengatakan itu dengan penuh percaya diri, tapi itu jelas aneh.

 

Dengan melihat desa ini dari sudut pandang pasukan raja iblis, aku akan menyimpulkan bahwa itu adalah lokasi di mana suku-suku yang dianiaya memiliki pertukaran budaya dan berbagi informasi. Aku akan menghancurkan tempat semacam itu dari awal.

 

Namun, tampaknya memang benar bahwa mereka memiliki banyak kekuatan bertarung.

 

Monster kuat berjalan di dalam desa, dan ada banyak iblis berpengaruh dan iblis dengan pertahanan.

 

Sepertinya mereka juga memiliki kemampuan untuk mengumpulkan informasi. Mereka tahu tentang serangan tentara raja iblis di desa suku kokuyoku.

 

Sebelum kami menjelaskan situasi kami, mereka mengatakan kami berhasil melarikan diri dari pasukan tentara raja iblis.

 

Setelah itu, aku memeriksa untuk melihat apakah aku sedang dibuntuti, dan aku segera menemukannya.

 

…Juga, ketika aku mengatakan kami memusnahkan satu kelompok tentara raja iblis ketika desa diserang, mereka pikir itu adalah lelucon di awal, tapi setelah aku terus menyangkal mereka, wajah mereka berubah serius dan memutuskan untuk mengirim pengintai ke desa suku kokuyoku.

 

Mereka tidak berpuas diri tentang perdamaian. Mereka memiliki penilaian yang akurat.

 

Ini semakin menjadi lebih mencurigakan; akankah orang-orang seperti itu mengatakan hal-hal optimis seperti itu? Sepertinya mereka menyembunyikan sesuatu.

 

Dan sekarang, orang yang akan kita ajak bicara ternyata adalah kepala desa ini, jadi kita masuk ke kediaman paling mewah di desa ini.

 

Bahkan dari sekedar berinteraksi dengan penjaga keamanan sejak aku datang ke desa ini, keberadaan seorang pemimpin yang memiliki perasaan mendalam namun lihai muncul dan menghilang.

 

Dia mungkin bisa membantu mengalahkan raja iblis tergantung pada percakapan kita.

 

…Aku tidak boleh gagal.

 

Sambil memikirkan itu, aku mulai memusatkan pikiranku.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 83 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 83, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 83 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 83 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 83 high quality, ,

Komentar

Chapter 83