Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 84

A+ A-

Chapter 84 – Penyihir Penyembuh mendapatkan Ahli Strategi

 

Aku telah sampai di desa, di mana suku-suku yang dianiaya oleh raja iblis saat ini berkumpul. Orang-orang yang selamat dari suku kokuyoku tidak bersama mereka. Tampaknya semuanya berpusat di sekitar suku kelinci bintang di sini.

 

Sesampainya di desa tersebut, secara mengejutkan kami disambut dan diajak ke kediaman dimana kepala desa kelinci bintang berada.

 

Kepala suku kelinci bintang sedang duduk di sofa.

 

Kesan pertamaku adalah dia masih muda.

 

Dia mengenakan kacamata berlensa, dan telinga kelinci putihnya yang indah adalah ciri khasnya.

 

“Pengunjung yang terhormat, aku telah menunggumu. Silahkan duduk.”

 

Menerima tawarannya, aku duduk di sofa.

 

Seorang pelayan keluar dan menyajikan teh. Aroma harum daun teh menyebar. Meskipun desa kokuyoku telah bermasalah dengan makanan sehari-hari mereka, tampaknya tempat ini memiliki cukup banyak makanan.

 

Aku telah mengamati dengan cermat keadaan desa sebelum datang ke kediaman ini, tetapi desa ini anehnya kaya dan damai.

 

Menyembunyikan kewaspadaanku, aku menggunakan topeng wajah tersenyum diriku dan membuka mulutku.

 

“Pertama, terima kasih dariku. Terima kasih banyak telah menerima suku kokuyoku. Aku Kearuga. Seperti yang Kamu lihat, aku adalah manusia.” (Kearuga)

 

“Betapa sopan. Kearuga-sama, aku dipanggil Carol dari suku kelinci bintang. Dan aku lega bahwa Eve-sama tampaknya aman. Sudah lama sekali.” (Carol)

 

“Sudah lama. Izinkan aku mengucapkan terima kasih juga, terima kasih.” (Eve)

 

Begitu ya, pria bernama Carol dan Eve ini adalah kenalan.

 

Sejauh yang aku lihat dari tanggapan Eve, tampaknya Eve setidaknya berpikir orang ini adalah orang yang baik.

 

“Tidak, tidak, karena kelinci bintang dan kokuyoku telah membentuk aliansi, aku hanya melakukan hal yang biasa saja. Kami juga telah menerima banyak hadiah dari Kearuga-sama… dan aku juga mendengar dari bawahanku. Rupanya kau memusnahkan elit pasukan raja iblis itu. Bagaimana Kamu memusnahkan mereka? Ini mungkin menjadi petunjuk untuk mengatasi kesulitan kita. Bisakah Kamu memberitahuku?” (Carol)

 

Carol mencondongkan tubuhnya ke depan.

 

Jelas dia akan tertarik.

 

Karena itu, dari cara berbicara seperti ini, aku menafsirkannya bahwa dia mengetahui bahwa elit pasukan raja iblis dikirim, dan bahwa dia tahu ruang lingkup mereka.

 

Aku ingin tahu apakah mereka mengirim pengintai.

 

Namun, bahkan jika mereka telah mengirim pengintai, mereka tidak tahu kami telah memukul mundur pasukan raja iblis sebelum datang ke sini. Ini penuh dengan perasaan tidak nyaman.

 

Namun, tidak wajar untuk tidak menceritakan keseluruhan cerita tentang memukul mundur pasukan raja iblis, dan tidak ada kerugian untuk mengatakannya. Aku akan jujur memberitahunya tentang hal itu.

 

“Carol-sama, apakah kamu tahu tentang burung dewa Caladrius?” (Kearuga)

 

“Tentu saja. Itu adalah monster dewa yang pernah menemani pahlawan agung dari suku kokuyoku. Rupanya, berbeda dengan monster normal, dia memberikan ujian, dan hanya menemani mereka yang mengatasinya.” (Carol)

 

“Ceritanya akan cepat jika kamu tahu itu. Eve mengatasi ujian burung dewa. Dan kemudian, dengan kekuatan burung dewa, kami memusnahkan pasukan raja iblis yang menyerang suku kokuyoku.” (Kearuga)

 

Carol menelan napas. Pupil matanya di belakang kacamata berlensa bersinar.

 

“Hou, jadi dia memiliki kekuatan yang persis seperti legenda ya. Memikirkan itu akan mengubur elit pasukan raja iblis dengan sendirinya.” (Carol)

 

Pertanyaan telah meningkat di sini. Carol tidak senang.

 

Tidak, sepertinya dia senang dari luar. Namun, sebagai seseorang yang terus-menerus dikhianati, membaca emosi orang adalah keahlianku. Aku melihat ke dalam topengnya. Biasanya, dia seharusnya senang bahwa sekutu telah memperoleh kekuatan untuk melawan pasukan raja iblis. Meskipun begitu, ‘sebaliknya, pertanyaanku meningkat’ adalah apa yang dia pikirkan.

 

“Ya, aku juga terkejut dengan kekuatan burung dewa, dan pada Eve yang menangani burung dewa.” (Kearuga)

 

Eve merasa malu.

 

Aku membuat beberapa permintaan kepada Eve sebelumnya.

 

Aku ingin dia memilih informasi yang harus dia katakan, dan tidak mengekspos informasi apa pun tentang kita.

 

“Kearuga-sama, kamu tidak akan terkalahkan jika kamu memiliki kekuatan untuk menang dengan mudah melawan raja iblis. Aku tidak berpikir Kamu dapat menggunakan kekuatan sebanyak itu tanpa kompensasi apa pun. Apakah ada syarat atau kompensasi untuk mengaktifkannya?” (Carol)

 

…Kondisi dan kompensasi ya. Dia langsung ke intinya dan menanyakan itu padaku. Seolah-olah dia berasumsi bahwa Eve akan melawan mereka.

 

Pada dasarnya, aku tidak mempercayai satu orang pun… Satu-satunya pengecualian adalah Setsuna dan Eve.

 

Aku telah belajar dari pengalamanku apa yang akan terjadi jika seseorang mempercayai orang tanpa syarat. Untuk alasan ini, aku meragukan orang. Itu sejenis penyakit. Berdasarkan itu, orang ini mencurigakan.

 

Eve melihat ke arahku. Dia mengkonfirmasi apakah tidak apa-apa untuk membicarakannya.

 

Aku menyuruhnya untuk tetap diam dengan mataku, dan membuka mulutku.

 

“Ada beberapa kondisi yang diperlukan untuk menggunakan kemampuan burung dewa.” (Kearuga)

 

“Seperti yang diharapkan, seperti itu. Syarat-syarat itu?” (Carol)

 

Dia mengambil umpannya.

 

“Sebelum itu, tolong beri tahu aku mengapa Kamu ingin mengetahuinya.” (Kearuga)

 

“Bukankah wajar jika aku ingin mengetahuinya? Dengan Eve-sama dan kekuatan burung dewa, kita bisa menyerang. Ini adalah kesempatan untuk memberontak melawan raja iblis. Tentu saja, aku tidak berencana hanya membuat Eve-sama bertarung. Untuk bekerja sama juga, aku ingin tahu tentang kekuatan Eve-sama.” (Carol)

 

Ini lebih atau kurang masuk akal.

 

Meski begitu, dari pengalamanku yang selalu ditipu, bel alarm naluriahku tidak berhenti.

 

Karena itu…

 

“Burung dewa memperoleh kekuatan dari bulan dan bintang. Kecuali ada bulan sabit seperti kemarin tanpa awan, kita tidak bisa menggunakan kekuatannya.” (Kearuga)

 

Aku mengatakan kebohongan yang kurang lebih bisa dipercaya.

 

Ia pasti tahu bahwa ujian burung dewa hanya dapat diambil pada periode waktu ketika susunan bintang berada pada posisi tertentu.

 

Kalau begitu, bahkan jika aku mengatakan bahwa kekuatannya dipengaruhi oleh terbit dan tenggelamnya bulan, itu tidak akan terdengar aneh. Karena itu, aku berbohong bahwa itu hanya dapat digunakan ketika ada bulan sabit seperti kemarin.

 

“Begitu, jadi kamu hanya bisa menggunakannya pada hari-hari ketika ada bulan sabit tanpa awan. Ini adalah kekuatan yang lebih sulit daripada yang aku pikir akan digunakan.” (Carol)

 

“Ya, itu meresahkan. Faktanya, racun burung dewa sebenarnya bisa dihilangkan dengan memakan apel. Kemungkinan komponen apel tidak menetralkan racun, tetapi apel memiliki makna konseptual.” (Kearuga)

 

“Hou, apel katamu. Legenda mengatakan itu adalah buah kehidupan. Karena alasan itu, bahkan melawan racun burung dewa…kita sama sekali tidak bisa membiarkan pasukan raja iblis mengetahui hal ini. Mereka akan dengan mudah membuat rencana balasan.” (Carol)

*Kami tersenyum kecut. Dan kemudian, aku mencicipi teh hitam. Selain menyuruh Eve untuk tidak memberitahukan informasi itu, aku juga menyuruhnya untuk tidak mencicipi minuman atau kue. (DLO Note: ‘Kami’ berarti party Kearuga jika kamu bingung.)

 

…Aku benar, racun tidak dicampur ke dalam teh hitam ini, tapi serum kebenaran ada di dalamnya.

 

Ini hambar dan tidak berbau. Efeknya adalah sejauh melonggarkan alasanmu dan membuatmu memberitahukan informasi.

 

Tidak peduli apa yang terjadi, itu bukan sesuatu yang akan Kamu gunakan untuk melawan sekutumu.

 

Aku tidak akan menyadarinya kecuali aku menetapkan kelasku sebagai <Ahli alkimia>.

 

“Kearuga-sama, Eve-sama. Ini sudah terlambat hari ini. Silakan tinggal di desa kami. Kami telah membuat persiapan kami untuk menyambut kalian. Kalian adalah pahlawan yang mengirim panah kembali ke raja iblis yang menjijikkan. Kami akan melakukan yang terbaik untuk menghibur kalian.” (Carol)

 

Carol tersenyum cerah.

 

Aku membalas senyumnya, dan berjabat tangan erat dengannya.

 

 

Semua orang telah berkumpul di ruangan yang diberikan pada kami.

 

Tidak ada racun atau obat tidur di dalam masakan dan alkohol yang dikeluarkan di pesta penyambutan. Sepertinya mereka tidak berencana untuk menangkap kita di sini. Karena itu, kami dengan aman melewati waktu di pesta penyambutan.

 

…Aku sekali lagi memikirkan ini setelah berpartisipasi dalam pesta penyambutan. Tempat ini terlalu kaya.

 

“Kearuga-sama, lebih tegang dari biasanya. Apa yang terjadi?” (Setsuna)

 

Setsuna bertanya padaku, tapi aku menekan jari telunjukku ke bibirnya dan menyuruhnya diam.

 

Selanjutnya, aku mendekatkan mulutku ke telinga Freya dan berbicara dengan suara rendah.

 

“Freya, bisakah kamu memastikan tidak ada suara yang bocor dari ruangan dengan sihir angin?” (Kearuga)

 

“Itu mungkin. Aku akan mencobanya… <Wind Cradle>. Tidak apa-apa sekarang. Mereka tidak bisa menguping pembicaraan kita dari luar ruangan.” (Freya)

 

Seperti yang diharapkan dari Freya.

 

Menjadi satu-satunya di dunia yang dapat menggunakan empat atribut memang hebat bukan hanya untuk pertunjukan. Api yang unggul dalam kekuatan serangan, air yang berguna dalam perjalanan. Selain itu, ada juga angin sebagai sihir pendukung. Bumi yang menunjukkan kekuatannya dengan memasang jebakan. Tidak peduli apa situasinya, Freya dapat menunjukkan kekuatannya.

 

“Semuanya, jangan kaget. Suku kelinci bintang mungkin berada di bawah kendali raja iblis. Mereka adalah pengkhianat.” (Kearuga)

 

Setsuna dengan acuh tak acuh menerimanya, Freya membuka matanya lebar-lebar karena terkejut, Eve hampir mengeluarkan suara keras yang mengatakan bahwa itu bohong, dan Ellen menutup mulutnya.

 

Jauh dari terkejut, Ellen membuat reaksi seolah-olah dia sudah mengira mereka berkhianat. Seperti yang diharapkan dari jenius strategi, putri Norn.

 

“Saat kita tiba di desa, aku pikir itu aneh. Sebuah desa di mana suku-suku yang dianiaya oleh raja iblis saat ini berkumpul. Selain itu, mereka memiliki kekuatan militer dan populasi sampai batas tertentu, dan itu adalah desa tempat mereka menjalani hidup yang nyaman. Jika aku adalah raja iblis, aku tidak akan membiarkan keberadaan desa seperti ini. Bagaimanapun, ini adalah lokasi optimal bagi suku-suku yang teraniaya untuk bersatu dan bekerja sebagai satu untuk memberontak.” (Kearuga)

 

Melalui desa ini, suku-suku teraniaya telah berkumpul, dan aku yakin langkah mereka sepadan.

 

Jadi untuk berbicara, itu adalah titik perhentian untuk informasi.

 

Bahkan jika ada sedikit pengorbanan, itu adalah praktik perang yang normal untuk menghancurkannya sejak awal.

 

“Kearuga, tidak baik meragukan mereka hanya karena itu. Mereka sebenarnya juga mengatakan bahwa mereka diserang beberapa kali.” (Eve)

 

Eve mengatakan itu seolah-olah membela suku kelinci bintang.

 

Setelah Eve mengatakan hal semacam itu, Ellen membuka mulutnya.

 

“Aku juga berpikir mereka mencurigakan. Oleh karena itu, aku menanyakan beberapa hal dari orang yang membimbing kita dan skala serangan pasukan raja iblis… Itu aneh. Aku tidak merasa ada niat untuk mencoba menghancurkan desa ini. Mereka berulang kali menunjuk sejumlah kecil kekuatan tempur. Serangan yang tidak berguna seperti ini tidak mungkin. Jika itu benar-benar terjadi, itu akan menjadi semacam kamuflase. Rasanya seperti mereka hanya menunjukkan bahwa mereka saling bertentangan.” (Ellen)

 

Ellen tanpa basa-basi memberitahunya itu. Tidak seperti ekspresi wajah normalnya yang selalu bertingkah seperti anak manja ketika pelatihan paginya, dia memiliki wajah ahli strategi yang berkepala dingin.

 

“Aku juga memiliki pendapat yang sama. Aku bisa mengerti jika mereka meremehkannya dan mengalami satu atau dua kekalahan. Namun, jika mereka kalah, siapa pun dengan pikiran normal akan mengerahkan lebih banyak kekuatan bertarung untuk menang di lain waktu.” (Kearuga)

 

Tidak mungkin seseorang bertarung demi kalah.

 

“Aku bisa mengerti bahwa itu aneh. Namun, terlalu memaksa untuk mencurigai suku kelinci bintang hanya karena itu.” (Eve)

 

“Itu tidak semua. Selain itu, ada beberapa titik yang mencurigakan. Suku kelinci bintang tahu tentang serangan pasukan raja iblis.” (Kearuga)

 

“Itu karena mereka mengirim pengintai.” (Eve)

 

“Kalau begitu, kenapa mereka tidak tahu kita memusnahkan pasukan raja iblis meskipun mereka mengirim pengintai? Mengapa mereka tidak memberikan informasi kepada suku kokuyoku? Jika mereka adalah sekutu dan memperoleh informasi dengan cepat, mereka setidaknya harus memberikan informasi. Jika mereka memiliki informasi, suku kokuyoku akan mampu mengurangi kerusakan.” (Kearuga)

 

“Suku kelinci bintang mengetahuinya di saat terakhir, dan tidak punya waktu untuk memberitahu suku kokuyoku, jadi alasan mereka tidak tahu pasukan raja iblis yang kalah adalah karena mereka kembali sebelum pertempuran dimulai karena berbahaya.” (Eve)

 

Aku bisa mengerti perasaan Eve yang ingin menyangkalnya, tapi itu jelas tidak mungkin.

 

Ellen membuka mulutnya seolah mengambil alih kata-kataku.

 

“’Mereka membuat pengintai kembali karena berbahaya’. Itu tidak mungkin. Desa ini merupakan ancaman bagi pasukan raja iblis, dan dapat dicapai dengan berjalan kaki satu hari dari desa kokuyoku. Jika aku adalah yang teratas dari suku kelinci bintang, aku akan memprediksi bahwa kami akan menjadi sasaran berikutnya setelah suku kokuyoku, dan membuat rencana balasan. Aku sama sekali tidak akan mengalihkan pandanganku dari pasukan raja iblis. Meskipun begitu, fakta bahwa mereka membuat pengintai kembali berarti mereka tahu pasukan raja iblis tidak akan menyerang desa ini sejak awal.” (Ellen)

 

Ellen memberitahunya dengan percaya diri.

 

Ada kemungkinan bahwa suku kelinci bintang hanya bodoh, tetapi dari melihat kepala desa itu, pikiran seperti itu menghilang.

 

“Itu bohong. Jika kata-kata Ellen benar, desa ini…” (Eve)

 

“Terhubung dengan raja iblis. Itu hampir pasti. Jika demikian, semuanya akan konsisten.” (Ellen)

 

Eve kehilangan kata-katanya.

 

Dia cerdas. Sepertinya dia benar-benar mengerti semua yang aku jelaskan sampai sekarang.

 

“Dengan menyamarkan serangan mereka hanya demi bentuk, mereka menghadap ke desa ini, dan pasukan raja iblis mendapatkan informasi dari berbagai suku yang telah berkumpul di sini melalui suku kelinci bintang. Kamu harus berpikir bahwa suku kelinci bintang membeli keselamatan mereka dengan menjual suku-suku lain yang berkumpul di sini. Sejauh menyangkut pasukan raja iblis, lebih nyaman memiliki tempat ini.” (Ellen)

 

“Aku memiliki pendapat yang sama dengan Ellen. Dan, Eve. Coba dan ingat percakapan kita dengan Carol dari sebelumnya. Dia terus-menerus bertanya tentang kelemahan burung dewa kan? Dia yang mencari kelemahan untuk membunuhmu. Karena itu, aku berbohong kepada Carol. Jika mereka mengetahui bahwa itu hanya dapat digunakan pada hari-hari dengan bulan sabit dan tidak ada awan, area raja iblis akan kekurangan orang pada malam selain bulan sabit, dan mereka akan kelelahan karena berada di keadaan siaga tinggi pada hari-hari dengan bulan sabit. Alasan mengapa aku mengatakan apel adalah obat khusus itu adalah untuk mengundang kelalaian.” (Kearuga)

 

Jika mereka membocorkan informasi kita, maka aku akan menyebarkan beberapa kebohongan yang nyaman.

 

Ini juga salah satu kelebihanku.

 

Akan lebih baik jika mereka meremehkan burung dewa karena mereka pikir mereka baik-baik saja selama mereka memiliki apel.

 

“Untungnya, mereka mendapat kesan bahwa mereka menipu kita. Bersama dengan Ellen, aku akan memikirkan rencana untuk memanfaatkan situasi ini sebaik mungkin.” (Kearuga)

 

Eve mengepalkan tangannya erat-erat.

 

Untuk lebih baik atau lebih buruk, dia masih polos.

 

Pikirannya terluka karena pengkhianatan suku kelinci bintang. Dia tidak mengerti mengapa mereka akan menjual rekan mereka yang berada dalam situasi yang sama untuk mendapatkan keselamatan mereka sendiri.

 

“…Hei, Kearuga. Apa yang akan dilakukan gadis-gadis itu? Jika suku kelinci bintang telah berkhianat, kita tidak bisa membiarkan mereka di sini.” (Eve)

 

“Tidak, kita akan meninggalkan mereka. Sementara mereka masih berpikir kita telah ditipu, desa ini aman. Lagipula, itu tidak akan diserang oleh pasukan raja iblis. Mereka juga memiliki nilai sebagai sandera terhadap Kamu, jadi kita tidak bisa menjangkau mereka. Di atas segalanya, tidak ada tempat lain yang lebih melegakan selain di sini untuk gadis-gadis itu.” (Kearuga)

 

“Tapi …” (Eve)

 

“Jika kamu ingin menyelamatkan gadis-gadis itu, buang argumen sentimentalmu. Pikirkan apakah perasaanmu atau nyawa gadis-gadis itu lebih penting.” (Kearuga)

 

Eve berhenti mengepalkan tinjunya dan melihat ke langit.

 

Dan kemudian, dia menatap lurus ke mataku.

 

“Aku mengerti. Kearuga. Aku benar-benar mengerti. Aku tidak akan melakukan hal bodoh.” (Eve)

 

“Itu bagus. Ellen, pinjamkan aku kebijaksanaanmu.” (Kearuga)

 

“Aku mengerti! Karena aku tidak bisa berguna dalam pertempuran, hal-hal seperti ini adalah spesialisasiku.” (Ellen)

 

Itu meyakinkan.

 

Aku akan meminjam kebijaksanaan putri Norn.

 

“Freya, tidak apa-apa untuk menghentikan sihir angin sekarang. Semuanya, mulai sekarang, kalian dilarang melakukan percakapan atau berperilaku dengan cara yang menunjukkan bahwa kalian menyadari sedang ditipu. Ellen dan aku akan berkomunikasi secara tertulis.” (Kearuga)

 

“Karena itu adalah sihir yang menggunakan manaku, aku baru saja berpikir bahwa lebih dari ini akan sulit. Aku diselamatkan.” (Freya)

 

Kepada raja iblis, aku menyebarkan kebohongan bahwa burung dewa hanya dapat digunakan pada malam dengan bulan sabit untuk membuatnya berhati-hati pada waktu yang salah, dan kebohongan bahwa mereka akan baik-baik saja selama mereka memiliki apel.

 

Kebohongan adalah racun.

 

Aku akan menyebarkan banyak racun besok.

 

Bersama Ellen, aku mulai memikirkan strategi yang akan memanfaatkan situasi ini secara maksimal.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 84 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 84, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 84 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 84 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 84 high quality, ,

Komentar

Chapter 84