Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 89

A+ A-

Chapter 89 – Penyihir Penyembuh Meninggalkan Desa

 

“Ku-, kushun.” (Kearuga)

 

Aku bersin.

 

“Kearuga-sama masuk angin?” (Setsuna)

 

Setsuna dengan cemas melihat wajahku dari bawah.

 

Kami saat ini berada di hutan.

 

Kami menaikkan level kami dengan berburu monster.

 

Bukan hanya untuk itu, tapi juga untuk memakan daging monster yang memiliki gen monster yang belum kita ambil untuk meningkatkan nilai bakat kita.

 

… Itu hanya alasan yang lainnya. Aku sedang mencari cara untuk keluar dari desa ini.

 

Jika kita pergi sebagai party, kita akan menyelinap keluar di malam hari melalui jalur bawah tanah. Namun, untuk menyelamatkan <Sword Saint>, aku akan pergi ke Buranikka sendiri. Aku tidak bisa hanya pergi di malam hari ketika monsternya aktif dan penglihatanku buruk, tapi pergi di siang hari dengan menggunakan jalur bawah tanah memiliki risiko tinggi, jadi aku mencari celah di jaring keamanan mereka seperti ini.

 

Suku kelinci bintang waspada, dan seorang pengintai bahkan mengawasi kita sekarang.

 

Pengintai yang merepotkan.

 

Bukan hanya aku tidak bisa bebas mengambil tindakan, selama kita diawasi, informasi tentang kekuatan kita akan dikirim ke musuh.

 

Aku telah membatasi Setsuna dan yang lainnya. untuk hanya menggunakan kemampuan yang dapat digunakan untuk berburu.

 

Misalnya, tanpa menggunakan pemanggilan kokuyoku dan sihir atribut kegelapan, Eve hanya menggunakan sihir cahaya.

 

“Setsuna, kamu tidak perlu khawatir. Seharusnya tidak masuk angin, karena aku tanpa sadar menyembuhkan diriku jika aku sakit.” (Kearuga)

 

<Harta Karun Senjata Suci> Georgius.

 

Ini memiliki fungsi <Pemulihan Otomatis (Penyembuhan Otomatis)>. Itu akan menyembuhkanku saat aku masuk angin.

 

“Nn. Itu bagus.” (Setsuna)

 

“Ini adalah takhayul, tetapi seseorang mungkin sangat memikirkan aku.” (Kearuga)

 

Rasanya seperti otot punggungku menjadi dingin.

 

Jumlah orang yang membenciku melebihi sepuluh atau dua puluh. Ada terlalu banyak orang yang bisa aku pikirkan.

 

Untuk beberapa alasan, pahlawan <Pistol> muncul di benak.

 

Pahlawan terakhir yang aku balas dendam.

 

…Aku tidak pernah melupakannya bahkan untuk satu hari pun. Di dunia pertama, aku terus menerima serangan seksual darinya hari demi hari.

 

Dia akan melakukan kekerasan yang tidak masuk akal saat bertanya mengapa aku begitu dingin padanya meskipun dia sangat mencintaiku.

 

Dan kemudian, setelah aku benar-benar terluka, dia akan selalu menangis dan meminta maaf.

 

[Maaf karena melakukan sesuatu yang menyakitkan. Aku melakukan kekerasan karena aku mencintaimu. Besok aku akan sangat mencintaimu sebanding dengan hal-hal jahat yang aku lakukan hari ini, jadi tolong maafkan aku.]

 

Selain itu, dia akan mengatakan itu sambil terus-menerus menciumku dan membelai tubuhku.

 

Trauma terbesarku.

 

Jika dia muncul di depanku, kakiku mungkin akan gemetar.

 

Untuk alasan itu, aku akan menemukannya, menyiksanya, dan membunuhnya.

 

Aku akan mengembalikan penghinaan dan rasa sakit yang aku terima sebelumnya dengan menyertakan bunganya.

 

“Kearuga, kamu memikirkan sesuatu yang aneh lagi. Kamu membuat wajah yang menakutkan.” (Eve)

 

Eve, yang berjalan di sampingku, mengatakan itu dengan cemberut.

 

Sangat lucu bagaimana dia dengan acuh tak acuh mengaitkan jari sambil memegang tanganku.

 

“Sedikit. Aku ingat seorang pria yang aku benci.” (Kearuga)

 

“Hmm, jadi bahkan kamu memiliki orang yang tidak baik denganmu? Apakah orang itu manusia?” (Eve)

 

“Tebakan yang bagus. Dia manusia.” (Kearuga)

 

“Kalau begitu, itu bagus. Kamu tidak perlu bertemu dengannya jika Kamu di sini.” (Eve)

 

Eve secara tidak langsung menyuruhku tinggal di sini.

 

Aku mengelus kepala Eve.

 

“Yah begitulah. Tapi aku tidak ingin menghindarinya. Dia adalah lawan yang harus aku atasi suatu hari nanti.” (Kearuga)

 

Jika tidak, aku merasa seperti aku akan menjadi aneh dari api balas dendam yang terus membara di dadaku.

 

Hari-hari ini, aku selalu berpikir tentang bagaimana aku harus menyiksa dan membunuh pahlawan <Pistol>, Bullet.

 

Di satu sisi, itu mirip dengan cinta.

 

“Koya~~~n.”

 

Anak rubah menguap di atas kepalaku

 

Melihat itu, Freya dan Ellen menjadi terpesona.

 

Seperti biasa, dia lembut dan imut.

 

Anak ini merepotkan, karena selalu gesit naik ke kepala atau bahuku dan tidur. Kepalaku menjadi berat, tapi aku akhirnya membiarkannya karena lucu.

 

“Seperti biasa, anak ini lucu. Sudahkah Kamu memutuskan nama untuknya?” (Freya)

 

“Kearuga-niisama, aku juga penasaran! Sulit untuk memanggilnya tanpa nama.” (Ellen)

 

Freya dan Ellen dengan penuh semangat mendatangiku.

 

Keduanya asyik dengan kelucuan anak rubah.

 

“Ya, aku memutuskan. Itu Guren.” (Kearuga)

 

Itu nama sederhana yang aku ambil dari nama rasnya, platinum one tail・crimson.

 

Jika aku memberikan sesuatu yang terlalu rumit, akan sulit untuk dipahami.

 

Nama Guren cocok untuk anak ini yang menggunakan api merah.

 

“Uwaa, itu nama yang lucu.” (Freya)

 

“Kalau dipikir-pikir, Kearuga-niisama, apakah anak ini laki-laki? Atau apakah seorang gadis? Yang mana?” (Ellen)

 

“Aku penasaran? Kurasa aku akan memeriksanya.” (Kearuga)

 

Memasukkan tanganku ke ketiak Guren, aku mengangkatnya dan melihat selangkangannya.

 

Itu tidak ada.

 

Dalam hal ini, seorang gadis.

 

Saat aku selesai mengkonfirmasi, Guren menjadi gelisah. Ini jarang terjadi pada Guren yang selalu terlihat mengantuk.

 

Dia mengambil jarak, dan kemudian melindungi dirinya sendiri sambil menggonggong ‘konkon’.

 

…Apakah dia marah karena selangkangannya terlihat? Apakah dia peduli karena dia perempuan? Tidak mungkin.

 

“Aku tidak akan melakukannya lagi, jadi kembalilah.” (Kearuga)

 

Bagaimanapun, aku hanya harus tidak melakukannya jika dia tidak menyukainya.

 

Aku memanggil Guren yang bersembunyi di balik pohon.

 

“Kon.” (Guren)

 

Sambil masih memasang wajah marah, Guren berlari ke arahku, dan sekali lagi mulai tidur setelah memanjat di atas kepalaku.

 

Sekarang aku memikirkannya, aku belum melihat kekuatan anak ini.

 

Waktu yang baik. Aku bisa melihat monster babi dari jauh.

 

Aku melihatnya dengan <Mata Giok>. Levelnya sedikit lebih dari dua puluh. Itu juga tidak memiliki kemampuan khusus yang merepotkan.

 

Itu pasti sempurna sebagai latihan untuk Guren.

 

“Guren, itu makananmu. Pergi dan berburu itu.” (Kearuga)

 

Guren bangun.

 

Sepertinya dia bereaksi terhadap kata, makan.

 

Dia berlari dengan kecepatan penuh menuju monster babi yang jaraknya beberapa ratus meter.

 

Hou, seperti yang diharapkan dari status kecepatannya yang luar biasa.

 

Kecepatannya menyaingi Setsuna.

 

Dia memperpendek jarak dalam sekejap mata, melompat tinggi di atas monster babi, dan mengeluarkan bola api dari mulutnya.

 

Ini bukan hanya api, ini adalah sihir api peringkat superior. Sihir api penyucian yang memanggil api – api penyucian.

 

Warna apinya hitam pekat. Semuanya dari leher ke atas monster babi yang langsung terkena bola api menghilang. Bahkan tidak ada abu yang tersisa.

 

Saat Guren dengan terampil memotong monster babi yang jatuh setelah kehilangan lehernya dengan kukunya, kali ini, alih-alih menggunakan api hitam, dia memanggangnya dengan api biasa dan kemudian memakannya.

 

Dengan mata takjub, Setsuna membuka mulutnya.

 

“Anak itu luar biasa. Ini pertama kalinya aku melihat monster yang memanggang daging dengan api dan kemudian memakannya.” (Setsuna)

 

“Aku terkejut. Dia anak yang pintar.” (Eve)

 

Eve dan Setsuna sama-sama terkejut.

 

Sebaliknya, dia makan banyak… Tidak, itu aneh. Jumlah yang dia makan beberapa kali ukuran dirinya.

 

Seekor anak rubah selesai memakan satu babi utuh dalam sekejap mata.

 

Guren kembali. Kali ini, dia naik ke bahuku dan mulai tidur. berat badannya tidak berubah dari sebelumnya. Ke mana tepatnya hal-hal yang dia makan menghilang?

 

Pokoknya, aku membelai kepalanya dan memujinya.

 

Dia mendengarkan kata-kataku.

 

Selama anak ini menjadi bagian dari kekuatan tempur kita, aku harus mencoba yang terbaik untuk berkomunikasi dengannya.

 

“Yah, mari kita bekerja keras berburu juga. Kita harus menjadi lebih kuat untuk mempersiapkan pertarungan melawan raja iblis.” (Kearuga)

 

Setsuna dan yang lainnya. mengangguk.

 

Kami akan menaikkan level kami dan menjadi lebih kuat. Itu hal mendasar, dan penting.

 

 

Saat berburu, aku mencari celah dari pengintai dan akhirnya mulai membidik untuk melarikan diri.

 

Aku menemukan celah di pertahanan ketat mereka, jadi itu mungkin untuk melepaskan diri dari pengintaian dan menyelinap keluar dari desa ini tanpa ketahuan.

 

Tapi selama aku pergi ke Buranikka, aku akan absen selama beberapa hari. Sebuah tindakan balasan untuk itu diperlukan.

 

Selama waktu itu, aku berencana untuk membuatnya terlihat seperti aku di sana dengan perubahan bentuk Guren.

 

“Guren, tolong berubah bentuk.” (Kearuga)

 

“Koya~n?” (Guren)

 

Dia hanya memiringkan kepalanya, dan sepertinya dia tidak punya niat untuk berubah bentuk.

 

…Dari pandangan sekilas, sepertinya kata-kataku belum dimengerti, tapi itu telah disampaikan dengan benar.

 

Dia tampaknya terlalu repot untuk melakukannya.

 

Dari beberapa hari bersosialisasi, secara umum aku bisa membaca kepribadian Guren dan pola perilakunya.

 

Memikirkan akan menjadi seperti ini, hanya aku dan Guren yang ada di ruangan ini.

 

“Ini adalah perintah. Gunakan perubahan bentukmu.” (Kearuga)

 

Aku tanpa ampun memerintahkannya.

 

Kekuatan segel berukir yang terukir di jantung Guren ikut bermain.

 

Guren melengkungkan wajahnya kesakitan.

 

Dan kemudian, dia jungkir balik di tempat.

 

“Sakit … mengapa kamu begitu kejam?” (Guren) ()

 

 

Dan kemudian, dia menjadi seorang gadis yang terlihat berusia sekitar tiga belas tahun dengan telinga rubah dan ekor, dan menatap wajahku dengan mata berkaca-kaca. Dia merasa sedikit lebih muda dari Setsuna dan Eve.

 

Ini mungkin penampakan asli Guren yang lain.

 

“Itu karena kamu bertingkah seolah kamu tidak bisa mengerti aku.” (Kearuga)

 

“Ini melelahkan. Tidur sebagai rubah adalah yang paling nyaman. Memiliki penampilan manusia tidak menyenangkan dan membuatnya sulit untuk tidur.” (Guren)

 

Seperti biasa, itu terlalu melelahkan baginya.

 

Dan dia telah melepaskan haus darah sejak sebelumnya.

 

Tepatnya dari siapa dia mengambil keegoisan ini?

 

“Aku akan mengatakannya untuk jaga-jaga, segel yang diukir di jantungmu memiliki efek menghancurkan jantungmu jika kamu menyerangku, efek menghancurkan jantungmu jika aku mati, dan efek memberimu rasa sakit jika kamu mengabaikan perintahku.” (Kearuga)

 

“Uu, itu kejam. Itu pelecehan yang sudah biasa… Untuk berpikir aku akan dilahirkan dari goshujin-sama seperti ini, Guren adalah anak yang menyedihkan.” (Guren)

 

Gadis cantik bertelinga rubah menangis.

 

Orang ini tiba-tiba tenang.

 

“Jika kamu mengerti, maka dengan cepat berubah bentuk menjadi penampilanku. Jika aku tidak pergi pada saat ini, situasinya akan menjadi buruk.” (Kearuga)

 

“Meskipun melelahkan, aku akan bekerja keras. Sebagai gantinya, belikan aku suvenir. Aku ingin daging yang mahal dan lembut. Daging liar itu keras dan bau.” (Guren)

 

“Aku berjanji.” (Kearuga)

 

Begitu aku mengatakan itu, Guren berubah menjadi penampilanku.

 

Dia terlihat sedikit mengantuk, tapi penampilannya sangat cocok untukku.

 

Ini mungkin tidak akan terlihat.

 

“Eve dan Ellen akan mendukungmu. Dengarkan apa yang mereka katakan, oke?” (Kearuga)

 

“Aku mengerti! Hati hati!” (Guren)

 

Suaranya anehnya ceria. Seolah-olah dia tidak ingin melakukannya adalah sebuah kebohongan.

 

Nada dari penampilanku itu tidak menyenangkan.

 

Untuk jaga-jaga, aku akan mengambil asuransi.

 

“Jangan pergi lebih dari satu kilometer dari Eve.” (Kearuga)

 

“P-, perintah macam apa yang kamu buat!” (Guren)

 

“…Kamu akan pergi jika aku tidak memerintahkanmu, kan?” (Kearuga)

 

“Tidak mungkin aku melakukan itu.” (Guren)

 

Sambil memalingkan wajahnya, Guren bersiul.

 

Tidak ada kesempatan ceroboh juga.

 

“Pertama, jika aku mati, kamu akan mati. Layani aku jika kamu tidak ingin mati.” (Kearuga)

 

“Uuu, aku mengerti.” (Guren)

 

Sepertinya dia akhirnya menerimanya.

 

Kalau begitu, aku akan berangkat.

 

Aku akan pergi ke Buranikka, dan entah bagaimana menghubungi <Sword Saint>.

 

<Sword Saint> adalah mainanku. Aku tidak akan menyerahkannya kepada siapa pun.

 

Sambil memikirkan itu, pintu terbuka.

 

Ini Eve.

 

“Uwaa, dia benar-benar berubah bentuk menjadi penampilan Kearuga-sama. Guren-chan pintar.” (Eve)

 

“Guren luar biasa!” (Guren)

 

Seperti yang aku katakan, jangan berbicara dengan nada aneh dengan penampilanku. Juga, jangan membuat tampilan penuh kemenangan.

 

“Eve, ada apa?” (Kearuga)

 

“Aku datang untuk melapor padamu. Suku kelinci bintang bergerak seperti yang kamu katakan. Suku babi besi yakin bahwa suku kelinci bintang itu hitam.” (Eve)

 

“Itu lebih cepat dari yang kukira.” (Kearuga)

 

Di antara metode untuk memastikan apakah mereka pengkhianat, cara tercepat dan termudah adalah dengan benar-benar melihat mereka menyebarkan informasi. Melakukan itu sederhana.

 

Jika mereka menangkap informasi yang perlu segera diedarkan kepada raja iblis, para pengkhianat akan segera bergerak.

 

Dan kemudian, tanpa mengetahui mereka dicurigai, suku kelinci bintang akan mengungkapkannya.

 

…Akulah yang mengaturnya, tetapi untuk berpikir mereka akan dengan mudah bergerak di telapak tanganku.

 

Informasi yang aku katakan kepada suku babi besi diedarkan ke suku kelinci bintang, dan suku kelinci bintang dengan panik melaporkannya kepada raja iblis. Tanpa sadar mereka sedang terlihat.

 

“Momen penting dimulai dari sini.” (Kearuga)

 

Aku telah membuat sekutu iblis. Selanjutnya adalah membawa <Sword Saint> dan mempersiapkan kekuatan bertarungku. Setelah ini, aku akan dengan sungguh-sungguh menjebak raja iblis. Pertama, aku akan keluar dari lubang di jaring pengaman.

 

…Sekarang, semuanya akan dimulai dari sini.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 89 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 89, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 89 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 89 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 89 high quality, ,

Komentar

Chapter 89