Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 9

A+ A-

Chapter 9 – Penyihir Penyembuh menjadi Anjing

 

Ketika aku membuka mataku, aku melihat bahwa aku berada di sebuah ruangan putih. Lalu, aku melihat sekeliling ruangan, sampai orang tua dari sebelumnya muncul.

 

“Apa-” (Keare)

 

Aku secara naluriah meninggikan suaraku karena terkejut saat melihatnya.

 

“Apa itu!?” (Orang Tua)

 

Setelah aku meninggikan suaraku, dia mengeluarkan suara bodoh sebagai balasannya. Mari kita tenang, untuk saat ini, mari kita analisis situasinya. Aku ingat sekarang, ketika aku berpura-pura pingsan, aku benar-benar kehilangan kesadaran di tengah-tengahnya.

 

Aku telah mengalami jalan neraka yang telah Kureha lalui untuk mencapai levelnya dalam waktu singkat, semuanya dalam satu saat. Dan karena itu, aku telah menerima sejumlah besar kerusakan mental.

 

Dan aku ingat ruangan ini juga. Ini adalah ruangan rumah sakit dan lelaki tua di depanku adalah pengawas penelitian sihir. Dia mungkin tidak hanya merawatku, tetapi juga memeriksa apakah ada masalah dengan sirkuit sihirku.

 

“Pahlawan penyembuh, sepertinya kamu akhirnya bangun. Apa ada masalah dengan tubuhmu?” (Orang Tua)

 

Sekarang, bagaimana aku harus membalas? Sejujurnya, tidak ada masalah pada tubuhku sampai sekarang karena berbeda dari pertama kali, aku telah memasang pelindungku sebelum menggunakannya, jadi aku bisa bertahan tanpa masalah. Namun, jika aku ingin memenuhi balas dendamku, maka aku tidak bisa mengatakan bahwa tidak ada masalah.

 

‘Aku tidak punya masalah, jadi terus bawa orang-orang yang membutuhkan penyembuhan agar aku bisa menyembuhkan mereka’. Jika aku mengatakan itu, maka sejarah jelas akan berubah, membuatnya lebih sulit untuk mencapai balas dendam, yang bukan dari tujuanku. Untuk memenuhi balas dendamku, aku harus benar mengikuti kehidupan masa laluku sehingga aku tidak mengacaukan.

 

“Hii-, jangan datang, jangan datang, aku benci itu, rasa sakit dan ketakutan seperti itu, aku benci itu!!” (Keare)

 

Sambil mengingat apa yang terjadi pertama kali, aku bertindak sesuai dengan apa yang aku alami.

 

Jika aku ingat dengan benar, aku mendapat trauma dari menggunakannya sekali, dan lari untuk melindungi diri dari menggunakannya. Aku memutuskan untuk secara acak melempar barang-barang yang ada di dekatku sambil berteriak, jadi aku akan mulai dengan bantal ini.

 

“Tenang, tenang, tidak ada yang akan memaksamu menggunakan <Recovery Heal>. Tolong dengarkan aku untuk saat ini.” (Orang Tua)

 

“Betulkah?” (Keare)

 

Aku bertindak seolah-olah sedikit ragu. Meskipun sepertinya aku melebih-lebihkan tindakanku, jika orang normal mengalami jalan neraka yang dilalui oleh sword saint dalam sekejap, mereka pasti akan menjadi seperti ini. Sebegitu kejamnya hidupnya.

 

“Itu benar, itu memang benar. Jadi, mari kita bicara sebentar?” (Orang Tua)

 

Aku mulai bertindak santai tapi pasti dan mendapatkan ketenanganku saat aku berbicara dengannya, sampai pada titik di mana aku pikir pengawas penelitian sihir ini telah melalui banyak masalah untuk menenangkan aku.

 

“Untuk memulainya, kenapa kamu tidak memberitahuku mengapa kamu pingsan setelah menyembuhkannya.” (Orang Tua)

 

Aku harus menjawab yang satu ini dengan jujur.

 

“Saat aku menggunakan <Recovery Heal>, informasi tentang sword saint mengalir ke kepalaku seperti luka dan rasa sakit yang dia dapatkan sampai sekarang. Bahkan latihan dan pertarungannya, semuanya mengalir ke dalam diriku, dan ketika aku menyadarinya, aku seperti itu.” (Keare)

 

Matanya menunjukan sedikit mencurigaiku setelah mendengar ceritaku.

 

“Begitu, jadi itu bukan proses penyihir penyembuhan normal yang memperkuat proses penyembuhan alami tubuh. Untuk itu, kamu perlu tahu tentang keadaan tubuh ya. Jadi untuk melakukan secara sempurna seperti pahlawan penyembuhan, Kamu perlu menggunakan proses itu. Sepertinya itu cukup menarik.” (Orang Tua)

 

Aku menjadi sedikit terkejut karena dia telah mengetahui dengan cukup akurat, apa yang bisa dilakukan oleh kekuatanku. Karena itu, dia tampaknya adalah penyihir yang cukup berbakat, tetapi ketika aku menemukan celah untuk melihatnya dengan <Mata Giok> ku, baik nilai bakat dan levelnya adalah nilai standar.

 

Dia mungkin tipe yang sangat pintar, dan terserap ke dalam penelitiannya dengan sangat baik. Untuk memuaskan keingintahuan intelektualnya, dia telah mengajukan pertanyaan tentang detail sebanyak mungkin dan setelah beberapa saat, pengunjungku datang ketika aku sedang berbicara dengannya.

 

“Sejak kudengar Keare-san sudah bangun, aku datang untuk menyambutmu. Aku sangat khawatir tahu, setelah semua, Kamu tiba-tiba jatuh seperti itu. Aku hanya tidak bisa tetap tenang setelah melihatmu seperti itu.” (Flare)

 

Aku memuji dia karena bisa mengeluarkan kata-kata yang sama sekali berbeda dari pikiran batinnya, baik perilaku maupun ekspresinya sempurna. Bahkan aku hanya bisa melihat seorang gadis yang mengkhawatirkanku dari lubuk hatinya.

 

“Terima kasih telah mengkhawatirkanku, Flare.” (Keare)

 

“Aku senang kamu tidak terluka, karena sepertinya kekuatan pahlawan penyembuh cukup hebat. Itu bahkan bisa menyembuhkan Sword Saint yang bahkan tidak bisa disembuhkan oleh elixir. Bahkan ayahku sangat gembira setelah mendengar laporanku tentangmu.” (Flare)

 

Sambil tersenyum manis padaku, Flare memberitahuku kata-kata itu.

 

“Ini bukan masalah besar.” (Keare)

 

“Ini masalah besar.” (Flare)

 

Sambil menyandarkan tubuhnya ke arahku, dia menggenggam kedua tanganku.

 

“Kekuatan Sword saint-sama setara dengan lebih dari seribu tentara, dan dia kemungkinan besar akan terus melawan monster dan iblis mulai sekarang. Dia bisa bertarung lagi berkat kamu yang menyembuhkannya, dengan kata lain, pencapaian yang dia dapatkan dari sekarang adalah pencapaianmu juga. Seperti yang diharapkan dari pahlawan penyembuh!” (Flare)

 

Dia memujiku sampai tingkat yang menjijikkan, dan jika aku memikirkan arti di balik kata-kata kalkulatifnya, pada dasarnya aku bisa memprediksi apa yang akan dia katakan selanjutnya.

 

“Tidak mungkin, orang yang bekerja keras adalah Sword Saint Kureha.” (Keare)

 

“Kamu tidak perlu terlalu rendah hati…” (Flare)

 

Flare tersenyum seolah dia gila, lalu dia membuka mulutnya. Aku bergumam di dalam hatiku “lihat, itu dia”.

 

“Ada kelanjutan dari cerita itu. Sebenarnya, bukan hanya sword saint saja tetapi masih banyak yang lainnya di negara ini. Keare-san, bisakah kamu membantu mereka semua menggunakan kekuatanmu sebagai pahlawan penyembuh? Orang-orang yang disembuhkan olehmu, pahlawan penyembuhan, adalah orang-orang yang dapat menyelamatkan banyak orang juga. Aku sudah memanggil bow god, jadi bisakah Kamu menyembuhkannya dengan kekuatanmu?” (Flare)

 

Ya, Flare memulai dengan memujiku hanya untuk mengatakan ini, tujuan sebenarnya. Dengan memohon pada hati nuraniku, dia menghalangi jalan keluarku; benar-benar sesuatu yang Flare akan tarik. Tapi aku tidak mengikuti arus dan memilih untuk tidak menerimanya.

 

“Mohon tunggu!” (Keare)

 

Aku mengangkat suara yang sebagian merupakan jeritan.

 

“Aku benci itu, aku benci menggunakan <Recovery Heal> lagi. Ini menakutkan, dan itu menyakitkan. Jika aku terus menggunakan hal semacam itu, aku akan, aku akan hancur, atau aku akan berhenti menjadi diriku sendiri.” (Keare)

 

Menghadap Flare, aku mengeluarkan keluhan yang menyedihkan dan lemah. Mendengar itu, Flare dengan sengaja dan berlebihan memasang wajah terkejut.

 

“Jadi kekuatan itu memiliki efek samping seperti itu… tapi meski begitu, semakin banyak orang yang disembuhkan oleh kekuatanmu, lebih banyak orang akan diselamatkan. Ribuan, bahkan puluhan ribu. Untuk alasan itu, tidak bisakah kamu bekerja lebih keras untuk mereka?” (Flare)

 

Dia mengatakan itu dengan senyum seorang ibu suci, dan nada suara yang lembut.

 

“Aku tidak mau. Flare hanya bisa mengatakan itu karena tidak tahu bagaimana rasanya mengalaminya. Itu benar-benar mustahil bagiku. Aku pasti tidak akan menggunakan <Recovery Heal> lagi!” (Keare)

 

Aku dengan tegas menyatakannya, tapi meski begitu, senyum Flare tidak berubah.

 

“Apakah begitu. Jika itu menyakitkan maka … aku mengerti. Sepertinya tidak ada pilihan, kamu tidak perlu menggunakan <Recovery Heal> lagi. Tolong pikirkan tentang mengistirahatkan tubuhmu dengan tenang sekarang.” (Flare)

 

Setelah mengucapkan kata-kata itu, kami baru saja mengobrol singkat, dan dia kemudian segera pergi setelah itu. Astaga, bahkan ini sama persis seperti sebelumnya. Tidak diragukan lagi, yang berikut juga akan terjadi.

 

 

Keesokan harinya, setelah Aku menyelesaikan pembelajaran di kelasku, para petugas membawakan aku makanan ringan dan teh hitam kelas satu.

 

Setelah insiden kemarin, Flare tidak mengatakan sepatah kata pun tentang <Recovery Heal>, yang kupikir karena dia mencariku untuk pertama kalinya. Aku bahkan telah memutuskan bahwa suatu hari aku akan mencoba dan mengatasi rasa sakitku, sehingga aku dapat menyembuhkan orang demi dia. Aku benar-benar idiot saat itu bukan.

 

“Aku butuh keberanian untuk minum teh hitam ini, kan.” (Keare)

 

Aku menertawakan diriku sendiri, karena aku tahu apa yang ada di dalam teh hitam ini. Alasan mengapa Flare berhenti berbicara tentang <Recovery Heal> adalah karena dia menyerah untuk membujukku. Namun, itu tidak menyerah pada tujuannya, dan dia hanya memilih metode yang lebih mudah daripada membujukku.

 

Jawabannya adalah teh hitam beracun ini. Mengambil keputusan, aku meminum semuanya, dan rasa kantuk tiba-tiba menyerangku. Sekarang, ini adalah awal dari neraka.

 

 

Aku bangun dan melihat bahwa tubuhku diikat erat ke kursi. Satu-satunya hal yang bisa aku lihat adalah dinding batu dengan jeruji besi, diterangi oleh nyala lilin.

 

Aku mengenali tempat ini, ini adalah penjara bawah tanah; tempat paling sulit kedua untuk melarikan diri dari dalam kastil.

 

“Apa yang terjadi, dan di mana ini!?” (Keare)

 

Aku mulai berteriak dan membuat keributan, karena itu akan menjadi reaksi normal.

 

Sebuah suara metalik membuat suara denting, dan ketika aku melihat ke arah itu, aku melihat seorang pria dengan tubuh besar yang menutupi wajahnya, dan pengawas penelitian sihir yang sebelumnya, yang sekarang ditutupi jubah seluruh tubuh.

 

Seorang pria yang besar datang ke ruang penjara dan dengan serius memukul aku, yang diikat di kursi. Sakit, pipiku sangat panas hingga rasanya seperti terbakar.

 

“Bocah ini berbicara dengan kurang ajar, bukan! Sungguh pria yang bodoh, kalau saja dia tahu cara untuk tetap diam.” (Kapten Penjaga)

 

Dan kemudian pukulan lain; situasi ini benar-benar sederhana.

 

Flare menjadi lelah membujukku, jadi dia memutuskan untuk menjebakku di penjara bawah tanah ini agar mereka bisa membiusku dan membuatku menjadi seseorang yang mengikuti setiap perintah. Wanita itu tidak memiliki kebaikan untuk mencoba kedua kalinya untuk membujuk aku. Pikiran yang pertama kali aku pikirkan, “bahkan jika aku tidak bisa melakukan apa-apa sekarang, aku ingin menjadi kekuatan baginya suatu hari nanti”, sangat mudah diinjak seperti tidak ada apa-apa.

 

“Sakit, berhenti, berhenti memukulku. Apa sebenarnya yang kamu katakan, apa yang aku lakukan untuk mendapatkan ini!?” (Keare)

 

“Apa yang kamu lakukan? Fakta bahwa kamu tidak melakukan apa-apa adalah masalahnya, keberadaanmu yang tidak berguna.” (Kapten Penjaga)

 

Pria besar itu memukulku sekali lagi. Meskipun orang ini terlihat sangat liar dan kejam, dia sebenarnya adalah kapten dari pengawal elit Flare dan dimabuk oleh Flare dari lubuk hatinya.

 

Untuk alasan ini, dia mungkin tidak bisa memaafkanku, kurasa. Dia membenciku yang membuat putri cantiknya sedih.

 

Aku dipukul berulang kali olehnya, dan aku menghitung setiap pukulan. Bahkan aku tidak ingat berapa kali aku terkena pukulan pertama kali, itu sebabnya aku menghitung kali ini. Karena kali ini, aku telah memutuskan bahwa aku akan mengirimkan rasa sakit ini kembali kepadanya tanpa gagal.

 

 

Pemukulan akhirnya selesai, dan aku tersungkur di lantai dengan kursiku roboh. Mulutku penuh dengan darah dan hanya itu yang bisa kurasakan. Pria besar itu dengan paksa menarik poniku, dan menarik wajahku ke atas.

 

“Dengan ini, aku yakin kamu setidaknya telah merasakan 1% dari rasa sakit putri Flare di hatinya.” (Kapten Penjaga)

 

“Dua puluh pukulan.” (Keare)

 

“Apa yang kamu …” (Kapten Penjaga)

 

“Dua puluh pukulan, aku tidak akan melupakannya.” (Keare)

 

Aku tetap gigih, dan memutuskan bahwa aku benar-benar akan mengembalikan dua puluh pukulan ini.

 

“Kau pria yang tidak menyenangkan. Oi, pak tua, kamu akan menggunakan semacam sihir kan? Cepat dan lakukan.” (Kapten Penjaga)

 

“Sungguh, kamu pria yang sangat kejam, apa yang akan kamu lakukan jika dia mati? Bagaimanapun, dia adalah bahan penelitian yang kami peroleh dengan susah payah.” (Orang Tua)

 

“Apakah kamu pikir aku peduli?” (Kapten Penjaga)

 

“Serius, meskipun kami mengatakan bahwa kamu hanya diizinkan untuk menghancurkan pikirannya, apa yang akan kamu lakukan jika dia mengalami kerusakan pada otaknya?” (Orang Tua)

 

Aku merasa sedikit lega setelah mendengar itu, karena meskipun Flare berpikir bahwa selama aku menyembuhkan para pejuang yang tidak dapat disembuhkan menggunakan metode lain, dia tidak membutuhkan aku setelah itu, tetapi peneliti ini berpikir sebaliknya. Baginya, meskipun pikiranku tidak penting, dia tetap membutuhkan fungsiku untuk penelitiannya, jadi dia pasti tidak ingin ada kerusakan pada otakku.

 

Meskipun itu adalah cerita yang ironis, karena dia memiliki kepedulian terhadap otakku, aku bisa hidup hanya dengan pikiranku yang hancur. Berkat itu, aku dapat memiliki sedikit pikiran sambil mengulangi sejarah yang sama.

 

Pengawas penelitian sihir meletakkan alat sihir yang mencurigakan di sebelah mataku, dan membiarkannya berkedip di mataku. Ini adalah alat yang secara paksa membuatmu jatuh ke dalam keadaan terhipnotis.

 

Aku mungkin akan bisa menolaknya jika aku mencobanya, tetapi untuk saat ini, aku menyerahkan tubuhku padanya. Kemudian, cairan dengan tekstur yang sangat kental mulai mengalir di mulutku, itu opium.

 

Kesadaranku mulai memudar.

 

Sekarang, aku akan berpisah dengan kesadaranku untuk sementara waktu. Obat yang masuk ke tubuhku terlalu kuat untuk aku tolak. Aku mungkin akan mulai gila setelah ini. Aku perlahan-lahan menjadi tidak dapat berpikir dengan benar, sampai yang dapat aku pikirkan hanyalah obat ini.

 

Namun, aku pasti akan membuka mataku suatu hari nanti, karena aku sudah mendapatkan cukup banyak kemampuan untuk resistensi obat. Dan juga, jiwaku memiliki niat untuk melawan obat ini, jadi saat aku terus melawan obat ini, aku pasti akan bisa mendapatkan skill resistensi obat. Setelah aku mendapatkannya, aku akan bisa mendapatkan kembali kesadaranku. Sambil memikirkan hal ini, kesadaranku perlahan tersedot ke dalam kegelapan.

 

 

~Satu bulan setelah Keare terjebak di penjara bawah tanah~

 

“OBAAAAAATTT, BERIKAN LEBIH BANYAK OBAAATTT!!” (Keare)

 

Seorang pria berpegangan pada beberapa jeruji besi penjara dan berteriak dengan keras. Dia tidak hanya berteriak sekali atau dua kali, dia telah melakukannya selama beberapa jam sejak pagi. Penyebabnya karena dia adalah pengguna narkoba yang sangat berat dan sangat kecanduan.

 

Kuku di tangannya semua robek, dan karena dia telah mencabut banyak rambut, sebagian kepalanya menjadi botak. Namun, terlepas dari itu, tubuhnya sendiri dalam kondisi baik.

 

Ini karena setiap kali dia terkena kotoran, penjaga yang berjaga membersihkannya dengan benar. Setiap malam, dia mengeluarkan spermanya ke para ksatria, dan menaikkan level mereka. Para ksatria tidak ingin sesuatu terjadi, bahkan jika hanya ada kemungkinan hal itu terjadi, jadi mereka memastikan untuk membersihkannya setiap kali mereka menyadarinya.

 

“Dia benar-benar anjing liar yang tampak kotor. Narkoba, narkoba, apakah dia bahkan tidak memiliki satu inci pun kebanggaan dirinya?” (Flare)

 

Di kandang tertutup ini, seorang gadis datang. Dia memiliki rambut berwarna peach, tubuhnya dipenuhi dengan pesona feminin dan di wajahnya yang selalu ditutupi dengan ekspresi kebaikan, ada ekspresi cemoohan yang luar biasa.

 

Pahlawan sihir, Flare yang juga seorang putri berdiri di sana.

 

“Jika Kamu memberikan obat itu kepada seseorang, secara alami menjadi seperti itu. Pria itu mungkin bahkan tidak bisa mengingat namanya sendiri.” (Orang Tua)

 

Orang tua yang menemaninya, pengawas penelitian sihir, menegur Flare.

 

“Memberitahu aku untuk mengurus hal itu, tampaknya bahkan ayah mengatakan hal-hal yang cukup mengerikan. Ini benar-benar tidak menyenangkan setelah melakukannya untuk sementara waktu.” (Flare)

 

“Yah, jangan katakan hal-hal itu.” (Orang Tua)

 

Flare akhirnya mengeluarkan kuncinya, dan pintu penjara terbuka.

 

Segera setelah dia membukanya, pria yang terperangkap di dalam sangkar itu melompat ke arah Flare. Namun, kerah yang dirantai ke dinding menghentikannya untuk maju, dan dia jatuh dengan menyedihkan.

 

Flare kemudian menendang wajah pria yang terbaring di tanah dengan sekuat tenaga, melemparkan tubuhnya menjauh.

 

“Menjijikkan! Ini sangat menjijikkan.” (Flare)

 

Sambil mengucapkan kata-kata itu, dia berjalan menuju pria yang ada di lantai.

 

“Sekarang waktunya bekerja. Ini adalah obat yang sangat Kamu cintai, jika Kamu menginginkannya, mulailah mengemis seperti binatang.” (Flare)

 

“Guk, guk guk.”

 

Pria itu mulai meniru seekor anjing, dan dengan putus asa memohon obat-obatan. Melihat itu, Flare kemudian menendang daerah bawahnya, yang menyebabkan pria itu menggeliat kesakitan di lantai.

 

“Kyan, kyan, kuuun, kuuun.” (Keare)

 

Meski pria itu sudah terlanjur dirusak oleh obat-obatan, dia masih mengerti bahwa jika dia menghentikan suara anjingnya, dia tidak akan mendapatkan obatnya. Karena dia hanya ingat itu, sambil mencengkeram daerah bawahnya, dia mati-matian melanjutkan tindakan anjingnya.

 

“Kamu cukup pintar untuk seekor anjing, bukan. Ini obatmu.” (Flare)

 

Flare dengan sengaja menjatuhkan obat yang sangat kental ke lantai, dan pria itu kemudian dengan panik menjilat semuanya.

 

Pria itu terus menjilati lantai yang kotor bahkan ketika obatnya telah dijilat habis-habisan olehnya. Meski begitu, Flare tidak memiliki rasa kasihan sedikit pun padanya.

 

Mereka memberinya sedikit demi sedikit, karena jika tidak, dia akan menjadi rusak. Dengan hanya memberinya dosis kecil, dia tidak bertindak gila lagi, karena dia melindungi aturan mereka untuk tidak membuatnya menjadi gila setelah mendapatkan obatnya.

 

“Hei anjing, seperti biasa, jangan mengucapkan sepatah kata pun setelah keluar dari kandang. Kamu hanya diperbolehkan untuk menggunakan <Recovery Heal> ketika saatnya untuk melakukannya, dan jika Kamu tidak mengikuti aturan itu, aku tidak akan memberimu obat apapun ketika kita bertemu.” (Flare)

 

“Kyan! Kyan!” (Keare)

 

Saat masih berbaring di lantai, pria itu mengangkat wajahnya dengan gembira, tapi Flare menginjak wajahnya dengan kakinya setelah melihat itu.

 

“Kau benar-benar pria yang menjijikkan!!” (Flare)

 

Pria itu hanya melihat narkoba, itulah sebabnya dia masih bahagia dan tersenyum bahkan setelah diinjak-injak. Pikirannya dipenuhi dengan pemikiran ‘Aku senang karena aku akan segera mendapatkan banyak obat-obatan’.

 

Flare kemudian melepas kerah yang dirantai oleh rantai besi, karena selama beberapa puluh menit setelah menghilangkan gejala obat-obatan, dia benar-benar mendengarkan perintahnya. Meski begitu, Flare masih cukup takut karena masih ada kemungkinan orang ini akan mulai meronta-ronta. Saat membuka kunci rantai, Flare berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia harus bergegas dan membuatnya menyembuhkan orang berikutnya, sehingga dia dapat dengan cepat menjebaknya kembali ke dalam kandang.

 

“Ikuti aku.” (Flare)

 

Setelah memunggungi dia, Flare segera merasakan aliran dingin yang mengerikan di sekujur tubuhnya.

 

Niat membunuh yang sangat padat, dan firasat kematiannya. Meskipun dia berbalik, yang bisa dia lihat hanyalah sepotong sampah yang bahkan tidak bisa mencapai tingkat anjing kampung. Sama seperti yang dia perintahkan, itu mengikuti dengan mulut tertutup. Sambil mengatakan pada dirinya sendiri bahwa itu hanya imajinasinya, dia terus berjalan ke depan.

 

 

Kemarahan meluap di dalam diriku; itu benar, itu kemarahan. Perlahan-lahan meningkat di dalam otakku, dan meskipun hanya sedikit demi sedikit, kekuatan penalaranku perlahan kembali padaku.

 

“Kamu benar-benar pria yang menjijikkan bukan!” (Flare)

 

Saat dilihat dengan mata yang terlihat seperti sedang melihat sampah, wajahku diinjak-injak oleh seorang gadis. Siapakah wanita itu? Meskipun aku tidak bisa berpikir terlalu banyak dengan ingatanku yang hilang dari otakku, jiwaku mengangkat suara kebencian yang mendalam terhadapnya. Bahkan ketika pikiranku telah mati, jiwaku terus berteriak keras. Hal itu adalah wanita yang mencuri segalanya bagiku, biang keladi dari orang-orang yang membuatku merasakan neraka.

 

Tak termaafkan. Aku bersumpah bahwa aku sama sekali tidak akan memaafkannya. Bahkan jika ingatanku hilang atau aku kehilangan akal, aku masih ingat rasa sakit yang terukir di jiwaku. Itu sebabnya, saat ini rasa sakit yang meluap dari jiwaku membangunkan pikiran dan tujuanku yang berkarat. Pikiranku dengan cepat kembali.

 

Dengan kemarahan yang mengamuk, aku menyalakan api ke puing-puing kecil pikiranku, dan melawan obat itu. Obat yang mencemari pikiranku hampir seperti rantai bagiku. Namun, sebesar rantai yang mengikat yang kamu dapatkan, jika aku menolaknya, kemampuan yang aku dapatkan meningkat sebanding dengan ukurannya.

 

Dan akhirnya, waktunya telah tiba. Kemahiran yang aku dapatkan dari rajin meningkatkannya di hutan, dan kemahiran yang aku peroleh dari kemarahanku, akhirnya membuka keterampilan resistensi obat.

 

Ah, benar, namaku Keare. aku, aku sendiri.

 

Pikiranku tiba-tiba menjadi jernih dan kabut yang menyelimuti pikiranku menghilang. Karena efek dari skill resistensi obat, aku bisa memulihkan diriku sendiri!

 

Dalam keadaan ini, aku berbalik dan menghadap ke depan. Flare, yang merupakan musuh bebuyutanku sedang menghadap ke arahku, dan sejumlah besar niat membunuh keluar dari dalam diriku. Menghadapi niat membunuh itu, bahu Flare berkedut saat mulai bergetar.

 

Oh tidak, aku harus menahan niat membunuhku. Flare berbalik dan melihat wajahku dengan mata hati-hati, dan sekali lagi menghadap ke depan. Sepertinya entah bagaimana, aku bisa berpura-pura tetap normal untuk sesaat. Sepertinya dia mengira niat membunuh yang secara tidak sengaja aku tumpahkan hanyalah imajinasinya, dan bisa mengabaikannya.

 

Ingatanku tentang saat aku kehilangan diriku mulai kembali padaku, dan sepertinya dia benar-benar melakukan apa yang dia suka padaku.

 

Yah, berkat itu, aku mendapatkan ketahanan terhadap rasa sakit, dan jumlah kemampuan yang bisa aku gunakan telah meningkat. Selain itu, levelku juga meningkat, yang berarti aku mungkin telah menggunakan <Looting Heal> secara tidak sadar.

 

Kalau begitu, Flare, aku akan membuatmu merasakan aib dan penghinaan yang sama dengan yang harus kualami. Semua yang aku derita melalui kehidupan pertamaku dan kehidupan aku saat ini. Tidak apa-apa jika Kamu masih berpikir bahwa Kamu memegang kerah padaku, tetapi Kamu tahu apa Flare? Kerah di leherku ini sudah benar-benar dilepas.

 

Bahkan saat pikiranku terik dengan kebencian yang membara ini, otakku dingin dan tenang, dan saat ini aku sedang memikirkan metode untuk melarikan diri sambil menculik Flare setelah menghancurkannya. Hari dimana aku akan melaksanakan rencana ini sudah dekat.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 9 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 9, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 9 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 9 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 9 high quality, ,

Komentar

Chapter 9