Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 90

A+ A-

Chapter 90 – Bagian Bersih Pahlawan Pistol

 

~Wilayah Kerajaan Dioral, di Sherwood~

 

“Masalah terus terjadi berulang-ulang. Aku harus bergegas ke sisi raja, namun… tiga hari telah berlalu sejak hari yang dijanjikan.” (Kureha)

 

<Sword Saint> Kureha Claylet menggertakkan giginya.

 

Dia sedang dalam perjalanan kembali dari menyelesaikan tugasnya di hutan Sherwood yang berada di sebelah barat Kerajaan Dioral.

 

Iblis brutal muncul di barat, yang tidak bisa dilawan oleh tentara biasa, jadi dia dikirim karena kekuatan <Sword Saint> dibutuhkan.

 

Bahkan iblis yang mengubur beberapa ratus ksatria dari Kerajaan Dioral bukanlah musuh bagi <Sword Saint>.

 

Masalahnya adalah setelah itu.

 

Tugasnya bukan hanya untuk mengalahkan iblis, tetapi juga termasuk mengawal orang yang terluka parah ke ibukota kerajaan.

 

Namun, roda kereta orang yang terluka itu rusak. Jembatan runtuh, jadi mereka harus mengambil jalan memutar, tetapi mereka diserang oleh sekelompok monster.

 

Masalah seperti itu sering terjadi, jadi kembalinya mereka ke ibukota kerajaan secara drastis tertunda.

 

Biasanya, dia seharusnya sudah sampai di ibukota kerajaan tiga hari sebelumnya, tapi sepertinya masih butuh satu hari lagi.

 

“Aku merasa menjelaskan ini kepada raja akan memakan waktu… Fuu, aku muak dengan ini.” (Kureha)

 

Dia terlihat sangat lelah.

 

Rambut peraknya yang angkuh juga menjadi gelap. Bukan hanya dari kejadian ini dia lelah.

 

Pekerjaan <Sword Saint> sangat sibuk.

 

Kerajaan Dioral telah kehilangan kekuatan tempur terbesar di negara mereka, yang merupakan pahlawan <Sihir>, Flare, dan <Hawk Eye>, salah satu dari tiga orang hebat. Untuk mengisi itu celah, <Sword Saint> sedang digunakan secara berlebihan.

 

Jika dia terlambat untuk panggilan raja kali ini, diperlukan penjelasan yang cukup baik.

 

Dia merasa ingin pergi sendirian di atas kudanya dari barisan pasukan, tetapi iblis yang dia kalahkan kali ini memiliki monster yang kuat dengannya, dan mereka diserang oleh kelompok monster yang berbeda tempo hari juga. Jika pasukan yang mengangkut orang yang terluka diserang tanpa dia, mereka akan dikalahkan tanpa daya.

 

“Kureha-sama. Terima kasih atas kerja kerasmu.”

 

Wanita yang melayani sebagai pelayan Kureha membawakan teh untuknya.

 

Itu menggunakan daun teh yang disukai Kureha, dan dibawa pada suhu yang diinginkannya.

 

Karena dia telah melayaninya untuk waktu yang lama, dia bijaksana.

 

“Terima kasih. Ini membantu.” (Kureha)

 

“Tidak, aku minta maaf karena hanya bisa melakukan sebanyak ini. Itu adalah pertarungan yang indah kali ini juga!”

 

Kureha tersenyum kecut.

 

Meskipun dia mengatakan tujuannya adalah untuk melindungi Kerajaan Dioral, dia telah mengkhianati negara ini dan menyebarkan informasi kepada pahlawan <Penyembuh> dan pahlawan <Sihir>.

 

Dia mendengar tentang kegiatan kelompok Kearu di Buranikka, kota di mana manusia dan iblis hidup berdampingan.

 

Pahlawan <Sihir>, Flare, berpidato tentang manusia dan iblis yang hidup berdampingan, dan mengakhiri perang tanpa pertempuran.

 

Dia ingin meningkatkan jumlah kota seperti Buranikka di mana manusia dan iblis hidup berdampingan, dan jika mereka dapat mencapainya di Buranikka, kota lain mungkin dapat melakukannya.

 

Itu tampaknya menjadi hal yang luar biasa, tetapi juga terasa sulit.

 

Untuk Kureha yang bertarung di garis depan, dia bisa tahu.

 

…Pertempuran panjang telah meninggalkan bekas luka yang tak terhitung jumlahnya di hati orang-orang. Orang-orang penting dibunuh oleh iblis dan monster, dan dia tahu banyak ksatria yang memiliki kebencian yang kuat.

 

Dan itu mungkin sama untuk pihak iblis.

 

Meskipun itu adalah perang yang tidak perlu yang dibawa oleh Kerajaan Dioral karena mereka menginginkan keuntungan, tidak ada pihak yang bisa dihentikan.

 

Meski begitu, dia akan bekerja keras, karena ini adalah impian orang itu.

 

“Kureha-sama, kamu membuat mata yang lembut. Kita sudah lama kenal, tetapi Kamu baru mulai memiliki mata itu setelah pergi ke Ranalitta. Apakah Kamu bertemu orang yang luar biasa di Ranalitta?”

 

Wajah Kureha memerah.

 

Kemudian, dia mengalihkan wajahnya dari pelayannya dan membuka mulutnya.

 

“Bukan seperti itu. Tapi, baiklah. Tidak salah jika aku bertemu orang yang luar biasa.” (Kureha)

 

Setelah hanya mengatakan itu, Kureha menutup mulutnya.

 

Dia malu sampai mati.

 

Pelayannya dengan ramah tersenyum, dan tidak bertanya lebih jauh. Itu karena dia tahu itu akan merepotkan Kureha lagi.

 

Dan kemudian, pelayannya memilih untuk mengubah topik.

 

“Baru-baru ini, para petinggi juga menjadi baik. Tidak disangka mereka akan mengumpulkan orang-orang yang terluka parah di ibukota kerajaan dan menyembuhkan mereka.”

 

“Itu benar, ada juga ahli bedah militer di daerah terpencil, tetapi untuk orang yang terluka parah, mereka membutuhkan kekuatan penyihir penyembuh di ibukota atau peralatan eksklusif.” (Kureha)

 

Itu juga sama seperti sekarang, tetapi baru-baru ini, orang-orang yang terluka parah yang tidak dapat ditangani oleh institusi dan dokter di pedesaan dibawa ke ibukota kerajaan, dan dibuat untuk menerima perawatan medis.

 

Ibukota kerajaan menanggung beban, dan para ksatria yang hanya bisa mati tanpa bantuan bisa diselamatkan, yang meningkatkan moral ksatria.

 

“…Tapi, kamu juga mendengarnya bukan tentang rumor buruk. Mereka belum kembali sejak datang ke ibukota, atau orang-orang yang kembali telah berubah. Kenalanku mengatakan bahwa seolah-olah sifat mereka diubah menjadi orang lain.”

 

Kureha tersenyum kecut pada kata-kata pelayannya.

 

“Kamu terlalu mengkhawatirkannya. Mereka adalah orang-orang yang terluka parah, jadi sepertinya tidak semua orang akan selamat. Selain itu, mereka berada di ambang kematian karena luka-luka mereka. Mereka tidak akan tetap sama seperti sebelumnya.” (Kureha)

 

“Itu benar… Tapi, Karura, ah, dia adalah kenalanku, kekasihnya kembali, tapi dia dipenuhi dengan kepahlawanan yang tragis, jadi sedikit berubah adalah-.”

 

Pembicaraan mereka terputus. Kereta mereka tiba-tiba berhenti.

 

“Apa yang terjadi!?” (Kureha)

 

Kureha mengeluarkan suaranya ke arah pengemudi.

 

“Sepertinya roda gerbong di belakang mengalami kerusakan.”

 

“Lagi? Ini sudah berapa kali. Kamu pergi dan membantu memperbaikinya juga.” (Kureha)

 

“Ya, <Sword Saint> -sama.”

 

Seperti yang diharapkan dari seorang pengemudi, seorang pria yang dapat melakukan perbaikan sederhana.

 

Hal-hal seperti ini terjadi beberapa kali, jadi kepulangan mereka tertunda.

 

Pada saat berikutnya, Kureha merasakan sesuatu yang dingin di otot-otot di sepanjang tulang punggungnya. Dia memeriksa sekitarnya.

 

“Youna, bisakah kamu keluar dari kereta dan memeriksa situasi di luar?” (Kureha)

 

“Pasti. aku akan pergi.”

 

Pelayan pergi ke luar.

 

Kureha mengatur napasnya dan mengambil posisi.

 

“Kau punya sesuatu untuk dibicarakan kan? Aku telah membersihkan orang-orang. Keluar. Atau apakah Kamu lebih suka aku mendatangimu?” (Kureha)

 

Kureha meletakkan tangannya di pedangnya.

 

Kemudian, seorang pria muncul dari tempat teduh.

 

“Seperti yang diharapkan dari <Sword Saint> -sama. Untuk berpikir Kamu akan memperhatikanku.”

 

“Mungkinkah kamu seorang pembunuh?” (Kureha)

 

“Tidak, aku datang untuk mengirim surat padamu dari ayahku. Dan, pesan lisan. [Negara ini telah berakhir. Lari meski hanya sendiri.], katanya.”

 

Setelah hanya mengatakan itu, pria itu menyerahkan sebuah amplop besar dan menghilang dalam kegelapan.

 

Kureha membuka amplop itu. Di dalamnya, ada banyak dokumen dan satu surat.

 

Sebuah simbol salib terbalik telah dicap di atasnya.

 

Dia hanya tahu satu orang yang akan menggunakan sesuatu seperti ini dengan sengaja.

 

Seorang rekan seperjuangan mendiang ayahnya, Arthur, dan juga seseorang yang telah dia lawan secara pribadi beberapa kali, pria terkuat Kerajaan Dioral.

 

“Apa sebenarnya yang diinginkan pendeta Bullet dariku?” (Kureha)

 

Pria saat ini yang mengatakan Bullet adalah ayahnya mungkin adalah bayangannya. Sesuatu yang ingin dia sampaikan padaku cukup untuk menggunakan bayangan itu … dia membaca surat itu dengan tangan gemetar.

 

Setelah itu, dia membaca surat dan dokumen terlampir.

 

“…Tidak mungkin, untuk berpikir hubunganku dengan Kearu terungkap… Lagipula, ini bohong.” (Kureha)

 

Kureha membuka matanya lebar-lebar.

 

Isi dari ini sangat sulit dipercaya.

 

Melalui Kearu, Kureha mengetahui sisi lain Kerajaan Dioral.

 

Kerajaan Dioral menggunakan pasukan mereka untuk menyerang desa demi-human dan menjual mereka sebagai budak.

 

Selain itu, mereka menandai penduduk desa yang tidak bersalah sebagai sesat dan membakar mereka sampai mati sebagai pelajaran, dan melakukan setiap kemungkinan kesalahan.

 

Meski begitu, dia tidak mengira kegelapan mereka sedalam ini.

 

Menempatkan surat itu di sakunya, dia meninggalkan surat yang ditujukan kepada pelayannya dan sebuah kalung dengan lambang keluarga Claylet dan bergegas pergi.

 

Di atasnya, ini tertulis.

 

[Youna, aku merasakan kehadiran iblis yang kuat. Kembalilah, karena melangkah lebih jauh sangat berbahaya. Aku akan melakukan tindakan terpisah dari sini. Jika Kamu bermasalah, andalkan marquis Roulubach. Jika kamu menunjukkan kalung itu dan menggunakan namaku, mereka tidak akan kejam padamu.]

 

Dan kemudian, dia meningkatkan kemampuan fisiknya dengan mana dan berlari.

 

Jika ini benar, segera menginformasikannya pada Kearu sangat diperlukan.

 

 

~Surat Pendeta Bullet~

 

Sudah lama, Nona Kureha.

 

Aku telah mendengar tentang ketenaranmu.

 

Mendengar bahwa Nona Kureha kecil yang mengganggu Arthur dan aku untuk bermain dengannya menjadi <Sword Saint> saat ini dan baik-baik saja membuatku merasakan perasaan bahagia dan kesepian yang misterius.

 

Nona Kureha, aku akan langsung pada intinya.

 

Raja Dioral memiliki hubungan dengan raja iblis dan memiliki kekuatan yang mencurigakan.

 

Dia bukan lagi manusia, dan raja juga mengubah ksatria negara ini satu per satu menjadi sesuatu yang bukan manusia.

 

Dengan dalih mengumpulkan orang-orang yang terluka parah dari berbagai tempat untuk merawat mereka.

 

Orang yang tidak dapat menahan kekuatan yang mencurigakan itu berubah menjadi mayat tragis yang tidak berwujud manusia, dan orang yang dapat menahannya berubah menjadi sesuatu yang bukan manusia atau iblis. Dan hal-hal yang bukan manusia ini kembali ke pedesaan, menjadi mata dan anggota tubuh raja.

 

Kamu benar-benar tidak dapat kembali ke ibukota kerajaan.

 

Raja yang menyempurnakan teknik ini untuk mengubah orang dengan kekuatan yang mencurigakan itu menginginkan pion terkuat. Yang dia tuju adalah pahlawan seperti aku dan orang lain seperti Kamu.

 

Raja telah memanggilmu dan aku secara rahasia.

 

…Jika kita, dua orang terkuat di Kerajaan Dioral, jatuh ke tangan raja, itu akan menjadi akhir dari Kerajaan Dioral.

 

Untuk alasan ini, aku membuat bawahanku menghalangi misimu dan membuatnya agar Kamu tidak dapat kembali ke sisi raja.

 

Aku telah mengatur agar surat ini sampai padamu jika aku tidak dapat kembali setelah menuju ke raja.

 

Jika prediksi burukku benar saat surat ini sampai padamu, entah aku sudah mati, atau telah menjadi sesuatu yang bukan manusia.

 

Pergilah ke pahlawan <Penyembuh> yang telah melangkah lebih jauh melewati Buranikka. Dan kemudian, beri tahu dia tentang kegelapan kerajaan yang aku selidiki. Negara ini sudah berakhir.

 

Dalam waktu dekat, raja mungkin akan berangkat untuk menguasai dunia dengan para ksatria yang telah berubah menjadi sesuatu yang bukan manusia dan pasukan raja iblis.

 

…Satu-satunya cara untuk menyelamatkan negara yang telah berakhir ini adalah dengan mengalahkan raja Dioral bersama dengan pahlawan <Penyembuh> dan meminta putri Flare untuk mengaturnya. Nona Kureha, maafkan aku karena hanya bisa mempercayakan segalanya padamu.

 

Dan, aku akan memberitahumu ini untuk tidak membuatmu salah paham.

 

Tidak apa-apa bagi Kamu untuk meninggalkan negara ini.

 

Setelah memberikan amplop kepada pahlawan <Penyembuh> dan putri Flare, tidak apa-apa untuk melupakan segalanya dan hidup dengan orang yang kamu cintai… Bagi kamu yang memiliki rasa tanggung jawab yang kuat, kamu mungkin akan memilih jalan bertarung, tetapi jika Kamu harus memilih jalan itu, tolong hentikan kakimu sejenak dan pikirkan baik-baik.

 

Karena Kamu adalah putri almarhum temanku Arthur, aku ingin Kamu bahagia. Buatlah pilihan yang tidak akan Kamu sesali.

 

…Terakhir.

 

Jika Kamu ingin memilih jalan pertempuran, jadilah <Pahlawan>. Mulai sekarang, manusia yang baru saja dilatih dengan baik tidak akan tahan dengan itu.

 

Aku telah menyertakan data tentang <Pahlawan> yang telah aku selidiki selama hidupku. <Pahlawan> kembali. Banyak yang pergi ke kehidupan baru. Namun, orang-orang yang memiliki kualifikasi ditarik masuk. Bagi Kamu yang merupakan <Pedang> paling berharga di dunia ini, Kamu pasti akan dapat mencapainya.

 

Untuk Nona Kurehaku.

 

Bullet Hashranto.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 90 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 90, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 90 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 90 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 90 high quality, ,

Komentar

Chapter 90