Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 91

A+ A-

Chapter 91 – Penyihir Penyembuh Mengumpulkan Informasi

 

Setelah meninggalkan desa, aku berlari menuju Buranikka.

 

Untuk menyelinap pergi tanpa diketahui oleh suku kelinci bintang, sayangnya aku harus meninggalkan raptor.

 

Tidak peduli seberapa banyak aku meningkatkan kemampuan fisikku dengan mana, ada batas untuk kecepatanku, dan atas peningkatannya, aku segera <Recovery Heal> diriku sendiri setelah aku merasa lelah, konsumsi manaku luar biasa.

 

Saat aku pergi, Guren, yang telah mengambil penampilanku, mengatakan sesuatu yang mengganggu dengan wajah mengantuk.

 

[Goshujin-sama, awalnya, telur binatang suci hanya bisa ditetaskan oleh binatang suci atau dewa. Memiliki mana yang cukup hanyalah prasyarat. Ada artinya mengapa goshujin-sama menetaskan Guren. Apa yang benar-benar dibutuhkan untuk menetaskan binatang suci adalah… nn, aku terlalu banyak bicara. Tolong lupakan itu. Yah, goshujin-sama cukup seperti itu. Ini akan sulit, tapi teruslah melakukannya!] (Guren)

 

Aku menyuruhnya melanjutkan karena penasaran, tapi Guren tidak setuju.

 

Ketika aku hendak memerintahnya, dia menjadi putus asa …

 

[Goshujin-sama akan melihat Guren mati karena hukuman suci dengan melanggar aturan, atau Guren melawan dan mati dengan terus berjuang melawan <Perintah>!] (Guren)

 

Dan memohon seperti itu, jadi aku berhenti.

 

Bahkan aku tidak akan sampai membunuh Guren hanya untuk mendapatkan informasi. Seperti yang diharapkan dari binatang suci, dia terikat oleh beberapa aturan yang sangat misterius.

 

Atau lebih tepatnya, aku lebih suka jika dia tidak mengungkapkan cerita berbahaya semacam itu padaku.

 

…Jika aku memikirkannya dengan sangat optimis, aku dapat menganggapnya sebagai bahaya yang mempertaruhkan untuk mencoba dan memberi tahu aku sebanyak mungkin tentang sesuatu yang harus dia katakan padaku.

 

Dia mungkin tiba-tiba menjadi anak yang mencintai tuannya. Aku akan sedikit berbelanja secara royal untuk suvenirnya.

 

Sambil memikirkan hal-hal seperti itu, aku menuju ke Buranikka.

 

 

Malam ini, aku tidur sendirian setelah sekian lama.

 

Aku merasa kesepian ketika aku sendirian di malam hari. Apalagi aku berdenyut hebat.

 

“Aku ingin memeluk seorang wanita…” (Kearuga)

 

Aku rindu suhu tubuh Setsuna dan yang lainnya.

 

Mungkin menyenangkan untuk pergi ke rumah bordil ketika aku mencapai Buranikka.

 

Bagiku hal terbaik yang aku lakukan adalah hanya merangkul wanita, aku tidak tahu apakah aku akan puas dengan rumah bordil di sekitar sana, tetapi itu akan menjadi pengalih perhatian.

 

 

Aku telah tiba di Buranikka setelah berkemah selama satu malam.

 

Bekas luka yang diukir oleh pasukan Dioral yang dipimpin oleh putri Norn sebagian besar sudah hilang.

 

Manusia dan iblis sama-sama bekerja keras dalam bisnis dengan penuh semangat.

 

Aku lega karena tidak ada tanda-tanda hubungan antara manusia dan iblis memburuk.

 

Di satu sisi, kota ini adalah harapan yang bisa mengakhiri perang.

 

Aku memprioritaskan balas dendam, tetapi aku ingin berkontribusi pada perdamaian dunia jika memungkinkan.

 

Terlalu kesepian untuk mengakhiri hidupmu setelah hanya mencapai balas dendammu.

 

Lagi pula, jika hidupmu berakhir setelah membunuh orang yang kamu benci, itu sama saja dengan mati karena mereka. Itu setara dengan kekalahan.

 

Aku ingin bahagia setelah balas dendamku. Untuk itu, dunia yang damai dan aman sangat diperlukan.

 

“Aku ingin tahu apa yang harus kulakukan setelah balas dendamku berakhir.” (Kearuga)

 

…Mungkin menyenangkan pergi ke pedesaan dan berkebun apel seperti dulu. Aku juga ingin membuat pai khususku. Aku akan membuat banyak senyuman dari apel dan manisanku. Sebenarnya, haruskah aku menjadi ajudan Eve begitu dia menjadi raja iblis dan menyebut diriku ksatria kegelapan?

 

Setsuna menginginkan seorang anak. Jika setelah balas dendamku berakhir, aku bisa mengabulkan keinginannya.

 

Aku akan terus mencintai putri Flare dan putri Norn sebagai Freya dan Ellen.

 

Mereka berdua adalah milikku yang cantik, patuh dan indah (mainan). Jika aku menggunakan <Recovery Heal>, mereka dapat mempertahankan kecantikan mereka. Aku akan membuat mereka melayaniku seumur hidup mereka.

 

“Mungkinkah aku terlalu lelah?” (Kearuga)

 

Untuk berpikir aku akan berfantasi tentang masa depan yang begitu naif.

 

Namun, sebagian dari diriku berpikir itu tidak buruk.

 

“Ups, aku seharusnya tidak melamun. Aku harus segera menghubungi Kureha.” (Kearuga)

 

Ini akan membutuhkan jumlah yang besar, tetapi ada jasa pengiriman surat di Buranikka yang dapat mengirim surat ke Ranalitta.

 

Dan aku punya utusan di Ranalitta untuk Kureha.

 

Jika aku mengirim surat yang ditujukan kepadanya, surat itu pasti sampai ke Kureha.

 

Namun, aku juga ragu.

 

Aku ragu apakah perlu memanggil Kureha ke sini hanya karena ada kemungkinan bahwa Kerajaan Dioral terhubung dengan raja iblis, dan ada manusia yang menggunakan kekuatan kegelapan.

 

Karena dia ada di kerajaan, ada informasi yang bisa aku peroleh darinya.

 

Meski begitu, aku punya firasat buruk.

 

Firasat burukku tidak pernah salah. Karena itu, aku akan mengirim surat agar dia datang ke Buranikka.

 

Begitu aku mengirim surat itu, aku berencana untuk tetap di Buranikka sampai dia datang.

 

…Bahkan jika aku melakukannya, ada batasnya.

 

Sepuluh hari. Jika dia tidak datang dalam sepuluh hari, aku akan menyerah.

 

Bahkan jika Guren, platinum one tail, mengambil penampilanku dan Ellen, yang unggul dalam strategi yang mendukungnya, mereka tidak dapat menipu orang lain untuk jangka waktu yang lama, dan strategi melawan raja iblis akan dimulai.

 

Karena ada kemungkinan mengirim satu surat saja mungkin tidak dapat menghubunginya karena kecelakaan, aku telah meminta tiga pedagang.

 

Akan baik-baik saja selama salah satu dari mereka mengirim surat itu… Ada kemungkinan isi surat itu akan terungkap, tapi aku telah menggunakan kode khusus yang aku putuskan dengan Kureha. Ini akan memakan waktu untuk diekspos bahkan jika isinya terlihat.

 

“Kalau begitu, yang tersisa hanyalah menunggu… yang dikatakan, itu benar. Aku tidak memikirkannya. Aku juga masih naif.” (Kearuga)

 

Aku merasakan tatapan seseorang.

 

Selain itu, itu dipenuhi dengan kebencian.

 

Sambil tersenyum masam, aku bertingkah seolah aku tidak menyadarinya dan menuju ke gang belakang.

 

Dan kemudian, aku berlari ke dinding dan naik ke atap.

 

Menghapus kehadiranku, aku melihat situasi di bawah dari atas atap.

 

Dan kemudian, seorang wanita dan seorang pria dari suku kelinci bintang bergegas ke gang belakang dengan panik.

 

Ketika aku datang ke Buranikka terakhir kali, suku kelinci bintang tidak ada di sana, tetapi tampaknya sekarang personel intelijen telah dikerahkan di Buranikka.

 

Keduanya bukan amatir. Aku tahu mereka pro dari gerakan, mata, dan cara mereka menghapus kehadiran mereka.

 

…Apa yang harus aku lakukan. Akan buruk jika mereka memberi tahu yang lain bahwa mereka melihatku di Buranikka.

 

Karena itu, aku tidak memiliki kebencian khusus terhadap mereka saat ini.

 

Ini bertentangan dengan estetikaku untuk membunuh orang yang tidak aku benci.

 

Oh, aku memikirkan sesuatu yang bagus. Jika aku tidak punya alasan untuk membalas dendam, aku hanya bisa membuat alasan untuk membalas dendam.

 

Aku melompat turun dari atap.

 

“Sepertinya kamu membuntutiku, tapi apa yang kamu inginkan?” (Kearuga)

 

Pasangan dari suku kelinci bintang mengeluarkan pisau mereka dan mengambil posisi.

 

Salah satunya adalah wanita yang ramping dan tampaknya berkemauan keras. Yang lainnya adalah pria berkulit gelap.

 

Aku merasakan permusuhan. Bagus, hanya sedikit lagi.

 

“Aku tidak memiliki permusuhan padamu. Aku hanya ingin Kamu memberi tahu aku mengapa Kamu mengejarku.” (Kearuga)

 

Aku tersenyum pada mereka.

 

Dan kemudian, mereka bertukar pandang.

 

“Youna, ada kemungkinan kita ketahuan. Kita tidak bisa membiarkan dia kabur, tapi… jangan bunuh dia.”

 

“Aku tahu. Memiliki tambahan Eve akan menjadi tangan yang bagus untuk dimainkan.”

 

Keduanya melompat dengan kekuatan yang luar biasa.

 

Ciri-ciri suku kelinci bintang adalah kekuatan lompat yang luar biasa.

 

…Aku terkejut. Untuk berpikir mereka berencana membawaku hidup-hidup.

 

Selain itu, aku hanya tambahan yang datang dengan Eve. Bahkan aku, yang lembut dan sopan, ingin membunuh mereka jika mereka meremehkanku sebanyak ini.

 

Fumu, aku berencana membuat alasan lemah bahwa aku datang untuk membeli alkohol lezat di Buranikka dalam skenario terburuk, tapi jika mereka datang untuk menyerangku seperti ini, aku bisa mengambil pilihan lain.

 

Tampaknya keduanya berkoordinasi, dan mereka bergegas ke arahku seolah-olah menyelipkanku di antara mereka.

 

Wanita datang dari depan dan pria mendekat dari belakang.

 

Tanpa berbalik, dengan kemampuan <Sword Saint> <All-Seeing>, aku bisa merasakan semua yang masuk ke dalam jangkauan pedangku. Aku memasuki kondisi terkonsentrasi di mana setiap momen terasa lebih lama.

 

Pria itu menusukkan pisaunya, membidik punggungku. Dia tercepat dalam jarak pendek. Dia terampil. Namun, bukan berarti aku tidak bisa menghadapinya. Dari bentuknya, kemungkinan besar ada racun yang dioleskan di atasnya.

 

Saat kuda-kudaku hancur setelah menghindarinya, wanita itu menebasku dengan pisaunya… adalah apa yang dia pura-pura lakukan, dan benar-benar membidik daguku dengan tendangan. Menerima itu dengan telapak tanganku, aku melompat mundur dan menghentikan kekuatannya.

 

“Itu kejam! Meskipun aku ingin berbicara, untuk berpikir kamu tiba-tiba akan menyerangku!… Jika hal seperti ini dilakukan padaku, aku tidak punya pilihan selain bertarung!! Meskipun aku tidak ingin bertarung!?” (Kearuga)

 

Pria dan wanita kelinci bintang membuat wajah ragu.

 

Ini telah menjadi menyenangkan. Sekarang aku bisa dengan bebas membalas dendam.

 

Lagi pula, aku ditusuk dengan pisau dan daguku ditendang.

 

Orang-orang ini seharusnya tidak bisa mengeluh bahkan jika aku membunuh mereka.

 

“Hei, aku tidak mengerti apa yang dikatakan orang ini.”

 

“Sama disini. Dia mungkin gila.”

 

Hal-hal kejam apa yang mereka katakan.

 

Setelah kekerasan fisik, sekarang kekerasan dengan kata-kata ya.

 

Hatiku yang halus seperti kaca telah terluka. Berapa banyak dosa yang harus mereka kumpulkan sampai mereka puas?

 

Nah, ini baik-baik saja. Aku ingin mendengarkan mereka.

 

Setelah pergi ke desa itu, aku selalu berpikir untuk mengambil dua atau tiga dari mereka, membuat pikiran mereka kosong dengan obat-obatan, menyiksa mereka dan membuat mereka mengatakan segalanya.

 

Meskipun begitu, suku kelinci bintang di desa hanya memasang muka penyambutan mereka, jadi aku tidak diberi kesempatan untuk melakukan itu. Aku baik kepada orang-orang yang tidak menyakiti aku. Namun, untungnya, orang-orang dari suku kelinci bintang yang akhirnya bisa aku bunuh dan hancurkan telah datang. Aku tidak bisa melepaskan kesempatan ini.

 

“Aah, betapa kejamnya. Kamu terlalu kejam. Aku akan membuatmu bertobat.” (Kearuga)

 

Aku menarik napas dalam-dalam, bersiap, dan kemudian memberi isyarat kepada mereka.

 

Mungkin karena dia tidak tahan dengan itu, pria itu sekali lagi melompat ke arahku.

 

Mencocokkan waktu itu, aku mengaktifkan langkah kecepatanku, <Ground Shrinker>.

 

Dari sana, aku menghunus pedangku dengan kecepatan tinggi… dan melepaskan seni tersembunyi yang telah ditempa sepenuhnya oleh <Sword Saint>, <Decapitation Moon>.

 

Dari kecepatan serangannya sendiri dan kecepatan tercepatku yang memiliki dua kecepatan bertumpuk satu sama lain, kepala pria kelinci bintang itu terpisah dari tubuhnya tanpa dia tahu apa yang terjadi.

 

Ada dua dari mereka. Membunuh satu baik-baik saja. Lagi pula jika aku menyiksa seseorang, aku lebih memilih wanita daripada pria.

 

“Hi-, Nelson-“.

 

Wanita itu melarikan diri.

 

Meskipun rekannya terbunuh, untuk berpikir dia akan melarikan diri daripada membalas dendam, sungguh sampah. Dia perlu dilatih.

 

Dengan kakinya yang kuat yang menjadi ciri khas suku kelinci bintang, dia mencoba melarikan diri dengan seluruh kekuatannya. Bahkan aku tidak berpikir aku bisa mengejarnya.

 

Namun, aku bahkan tidak perlu mengejarnya. Tidak peduli seberapa cepat dia, ini adalah jalan yang lurus.

 

“Daripada berlari, pisau lempar lebih cepat.” (Kearuga)

 

Aku mengambil pisau racun yang dipegang pria itu, dan melemparkannya.

 

Itu menusuk sangat dalam ke punggung wanita suku kelinci bintang.

 

Wanita itu jatuh. Sepertinya tubuhnya menjadi mati rasa dan dia tidak bisa bergerak.

 

Fumu, mereka mengolesi racun kelumpuhan ya.

 

Memikirkan mereka akan menusukku dengan ini, betapa kejamnya. Poin mereka meningkat.

 

Aku juga akan membuat wanita itu menebus bagian pria yang sudah mati.

 

Aku perlahan berjalan ke arahnya, menghancurkan kakinya.

 

“Higyaaaaaaaaaa!”

 

Baiklah, sekarang dia tidak bisa melarikan diri bahkan jika racun kelumpuhan memudar.

 

Aku memegang rambut wanita itu dan mengangkatnya ke atas.

 

Melihatnya dengan cermat, aku dapat melihat dia memiliki tubuh yang kencang, wajah yang berkemauan keras, kuncir kuda hitam, telinga kelinci putih, dan ekor bundar yang lucu.

 

Dia cukup cantik, dan juga memiliki kecantikannya.

 

Itu mengingatkan aku, aku menahannya karena aku menghabiskan malam sendirian setelah sekian lama.

 

Baiklah, aku akan menyiksanya dan membuatnya mengeluarkan informasi.

 

Setelah aku membiusnya, aku akan memperkosanya dan dengan senang hati melepaskan semuanya! Baik wanita ini dan aku akan bahagia, jadi semua orang akan bahagia.

 

…Umu, rasa sakitnya tidak cukup dengan ini. Itu tidak cukup sebagai balas dendam. Memiliki titik lemah pada wanita adalah salah satu kelemahanku.

 

 

“Tolong, lebih, beri aku lebih banyak, obat-obatan, dan ‘itu’.” ()

 

 

Wanita suku kelinci bintang memohon sambil berlutut di tanah sambil telanjang.

 

Ketika aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan memberikannya jika dia bekerja keras untuk melayaniku.

 

Dia tidak terampil karena dia tidak terbiasa dengan pria, tapi aku tidak dalam suasana hati yang buruk karena aku hanya haus akan wanita. Aku bisa bertahan.

 

Penampilannya juga tidak terlalu buruk.

 

Kakinya yang menggairahkan terutama merangsang diriku. Kaki-kaki suku kelinci bintang bagus.

 

Karena itu, aku tidak dapat menarik informasi lebih dari ini. Aku telah menjadi cukup lelah saat ini. Aku harus segera mengakhirinya.

 

Aku memenggal kepalanya.

 

Ini untuk menutup mulutnya. Aku tidak membutuhkannya sebagai sumber informasi dan sebagai seorang wanita.

 

“Aku tidak berharap banyak sejak dia adalah seorang pengintai, tetapi aku mendapat lebih banyak informasi daripada yang aku kira.” (Kearuga)

 

Wanita ini bercerita tentang berbagai hal.

 

Hubungan suku kelinci bintang dengan raja iblis.

 

Alasan mengapa dia bergegas ke arahku setelah melihatku.

 

Niat mereka untuk mengirim personel intelijen ke Ranalitta.

 

Kelinci bintang bermata sipit itu… Carol lebih mampu dari yang kukira.

 

Akibatnya, aku beruntung aku ditemukan oleh orang-orang ini.

 

Selain menerima informasi, dia membiarkan aku menyegarkan diri.

 

Yah, matahari akan segera terbenam. Kurasa aku akan menemukan penginapan untuk hari ini.

 

Hari pertama menunggu <Sword Saint> berakhir dengan pertanda baik.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 91 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 91, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 91 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 91 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 91 high quality, ,

Komentar

Chapter 91