Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 92

A+ A-

Chapter 92 – Penyihir Penyembuh Melawan Ksatria Hitam

 

Tiga hari telah berlalu sejak aku datang ke Buranikka.

 

Ketika aku tiba di Buranikka, aku dengan bodohnya mengekspos diriku, yang membiarkan suku kelinci bintang menemukanku.

 

Sejak aku belajar dari itu, aku telah mengubah penampilanku dengan <Recovery Heal>.

 

Aku minta maaf kepada Setsuna dan yang lainnya, tetapi karena tidak banyak yang harus aku lakukan, aku dengan tenang melebarkan sayapku.

 

Dalam waktu sesingkat-singkatnya, setidaknya butuh empat hari lagi bagi Kureha untuk datang.

 

“Kalau begini terus, aku akan menjadi tanpa harapan.” (Kearuga)

 

Karena aku juga memiliki kelebihan uang, aku akhirnya hidup sambil melakukan apa pun yang aku inginkan.

 

Pada tingkat ini, tubuhku akan menjadi kaku. Aku harus melakukan sedikit latihan.

 

Memutuskan itu, aku pergi ke luar.

 

 

Aku pergi menuju hutan dan sedang berburu.

 

Satu-satunya hal yang dapat aku pikirkan adalah meningkatkan levelku. Aku tersenyum kecut pada diriku sendiri.

 

Sejak awal, aku tidak punya hobi seperti hobi.

 

Budidaya apel dan berburu. Jika aku punya waktu luang, aku akan membuat manisan dengan apel dan menjualnya untuk mendapatkan uang tambahan, dan selain itu, aku biasanya mengayunkan pedang sambil bermimpi menjadi pahlawan suatu hari nanti.

 

Ini terlalu kesepian. Aku kira aku akan membuat hobi seperti hobi.

 

Area itu mungkin adalah tugasku mulai sekarang.

 

Untuk menjalani kehidupan yang memuaskan dan bahagia, aku perlu menemukan hobi.

 

Aku bahkan mungkin mulai memancing.

 

Sambil memikirkan hal seperti itu, aku berburu monster.

 

“Sudah lama, tapi keterampilanku menggunakan panah tidak menurun.” (Kearuga)

 

Karena aku menggunakannya untuk berburu di desa, aku kurang lebih bisa menggunakan busur.

 

Aku tidak menyalin pengalaman dan teknik orang lain, tetapi itu adalah teknik yang aku latih dengan baik oleh diriku sendiri.

 

Itu cocok dengan sifatku, jadi berburu dengan busur cukup menyenangkan.

 

Aku membunuh monster lain.

 

Yang aku bunuh adalah monster tupai kecil. Ukurannya kecil, tetapi dapat dengan mudah menghancurkan tengkorak manusia, dan merupakan monster dengan gigi dan rahang yang brutal.

 

Itu adalah monster yang belum kuberi makan pada Setsuna dan yang lainnya. Dan dia memiliki genetika di dalamnya. Aku akan mengasapinya dengan benar dan membawanya kembali.

 

Mereka akan menjadi lebih kuat lagi.

 

Bahkan…

 

“Aku dapat menemukan beberapa dengan hanya mencari mereka.” (Kearuga)

 

Saat mencari monster, aku telah hati-hati melihat sekeliling.

 

Ini untuk mencari tanaman obat dan jamur untuk digunakan sebagai bahan untuk hobi membuat ramuanku yang memiliki keuntungan nyata. Karena aku biasanya mati-matian mengasuh anak, aku tidak terlalu sering melakukannya.

 

Aku senang bisa menemukan bahan beracun dan sangat efektif di dekat kota ini. Seperti yang diharapkan dari wilayah iblis. Itu karena atmosfer dan tanah di area ini penuh dengan mana.

 

“Apa yang harus aku buat?” (Kearuga)

 

Aku secara khusus mendapatkan bahan-bahan yang luar biasa.

 

Akan sia-sia untuk tidak membuat ramuan baru.

 

Aku sudah membuat ramuan afrodisiak yang memuaskan, dan itu sudah cukup diverifikasi oleh Setsuna dan yang lainnya. Sudah waktunya untuk memulai ramuan yang berbeda.

 

Lebih mudah untuk memiliki hal-hal seperti racun kelumpuhan dan racun saraf.

 

Serum kebenaran juga menarik, tapi aku tidak membutuhkannya selama aku bisa mengintip ingatan mereka dengan <Recovery Heal>.

 

Aku akan membuat racun kelumpuhan yang luar biasa dengan menggabungkan racun monster yang telah aku hemat sedikit demi sedikit selama berburu dan menggunakan bahan-bahan yang aku panen hari ini. …Aku merasa seperti aku akan dapat membuat sesuatu yang baik. Racun kelumpuhan yang akan membuat mereka sepenuhnya sadar, meskipun tidak bisa menggerakkan satu jari pun, dan memberi mereka rasa sakit yang cukup untuk membuat mereka berpikir bahwa mati akan lebih baik.

 

Bagian yang baik tentang ini, adalah bahwa mereka tidak diizinkan untuk menggigit lidah mereka.

 

Karena mereka bahkan tidak bisa mengeluarkan suara, mereka bisa diam-diam dihargai.

 

Jika aku memikirkannya dengan hati-hati, ini mungkin hobiku saat ini.

 

Baiklah, aku akan memberikan lebih banyak semangat untuk membuat ramuan daripada sebelumnya. Ini hobi yang cukup produktif, jadi menyenangkan.

 

 

Karena aku beristirahat dari berburu monster dan mengumpulkan tanaman obat, aku pergi ke jalan raya dari hutan.

 

Aku berolahraga dengan baik, jadi aku merasa bisa tidur dengan nyaman hari ini.

 

Aku menggenggam gagang pedangku.

 

“…Itu cara berkuda yang sangat liar.” (Kearuga)

 

Aku bisa mendengar suara dari jauh.

 

Ini adalah langkah kaki raptor, dan mereka sangat kejam. Mereka pasti membuat raptor berlari berlebihan. Sebuah perselisihan sedang terjadi.

 

Aku memanggil <Mata Giok> untuk meningkatkan penglihatanku, dan melihat ke arah mereka.

 

Dengan <Mata Giok> ini, aku bisa melihat mereka tanpa masalah meskipun jaraknya jauh.

 

“A-!?” (Kearuga)

 

Aku tidak sengaja mengeluarkan suara aneh.

 

Orang yang mengendarai raptor adalah <Sword Saint> Kureha.

 

Dengan rambut peraknya melambai di udara, dia dengan putus asa mengendarai raptor. Raptornya sangat kelelahan, dan sepertinya akan runtuh kapan saja. Mustahil.

 

Aku memanggil Kureha ke Buranikka. Namun, memikirkan jumlah hari, surat itu seharusnya belum tiba.

 

Selain itu, penampilannya aneh.

 

Untuk seseorang yang menjaga penampilan pribadinya, pakaian Kureha sangat kotor dan rambutnya acak-acakan, seolah-olah dia sama sekali tidak merawat dirinya sendiri.

 

“Apakah dia dikejar oleh seseorang?” (Kearuga)

 

Di belakangnya, ada dua burung raptor yang ditunggangi oleh para ksatria.

 

Tampaknya Kureha sedang dikejar oleh para ksatria dan melarikan diri.

 

Raptor Kureha yang terus bekerja terlalu keras jatuh dan pingsan. Itu pasti telah mencapai batasnya karena terlalu berlebihan digunakan.

 

Dia segera menangani jatuh yang tiba-tiba, mendarat dengan indah, dan mengambil posisi setelah menghunus pedangnya.

 

Kedua ksatria menghentikan raptor mereka, menghunus pedang mereka dan bersiap untuk menyerang.

 

Tampaknya Kureha berniat melawan mereka.

 

Itu memberiku rasa tidak nyaman.

 

Jika dia menghunus pedangnya karena mereka mengejarnya, dia seharusnya menyerang balik lebih cepat.

 

Kureha seharusnya bisa dengan mudah mengalahkan hanya dua ksatria.

 

Aku dengan cepat berlari seperti angin melalui jalan pintas di jalan raya hutan yang melengkung.

 

Seharusnya tidak perlu menutupinya, tapi aku punya firasat buruk.

 

…Wajah ini akan membuatku tampak seperti musuh.

 

“<Transformation Heal>” (Kearuga)

 

Aku kembali ke penampilan Kearuga-ku.

 

Kureha dan dua ksatria itu akan bertarung… Tepat sebelum itu, aku melompat tepat di antara Kureha dan para ksatria, menghunus pedangku.

 

“Kureha, kamu datang lebih cepat dari yang kukira.” (Kearuga)

 

Saat aku mengatakan itu, mata biru langit Kureha yang indah menjadi bulat karena terkejut.

 

“Kearuga? Mengapa!? Apakah Kamu datang untuk menyelamatkanku?” (Kureha)

 

“Seperti yang terlihat.” (Kearuga)

 

Tanpa peduli aku muncul, para ksatria yang mengendarai burung raptor mengacungkan pedang mereka.

 

Yang satu menyerang Kureha, dan yang satu lagi menyerangku.

 

Aku menghindarinya, dan menebas pergelangan tangannya dengan pedang. Kemudian, arterinya terputus, mengalirkan darah seperti air mancur.

 

…Tuduhannya adalah dia mencoba membunuhku dengan pedangnya, dan dia mencoba menyerang Kureha, yang adalah milikku. Itu sudah cukup untuk membunuhnya. Ini layak untuk kematian tertentu.

 

“Kearuga, jangan lengah!” (Kureha)

 

Kureha, yang melawan ksatria lainnya, berteriak.

 

“…Ini pasti bohong. Apakah orang ini manusia.” (Kearuga)

 

Sementara darahnya masih menyembur keluar seperti air mancur, ksatria itu berbalik dan menebasku.

 

Aku menghentikan pedang itu.

 

Berat. Kekuatan fisiknya tidak terpikirkan oleh seorang ksatria biasa. Kekuatan apa ini.

 

Tidak mungkin kekuatan pedangnya tidak menurun sama sekali dengan jumlah darah yang hilang. Saat aku meningkatkan kekuatan fisikku dengan mana dan menangkis pedangnya dengan seluruh kekuatanku, ksatria itu mengambil jarak.

 

Apalagi pingsan karena kehilangan darah, darahnya berhenti, dan bahkan darah yang menyembur itu berubah menjadi kabut hitam, kembali padanya.

 

“Kureha, apa orang-orang ini? Setidaknya aku tahu mereka bukan manusia.” (Kearuga)

 

“Aku juga tidak tahu… paling tidak, mereka pada awalnya adalah manusia.” (Kureha)

 

Mungkin karena Kureha terbiasa bertarung dengan orang-orang ini, dia mengincar kaki mereka. Tampaknya memotong kaki mereka dan mengambil jarak berfungsi sebagai cara untuk mengulur waktu. Tentu saja, kaki mereka yang terputus akan segera menempel kembali atau tumbuh, dan mereka segera kembali menyerangmu.

 

Aku benar-benar tidak bisa melanjutkan ini.

 

Tidak mungkin dengan pedang. Tidak perlu terpaku pada pedang. Aku akan membuangnya secara efisien.

 

Memikirkan itu, aku mengubah kemampuanku dengan <Transformation Heal> dan membagikan statusku untuk berspesialisasi dalam kekuatan sihir.

 

Ksatria yang mengambil jarak menyerangku sambil mempercepat raptornya. Aku mengulurkan tanganku lurus dan…

 

“Jika mereka tidak mati karena dipotong, aku akan membakar mereka sampai habis. Sihir peringkat tiga, <Badai api>.” (Kearuga)

 

Aku melepaskan badai api.

 

Tidak seperti Freya, aku mengimbangi kurangnya keterampilan meningkatkan kekuatan dengan mendistribusikan statusku untuk mengkhususkan diri dalam kekuatan serangan sihir.

 

Meski begitu, aku tidak bisa menggunakan sihir kuat yang melampaui sihir peringkat enam seperti Freya.

 

Aku melepaskan sihir tingkat lanjut, peringkat tiga <Badai api>.

 

Seperti namanya, sihir yang menciptakan badai api.

 

Bersama dengan raptor, ksatria menjadi terbungkus api.

 

Saat melawan monster yang memiliki kemampuan regenerasi tinggi, membakar mereka adalah hal terbaik.

 

Jika mereka menjadi abu, mereka tidak dapat beregenerasi lagi.

 

“Kearuga, kamu terlalu tidak masuk akal. Tidak hanya <Recovery Heal> dan pedang, untuk berpikir kamu bahkan telah menguasai sihir.” (Kureha)

 

“Aku yakin dengan jumlah tangan yang bisa aku mainkan. Kureha, kamu bilang mereka awalnya manusia, tapi apa kamu tahu sesuatu?” (Kearuga)

 

“Mereka awalnya adalah ksatria… Jika aku membuat satu kesalahan, aku juga akan menjadi seperti itu.” (Kureha)

 

Seorang manusia yang menggunakan mana hitam.

 

Kata-kata itu datang ke pikiran.

 

Tidak mungkin, apakah Kerajaan Dioral mendapatkan teknik untuk mengubah manusia menjadi monster seperti itu?

 

“Bagaimanapun, aku senang bertemu denganmu sekarang. Untung surat itu sampai padamu lebih awal.” (Kearuga)

 

“Mengapa kamu tahu tentang surat pendeta Bullet?” (Kureha)

 

“Apa yang kamu bicarakan?” (Kearuga)

 

“…Berkat pendeta Bullet, aku bisa lepas dari cengkeraman raja Dioral. Untuk mendapatkan pion terkuat di bawah kendalinya, dia mencoba menangkap pendeta Bullet dan aku dengan kekuatan hitam yang dimiliki para ksatria saat ini. Pendeta Bullet menyadari rencana itu, dan mengorbankan dirinya untuk membiarkanku melarikan diri.” (Kureha)

 

Pendeta Bullet mengorbankan dirinya untuk membiarkan Kureha melarikan diri? Itu bukan lelucon yang lucu.

 

Kedengarannya seperti psikopat shota homo itu adalah orang baik.

 

Aku menatap mata Kureha.

 

…Setidaknya, itu tidak terlihat seperti lelucon.

 

“Biarkan aku mendengarnya lebih detail nanti. Jadi kamu melarikan diri ke sini dengan mengikuti kata-kata pendeta Bullet, dan bukan suratku, kan?” (Kearuga)

 

“Benar.” (Kureha)

 

“Karena itu, kamu berhasil melarikan diri dengan baik. Itu pasti lawan terburuk bagimu yang hanya bisa menggunakan teknik pedang.” (Kearuga)

 

“Itu benar. Setiap kali mereka mengejarku, aku membunuh atau mencuri raptor yang mereka gunakan, dan memotongnya menjadi potongan-potongan daging… tapi meski begitu, mengulur waktu adalah batasku, dan mereka akan segera kembali normal. Selain itu, tidak seperti aku, karena mereka tidak merasa lelah, aku tidak bisa lepas dari mereka. Karena itu, aku tidak bisa tidur nyenyak selama sekitar dua hari.” (Kureha)

 

Itu mimpi buruk.

 

…Asumsi terburuk adalah bahwa semua ksatria dan prajurit di pasukan Dioral menjadi seperti ini.

 

Aku bisa tahu dari bertukar pukulan dengan pedang.

 

Mereka telah menjadi luar biasa kuat.

 

Selain itu, mereka abadi. Aku tidak ingin membayangkan ordo ksatria yang terdiri dari ksatria semacam itu.

 

Tidak ada negara yang bisa menang melawan mereka. Jumlah penyihir yang bisa menggunakan sihir api peringkat tinggi sangat sedikit sehingga bisa dihitung. Mereka akan dijatuhkan dalam sekejap mata.

 

“Oi oi ini pasti lelucon. Ini ada banyak huh.” (Kearuga)

 

[meguminovel.com]

 

Meskipun membakar mereka menjadi abu, asap dan abu berkumpul di satu tempat, membuat bentuk manusia.

 

…Aku belum pernah melihat regenerasi yang konyol seperti ini.

 

Bahkan mustahil bagi monster yang berspesialisasi dalam regenerasi.

 

Aku kira aku akan menggunakan pilihan terakhirku.

 

Aku berlari ke arah ksatria yang akan kembali ke bentuk manusia dan menyentuhnya dengan tanganku.

 

“<Deterioration Heal>” (Kearuga)

 

Aku menggunakan serangan <Recovery Heal> yang aku miliki.

 

Itu adalah kekuatan yang mengubah mereka menjadi bentuk yang salah.

 

Para ksatria yang akan kembali … menjadi bentuk yang aku ubah.

 

“Kearuga, apa sebenarnya ini?” (Kureha)

 

“Aku membuatnya kembali menjadi bentuk yang tidak berfungsi sebagai manusia.” (Kearuga)

 

Aku sedang bereksperimen dengan berbagai hal.

 

Aku membuat satu orang yang darahnya mengalir dari jantung berhenti dan tidak dapat mengalir ke organ internalnya yang lain, kembali langsung ke jantung. Aku membuat yang lainnya yang anggota badannya tidak dapat bergerak.

 

Dia tidak akan mati, tetapi dia tidak bisa bergerak satu langkah pun, dan yang bisa dia lakukan hanyalah menggeliat sambil mengatakan ‘auau’.

 

“Mengapa mereka tidak dapat beregenerasi?” (Kureha)

 

“Mereka bisa beregenerasi. Namun, <Deterioration Heal> ku mendistorsi bentuknya yang benar. Kondisinya di mana dia tidak bisa bergerak satu langkah pun adalah penampilannya yang beregenerasi. Tidak bisa mati lebih menyedihkan dengan cara ini.” (Kearuga)

Aku menggali lubang dengan sihir bumi.

 

Dan kemudian, aku menjatuhkan ksatria di dalamnya dan menutupi mereka dengan tanah.

 

“Itu adalah kekuatan Kearuga… itu luar biasa.” (Kureha)

 

“Selama aku bisa menyentuhnya, tidak ada yang tidak bisa aku hancurkan.” (Kearuga)

 

Dan bahkan kelemahan itu telah ditaklukkan oleh <Senjata Suci> Georgius. Daripada itu…

 

“Aku senang kamu aman, Kureha. Setelah mendengar ada tanda-tanda kerusuhan di Kerajaan Dioral, aku tidak bisa diam dan menunggu di Buranikka setelah mengirim surat. Surat itu tidak ada gunanya, tapi aku senang bisa bertemu denganmu lagi seperti ini.” (Kearuga)

 

Aku memeluk Kureha.

 

Kureha tersipu dan membalas pelukannya.

 

“Aku juga senang bertemu denganmu. Aku hampir menangis ketika kamu datang untuk menyelamatkanku.” (Kureha)

 

Mata Kureha basah.

 

Aku menempelkan bibirku di bibirnya. Kureha tidak melawan. Kemudian, kita menjerat lidah kita.

 

Karena dia bertarung dalam situasi antara hidup atau mati sebelumnya, nalurinya mencoba membuat Kureha menjadi terangsang. Kureha sedang menggosok paha bagian dalamnya.

 

“Aku menyewa sebuah penginapan. Mari kita lanjutkan setelah pindah ke penginapan… Atau apakah kamu ingin istirahat dulu? Lagipula, kamu belum tidur untuk waktu yang lama.” (Kearuga)

 

“Tidak, aku ingin kamu mencintaiku dulu. Ayo lakukan segera setelah aku membersihkan tubuhku… Aku selalu merindukanmu dan aku akan berubah menjadi aneh.” (Kureha)

 

Dia menggodaku dengan mata cabul.

 

Dia gadis yang baik. Aku akan memberinya banyak cinta hari ini.

 

Memberi cinta pada tubuh dewasa terlatih Kureha berbeda dari biasanya, dan aku merasa aku akan bisa menikmati diriku.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 92 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 92, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 92 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 92 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 92 high quality, ,

Komentar

Chapter 92