Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 93

A+ A-

Chapter 93 – Penyihir Penyembuh Dengan Hati-Hati Membaca Surat Wasiat Itu

 

Setelah kembali ke penginapan, Kureha dan aku mengambil air panas dan membersihkan tubuh kami sebelum bercinta.

 

Bahkan aku, yang tidak mempermasalahkan keringat dan bau seorang wanita, agak sulit memeluk Kureha ketika dia telah dihujani banyak darah ksatria abadi.

 

Kureha sedang tidur.

 

Dari kelelahan melarikan diri, lega bertemu denganku, kenikmatan seks, dan sebagainya, dia pasti tidak bisa mempertahankan kesadarannya. Dia pingsan saat klimaks, dan tidur dengan nyaman. ()

 

 

 

[meguminovel.com]

 

“Memikirkan bahwa Kureha akan menjadi seperti ini.” (Kearuga)

 

Sudah lama sejak aku dan Kureha bercinta.

 

Sepertinya dia sangat kesepian selama kami berpisah, jadi Kureha sangat kacau dan mencariku.

 

Dia memiliki sosok yang indah, namun dalam kondisi yang baik.

 

Dia dengan senang hati menerima hal-hal yang Eve dan yang lainnya yang memiliki stamina, tidak dapat melakukannya. Itu adalah waktu yang sangat menyenangkan.

 

Wajah tidurnya juga cantik. Aku dengan lembut menyisir rambut peraknya. Rasanya enak dan lembut.

 

“… Astaga, aku tidak percaya. Bullet membantu orang lain. Aku selalu berpikir sisi luarnya bagus, tapi aku tidak berpikir sampai sejauh ini.” (Kearuga)

 

Aku telah menerima amplop dari Bullet yang ditujukan kepada Freya dan aku dari Kureha.

 

Aku melihat surat dan banyak dokumen yang dia buat dari penyelidikan, dan memegang kepalaku dengan lenganku.

 

Terutama surat yang ditujukan kepada Kureha.

 

…Ini membanjiri dengan pertimbangan Kureha dan pengorbanan diri, dan membuatnya terlihat seperti psikopat homo yang berdedikasi adalah orang yang baik.

 

Kenyataannya, dia pasti orang baik di mata Kureha. Dia teman ayahnya dan pria tua yang baik dan lembut.

 

Terlepas dari kecenderungan menyimpang terhadap anak laki-laki dari jenis kelamin yang sama, pria yang disebut Bullet tergolong orang baik. Namun, satu kesalahan itu fatal.

 

Tidak mungkin aku bisa memaafkannya.

 

“Sialan! Raja Dioral! Kau benar-benar menyambar mangsaku.” (Kearuga)

 

Rencana balas dendam terhadap Bullet yang kupikirkan menjadi sia-sia.

 

Rencana awalku adalah menggunakan diriku sebagai umpan.

 

Di dunia pertama, seolah-olah itu adalah favoritnya, dia akan selalu memanggilku imut. Dia terus meneriakkan bahwa aku adalah anak laki-laki yang ideal dan melekat padaku.

 

Singkatnya, dengan hanya muncul di depannya dengan penampilan Kearu, dia mungkin akan mencoba dan menjadikanku miliknya tidak peduli metode apa yang dia ambil.

 

Begitu dia mendapatkan aku, dia akan mencoba untuk meluapkan hasrat seksualnya pada diriku.

 

…Saat dia membuka celah seperti itu, aku akan menembakkan racun kelumpuhan yang kubuat khusus padanya dan perlahan-lahan menikmati balas dendamku. Jika aku melakukan itu, aku akan dengan mudah dapat membuatnya tidak berdaya dan alasanku untuk membalas dendam akan sempurna.

 

Begitulah seharusnya.

 

Namun, jika aku percaya cerita Kureha dan surat Bullet, itu berarti Bullet sudah menjadi seperti ksatria.

 

Tidak ada gunanya membalas dendam pada mayat hidup yang kosong yang bahkan tidak memiliki bagian dari dirinya.

 

Seolah-olah kebencianku akan hilang hanya dengan menghancurkan boneka yang hanya bergerak dan tidak merasakan ketakutan, kesakitan, keputusasaan, atau kebencian!

 

Aku ingin membalas dendam pada Bullet, psikopat gila itu. Mengukir trauma dalam dirinya, dan membuatnya gila karena hanya melihat anak laki-laki. Balas dendamku hanya akan tercapai jika aku memojokkannya sejauh itu.

 

Sial, meskipun aku mengulanginya dengan susah payah, untuk berpikir aku tidak bisa membalas dendam pada orang yang paling ingin aku balas dendam.

 

Seolah-olah aku bisa membiarkan hal yang tidak masuk akal ini!

 

“Tidak, ingat-ingat lagi. Akankah pria itu dengan mudah jatuh ke tangan musuh? Pria itu pasti akan melakukan sesuatu. Aku sudah tahu tentang kegigihan dan kebiasaannya untuk tidak menyerah.” (Kearuga)

 

Kegigihan untuk tidak membiarkan mangsa yang dia bidik melarikan diri. Dia bertahan melalui situasi tanpa harapan.

 

Aku tidak mengenal pria yang lebih ulet darinya.

 

Aku belajar banyak hal dari melihat punggung pria itu.

 

Menjadi waspada dan benar-benar siap adalah hal-hal yang aku peroleh darinya.

 

Dengan kata lain, Bullet adalah target balas dendamku sekaligus menjadi guruku.

 

Akankah Bullet melakukan persis seperti yang diinginkan seseorang seperti Raja Dioral? Itu pasti lelucon.

 

Terlebih lagi, dia mengumpulkan informasi sebanyak ini sebelumnya… Dia tidak akan melakukan sesuatu seperti mengorbankan dirinya.

 

Dia pasti telah memasang semacam jebakan.

 

…Mungkin ada artinya baginya menggunakan Kureha sebagai pembawa pesan untuk membocorkan informasi dari Freya dan aku.

 

Jika Bullet telah melindungi dirinya, maka ada kemungkinan aku bisa membalas dendam.

 

“Aku pasti tidak akan membiarkanmu melarikan diri. Bullet. Sampai aku selesai menghancurkanmu, balas dendamku tidak akan berakhir.” (Kearuga)

 

Dia mungkin mencariku juga.

 

Tentunya dia melihat setidaknya potret Kearu. Dan karena tertarik, dia mencari jejakku.

 

Tidak mungkin dia tidak jatuh cinta padaku. Tidak mungkin dia juga tidak mencariku.

 

Menyebalkan untuk mengakuinya, tetapi di satu sisi, kami memiliki pemikiran yang sama. Kami sangat mencari satu sama lain.

 

Aku ingin cepat bertemu denganmu, Bullet.

 

 

Aku menunggu Kureha bangun.

 

Aku tidak akan membangunkannya, karena dia cukup lelah secara mental dan fisik, jadi aku akan menunggunya untuk bangun secara alami.

 

Bahkan jika <Recovery Heal> dapat menyembuhkan kelelahan tubuhnya, itu tidak dapat menyembuhkan kelelahan pikirannya.

 

Aku harus tetap diam untuk saat ini.

 

Selama waktu itu, aku berulang kali membaca dokumen yang ditinggalkan Bullet.

 

Dia melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk menyelidiki sebanyak ini.

 

Hubungan antara raja iblis dan iblis dan manusia penting yang dianggap tercemar.

 

Rencana khusus Raja Dioral yang dia miliki untuk menguasai dunia.

 

Dan interaksi antara Kureha dan aku.

 

Melalui aku, dia mencoba membawa kesusahan Kerajaan Dioral kepada putri Flare.

 

Tapi ada sesuatu yang menggangguku.

 

Ini adalah dokumen tentang <Pahlawan>.

 

<Pahlawan> makna hidup tertulis di atasnya.

 

Bukan kisah-kisah petualangan dan mitos-mitos yang telah dibicarakan, atau apa yang diinginkan orang, ini tentang peran apa yang dipenuhi para pahlawan di dunia.

 

Jika ini diumumkan secara resmi, itu akan menghasilkan hukuman mati.

 

Itu adalah penghujatan terhadap <Pahlawan>.

 

Namun, anehnya masuk akal saat membacanya.

 

Aku akhirnya menyetujui makna mengapa dunia melahirkan pahlawan.

 

Sebagai <Pahlawan>, aku hanya bisa menyetujuinya. Tangan yang membalik halaman secara alami mulai bergerak lebih cepat.

 

Apa yang berhenti di mataku selanjutnya adalah catatan di mana dia menulis tentang sistem <Pahlawan>.

 

Fakta standar tentang <Pahlawan>.

 

  1. Hanya sepuluh yang bisa muncul pada saat yang sama di dunia.

 

  1. Jika seorang pahlawan mati, pahlawan baru akan lahir.

 

  1. Terpilih sebagai pahlawan hanya terjadi ketika Kamu tumbuh dewasa dan menerima kelasmu.

 

  1. Batas level tidak ada untuk pahlawan.

 

  1. Dua kali poin pengalaman normal diberikan kepada pihak kelompok pahlawan.

 

  1. Melepaskan batas level orang lain dengan memberi mereka cairan tubuh adalah mungkin. Tingkat keberhasilan sperma tinggi. Tingkat keberhasilan hal-hal selain itu sangat rendah.

 

Aku juga tahu banyak tentang ini.

 

Masalahnya adalah kelanjutan dari ini.

 

  1. Jika seorang pahlawan mati, rata-rata, dibutuhkan dua tahun untuk memilih pahlawan berikutnya.

 

  1. Selama periode waktu 7, jika ada seseorang yang cocok dengan tanda bahwa pahlawan yang telah mati muncul, ada kemungkinan mereka untuk dipilih … Menurut dokumen masa lalu, orang yang memiliki kualifikasi dapat ditarik dengan menuju ke titik khusus.

 

Aku tidak tahu tentang dua ini.

 

Dalam dokumen yang berbeda, itu menyatakan apa itu titik khusus, dan itu seperti tempat di mana aku mendapatkan <Mata Giok> ku, di mana roh dan dunia manusia terhubung. Pentingnya arah bintang sama seperti saat aku mendapatkan <Mata Giok>.

 

Aku menyebarkan peta. Aku hati-hati membaca dokumen Bullet, dan tempat dengan beberapa titik khusus. Dan kemudian, aku menghitung siklus bintang-bintang dan memilih satu tempat di antara titik-titik khusus yang memiliki waktu terbaik untuk garis bintang-bintang.

 

“Tidak mungkin, jaraknya lima puluh kilometer di depan dan kita harus mencapainya lusa… Dan pahlawan yang mati saat ini adalah <Pedang>. Apakah ini kebetulan?” (Kearuga)

 

Titik khusus yang secara kebetulan berada di posisi di mana kita dapat mencapainya, kita dapat secara kebetulan mencapainya dalam dua hari, dan yang mati secara kebetulan sempurna untuk Kureha, <Pedang>. Tidak ada orang yang lebih layak untuk <Pedang> daripada dia di dunia ini.

 

Rasanya disengaja ketika sampai sejauh ini.

 

Aku mendengar suara dari belakangku. Sepertinya Kureha sudah bangun.

 

“Selamat pagi. Kearuga.” (Kureha)

 

“Selamat pagi. Kureha.” (Kearuga)

 

Seperti yang diharapkan dari menghabiskan waktu yang intens bersama, Kureha menjadi malu-malu.

 

Dan kemudian, dia menggangguku dengan matanya. Aku tersenyum kecut, dan menempelkan bibirku di bibirnya.

 

Kureha adalah anak yang manja.

 

“Kearuga, aku punya satu permintaan.” (Kureha)

 

“…Apakah ini tentang pahlawan?” (Kearuga)

 

“Ya, aku akan bertarung bersamamu mulai sekarang. Aku tidak bisa membiarkan Kerajaan Dioral begitu saja. Aku tidak cukup kuat untuk bertarung bersama denganmu sekarang… Karena itu, aku menginginkan kekuatan seorang pahlawan. Bahkan setelah melihat dokumen yang ditinggalkan pendeta Bullet, tidak ada titik khusus atau waktu kapan mereka akan muncul. Tapi aku pikir jika itu Kamu…” (Kureha)

 

Aku sudah membacanya dengan seksama.

 

Aku ragu-ragu karena aku hanya menemukan satu tempat yang benar-benar dapat kami capai setelah menguraikannya, tetapi jika kami tidak mencapainya dalam dua hari, tidak ada pilihan lain kecuali menunggu satu tahun atau menunggu dua tahun.

 

Singkatnya, seolah-olah waktu dan tempat sedang ditentukan… Sederhananya, sangat mudah untuk memasang jebakan. Rasanya seperti aku dipanggil dengan niat jahat dengan informasi palsu.

 

Namun, pengetahuan yang cukup maju diperlukan untuk menguraikannya.

 

Dalam aspek itu, menyiapkan jebakan adalah pertaruhan yang cukup tinggi.

 

“Aku mengerti. Ayo pergi. Lihatlah peta. Sejauh yang aku lihat dari arah bintang, titik khusus akan muncul besok malam, lima puluh kilometer dari sini … dan jika kita melepaskan kesempatan ini, waktu berikutnya adalah dalam waktu satu tahun.” (Kearuga)

 

“Sepertinya aku harus pergi.” (Kureha)

 

Ada tekad kuat di mata Kureha.

 

Bahkan jika kemungkinan itu menjadi jebakan tinggi, aku tidak bisa melepaskan kesempatan untuk menjadikan Kureha sebagai <Pahlawan>.

 

Kami tidak punya pilihan selain pergi.

 

Bahkan jika ada jebakan, aku akan menghadapinya.

 

“Kita akan berangkat besok pagi. Ada waktu sampai saat itu. Mari Bercinta. Aku merasa seperti aku masih belum cukup terhubung denganmu.” (Kearuga)

 

“Aku sebenarnya juga memikirkan itu. Aku tidak mengatakannya karena aku tidak ingin Kamu berpikir bahwa aku adalah wanita yang tidak senonoh.” (Kureha)

 

Kureha segera menyandarkan berat tubuhnya padaku.

 

Ada bau manis.

 

“Aku lebih menyukai gadis yang tidak senonoh. Ayo langsung bercinta.” (Kearuga)

 

Dia mengangguk sambil tersipu.

 

Dan kemudian, aku mendorongnya dan memanjakan bibirnya.

 

Bahkan jika itu jebakan, itu tidak masalah. Jika ada jebakan, aku akan merobek jebakan itu dan membuat mereka menyesal mencoba menjebakku.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 93 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 93, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 93 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 93 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 93 high quality, ,

Komentar

Chapter 93