Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 95

A+ A-

Chapter 95 – Penyihir Penyembuh Memastikan Ujian <Pedang>

 

Sekarang malam di hari kedua setelah aku meninggalkan Buranikka bersama Kureha.

 

Kami akhirnya tiba di titik khusus.

 

“Aku bermaksud untuk pergi saat memiliki waktu lebih ketika kita tiba, tetapi butuh waktu lebih lama dari yang aku kira.” (Kearuga)

 

“Itu benar… ada banyak monster.” (Kureha)

 

Menurut perkiraanku, kita seharusnya mencapainya pada sore hari ini. Namun, selain memiliki banyak pertemuan dengan monster yang kuat, jalannya lebih buruk dari yang aku kira, jadi sudah selarut ini.

 

Aku membuka peta. Titik khusus mungkin dekat sini. Begitu bintang mulai bersinar, itu akan menjadi lebih jelas karena mana yang mengalir dari dunia roh.

 

“Kureha, untuk jaga-jaga, jangan lupa untuk waspada terhadap lingkungan sekitar.” (Kearuga)

 

“Ya aku tahu.” (Kureha)

 

Aku telah memberi tahu Kureha untuk menjadi pahlawan jika dia mencapai titik khusus mungkin merupakan jebakan.

 

Dia mengatakan bahwa pendeta Bullet tidak akan mencoba menjebaknya, tetapi ketika aku mengatakan kepadanya bahwa Bullet sendiri mungkin mendapatkan informasi palsu, dia setuju.

 

Aku samar-samar mengharapkannya, tapi Kureha mengidolakan Bullet lebih jauh dari imajinasiku.

 

…Perhatian akan diperlukan saat aku membalas dendam.

 

Aku harus melakukannya dengan cara yang tidak akan diketahui Kureha. Jika aku tidak bijaksana, Kureha akan membenciku.

 

Dengan sihir pendeteksi panas, aku mencari panas di sekitar ratusan meter.

 

Freya seharusnya bisa memperluas jarak itu hingga lima kali lipat dari ini, tapi ini adalah batasku.

 

Tidak ada makhluk hidup tipe manusia di sekitar.

 

“Yah, saat ini tidak ada masalah, jadi kurasa kita hanya akan menunggu sampai titik khusus muncul… dan jika kamu bisa, aku ingin kamu memberitahuku orang seperti apa pendeta Bullet itu.” (Kearuga)

 

“Tentu saja. Jika aku ingat dengan benar, ini adalah cerita dari lima tahun yang lalu.” (Kureha)

 

Seperti itu, aku mendengarkan cerita Kureha sampai bintang-bintang keluar.

 

Bullet yang muncul dalam cerita Kureha adalah orang dewasa tanpa cacat yang baik hati, namun juga tegas.

 

… Ah, menjijikkan.

 

Untuk berpikir dia menyamar dengan baik. Jika ada kesempatan, aku benar-benar ingin merobek wajah orang baik itu di depan Kureha.

 

 

Sambil menangkis serangan monster dan binatang buas yang terkadang muncul, malam tiba.

 

Bintang-bintang mulai bersinar di langit malam. Penjajaran bintang-bintang sempurna.

 

Jika itu bukan kebohongan, titik khusus akan muncul.

 

Tepat ketika aku mulai sedikit khawatir, itu datang.

 

“Kureha, bisakah kamu merasakannya?” (Kearuga)

 

“Ya, bahkan aku, yang deteksi mananya buruk, bisa merasakannya saat kekuatan sebanyak ini meluap.” (Kureha)

 

Mana mengalir.

 

Mana ini murni.

 

Karena kepadatannya yang luar biasa, ia memberikan ilusi memiliki massa. Monster dan binatang buas lari dari kekuatan itu dalam ketakutan. Aku menelan air liur yang ada di mulutku.

 

Kekuatan ini adalah hal yang nyata.

 

Kureha dan aku berlari menuju arah dimana mana mengalir.

 

“Ini, titik khusus.” (Kearuga)

 

“Cantik sekali. Cahaya biru mengalir.” (Kureha)

 

Sumber mana adalah danau.

 

Kehalusan permukaan air seperti cermin, dan bersinar dengan warna biru. Biru lembut seperti cahaya bulan. Ini adalah pemandangan ajaib yang bahkan membuatku terpesona olehnya.

 

“Yah, pertanyaannya adalah apa yang harus kita lakukan setelah datang ke sini.” (Kearuga)

 

Semua yang tertulis dalam dokumen Bullet, adalah bahwa jika seseorang dengan kualifikasi tertentu mendekati titik khusus, ujian akan mendatangi mereka.

 

Karena kami tidak tahu isi ujiannya, itu dimulai begitu tiba. Jika penilaian bahwa tidak ada orang yang memenuhi syarat untuk mengikuti ujian, bahkan ada kemungkinan tidak terjadi apa-apa.

 

Aku melihat wajah Kureha dari samping.

 

Pupil mata birunya yang indah terpaku pada sesuatu.

 

Dan kemudian, dia diam-diam membuka mulutnya.

 

“Apakah kamu memanggilku?” (Kureha)

 

Apa yang dia katakan, dia mulai berjalan menuju danau.

 

Cara berjalannya seperti berjalan sambil tidur. Aku tidak bisa mendengar apapun. Itu mungkin hanya dibisikkan kepada orang yang terpilih menjadi <Pedang>.

 

Kaki Kureha tenggelam ke dalam danau. Tampaknya itu adalah danau yang dangkal, jadi airnya hanya setinggi pinggangnya.

 

Cahaya biru menjadi lebih kuat. Sumber cahaya biru, titik koneksi ke sisi lain, muncul dalam bentuk yang terlihat.

 

“…Ini seperti legenda atau kisah heroik.” (Kearuga)

 

Sebuah pedang muncul di tengah danau.

 

Itu terjebak di permukaan air. Fenomena misterius yang hanya bisa digambarkan seperti itu.

 

Ini adalah pedang bermata satu dan ramping yang mengutamakan ketajaman, seperti yang Kureha dan aku sukai, dan memiliki kemampuan manuver yang baik.

 

Itu adalah pedang yang indah. Ini tidak seperti ada ornamen mencolok, juga tidak memiliki bentuk yang khas.

 

Meski begitu, itu lebih indah dan megah dari pedang berharga manapun.

 

Itu pasti pedang yang memanggil Kureha.

 

[Wahai orang yang menginginkan kekuatan. Jika Kamu pikir Kamu memiliki kualifikasi untuk menjadi pahlawan <Pedang>, tarik aku keluar … namun, ketika seseorang yang tidak memiliki kualifikasi menyentuhku, mereka akan mengetahui kesombongan mereka sendiri dengan kematian.]

 

Sebuah suara langsung bergema di pikiranku.

 

Itu adalah suara yang penuh dengan kekuatan. Karena kekuatan <Pedang> menjadi lebih kuat, sepertinya aku bisa mendengarnya juga.

 

Aku merinding. Aku bahkan merasa kagum.

 

…Seperti yang diharapkan dari kekuatan seorang pahlawan.

 

Kematian menunggu jika kamu gagal dalam ujian <Pedang>.

 

Selain itu, mungkin bukan sembarang kematian. Aku bisa tahu dari hanya melihat pedang itu. Jiwa-jiwa yang dimakan oleh pedang itu telah terikat padanya untuk selamanya. Risikonya terlalu tinggi.

 

Aku harus menghentikan Kureha. Memikirkan itu, aku akan memanggilnya… tapi aku berhenti. Kureha menikmati situasi ini. Jika aku menghentikannya di sini, dia mungkin akan membenciku seumur hidupnya. Ia yakin akan terpilih.

 

Kebanggaan bahwa dia yang paling layak menjadi pahlawan <Pedang> di dunia.

 

Itu bukan sesuatu seperti kesombongan. Aku tahu pedangnya. Aku tahu apa yang dia lewati. Kureha, yang diberkati dengan bakat lebih dari siapa pun, bekerja lebih keras dari siapa pun, dan mengumpulkan pengalaman.

 

Aku tidak tahu siapa pun yang lebih layak untuk <Pedang> daripada dia. Jika dia tidak dapat memegang <Pedang>, itu berarti tidak ada yang bisa melakukannya.

 

Kureha akhirnya mencapai pusat danau. Udara menjadi tegang. Kureha membuka matanya lebar-lebar; pedang qi dilepaskan. Aku secara refleks memeriksa apakah kepalaku masih terhubung. …Meskipun aku berada sejauh ini, aku merasa seperti diiris karena hanya terpengaruh oleh qi.

 

“Aku terus-menerus mengayunkan <Pedang> lebih dari siapa pun. Dan, aku akan terus seperti itu mulai sekarang. Karena itu… jadilah milikku.” (Kureha)

 

Dia menggenggam pegangannya.

 

Petir biru tak henti-hentinya menghujani. Ini menyilaukan. Sambil menyembunyikan mataku dengan tanganku, aku memeriksa keadaan Kureha.

 

Dia berdiri di tempatnya.

 

Namun, dia memusatkan semuanya dalam konfrontasi melawan <Pedang> di depannya. Kulit cantik Kureha semakin terpotong.

 

Kontras kulit putih dan darahnya sangat indah, dan bahkan di saat seperti ini, aku merasa terkejut.

 

Dan kemudian… dia memegang <Pedang> nya.

 

[Aku akan menyetujuimu. Kureha Claylet. Kamu layak mendapatkan <Pedang>. Oleh karena itu, aku memberimu gelar pahlawan <Pedang>. Aku akan bersama dengan pahlawan baru.]

 

Suara yang bergema di pikiranku berhenti.

 

Pedang meledak terbuka dan cahaya biru berubah menjadi partikel.

 

Kemudian, dengan lembut mengalir ke arah Kureha.

 

Suara ‘shu-‘ terdengar, dan segel terukir di punggung tangan Kureha.

 

Kureha berdiri diam, dan kemudian runtuh.

 

Dengan panik, aku berlari melewati danau dan memeluknya.

 

“Kureha, apa kamu baik-baik saja!?” (Kearuga)

 

Kureha memiliki pipi cekung dan melemah karena kehilangan berat badan.

 

“Aku sedikit, lelah … berapa lama aku memegang pegangannya?” (Kureha)

 

“Aku pikir itu beberapa menit.” (Kearuga)

 

“… Begitu, apakah itu mimpi, kalau begitu?” (Kureha)

 

Dia mungkin ditarik ke dalam perjuangan sampai mati di dunia spiritual saat dia menggenggam pedang.

 

Jika tidak, tidak mungkin <Sword Saint> akan kelelahan seperti ini.

 

“Apakah aku bisa, menjadi pahlawan dengan benar?” (Kureha)

 

“Bisakah kamu melihat ini? Itu adalah bukti bahwa kamu adalah seorang pahlawan.” (Kearuga)

 

Aku meraih tangannya, dan membawanya tepat di depan wajahnya.

 

Di sana, segel ukiran pahlawan tidak salah lagi ada di sana.

 

“Begitukah… aku senang.” (Kureha)

 

Kureha pingsan.

 

Lalu, aku membawanya ke tepi.

 

Sebelum aku menyadarinya, mana biru menghilang dan danau kembali menjadi danau biasa.

 

Aku membaringkannya, dan menyiapkan api terbuka. Aku akan berkemah di sini hari ini.

 

Karena dia jatuh di danau, dia basah kuyup. Aku harus mengganti pakaiannya. Pada tingkat ini, dia hanya akan masuk angin.

 

Saat mengganti pakaiannya, aku melihat tubuh telanjangnya yang putih dan menutupi mataku dengan tangan.

 

Seperti yang kupikirkan, tubuh Kureha itu erotis. Ini membuatku bersemangat.

 

“Tidak, tidak baik untuk bergerak pada saat dia tidur … daripada itu, aku harus melihat dengan benar.” (Kearuga)

 

Aku mengaktifkan <Mata Giok>.

 

Aku akan mengkonfirmasi apakah dia benar-benar menjadi pahlawan.

 

——————————————————

Ras: Manusia

Nama: Kureha

Kelas: Pedang Suci, Pahlawan

Level: 48

 

Status:

MP: 23/180

Serangan Fisik: 148

Pertahanan Fisik: 92

Serangan Sihir: 75

Perlawanan Sihir: 92

Kecepatan: 129

Batas Level: ∞

 

Nilai Bakat:

MP: 91

Serangan Fisik: 148

Pertahanan Fisik: 90

Serangan Sihir: 72

Perlawanan Sihir: 90

Kecepatan: 129

Total Nilai Bakat: 620

 

Kemampuan:

-Pedang Suci Lv5

-All-seeing Lv5

 

Keterampilan:

-Kemampuan pedang suci meningkatkan Lv3: keterampilan pedang suci, kecepatan pedang suci, dan koreksi kekuatan.

 

-Deteksi kehadiran Lv3: keterampilan pedang suci, jangkauan deteksi All-seeing dan koreksi kecepatan persepsi.

 

-Peningkatan EXP: ketrampilan khusus pahlawan, memberikan 2x jumlah EXP yang diperoleh untukmu dan partymu.

 

-Melewati batas level (sendiri): ketrampilan khusus pahlawan, pelepasan batas pada batas level.

——————————————————

 

Batas level karakteristik pahlawan ∞.

 

Dan, dia mendapatkan ketrampilan peningkatan EXP.

 

Karena dia seorang wanita, dia tidak bisa melepaskan batas level orang lain.

 

Selanjutnya, nilai bakat dari kekuatan serangan fisik dan kecepatannya telah ditingkatkan dari nilai sebelumnya. Sejauh yang aku tahu, dia adalah penyerang dengan serangan fisik berkecepatan tinggi terbesar umat manusia. Dikombinasikan dengan teknik pedangnya, mungkin tidak ada makhluk hidup yang bisa menandinginya di dunia ini.

 

“Selamat, Kureha, mulai hari ini, kamu juga seorang pahlawan.” (Kearuga)

 

Sebelumnya dia bisa diandalkan, tapi dia akan menjadi lebih bisa diandalkan mulai sekarang.

 

Sambil menatap wajahnya yang tertidur, aku mulai mempersiapkan makan malam.

 

Bagaimanapun, itu adalah Kureha. Dia pasti akan segera terbangun dan kelaparan. Aku harus membuatnya makan banyak dan menjaga kekuatannya.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 95 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 95, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 95 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 95 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 95 high quality, ,

Komentar

Chapter 95