Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 96

A+ A-

Chapter 96 – Penyihir Penyembuh Pergi Berkencan

 

Sambil menonton api terbuka, aku menatap wajah tidur nyenyak Kureha.

 

Beberapa waktu telah berlalu sejak itu, dan itu sudah menjadi fajar.

 

“Tidak kusangka dia benar-benar akan menjadi pahlawan <Pedang>… Apa yang dipikirkan Bullet? Itu dia, bagaimanapun juga, dia tidak akan pernah melakukan sesuatu yang sia-sia. Dia pasti memiliki tujuan di balik menjadikan Kureha sebagai pahlawan.” (Kearuga)

Tidak ada jebakan yang kami waspadai, dan Kureha menjadi pahlawan tanpa kesulitan.

 

Jika bukan jebakan, pasti ada tujuan yang berbeda.

 

Itu menakutkan.

 

Dari sudut pandangku, ujian <Pedang> hanya menggenggam pedang dan menariknya keluar, tapi Kureha menjadi kelelahan.

 

Tentunya, pada saat itu, sesuatu pasti telah terjadi di dunia yang tidak dapat kulihat.

 

Aku memeriksa apakah ada kejanggalan pada tubuh Kureha.

 

Sebagai seseorang yang telah menguasai <Recovery Heal>, aku memiliki pengetahuan penuh tentang tubuh manusia. Dengan pemeriksaan medis sederhana, aku tahu berapa lama dia akan bangun.

 

Pada saat yang sama, aku memanaskan panci dengan api terbuka dan memasak rebusan dengan banyak nutrisi.

 

Dalam perjalanan ini, aku tidak melakukan apa-apa selain memasak.

 

Aku mencicipinya.

 

“Ya, itu dibuat dengan baik.” (Kearuga)

 

Lagipula aku menggunakan tomat keringku yang berharga.

 

Ini adalah segumpal umami, dan kecocokannya dengan daging sangat baik. Memasukkan tomat kering, jamur, dan daging kelinci ke dalam minuman keras yang terbuat dari kentang tumbuk, selesai dibuat rebusan dengan banyak nutrisi.

 

Aku menyesuaikan rasa dengan garam dan rempah-rempah.

 

Yang tersisa hanyalah menunggu Kureha bangun.

 

 

Kureha terbangun.

 

“Dimana ini?” (Kureha)

 

“Sebuah gua di dekat titik khusus.” (Kearuga)

 

“…Aku ingat sekarang. Aku pingsan setelah ujian.” (Kureha)

 

Kureha memeriksa punggung tangannya.

 

Di sana, lambang pahlawan ada di atasnya.

 

“Aku senang, itu bukan mimpi. Aku benar-benar menjadi pahlawan.” (Kureha)

 

Dia dengan kuat menekan tangannya ke dadanya.

 

Sungguh tontonan yang menyenangkan.

 

“Kureha, pakai baju dulu. Ini menggangguku di mana aku harus menatap … Aku mencucinya untukmu. Itu seharusnya sudah kering sekarang.” (Kearuga)

 

“Ah, um, maaf.” (Kureha)

 

“Kamu tidak perlu meminta maaf. Setelah kamu memakai pakaianmu, aku sudah membuat sup, jadi kamu harus memakannya.” (Kearuga)

 

“Ya, kalau begitu aku akan menerima tawaran baikmu.” (Kureha)

 

Sambil tersipu, Kureha mengenakan pakaiannya.

 

Aku selalu berpikir bahwa itu erotis ketika seorang wanita melepas pakaiannya, tetapi juga erotis ketika mereka mengenakan pakaian mereka.

 

Setelah banyak menikmati Kureha berganti pakaian, aku memberikan sup padanya.

 

Karena Kureha makan terlalu terburu-buru, dia tersedak.

 

Aku katakan padanya dia tidak perlu terburu-buru.

 

Dan kemudian, aku membuka mulutku setelah menunggu dia memakan semuanya.

 

“Pertama-tama, selamat. Untung kamu bisa menjadi pahlawan tanpa masalah.” (Kearuga)

 

“Ini berkat kamu. Jika aku sendirian, aku bahkan tidak akan bisa sampai pada titik khusus.” (Kureha)

 

“Itu benar sekali, tapi kekuatanmu sendirilah yang membuatmu disetujui sebagai pahlawan… dan sekarang, aku akan mengatakan masalah yang sebenarnya. Saat ini, putri Flare… Freya, sedang mencoba untuk mengalahkan raja iblis.” (Kearuga)

 

Kureha menelan ludah di mulutnya.

 

Karena aku belum membicarakan hal ini dengan Kureha, bisa dimengerti kalau dia akan terkejut.

 

“Aku akan menghilangkan detailnya, tapi raja iblis saat ini terhubung dengan raja Dioral. Tentu saja, itu karena menguntungkan raja iblis. Mereka pasti akan menyebabkan sesuatu yang buruk… Bukan itu saja. Raja iblis saat ini memberikan perlakuan yang baik kepada suku-suku yang dia sukai, dan dengan menganiaya suku-suku lain, tekanan politik terjadi di dalam wilayah iblis.” (Kearuga)

 

“Begitukah… jadi itu juga terjadi di masyarakat iblis.” (Kureha)

 

Manusia menganggap mereka sama, tetapi iblis memiliki suku dan negara.

 

Mereka sama sekali tidak *monolitik. (DLO Note: monolitik merupakan kesatuan terorganisasi yang membentuk kekuatan tunggal.)

 

Ada beberapa orang yang benar-benar mengenali hal yang begitu jelas.

 

“Kita berencana untuk mengalahkan raja iblis saat ini dan membuat iblis lain menjadi raja iblis baru… iblis itu ingin menghentikan perlakuan dan penindasan yang tidak ada artinya, dan bertujuan untuk masa damai. Dia juga ramah pada manusia. Begitu dia menjadi raja iblis dan Freya memegang otoritas setelah dia kembali ke Kerajaan Dioral, perang melawan iblis akan berakhir.” (Kearuga)

 

Kureha membuka matanya lebar-lebar.

 

Sepertinya dia memiliki kekaguman setelah mendengar metode realistis untuk mengakhiri perang.

 

Dan kemudian, dia mengarahkan matanya yang penuh kekaguman kepadaku.

 

…Yah, itu mungkin teori kosong.

 

Katakanlah Eve menjadi raja iblis. Dimulai dengan suku kokuyoku, suku yang dianiaya akan mulai menganiaya suku yang mendapat perlakuan baik dari raja iblis saat ini dan mengambil keuntungan darinya.

 

Tidak mungkin suku-suku yang teraniaya akan puas dengan semua orang yang hidup setara mulai sekarang. Berpikir bahwa itu tidak adil kecuali mereka mendapatkan keuntungan, mereka akan melakukannya.

 

Tidak peduli apa yang dikatakan atasan, itu pasti akan terjadi. Sejarah telah membuktikan itu.

 

Dan, tentang perang.

 

Setelah kedua orang teratas setuju dan melakukan gencatan senjata, mereka pasti dapat menghentikan perang secara terbuka, tetapi paling-paling, mereka tidak akan saling mengganggu.

 

Kerukunan tidak mungkin, dan pertempuran akan terus berlanjut.

 

Dan, itu tidak akan berlangsung lama.

 

Suatu hari, suara yang menginginkan pertempuran ulang akan muncul, dan mereka tidak akan bisa mengendalikannya.

 

Manusia dan iblis telah menumpahkan darah. Salah satu dari mereka harus dihancurkan.

 

…Sisi iblis sangat berbahaya. Suara untuk tidak menganiaya orang-orang yang menindas mereka dan suara untuk menghentikan perang; ketidakpuasan terhadap keduanya akan membesar dan meledak.

 

Cepat atau lambat, pembunuhan Eve, atau kudeta skala besar akan direncanakan.

 

Itu hampir pasti akan terjadi.

 

“Kamu luar biasa. Kamu benar-benar mencoba menyelamatkan dunia.” (Kureha)

 

“Aku bekerja keras untuk itu terjadi.” (Kearuga)

 

Seharusnya baik-baik saja untuk tidak memberi tahu Kureha apa yang sedang aku pikirkan saat ini.

 

Dia lebih mudah digunakan jika dia bersemangat dengan cita-cita.

 

Aku berencana untuk secara tidak langsung memberitahu Eve tentang cara mengatasinya. Hanya memiliki pemikiran idealis akan menyebabkan kegagalan. Kompromi juga diperlukan. …Ikan tidak bisa hidup di sungai yang jernih. Aku harus melakukannya dengan baik.

 

Tidak masalah jika iblis yang berbeda dibunuh, tetapi itu adalah milikku (mainan), dan aku tidak akan membiarkannya diambil dariku.

 

“Kureha, aku mengerti situasi Kerajaan Dioral saat ini dari dokumen pendeta Bullet. Pertama-tama, aku ingin Kamu bekerja sama denganku dan mengalahkan raja iblis. Setelah itu, ambil bukti hubungan antara raja iblis dan raja Dioral, masuki Kerajaan Dioral dengan putri Flare dan Eve, lalu mengambil takhta. Kalau begitu, mari kita lakukan negosiasi damai.” (Kearuga)

 

Urutannya harusnya baik-baik saja seperti itu.

 

Fakta bahwa Kerajaan Dioral menggunakan mana hitam ke dalam ksatria dan mengubah mereka menjadi sesuatu yang bukan manusia adalah berita buruk, tetapi tidak mungkin untuk kembali ke Kerajaan Dioral sekarang.

 

Menjadikan Eve sebagai raja iblis bahkan sedikit lebih cepat akan mengurangi kerusakan sebagai hasilnya.

 

Selain itu, ketika kita melihat melalui kastil raja iblis, kita mungkin dapat menemukan rahasia tentang ksatria hitam.

 

Sangat bermasalah bahwa aku satu-satunya yang bisa mengalahkan hal-hal itu dalam serangan frontal.

 

Jika kita tidak menemukan strategi melawan mereka, kita akan terjepit oleh jumlah dan mengalami kekalahan akan menjadi hasil akhir.

 

“Baik. Aku akan mengikuti rencanamu, dan mempercayakan pedangku padamu.” (Kureha)

 

“Aku mengandalkanmu, Kureha.” (Kearuga)

 

Aku menggenggam erat tanganku.

 

Sangat menyenangkan memiliki pahlawan bergabung di situasi saat ini.

 

Dia mungkin memiliki kekuatan bertarung tertinggi sebagai satu orang.

 

Dia tidak memiliki masalah bahkan jika lawannya adalah iblis superior.

 

Namun, ini memprihatinkan.

 

Sepertinya mereka membuat ksatria abadi dengan mana hitam di Kerajaan Dioral, tapi itu tidak seperti raja iblis, pencetusnya, tidak akan bisa melakukannya sendiri.

 

Jika kita tidak bijaksana, saat kita menyerang kota raja iblis, kekuatan militer abadi mungkin akan muncul.

 

Diragukan apakah mereka bahkan bisa dibunuh dengan penyakit burung dewa.

 

Aku perlu memikirkan sebuah metode … Daripada membunuh mereka, buat mereka tidak bisa bergerak.

 

Dalam hal ini, itu pasti mungkin.

 

“Diskusi sudah selesai. Ayo berangkat.” (Kearuga)

 

“Kita menuju orang-orang yang akan melawan raja iblis, kan?” (Kureha)

 

“…Tidak, mari kita sekali lagi kembali ke Buranikka sebelum itu dan membeli baju ganti. Aku pikir Kamu setidaknya akan memiliki baju ganti, tetapi tampaknya Kamu tahu lebih sedikit daripada yang aku kira Kamu akan lakukan saat bepergian.” (Kearuga)

 

Aku tersenyum kecut.

 

Ketika kami meninggalkan Buranikka, aku pikir kami telah bersiap untuk perjalanan, tetapi aku tidak berpikir dia bahkan tidak akan membawa pakaian ganti.

 

Sudah jelas, tetapi mengesampingkan pakaian luar, jika Kamu tidak sering mengganti pakaian dalammu, itu akan mulai berbau dalam sekejap mata. Tidak memiliki pengganti saat Kamu mencuci itu merepotkan.

 

“Maaf sudah merepotkanmu.” (Kureha)

 

“Tidak, tidak apa-apa. Akulah yang tidak memberitahumu itu dengan benar.” (Kearuga)

 

Tidak ada masalah dengan kekuatan bertarungnya, tapi dia sama sekali tidak bagus dalam aspek lain.

 

Aku harus berpikir seperti itu.

 

Kami mengangguk, dan menuju Buranikka.

 

Itu mengingatkanku, hewan peliharaanku yang lucu dan lembut meminta daging yang mahal sebagai suvenir.

 

Aku akan pergi membeli itu sementara aku melakukannya.

 

 

Kami melakukan persiapan untuk perjalanan kami yang kedua kalinya di Buranikka.

 

Aku merasa kasihan pada Kureha, tetapi aku membuatnya menunjukkan semua yang ada di tasnya dan membeli semua yang diperlukan.

 

“Bisakah aku benar-benar memilikinya?” (Kureha)

 

“Lagipula itu perlu. Jaga baik-baik.” (Kearuga)

 

“…Terima kasih. Aku senang.” (Kureha)

 

Aku menghadiahkan sarung tangan yang mahal yang menggunakan kulit binatang iblis kelas satu.

 

Itu tipis, dapat bertahan sampai batas tertentu, dan memiliki kekuatan cengkeraman, sehingga tidak melemahkan indramu.

 

Sarung tangan terbaik untuk pendekar pedang.

 

“Jika kamu tidak menyembunyikan lambang pahlawan, berbagai hal merepotkan akan terjadi.” (Kearuga)

 

Tidak banyak yang tahu tentang lambang itu, tapi tidak ada salahnya untuk berhati-hati.

 

Kenyataannya, Freya dan aku tidak menyembunyikannya dengan sarung tangan.

 

Kureha lebih senang karena itu hadiahku, daripada harga sarung tangan itu.

 

Aku senang aku menghadiahkannya padanya.

 

Dan, karena kami telah selesai berbelanja, kami telah sampai di gerbang.

 

“Pelanggan yang terhormat, persiapan telah dilakukan!”

 

“Terima kasih. Inilah emas yang dijanjikan.” (Kearuga)

 

Apa yang dibawa iblis itu, adalah seekor raptor.

 

Aku membelinya untuk segera kembali ke desa.

 

Menumpuk emas, aku membeli raptor terbaik yang pernah ada.

 

Aku mengangkanginya, dan membantu Kureha.

 

“Kureha, ayo cepat. Kita menggunakan lebih banyak waktu daripada yang kita rencanakan!” (Kearuga)

 

“Aku mengerti.” (Kureha)

 

“Pegang erat-erat.” (Kearuga)

 

“Kearuga, kamu ramping, tapi kamu cukup tangguh.” (Kureha)

 

Dia agak ragu-ragu melingkarkan tangannya di pinggangku.

 

Kepolosan ini bagus.

 

Aku menggunakan cambuk membuat raptor berlari.

 

“Kya-, apa tidak apa-apa membiarkannya berjalan secepat ini!?” (Kureha)

 

“Apakah kamu lupa, aku punya <Recovery Heal>. Aku segera menyembuhkannya ketika raptor menjadi lelah.” (Kearuga)

 

“Seperti biasa, kamu tidak adil. Tapi, itu indah… Anginnya terasa enak.” (Kureha)

 

Jejak rambut perak Kureha.

 

Seperti ini, raptor dengan Kureha dan aku yang mengendarainya bergegas menuju Buranikka.

 

Aku ingin tahu apakah semua orang di desa itu aman.

 

…Kupikir tidak apa-apa karena Setsuna dan Ellen ada di sana, tapi itu mengkhawatirkan karena tubuh ganda yang berbahaya seperti itu. Jika dia membuat kesalahan yang ceroboh, aku akan menyita daging kelas tinggi yang akan aku berikan sebagai suvenir.

 

Bagaimanapun, kita harus bergegas.

 

Ke desa tempat Setsuna dan yang lainnya sedang menunggu!

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 96 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 96, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 96 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 96 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 96 high quality, ,

Komentar

Chapter 96