Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 97

A+ A-

Chapter 97 – Penyihir Penyembuh Bilang Aku Pulang

 

Kami telah mendekati desa suku kelinci bintang.

 

Namun, tanpa kembali langsung ke desa, kami akan menunggu hingga malam tiba di hutan terdekat.

 

Aku tidak bisa membiarkan mereka menyadari bahwa aku menyelinap keluar dari desa mereka dan pergi ke Buranikka.

 

Setelah menjadi malam, aku berencana menggunakan lorong bawah tanah untuk kembali lebih dulu.

 

Dan kemudian, Kureha akan datang bergabung denganku besok pagi sebagai tamuku.

 

Sepertinya Kureha sangat kesepian setiap malam saat aku tidak bersamanya, jadi dia menginginkanku.

 

Aku akan memberinya banyak cinta. Kecocokanku dengan tubuh Kureha cukup baik.

 

Akhirnya menjadi gelap.

 

Meninggalkan Kureha di dalam tenda, aku pergi. …Aku ingin tahu apakah Setsuna dan yang lainnya baik-baik saja?

 

Aku terutama khawatir tentang Guren yang mengubah dirinya menjadi aku. Dia hidup bagaimanapun dia suka.

 

Sambil merasakan firasat yang tidak menyenangkan, aku melangkah semakin jauh ke dalam lorong bawah tanah dari pintu masuk.

 

 

Aku keluar ke dalam ruangan yang kita pinjam.

 

Saat aku mengeluarkan kepalaku dari lantai, tiba-tiba aku merasakan pandangan sekilas.

 

“Kamu akhirnya kembali. Setsuna sedang menunggu Kearuga-sama.” (Setsuna)

 

Sambil mengayunkan ekor putihnya, Setsuna bergegas ke arahku.

 

Telinga Setsuna bagus. Dia pasti menyadari bahwa aku mendekat dari bawah sebelum orang lain.

 

“Maaf aku telat. Aku mengambil lebih banyak waktu dari yang diharapkan.” (Kearuga)

 

“Tidak apa-apa. Selama kamu kembali dengan selamat.” (Setsuna)

 

Setsuna memelukku.

 

Aku membalas pelukan itu dengan kuat.

 

Telinga serigala Setsuna berkedut. Sepertinya dia merasakan sesuatu.

 

“Kearuga-sama berbau seperti Kureha. Apakah Kamu saling berpelukan sebelumnya?” (Setsuna)

 

Dia tajam.

 

Seperti yang diharapkan dari suku serigala es. Mereka sensitif terhadap hal-hal semacam ini.

 

“Betul sekali. Aku memeluk Kureha tadi… Aku juga akan memberimu banyak cinta besok, Setsuna. Aku merindukan tubuhmu.” (Kearuga)

 

“Senang. Ketika Kearuga-sama tidak ada di sini, selalu sepi.” (Setsuna)

 

Aku menggosok pantat Setsuna, dan dia menyandarkan tubuhnya padaku.

 

Kami bertukar ciuman.

 

Dia lucu. Aku akan memberinya banyak cinta.

 

Semua orang menyadari bahwa aku telah kembali dan datang.

 

“Astaga, Kearuga. Kamu membuat kami menunggu terlalu lama. Banyak hal yang terjadi.” (Eve)

 

Ini malam. Dia membentangkan sayap hitamnya dengan mengintimidasi.

 

Dia menggembungkan pipinya, tetapi sepertinya dia tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya dari kepulanganku karena mulutnya menjadi kurang tegang.

 

“…Guren-chan merajuk dan itu sangat sulit.” (Freya)

 

Freya terlihat lelah.

 

Dia mungkin mengikuti Guren.

 

Itu mengingatkan aku, di mana Ellen dan Guren?

 

“Ke mana dua yang tersisa pergi?” (Kearuga)

 

Ketika aku menanyakan itu, Eve membuka mulutnya atas nama mereka.

 

“Pergi pada pertemuan strategi. Karena mereka akan mulai bergerak dalam waktu dua minggu, jadi ada banyak hal baru-baru ini.” (Eve)

 

“Bagaimana aku harus mengatakannya, bukankah kamu juga harus pergi?” (Kearuga)

 

“Itu adalah keputusan Ellen. Karena agak mencurigakan, dia berkata bahwa akan lebih baik bagiku untuk tinggal di tempat yang aman. Pada kenyataannya, membuat strategi dan negosiasi adalah keahlian Ellen. Tapi aku juga memiliki peran yang penting.” (Eve)

 

Aku merasa itu pilihan yang tepat.

 

Eve memiliki saat-saat ketika dia menjadi terlalu bersemangat. Bukan tidak mungkin baginya untuk membuat janji aneh di tempat.

 

Dalam hal ini, akan lebih baik jika Ellen mendengarkan hasil pertemuannya, membawanya pulang, menceritakannya kembali kepada Eve dan membiarkan Eve membuat tanggapan setelah menyimpulkan dengan benar.

 

“Sepertinya Ellen telah bekerja keras.” (Kearuga)

 

“Aku sedikit terkejut. Untuk berpikir dia adalah anak yang cerdas. Aku mengerti mengapa Kamu menjadikannya rekanmu meskipun dia tidak bisa bertarung.” (Eve)

 

“Yah, aku menjadikannya rekanku karena dia berguna.” (Kearuga)

 

Aku senang dengan penampilan dan tubuh Ellen.

 

Ini juga menarik bahwa dia adalah adik perempuan Freya juga.

 

Namun, aku tidak akan membuatnya menjadi rekanku hanya dari itu.

 

Dia adalah beban yang menahanku dalam pertempuran. Aku lebih suka untuk tidak berjalan-jalan dengan alat yang tidak dapat digunakan.

 

Kecerdasan Ellen berguna. Aku tidak tahu orang lain yang jenius strategi seperti dia.

 

Pertarungan yang tidak menguntungkan adalah di mana bakat Ellen bersinar.

 

Bicara tentang iblis, Ellen dan Guren yang telah berubah menjadi diriku telah kembali. Guren tersenyum manis, dan melompat ke arahku… sungguh menjijikkan melihatnya melakukan itu dengan penampilan Kearuga-ku.

 

“Hei~♪Goshujin-sama kembali. Sekarang aku bisa kembali ke penampilan asliku!” (Guren)

 

Aku memerintahkan Guren untuk terus-menerus berada dalam penampilanku saat aku tidak ada, dan dia terikat oleh perintah itu.

 

Perintah dihentikan setelah aku kembali.

 

Dia dengan senang hati mengeluarkan suara “kon”, dan jungkir balik, kembali ke bentuk rubahnya.

 

Dia mengguncang seluruh tubuhnya, meregangkan, dan kemudian bersantai.

 

Dia benar-benar menikmati akting seperti rubah lagi setelah beberapa hari.

 

Imut.

 

Aku memeluknya erat-erat.

 

“Uuu, itu menyakitkan. Lepaskan aku. Aku akan meringkuk dan tidur sebagai rubah selanjutnya.” (Guren)

 

Guren meronta-ronta dalam pelukanku.

 

“Hou, apakah tidak apa-apa mengatakan sesuatu seperti itu? Meskipun aku membeli suvenir untukmu seperti yang aku janjikan.” (Kearuga)

 

Sambil memeluk Guren, aku duduk. Dan kemudian, aku mengeluarkan segumpal daging dari tasku.

 

Itulah yang diinginkan Guren. Daging sapi yang mahal, lembut dan lezat.

 

Itu tidak dapat diperoleh kecuali di kota itu yang cukup kaya sampai batas tertentu.

 

Aku telah memotongnya sehingga bisa muat di mulut anak rubah.

 

“Guren sangat mencintai goshujin-sama♪” (Guren)

 

Dia menjadi diam dalam sekejap mata ketika aku menunjukkan dagingnya, dan membuka mulutnya lebar-lebar.

 

“Hahaha, kamu orang yang manis.” (Kearuga)

 

Aku memberikan daging pada anak rubah dan membelai bulunya. Sementara aku melakukannya, aku juga menikmati kukunya.

 

Aku sedang disembuhkan dari hanya melakukan ini.

 

Setelah memberinya banyak daging, Guren menjadi kenyang. Karena aku juga menjadi puas, aku membiarkan dia pergi.

 

Seperti yang dia nyatakan, Guren meringkuk dan mulai tidur. Seperti yang Guren katakan, dia tidur seperti rubah.

 

Yah, aku harus segera kembali ke masalah sebenarnya.

 

Aku perlu mengetahui tentang apa yang terjadi di desa.

 

“Ellen, ceritakan apa yang terjadi saat aku pergi.” (Kearuga)

 

“Ada sedikit masalah, tetapi sebagian besar berkembang seperti yang kamu harapkan. Sebagai fase pertama dari strategi, pemberontakan skala kecil akan terjadi di tempat-tempat yang jauh dari ibukota iblis sebagai pengalih perhatian. Dalam waktu dua minggu, mereka berencana untuk menyebabkan pemberontakan di tiga tempat.” (Ellen)

 

Pemberontakan yang telah bocor ke pasukan raja iblis.

 

Itu pasti akan gagal.

 

…Sebelum itu, kita perlu melompat ke kelinci bintang dan mengirim salju kematian ke ibukota iblis.

 

“Ini adalah hal yang baik itu berjalan hanya dengan sedikit masalah. Aku pikir Guren akan membuat lebih banyak kekacauan.” (Kearuga)

 

“Itu mudah. Guren dilarang berbicara di depan umum. Jika aku mengirim sinyal, dia akan mengangguk atau menggelengkan kepalanya. Aku tidak mengizinkannya melakukan hal lain!” (Ellen)

 

Dia mengatakan beberapa hal hebat dengan wajah tersenyum bahagia.

 

…Guren pasti sangat stres.

 

Aku pikir bagian ini adalah apa yang tersisa dari putri Norn.

 

Putri Norn memprioritaskan efisiensi, dan memotong yang lainnya. Dia adalah tipe komandan yang memiliki keuntungan militer tetapi dibenci oleh orang-orang di sana.

 

“Bagaimana dengan serangan sebenarnya di ibukota iblis?” (Kearuga)

 

“Itu akan diputuskan mulai sekarang… Bagaimanapun juga, aku telah menundanya dengan suku-suku yang bekerja sama denganku.” (Ellen)

 

“Kerja bagus.” (Kearuga)

 

Ellen menunda pertemuan sehingga dia bisa mengumpulkan informasi.

 

Memutuskan strategi tanpa memiliki semua informasi yang ada adalah seperti berjalan di ladang ranjau dengan penutup mata.

 

Ketika aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan membawa Kureha, aku juga mengatakan bahwa aku akan membawa kembali semua informasi yang dia kumpulkan sampai sekarang.

 

Kali ini, bahkan ada data yang Bullet dapatkan dari penyelidikan menyeluruh.

 

Ellen pasti bisa menggunakan itu dan menyusun strategi yang paling optimal.

 

“Ellen, aku juga akan melapor padamu. Aku dapat bergabung dengan aman dengan Kureha. Besok pagi, dia akan datang ke desa. Sebagai potensi perang, yah, kurasa kamu bisa menganggapnya seolah-olah ada aku yang lain.” (Kearuga)

 

“Itu hebat. Dalam hal ini, tingkat kebebasan akan meningkat sedikit. Fufu, itu akan layak untuk menunjukkan kemampuanku…” (Ellen)

 

“Juga, aku punya suvenir. Ini adalah dokumen yang dibuat oleh pahlawan <Pistol>, Bullet setelah menyelidiki bagian dalam kerajaan. Aku sudah membacanya … Pastikan untuk membaca ini dengan seksama.” (Kearuga)

 

Ellen membalik halaman dokumen dengan kecepatan ekstrim.

 

Setelah dia selesai membaca semuanya, dia mengembalikan dokumen.

 

Kemampuan memori instan. Itu adalah keahlian khusus Ellen. Menurutnya, tampaknya siapa pun akan dapat melakukannya tergantung pada pelatihan mereka.

 

“Aku sudah mengingat semuanya… jika kebetulan iblis mengetahui dokumen-dokumen ini, itu akan merepotkan, jadi aku sarankan untuk membakarnya, karena aku sudah menyimpan semuanya di pikiranku.” (Ellen)

 

“Kalau begitu, aku akan melakukannya.” (Kearuga)

 

“…Fufufu, itu luar biasa. Jumlah informasi, dan kualitas. Keasliannya juga cukup tinggi. Tidak ada perbedaan dalam keseluruhan volume ini, dan itu juga bertepatan dengan informasi yang aku dapatkan dari perjalanan kita… Tidak ada masalah dengan menyusun strategi berdasarkan itu.” (Ellen)

 

Ellen tersenyum bahagia.

 

Dia tersenyum, tetapi dalam pikirannya, dia menyusun strategi dengan momentum yang luar biasa.

 

Yah, aku sudah selesai mendengar apa yang perlu aku dengar.

 

“Semuanya, mari kita bicara perlahan hari ini. Lagipula aku sudah membeli alkohol yang bagus.” (Kearuga)

 

Aku tersenyum pada semua orang.

 

Selain laporan kerja, mereka mungkin memiliki hal-hal yang ingin mereka sampaikan padaku.

 

Dengan alkohol yang aku beli sebagai suvenir di satu tangan, aku akan mendengarkan mereka dengan tenang.

 

Mereka semua sepertinya memiliki sesuatu untuk dibicarakan, jadi mereka mulai membuka mulut.

 

Astaga, jika aku tidak hati-hati, mereka bahkan mungkin membutuhkan waktu sampai pagi untuk menyelesaikannya.

 

 

Aku entah bagaimana mengakhiri pembicaraan pada waktu yang tepat.

 

Seperti yang kupikirkan, mereka semua tegang karena berada di desa musuh, dan mereka kelelahan.

 

Aku ingin cepat membunuh raja iblis dan kembali ke perjalanan bebas kami.

 

Ellen menyelinap keluar dari pembicaraan di tengah jalan dan memikirkan pola strategi rancangan yang tak terhitung jumlahnya menggunakan dokumen Bullet sebagai dasarnya.

 

…Dan kemudian, dengan wajah pucat, dia berkata “Ada jebakan yang sulit dipercaya” pada dirinya sendiri.

 

Aku mungkin akan segera memahami arti kata-kata itu.

 

Kami semua tidur nyenyak di kamar yang sama.

 

Setelah bangun, aku memberi Setsuna dan Eve banyak cinta.

 

Karena aku berlebihan, mereka berdua pingsan.

 

…Aku telah melakukannya dengan Kureha baru-baru ini, jadi aku tidak sengaja menggunakan dia sebagai standar. Kureha kuat dan memiliki stamina, jadi kami telah melakukan permainan yang intens, tapi… itu terlalu ekstrim untuk keduanya.

 

Aku harus lebih lembut pada mereka berdua.

 

Yah, keduanya pingsan dengan wajah bahagia, jadi hanya itu keselamatanku.

 

Dengan wajah malu, Freya dan Ellen linglung.

 

Aku akan membuat mereka tidak masuk akal malam ini.

 

Aku mengenakan pakaian dan meninggalkan kediaman.

 

Berisik. Guren yang sedang jalan-jalan menemaniku.

 

Dia dengan bersemangat mengacak-acak tubuhku dan naik ke atas kepalaku.

 

“Agar kamu mengikutiku atas kemauanmu sendiri, perubahan pikiran macam apa ini.” (Kearuga)

 

“Aku benar-benar tidak tahu. B-, bukannya aku senang bisa bertemu goshujin-sama setelah sekian lama atau apalah!” (Guren)

 

Aku tidak begitu mengerti Guren.

 

Mungkin, Guren secara emosional terikat padaku dengan caranya sendiri.

 

Tepat sebelum aku pergi, dia memberiku nasihat dengan nyaris melanggar aturan binatang suci sambil memutuskan untuk mengambil risiko.

 

Begitu kita kembali, aku akan menyikatnya.

 

Iblis-iblis mulai membuat keributan.

 

Yah, tentu saja mereka akan melakukannya.

 

Lagi pula, bagi manusia untuk datang ke desa tersembunyi ini tidak mungkin.

 

Penjaga kelinci bintang mengelilingi Kureha dan menyiapkan senjata mereka.

 

Ayo pergi.

 

Pada tingkat ini, itu akan menjadi pertarungan.

 

“Semuanya, tenang. Dia adalah rekanku. Kupikir dia bisa menjadi bagian dari kekuatan tempur kita untuk menaklukkan raja iblis, jadi aku memanggilnya.” (Kearuga)

 

Mata mereka tertuju padaku dan kembali ke Kureha sekali lagi.

 

Keributan menjadi lebih besar, dan Carol, kepala suku kelinci bintang, keluar.

 

“Jadi dia adalah tamumu, ya… aku terkejut. Tidak kusangka kamu bisa memanggil <Sword Saint>.” (Carol)

 

“Apakah kamu tahu Kureha?” (Kearuga)

 

“Dia seorang selebriti di antara iblis. Iblis terkenal yang menginvasi dunia manusia ditangani satu per satu olehnya.” (Carol)

 

<Sword Saint> dikirim saat Kerajaan Dioral berada dalam kesulitan.

 

Dia dibutuhkan seperti ketika iblis terkenal menyerang.

 

Kureha tak terhindarkan bertemu iblis berkali-kali.

 

…Aku harus berhati-hati. Mungkin akan ada iblis yang menyimpan kebencian terhadap Kureha bahkan di antara sekutu kita.

 

“Orang itu sendiri menjadi sekutu kita. Bukankah itu meyakinkan? Kita tidak memiliki siapa pun yang memenuhi syarat untuk melindungi Eve.” (Kearuga)

 

Ekspresi Carol kaku untuk sesaat.

 

Baginya, pada dasarnya seolah-olah pembunuhan Eve melonjak satu tingkat lebih tinggi.

 

Aku berjalan menuju Kureha.

 

“Terima kasih sudah datang, <Sword Saint> Kureha Claylet.” (Kearuga)

 

“Jika itu permintaanmu, aku akan pergi kemana saja, Kearuga.” (Kureha)

 

Dan kemudian, kami berjabat tangan dengan erat.

 

Dia orang yg tak tahu malu, tapi tidak ada yang diharapkan.

 

Aku tidak bisa mengatakan sesuatu seperti aku pergi menemuinya saat aku tidak ada.

 

Sekarang, kekuatan tempur kita dalam keadaan baik. Kami juga telah memperoleh informasi.

 

Yang tersisa hanyalah Ellen menyusun strategi yang memanfaatkan kekuatan kita sebaik-baiknya dan menjalankannya.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 97 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 97, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 97 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 97 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 97 high quality, ,

Komentar

Chapter 97