Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 98

A+ A-

Chapter 98 – Penyihir Penyembuh Membantu Orang Lain

 

Aku bergabung dengan <Sword Saint> Kureha.

 

Karena itu, iblis di sekitar merasa terguncang.

 

Kepala suku kelinci bintang, Carol, mendekat sambil tersenyum, dan membuka mulutnya.

 

“Kearuga-sama. Mengejutkan bahwa Kamu adalah kenalan <Sword Saint>, tapi bagaimana Kamu memanggilnya?” (Carol)

 

Sebuah pertanyaan yang masuk akal.

 

Aku telah mengubah Guren menjadi aku, jadi aku seharusnya berada di desa ini sepanjang waktu.

 

Tidak wajar bisa memanggil Kureha yang berada di kota manusia.

 

Tidak hanya itu, mereka mungkin curiga bahwa aku terhubung dengan semacam kekuatan di sisi manusia.

 

Alih-alih berpikir seseorang menjaga Eve, mereka mungkin berpikir semacam organisasi yang mengikuti Eve. Atau mungkin, mungkin lebih alami untuk berpikir bahwa organisasi mencoba menggunakan Eve.

 

“Dengan surat… Kamu mungkin akan bertanya bagaimana aku mengirimnya, kan? Siapa pun yang waspada sampai batas tertentu setidaknya akan memiliki metode kontak darurat.” (Kearuga)

 

“Maaf karena menanyakan pertanyaan yang agak sensitif.” (Carol)

 

Itu penjelasan yang cukup sombong, tapi sepertinya dia tidak akan menanyakan lebih dari ini.

 

Aku kurang lebih adalah rekan Eve, dan dia adalah inti dari penaklukan raja iblis. Aku akan membuatnya menunjukkan rasa hormat minimum.

 

…Tentu saja, itu hanya penampilan luarnya, dan pengawasan mereka mungkin akan menjadi lebih kuat mulai sekarang.

 

Mungkin akan lebih baik jika aku tidak menggunakan Guren sebagai pengganti lagi.

 

“Kureha bisa tinggal di rumah yang sama dengan kita. Bagaimanapun, Kamu meminjamkan kita rumah yang luas.” (Kearuga)

 

Aku mengatakannya agar dia tidak mengisolasi Kureha.

 

Dengan tatapan yang mengatakan tidak ada yang bisa dia lakukan, dia mengangguk.

 

Itu mengingatkanku, ada satu hal yang membuatku penasaran. Karena ini kesempatan bagus, aku akan bertanya padanya.

 

“Apakah calon raja iblis suku kelinci bintang tidak ada di desa ini? Aku ingin menyapanya sekali, sebagai partner Eve.” (Kearuga)

 

Eve mengatakan bahwa juga ada calon raja iblis di suku kelinci bintang.

 

Pertama-tama, mereka membentuk aliansi dari kesepakatan yang mereka buat untuk saling memberikan perlakuan yang menguntungkan jika salah satu dari calon raja iblis mereka menjadi raja iblis.

 

Tidak peduli apa, suku yang telah diberkahi dengan calon raja iblis mendapatkan hak yang lebih besar untuk berbicara.

 

Suku kelinci bintang adalah pusat dari desa ini. Selain itu, sejauh yang aku lihat dari bagaimana mereka berperilaku, tidak mungkin mereka tidak memilikinya.

 

“Kami memang memilikinya, tetapi putriku sedang dalam perawatan medis … dan tidak dapat muncul di depan umum.” (Carol)

 

Di bawah perawatan medis, ya.

 

Aku ingin memeriksa apakah itu alasan atau kebenaran.

 

Dan, cara itu tidak terlalu sulit.

 

“Apakah itu penyakit serius?” (Kearuga)

 

“…Iya. Selain itu, karena ini adalah penyakit menular, dia berada dalam kondisi terisolasi.” (Carol)

 

Hou, itu respon yang bagus.

 

Lebih mudah untuk memblokirnya.

 

“Aku mungkin bisa menyembuhkannya. Aku mengatakannya bagaimanapun aku seorang pahlawan, bukan? Dan, di antara para pahlawan, aku mendapatkan gelar, <Penyembuh>. Aku adalah penyihir penyembuh terbaik di dunia ini. Di ujian burung dewa, aku bahkan menyembuhkan penyakit burung dewa.” (Kearuga)

 

Carol membuka matanya lebar-lebar.

 

Aku telah menyembunyikan fakta bahwa aku adalah seorang penyihir penyembuh dengan kemampuan terbaikku, tetapi tidak ada alasan untuk menyembunyikannya setelah sampai sejauh ini.

 

Kalau begitu, daripada menyembunyikan fakta bahwa aku adalah seorang penyihir penyembuh, aku bisa menggunakannya sebagai kartu untuk mengungkap apakah putrinya benar-benar ada di sini.

 

Jika dia memiliki mentalitas seorang ayah normal, maka dia akan melekat padaku, bahkan jika kemungkinan untuk menyembuhkannya kecil.

 

Jika dia menolakku, putrinya tidak ada di sini, atau cerita tentang penyakit itu salah, dan ada alasan dia berbohong.

 

“Keberuntungan ini. Memikirkan Kearuga-sama adalah pahlawan <Penyembuh> -sama. Tolong, bisakah Kamu memeriksa putriku?” (Carol)

 

“Aku tidak keberatan. Bagaimanapun juga, kau adalah rekan yang akan melawan raja iblis bersamaku.” (Kearuga)

 

Setidaknya, sepertinya putrinya ada di desa ini.

 

Aku akan bisa mengetahui apakah dia kandidat raja iblis atau memiliki penyakit hanya dengan melihat.

 

Jika itu berjalan dengan baik, aku mungkin akan bisa menangkap kelemahan Carol.

 

…Tentu saja, itu hanya akan terjadi jika dia sangat peduli pada putrinya.

 

 

Setelah mengantar Kureha ke kediaman yang kami pinjam, aku dibawa oleh Carol ke putrinya.

 

Tampaknya putrinya tinggal di ruangan terpisah dari kediamannya.

 

Sebelum memasuki ruangan terpisah, Carol dan bawahannya menutup mulut dan hidung mereka dengan kain. Mereka juga memberikanku sehelai kain, tetapi aku menolaknya. Penyakit tidak bekerja melawanku.

 

Saat aku mengambil satu langkah, aku merasakan bau busuk. Begitu, jadi cerita tentang penyakit itu tidak bohong.

 

“Aku sangat menyesal telah membawamu ke tempat yang tidak menyenangkan.” (Carol)

 

“Tidak, itu tidak masalah.” (Kearuga)

 

Bagaimanapun, ini adalah kesempatan khusus untuk mengambil kelemahan kepala desa ini.

 

Dan kemudian, itu juga akan membiarkan aku secara terbuka menggunakan <Recovery Heal> padanya, membiarkan aku memancing melalui ingatannya dan mendapatkan informasi. Aku akan menanggung sebanyak ini dengan senang hati.

 

“Terima kasih.” (Carol)

 

Carol menundukkan kepalanya, dan bergegas ke depan.

 

Dan kemudian, kami datang ke kamar putrinya.

 

“Kamu siapa?”

 

Itu suara yang sangat serak.

 

Tenggorokannya telah terluka.

 

Seluruh tubuh gadis itu ditutupi oleh perban. Dan pada perban itu, darah dan cairan tubuh lain telah menyebar di atasnya.

 

Kulitnya meradang.

 

Aku melihat kondisinya dengan <Mata Giok>.

 

Ini serius. Dia telah terinfeksi racun mematikan, dan bahkan matanya yang tertutup perban telah rusak.

 

…Ini bukan penyakit, tapi racun. Dengan kata lain, kondisi ini direncanakan.

 

“Lapis, aku membawa dokter. Dia adalah seorang dokter yang terampil, dan mungkin bisa menyembuhkanmu.” (Carol)

 

Aku dengan hati-hati mendengarkan suara Carol.

 

Suara itu adalah suara seorang ayah yang peduli pada putrinya. Setidaknya, tidak ada kebohongan di sini.

 

Dan, memperkenalkan aku sebagai dokter adalah saranku. Jika dia diberitahu bahwa itu adalah pahlawan manusia, gadis iblis itu akan ketakutan.

 

“Aku mengerti. Dokter, terima kasih sudah datang ke sini.” (Lapis)

 

“Tidak, jangan khawatir tentang itu. Ini adalah pekerjaanku.” (Kearuga)

 

Bisa dibilang, dia gadis yang cukup sabar.

 

Dengan kondisi tenggorokannya, rasa sakit yang hebat seharusnya menjalari dirinya setiap kali dia mengatakan sesuatu.

 

Meski begitu, dia menggunakan kehormatan dengan benar dan mengatakan apa yang perlu dia katakan.

 

Dia anak yang baik, tidak diragukan lagi.

 

Aku tidak bisa menganggapnya sebagai putri dari pria yang menjual suku lain kepada raja iblis.

 

“Carol, bisakah aku mulai memeriksanya sekarang?” (Kearuga)

 

“Ya silahkan.” (Carol)

 

Aku meraih tangan gadis itu. Dan kemudian, aku mengaktifkan <Recovery Heal>.

 

Namun, aku sengaja membatalkannya di tengah jalan.

 

Melakukannya tidak akan menyembuhkannya, tapi itu akan membuatku mendapatkan ingatan gadis itu dan kondisi tubuhnya saat ini.

 

<Mata Giok> hanya memberi tahu aku bahwa itu adalah racun, tetapi aku dapat mengetahui detailnya dengan <Recovery Heal>.

 

Begitu, itu racun yang menarik.

 

Menyiksa dan membuat mereka menderita, sambil berhati-hati untuk tidak membunuh mereka, dan rasa sakitnya telah mati rasa.

 

Dan, sepertinya dia secara berkala meminum racun semacam itu.

 

Dengan efek <Recovery Heal>, ingatan Lapis mengalir masuk.

 

Ini adalah sebuah mahakarya.

 

Gadis itu mengira dia minum obat, tetapi meminum racun setiap hari.

 

Karena komponen yang mematikan rasa sakitnya, dia mendapat kesan bahwa dia merasa nyaman saat meminum obatnya. Mereka bahkan dengan sopan memberi obat itu gejala kecanduan, yang membuatnya merasa marah jika dia tidak meminum racunnya.

 

…Mereka benar-benar membuat racun yang kejam.

 

Aku akan menggunakannya untuk referensi.

 

Akan mudah untuk menyembuhkan gadis itu.

 

Namun, itu tidak akan menarik, dan itu tidak akan memberiku kelemahan untuk bertahan.

 

Oleh karena itu, aku akan melakukan sesuatu yang menarik.

 

“<Recovery Heal>” (Kearuga)

 

Aku menggunakan <Recovery Heal> berikutnya sampai akhir.

 

Namun, aku hanya menyembuhkan penampilan luarnya, dan membiarkan penyembuhan racun dalam keadaan tidak lengkap, mengurangi gejala kecanduan obat.

 

Dia berulang kali menyentuh wajah dan kulitnya, dan kemudian mulai terisak setelah mengeluarkan suara yang dia tidak bisa menahannya.

 

“Lapis, kamu baik-baik saja! Kamu bajingan, apa yang kamu lakukan padanya!” (Carol)

 

Carol bergegas ke putrinya dengan tergesa-gesa, dan berteriak padaku.

 

Dia melepaskan topeng seorang dengan sikap lembut dan marah padaku dengan semua kekuatannya.

 

Aku tersenyum.

 

“Tenang. Sebelum meneriakiku, lebih baik dengarkan cerita putrimu.” (Kearuga)

 

Carol melihat ke arah putrinya.

 

Dan kemudian, Lapis membuka mulutnya.

 

“Ayah, bukan itu. Aku senang. Tenggorokanku tidak sakit, dan mataku bisa melihat di balik perban. Lagipula, kulitku yang basah kuyup tidak seperti itu lagi.” (Lapis)

 

Dia memiliki suara yang manis.

 

Berbeda dengan suara serak yang dia miliki sampai sekarang.

 

Dengan tangan gemetar, Lapis mencoba membuka perban, tetapi tidak berjalan dengan baik karena dia tidak bisa meletakkan kekuatan apa pun di tangannya.

 

Namun, Carol terkejut dari hal itu.

 

Lagi pula, sampai sekarang, dia bahkan tidak bisa mengangkat lengannya.

 

Sambil gemetaran, Carol melepas perban putrinya dan menyeka campuran darah, kulit, dan cairan tubuh lainnya dengan kain. Di balik itu, kulit putih dengan warna putih ada di sana.

 

Dia melepas perban di wajahnya. Pupil merah yang cantik ada di sana. Itu sedikit tidak fokus, karena dia meneteskan air mata kebahagiaan.

 

Bulu telinga kelincinya yang indah dan rambut yang telah tumbuh kembali dengan baik, dan rambutnya halus.

 

“Aku bisa melihat wajah ayah dengan baik. Kulitku tidak sakit atau gatal. Cermin, tolong tunjukkan cermin. Aku ingin melihat wajahku dengan benar setelah dua tahun.” (Lapis)

 

“Ya, aku juga bisa melihat wajah cantikmu. Bio, ambil cermin, cepat.” (Carol)

 

Carol berteriak pada bawahannya.

 

Bawahannya berlari dengan panik.

 

Tidak ada cermin di ruangan ini. Tidak perlu bagi gadis yang kehilangan penglihatannya, dan sebelum dia kehilangan penglihatannya, kulitnya sudah tidak enak dilihat dan meradang.

 

Dia tidak suka melihat wajahnya, jadi semua cermin disingkirkan.

 

Bawahan membawa cermin.

 

Dia melihat ke cermin.

 

“Ayah, ini wajahku. Itu benar-benar wajahku.” (Lapis)

 

Dia dengan senang hati mengulangi kata-kata itu sambil menangis.

 

Baginya, itu pasti hal yang paling menyenangkan.

 

Carol memeluk putrinya dengan erat, kuat, dan sambil meneteskan air mata.

 

Setelah seperti ini, aku yakin. Bukan Carol yang menipu Lapis dengan berpikir bahwa racun itu adalah obat dan terus membuatnya meminumnya.

 

…Jika Carol adalah dalangnya, maka dia akan menjadi aktor yang hebat.

 

“Kearuga-sama, bagaimana tepatnya aku bisa berterima kasih.” (Carol)

 

“Aku hanya melakukan pekerjaanku.” (Kearuga)

 

Aku mengatakan itu, dan kemudian menunggu dia berpisah dari Lapis.

 

Begitu dia berpisah dari Lapis, aku mulai berbisik di dekat telinganya.

 

“…Kesampingkan itu, aku perlu memberitahumu sesuatu. Ini tentang kondisi Lapis. Jika memungkinkan, aku ingin membicarakannya denganmu hanya dengan kita berdua. Penyakit Lapis sudah direncanakan, dan aku tidak ingin Lapis mendengarnya.” (Kearuga)

 

Wajah Carol menjadi pucat.

 

Namun, seperti yang diharapkan dari seorang kepala desa, dia segera mendapatkan kembali ketenangannya.

 

Dan kemudian, dia memberi selamat kepada Lapis dan membimbingku ke ruangan yang berbeda.

 

 

“Jadi, apa cerita penting yang kamu bicarakan?” (Carol)

 

“Ada dua. Yang pertama, aku hanya menyembuhkan luka luarnya saja. Aku berhasil menghilangkan gejala penyakit itu, tetapi aku tidak menyembuhkannya sepenuhnya. Jika kamu biarkan dia begitu saja, kulitnya akan meradang lagi, tenggorokannya akan terbakar, dan matanya akan kehilangan cahayanya.” (Kearuga)

 

Carol memasang wajah putus asa.

 

Yah, itu wajar saja.

 

Dia pasti mendapat kesan bahwa dia benar-benar sembuh.

 

“K-, kalau begitu, putriku sekali lagi akan menjadi seperti itu?” (Carol)

 

“Pada tingkat ini, ya. Alasan aku tidak menyembuhkannya sepenuhnya dengan <Recovery Heal> adalah karena menyembuhkannya langsung akan memberikan terlalu banyak beban pada tubuhnya. Dengan ramuan yang bisa aku perbaiki secara berkala… ya, jika dia terus meminumnya setiap tiga hari, selama tiga bulan, gejalanya akan berhenti, dan dia seharusnya bisa sembuh total pada akhirnya.” (Kearuga)

 

Carol menjadi senang, tetapi membuat wajah yang sulit pada saat yang sama.

 

…Jika berjalan sesuai rencana, dia berencana untuk menjebakku dalam waktu satu bulan dan membunuhku.

 

Jika tidak sembuh kecuali dia terus meminumnya selama tiga bulan, itu sama saja dengan mengatakan tidak bisa disembuhkan.

 

“Kearuga-sama, tolong jual ramuan itu selama tiga bulan. Jika ini tentang uang, aku dapat membayarmu sebanyak yang Kamu inginkan. Selain itu, aku dapat mengatur apa pun untukmu dengan otoritasku.” (Carol)

 

Dia memintanya seperti yang diharapkan.

 

Namun, aku tidak akan mendengarkannya. Mengambil tiga bulan untuk perlahan-lahan menyembuhkannya adalah untuk garis hidupku.

 

“Aku tidak terlalu peduli dengan uang… dan itu adalah ramuan yang kualitasnya sangat cepat menurun. Ini akan menjadi tidak berguna satu minggu setelah membuatnya. Tidak ada yang bisa aku lakukan selain melakukannya secara berkala.” (Kearuga)

 

“Kalau begitu, tolong jual padaku resep ramuannya!” (Carol)

 

“Aku tidak keberatan menjual resepnya padamu, tapi aku mungkin satu-satunya yang bisa membuatnya, tahu?” (Kearuga)

 

Aku mulai menulis resep acak di atas kertas yang terlihat nyata.

 

Itu adalah sesuatu yang para alkemis terbaik hanya akan berhasil membuatnya sekali dari seratus kali percobaan. Untuk jaga-jaga, aku segera menulis bahan-bahan yang mungkin menjadi efektif.

 

Carol dengan berharga menyimpan kertas itu, tetapi dia mungkin akan segera menyadari bahwa dia tidak dapat membuatnya dan berpegang teguh padaku.

 

“Terima kasih banyak.” (Carol)

 

“Aku juga, karena sulit untuk datang seminggu sekali, jadi tidak ada ruginya jika suku kelinci bintang membuatnya. Untuk jaga-jaga, aku telah membuat dua ramuan selama satu minggu. Suruh dia meminumnya setiap tiga hari.” (Kearuga)

 

“Kapan kamu melakukan itu?” (Carol)

 

“Sementara kita datang ke sini. Membuat ramuan dengan sihir bisa dilakukan selama kamu memiliki mana dan bahan-bahannya, jadi kamu bahkan bisa membuatnya sambil berjalan.” (Kearuga)

 

…Tentu saja, aku sengaja membuat bahan terpenting di dalamnya menjadi antibodi yang aku buat dari mengambil racun di dalam tubuh Lapis.

 

Ini adalah serum yang terbuat dari darahku. Itu tidak dapat ditemukan di tempat lain.

 

Terlepas dari bahan penting itu, sejujurnya, semuanya baik-baik saja. Apa yang aku perparah hanyalah nutrisi juga.

 

Sekarang adalah topik sebenarnya.

 

Aku akan mengambil keuntungan dari apa yang Carol rasakan terhadap putrinya.

 

Ini menjadi menarik.

 

“Kamu menyembuhkan luka luar putriku, dan bahkan memberiku resepnya. Kamu benar-benar orang yang baik.” (Carol)

 

“Selama mereka bukan musuh, baik iblis maupun manusia menyelamatkan orang-orang yang bermasalah. Itu kebijakanku. Sebaliknya, jika mereka adalah musuh, apakah mereka manusia atau iblis, aku akan membunuh mereka. Tanpa ampun, bahkan jika mereka seorang wanita atau anak-anak.” (Kearuga)

 

Aku membuatnya tampak seperti cerita lucu dan tersenyum padanya.

 

Carol pasti mendengarnya karena nyawa putrinya akan hilang jika dia mengkhianatiku.

 

“Juga, ada satu hal lagi yang membuatku penasaran.” (Kearuga)

 

“Yang mana?” (Carol)

 

“Lapis tidak terkena penyakit. Gejala itu berasal dari racun. Gadis itu disuguhi racun dan menjadi seperti itu.” (Kearuga)

 

Aku dengan hati-hati memperhatikan ekspresi Carol.

 

Aku tidak bisa melewatkan perubahan ekspresinya di sini.

 

Apakah dia secara pribadi ditipu atau tidak, itulah yang ingin aku ketahui.

 

Ekspresi Carol menunjukkan… terkejut dan marah. Oh, jadi orang ini juga ditipu, ya.

 

“Racun, katamu. Apakah itu, sungguh.” (Carol)

 

“Ya, dan kondisinya menjadi lebih parah karena dia meminumnya secara berkala. Dia pasti meminumnya dalam jumlah yang cukup banyak setiap hari. Ini bukan situasi di mana dia diam-diam dibuat untuk meminumnya… Apakah kamu punya ide tentang apa itu? Aku ingin Kamu memberi tahu aku apa yang diminum Lapis secara berkala.” (Kearuga)

 

Setelah mengatakan itu, dia sepertinya memikirkan sesuatu.

 

Sambil gemetaran, Carol keluar.

 

…Itu mungkin telah berubah menjadi situasi terbaik di antara situasi yang aku prediksi.

 

Carol muncul.

 

Di tangannya, sebuah botol kecil berisi cairan kuning ada di dalamnya.

 

“Putriku minum ini setiap hari.” (Carol)

 

Carol tidak mengatakan apa itu.

 

Namun, aku, yang melihat melalui ingatan Lapis tahu.

 

Itu yang menurut Lapis adalah obat.

 

“Bolehkah aku memecahkannya? Aku ingin menganalisisnya.” (Kearuga)

 

“Ya, silahkan.” (Carol)

 

Aku membuatnya terlihat seperti sedang memeriksanya dengan sihir yang dipaksakan dan mencolok.

 

Selanjutnya, aku menjilatnya, dan membuat ekspresi muram.

 

“Bagaimana?” (Carol)

 

“…Ini mengerikan. Racun itulah yang menyiksa Lapis. Selanjutnya, itu membuatnya mati rasa terhadap sakitmu, sehingga Kamu tidak akan menyadari itu racun. Jika Kamu tidak tahu apa-apa, itu akan membuatmu salah paham bahwa itu mengurangi rasa sakit dengan meminumnya. Selain itu, itu juga membuat ketagihan. Campuran obat yang membuat kecanduan dan racun. Siapa pun yang membuat ini cukup ganas.” (Kearuga)

 

“Apakah, itu, jadi, hahaha, racun, ini racun. Untuk alasan apa, huh.” (Carol)

 

Carol mencoba berpura-pura tenang, tetapi gagal.

 

Aku dapat memahaminya.

 

Ini adalah kebencian. Kebencian yang luar biasa meledak di dalam diri Carol.

 

Bahkan orang idiot pun bisa tahu dari melihat ini.

 

Carol mungkin menjual suku lain juga untuk melindungi suku kelinci bintang.

 

Namun, alasan nomor satu adalah untuk mendapatkan obat untuk menyelamatkan putrinya. Obat itu berasal dari raja iblis.

 

Carol mungkin digunakan dengan diberi tahu bahwa racun ini adalah satu-satunya obat yang dapat menyelamatkan putrinya.

 

Bodoh sekali. Dia dengan senang hati menjual sekutunya untuk mendapatkan racun yang menyiksa putrinya.

 

“Kamu tidak bisa memberikan ini pada Lapis. Jika Kamu memberinya ramuanku setiap tiga hari sekali, gejalanya akan berkurang dan asalnya akan sembuh. Namun, orang yang bisa disembuhkan tidak akan sembuh jika dibuat minum racun.” (Kearuga)

 

“Aku mengerti. Terima kasih banyak, Kearuga-sama. Aku pasti akan menunjukkan terima kasihku nanti. Kami juga akan membuat ramuan dari resepnya, tetapi jika tidak memungkinkan, tolong buatkan obatnya minggu depan juga.” (Carol)

 

“Ya, serahkan padaku. Bagaimanapun, kita adalah rekan yang akan melawan raja iblis bersama-sama.” (Kearuga)

 

Kurasa kata-kata terakhirku terlalu mencurigakan.

 

Yah, itu pasti baik-baik saja.

 

Aku meninggalkan ruangan, dan bahkan setelah aku pergi, Carol masih menundukkan kepalanya.

 

Umu, itu dimulai hanya dengan sebuah ide, tapi itu sepadan.

 

Sambil menyodorkan situasi putrinya sekarat jika aku mati pada kepala suku kelinci bintang, Aku juga menanam kebencian terhadap raja iblis.

 

Ini pasti akan efektif di kemudian hari.

 

Seperti yang aku pikirkan, membantu orang lain terasa menyenangkan. Apa yang Kamu sebut kebaikan yang Kamu lakukan untuk orang lain adalah kebaikan yang Kamu lakukan sendiri. Akibatnya, membantu orang lain adalah untuk kepentinganmu sendiri.

 

Lapis adalah gadis yang cukup cantik juga.

 

Aku mungkin juga hanya menggodanya setiap kali aku memeriksanya secara berkala. Aku mengetahui bahwa kondisi kelinci bintang baik di Buranikka.

 

Dalam kondisi itu, dia mungkin akan jatuh ke tanganku dengan mudah.

 

…Tidak, seharusnya tidak. Bahkan jika aku membenci ayahnya, aku tidak memiliki kebencian terhadap gadis itu sendiri. Bermain-main dengannya adalah tindakan yang kejam.

 

Mulai sekarang juga, aku akan terus melakukan hal yang benar sebagai penyihir penyembuh keadilan.

 

Tags: baca novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 98 bahasa Indonesia, novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 98, baca Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 98 online, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 98 sub Indo, Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Chapter 98 high quality, ,

Komentar

Chapter 98