Zensei wa Ken Mikado Chapter 10

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 10 – Pertempuran

 

“Apa yang dia rencanakan dengan jumlah kita yang sedikit? Apakah hati pangeran kita tergerak oleh putri Mephia atau sesuatu?”

 

“Siapa yang bisa bilang. Semua orang mengatakan pangeran ini pangeran sampah, tapi aku yakin bahkan Yang Mulia tidak mengharapkan dia menjadi sampah. Menghadapi lebih dari sepuluh ribu musuh hanya dengan beberapa ribu adalah sesuatu yang hanya dilakukan oleh orang bodoh. Nona Feli tidak bisa menghentikannya, atau mungkin dia menyerah padanya… bagaimanapun juga, sebaiknya kita bersiap untuk yang terburuk.”

 

Pasukan Diestburg yang berkekuatan 3.000 orang mulai bergerak menuju gerbang barat. Memimpin mereka tidak lain adalah aku, “Pangeran Sampah” Fay Hanse Diestburg. Semangat pasukan rendah, dan mungkin karena mereka telah mencapai posisi mereka, suara ketidakpuasan bisa terdengar di sana-sini.

 

“Bahkan jika kita harus mati di sini, alangkah baiknya jika itu bisa membuka mata Yang Mulia. Jika itu yang dipikirkan Nona Feli, itu mungkin menjelaskan mengapa strategi kita ini sembrono.”

 

“…. Dalam hal itu, jika Nona Feli menerima rencana pangeran bodoh itu, dia akan…?”

 

“Dia akan mati juga, kemungkinan besar. Mereka benar-benar memberinya peran yang menyedihkan…”

 

Para prajurit tidak peduli untuk menyembunyikan suara ketidakpuasan mereka, tetapi tidak ada yang menghentikan mereka. Begitulah cerobohnya rencana itu.

 

Aku tidak peduli tentang setiap hal kecil seperti itu. Biasanya, strategi paling baik adalah menggunakan pengetahuan kita tentang letak tanah untuk secara bertahap mengurangi pasukan musuh. Namun, kami mungkin akan kehabisan waktu. Jika tidak ada “Pahlawan” di barisan musuh …

 

Seorang “Pahlawan”, seseorang yang dikatakan bisa melawan puluhan ribu tentara sendirian. Bahkan jika aku bergegas ke posisi mereka, aku mungkin tidak akan tepat waktu. Lebih dari segalanya, aku harus memastikan janjiku dengan Logsaria Bornest dipenuhi.

 

Dalam hal itu…

 

Satu-satunya pilihan yang tersedia adalah aku pergi ke garis depan.

 

“Aku akan pergi sendiri. Kalian semua menunggu di sini.”

 

“Apa…..!”

 

Siapa yang paling terkejut dengan perintah itu? Bahkan para prajurit yang dengan bebas menyatakan keprihatinan mereka sampai beberapa saat yang lalu pun terdiam.

 

“Itu satu-satunya perintahku.”

 

Bukannya itu penting. Aku tahu apa yang harus aku lakukan. Jadi aku tidak berniat untuk terpengaruh oleh perasaan atau pendapat orang lain.

 

“Mohon tunggu, Yang Mulia.”

 

Seorang ksatria berusaha menghentikan aku.

 

“Pertempuran ini milik kerajaan Afillis. Bahkan jika Yang Mulia jatuh, pertempuran tidak akan berakhir. Sebaliknya, itu hanya akan membuat kerajaan Afillis dan kerajaan Diestburg, dipaksa untuk membalas dendam, bahkan lebih dirugikan. Atau mungkin Kamu berencana untuk beralih sisi dan hanya menyelamatkan dirimu sendiri?”

 

“Siapa tahu?”

 

Aku terkekeh dan berbalik ke arah yang aku tuju.

 

Aku tahu tidak akan ada gunanya menuruti pertanyaan ksatria, jadi aku tidak membuang waktu untuk menjawab.

 

“Apa yang harus kalian semua lakukan hanyalah percaya pada apa yang akan dilihat oleh matamu. Selain itu, selama Kamu adalah tentara kerajaan Diestburg, perintah anggota keluarga kerajaan adalah mutlak. Kamu tidak punya hak untuk menghentikan aku.”

 

“ – harap tunggu.”

 

Suara lain menggema. Yang lebih jelas.

 

“Apa sekarang, kepala pelayan.”

 

Suara yang akrab itu milik Feli von Yugstine.

 

“Jika Yang Mulia pergi ke garis depan, aku akan menemanimu.”

 

“Aku memerintahkanmu untuk tinggal.”

 

“Yang Mulia memerintahkan aku untuk melindungi Yang Mulia. Sebagai pengikut Diestburg, aku tidak bisa melanggar perintah Yang Mulia.”

 

“…Apakah begitu.”

 

Dia benar-benar menangkapku saat itu, pikirku dalam hati. Feli keras kepala, tetapi jika yakin dia menjadi masuk akal. Namun, perintah dari ayah tidak dapat dibatalkan.

 

“Aku tidak bisa menjamin Kamu akan kembali hidup-hidup.”

 

Aku berbohong. Sejujurnya, aku ingin menjaga orang-orang yang ingin aku lindungi tetap dekat denganku. Meskipun demikian, karena aku kurang percaya pada saat ini, aku harus memerintahkan Feli untuk tetap tinggal bersama pasukan lainnya.

 

Terlepas dari niatku, semuanya berubah seperti yang aku harapkan, jadi bibirku sedikit melengkung ke atas. Cukup sedikit sehingga aku hampir tidak menyadarinya.

 

“Jika itu terjadi, aku akan menyalahkan kesialanku.”

 

“Kalau begitu lakukan sesukamu.”

 

Aku kemudian membalikkan punggungku ke pasukan dan keluar dari gerbang kastil, dengan hanya Feli di belakangku. Pemandangan di luar adalah gurun, dengan jelas memiliki bekas luka perang: pedang yang hancur berserakan di mana-mana memberi gambaran yang jelas tentang apa yang terjadi.

 

Ini adalah tempat dimana tentara Afillis dihancurkan oleh “Pahlawan” jika kuingat.

 

“Kepala pelayan, tetap di sini.”

 

Aku memberi perintah pada Feli dan berjalan beberapa langkah ke depan.

 

Yang aku gunakan adalah bayangan. Aku berkonsentrasi penuh, agar tidak menyeretnya masuk. Saat melakukannya, aku mengangkat suara tentara di belakang kami, bertanya-tanya apa yang akan aku lakukan.

 

Apakah dia akan mengemis untuk hidupnya?

 

Aku yakin dia akan beralih sisi.

 

Begitu pula percakapan mereka. Aku terkekeh melihat absurditas yang mereka ungkapkan.

 

Konyol sekali. Berapa kali mentorku mengolahnya di kepalaku? Jika Kamu akan mengemis untuk hidupmu, potong lehermu satu juta kali terlebih dahulu. Tidak mungkin aku melakukan hal seperti itu.

 

Jika aku pernah beralih sisi, itu setelah menepati janjiku dengan Logsaria Bornest. Aku tidak bisa membuang satu-satunya sifat manusia yang aku miliki.

 

Aku menghembuskan nafas.

 

Di kejauhan, aku bisa melihat pasukan yang tak terhitung jumlahnya mendekat. Penyerbuan itu mungkin akan mencapai posisiku dalam beberapa menit. Bagus, aku berhasil tepat waktu.

 

“Aku tidak ingin menunjukkan ini kepada siapa pun selain mentorku, tapi…”

 

Saat aku berbicara, aku melihat sekilas ke beberapa siluet yang muncul di tepi bidang pandangku. Mereka sedang terburu-buru, gelisah, atau begitulah kelihatannya. Itu adalah putri Mephia, yang memimpin peleton pendukung kecil di belakang, datang untuk menuduh aku melakukan sesuatu yang benar-benar sembrono, tetapi tentara menahannya.

 

Mephia sepertinya meneriakkan sesuatu, tapi aku tidak mempedulikannya.

 

“…janji adalah janji. Ini dia.”

 

Jika memungkinkan…

 

Kali ini, aku tidak ingin kehilangan siapa pun. Aku tidak ingin mengalami kesendirian lagi. Aku memegang “Spada” yang bersandar di pinggangku dan menikamnya ke tanah. Aku mencoba untuk menekan perasaanku sebanyak mungkin, memaksa mulutku untuk tersenyum, dan mengingat kenangan nostalgia yang jauh.

 

<< ***, kau tidak ditakdirkan menjadi pendekar pedang. Tidak jika setiap kali kamu memotong, ekspresimu jadi sedih. Di dunia ini, bagaimanapun, tidak bisa bertarung berarti kematian seekor anjing pada hari berikutnya. Ini bukan masalah menjadi berbakat atau tidak. Jadi kamu harus tertawa. Bahkan jika Kamu harus memaksakan diri. Rekatkan senyuman di wajahmu. Jutaan kali lebih baik untuk dianggap gila daripada dianggap lemah. Setidaknya di dunia ini. >>

 

Aku tertawa sendiri dan bibirku membentuk senyuman kecil.

 

Aku tahu. Aku benar-benar melakukannya. Mentorku sudah mengatakan itu seribu kali.

 

<< ***, kamu lemah, jadi setidaknya kamu harus bertindak kuat. >>

 

Di dunia sebelumnya, semua orang yang aku kenal mengatakan hal yang sama: Kamu lemah. Beberapa dari mereka memiliki kemampuan yang kurang lebih pada level yang sama denganku, tapi bahkan mereka menyebutku lemah. Hatiku sangat lemah. Berapa kali aku diberitahu bahwa aku memilih dunia yang salah untuk dilahirkan?

 

Paling tidak, Kamu harus memalsukan penampilanmu. Bertindak seperti Kamu adalah milik dunia ini. Sejak aku diberitahu itu, aku berusaha untuk selalu tersenyum dan tertawa, seperti yang dilakukan mentorku. Aku tidak pernah melupakan ajaran itu. Sekarangpun.

 

“Ha ha ha”

 

Aku tersenyum, sangat khasku, yang tidak pernah aku tunjukkan di dunia ini. Tawa bodoh yang tidak ada artinya Ini sudah menjadi medan perang, meski senyum menempel di bibirku. Bagiku, seseorang yang benar-benar kuat adalah seseorang yang selalu bisa tertawa. Seseorang yang selalu memiliki kelonggaran, kemewahan untuk ditertawakan.

 

Jadi aku juga tertawa.

 

Setidaknya dalam bentuk, seperti mentorku, sejak hari aku mulai berdoa agar menjadi kuat.

 

“Hahahahaha.”

 

Aku tidak bisa berhenti tertawa. Aku tidak akan berhenti. Aku tidak menertawakan membunuh orang: Aku menertawakan diriku yang jujur dan bodoh, mengikuti ajaran mentorku dengan sangat setia.

 

Tidak ada keraguan tersisa dalam diriku tentang pembunuhan. Itulah mengapa aku berpikir bahwa nama “Pangeran Sampah” sangat cocok untuk aku.

 

“Ha – ”

 

Saatnya mengakhiri ini.

 

<< Satu tebasan, satu pembunuhan. Hatiku, tubuhku selamanya menjadi medan perang. >>

 

Ini adalah kisah heroik sampah yang hidup dengan pedang, berubah menjadi binatang buas, dan masih terus mengayunkan pedangnya.

 

Aku terus tersenyum, seperti inspirasiku, mentorku. Di mata orang lain, aku mungkin terlihat seperti orang bodoh. Aku bahkan mungkin terlihat gila. Meski begitu, aku tetap tertawa.

 

Aku menggunakan kata-kata yang selalu diucapkan mentorku, berharap semakin aku melakukannya, semakin aku menjadi seperti dia.

 

“’Satu tebasan, satu pembunuhan. Hatiku, tubuhku selamanya adalah medan perang.’”

 

Aku mengucapkan kata-kata itu dengan penekanan.

 

“Spada”-ku, menusuk ke tanah, bergetar, seolah ingin berayun maju, untuk memotong. Di depanku, segerombolan pasukan musuh yang tampaknya tak ada habisnya mendekat. Tapi itu tidak berarti banyak.

 

Tidak ada yang akan menghentikanku dan “Spada” ku.

 

“Kamu menemukan lawan yang salah. Meratapi nasibmu dan mati.”

 

Aku menuangkan lebih banyak kekuatan ke pedangku.

 

<< Hei, ***. Dengan teknik garis keturunanmu, Kamu dapat membuat pedang dari bayang-bayang, kan? >>

 

Aku mendengar suara nostalgia.

 

Ya memang. Aku bisa melakukan itu.

 

<< Aku mendapat firasat bahwa kamu mungkin bisa melakukannya dengan bayangan orang lain juga… seperti, membuat pedang dari bayangan orang lain dan menusuknya ke dalam jantung mereka. >>

 

<< Tidak mungkin… bahkan jika aku bisa, tidak mungkin untuk menahannya secara mental… >>

 

Suaraku saat itu menjawab.

 

Semakin banyak Kamu menggunakan teknik garis keturunan, semakin banyak kekuatan yang Kamu gunakan, jadi berlebihan berarti kehilangan kesadaran. Itulah kelemahan teknik garis keturunan.

 

<< Ini dia lagi, tidak mungkin ini, tidak mungkin itu. Itu sebabnya mereka menyebutmu lemah, bajingan. Kamu harus menyadarinya. >>

 

<<… tapi kemarin aku membunuh semua orang yang menyerangku. Aku tidak terluka sama sekali. >>

 

<< Lemah, lemah, lemah. Bunuh semut sebanyak yang Kamu suka, itu tidak ada hubungannya dengan menjadi kuat. Jika Kamu mengatakan sesuatu seperti itu, Kamu sebenarnya tidak terlalu berharga. Begitulah cara orang lemah berpikir. Kamu lihat… >>

 

Aku tersenyum sambil mengenang, lalu memberi perintah pada “Spada” ku.

 

<< Jika kamu ingin aku berpikir kamu kuat… >>

 

Kinder dari siapapun, lebih ketat dari siapapun, lebih kejam dari siapapun. Berharap perasaanku bisa mencapai mentorku, aku tersenyum.

 

Dalam benakku, aku melihat tumpukan mayat yang aku buat di masa lalu. Aku meninggikan suaraku, untuk melakukan hal yang sama sekali lagi.

 

“Bunuh – ”

 

<< Kamu harus mulai dengan membunuh setidaknya sepuluh ribu tentara, seperti itu bukan apa-apa, mungkin? Jika Kamu melakukannya, aku akan mengakuimu kuat. >>

 

“… ‘Spada – Tumpukan Mayat’”

 

Detik berikutnya, tentara musuh yang menuju ke sini berhenti di jalur mereka.

 

“… .Apa ..?”

 

Jantung mereka ditusuk dan ditusuk oleh pedang hitam legam yang lahir dari bayangan mereka sendiri, mereka meludah dan batuk darah. Baju besi mereka ditembus, seolah-olah itu tidak memberikan perlindungan.

 

“Apa… itu…?”

 

Pedang menembus jantungmu tiba-tiba. Pemandangan itu terlalu tidak nyata. Para prajurit jatuh satu demi satu, tidak dapat memahami apa yang telah terjadi. Setelah sebagian besar tentara musuh jatuh ke tanah dan pemandangan menjadi lebih jelas, beberapa yang selamat berdiri di sana, tidak bisa berkata-kata, menatapku.

 

<< Yah, bukannya aku berharap kamu benar-benar melakukannya, sialan. >>

 

“Ya itu benar. Aku masih belum bisa sejauh itu.”

 

Namun…

 

“Tapi aku tidak mengatakan ‘tidak mungkin’ lagi. Aku akan hidup dengan caraku sendiri. Bahkan jika aku tidak kuat. Walaupun demikian…”

 

Aku menatap ke langit dan berbisik.

 

“Jika aku bisa mati tanpa penyesalan, mungkin akhirnya aku bisa bertemu denganmu lagi.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 10 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 10, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 10 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 10 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 10 high quality, ,

Komentar

Chapter 10