Zensei wa Ken Mikado Chapter 11

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 11 – Ilusi

 

“….siapa itu?”

 

Seorang pria berseragam militer biru laut mengerutkan kening dan berbicara dengan nada bermasalah. Pria itu, seorang komandan yang dikirim dari Beredhia, salah satu negara yang terlibat dalam perang melawan Afillis, berbicara sambil melihat pemandangan pembantaian di hadapannya.

 

“Dia bukan dari Afillis… pakaian yang berbeda.”

 

Kerajaan Afillis secara harfiah didorong sampai punggungnya menempel ke tembok. Meski begitu, apakah mereka akan menyimpan kekuatan bertarung semacam ini?

 

Tidak.

 

Kalau begitu, itu pasti bala bantuan.

 

“Sebuah kerajaan yang memiliki hubungan dengan Afillis…”

 

Refleksi diam.

 

Sebuah kerajaan yang akan mengirimkan bala bantuan meskipun mengetahui tentang kerugian Afillis …

 

Pria itu kemudian mengingat bendera merah yang berkibar sehari sebelumnya. Hanya ada satu negara dengan warna merah di benderanya.

 

“… .Diestburg!”

 

Kerajaan Diestburg dan Kerajaan Afillis sebenarnya telah membentuk perjanjian. Pria itu pasti dari sana, tetapi masih ada sesuatu yang tidak dimengerti.

 

“Negara itu seharusnya tidak memiliki “Pahlawan”, meskipun …”

 

Hanya seorang “Pahlawan” yang bisa melakukan pembantaian sejauh itu sendirian. Di era ini, layanan “Pahlawan” diperoleh melalui penghargaan dan perlakuan yang luar biasa, mencari bantuan mereka di saat perang: semakin banyak negara yang membentuk hubungan kekuatan seperti itu dengan mereka.

 

Kerajaan Diestburg, bagaimanapun, adalah contoh utama dari sebuah negara yang menolak untuk mencari jasa “Pahlawan”. Tidak perlu benih konflik seperti itu di kerajaan kita, kata mereka. Apa yang akan terjadi selanjutnya hanyalah perebutan tanah dan sumber daya dengan kekerasan. Karena itu, mereka tidak meremehkan “Pahlawan”, tetapi juga tidak secara aktif mencoba untuk mendapatkan bantuan mereka.

 

“Bolehkah aku bicara, Count?”

 

“Ya ampun, Tuan Rabal. Apa masalahnya?”

 

Putra kedua dari keluarga marquis di Beredhia, Rabal Calentia. Meskipun dia tidak dalam antrean untuk mewarisi gelar marquis, posisinya mengharuskan pria yang dipanggil count untuk memanggilnya dengan hormat.

 

“Tentara yang jatuh itu… sekitar seribu. Itu bukan masalah semata, karena jarak antara pasukan kita masih sangat jauh. Bahkan jika kita kehilangan seribu pasukan, kemenangan kita masih pasti.”

 

“Kalau begitu, apa yang ingin kamu katakan?”

 

“Masalahnya adalah, identitas pria yang menyebabkan pembantaian ini…”

 

“Tuan Rabal, Kamu kenal orang itu?”

 

“Count, bisakah kamu tidak melihatnya…!? Seragamnya mungkin berlumuran darah, tapi tidak diragukan lagi… tanda dari keluarga kerajaan Diestburg!!”

 

“….apa katamu?”

 

Mata count itu terbuka lebar karena terkejut. Dia mengira pakaian pria itu terlihat terlalu rapi untuk seorang prajurit. Darah musuh yang menodai seragamnya semakin meningkatkan sosok pria yang tampak seorang bangsawan itu. Itulah alasan mengapa count tidak memperhatikan.

 

“Jika ya, apa? Pria yang berdiri di sana adalah anggota keluarga kerajaan?”

 

Memang, jika dalam keluarga kerajaan Diestburg ada seseorang dengan kemampuan setara dengan “Pahlawan”, tidak perlu mencari layanan dari seseorang.

 

Dalam hal ini, tidak perlu mengambil risiko yang tidak berarti juga. “Pahlawan” selalu merupakan elemen yang sangat mudah berubah. Kapan mereka akan mengkhianati? Berapa lama mereka akan tinggal? Itu semua tergantung mereka.

 

“Tidak ada penjelasan lain yang mungkin.”

 

“…………”

 

Rabal memberikan pilihan yang harus diambil oleh komandan.

 

Jika anggota keluarga kerajaan Diestburg benar-benar memperoleh kemampuan manusia super yang setara dengan “Pahlawan”, dia harus segera ditangani, atau dia akan berubah menjadi masalah yang jauh lebih besar.

 

Banyak “Pahlawan” yang egois dan aneh. Kebanyakan dari mereka mengira mereka istimewa, bahwa mereka tidak mungkin kalah dari siapa pun, mereka terlalu bangga. Ada pengecualian, tentu saja, tapi jumlahnya sedikit dan jauh di antara keduanya.

 

Kerajaan Diestburg, bagaimanapun, bisa menggerakkan “Pahlawan” dengan bebas. Dari sudut pandang negara lain, sangatlah penting untuk menghapus elemen yang berpotensi berbahaya saat itu juga.

 

“… Kurasa hanya ada satu pilihan.”

 

Mata ganti mata dan gigi ganti gigi. Seorang “Pahlawan” untuk “Pahlawan”.

 

Di antara jeritan kesakitan para prajurit, suara tawa yang sangat berbeda bisa terdengar dengan jelas.

 

Hanya ada satu cara untuk menghentikan amukan pendekar pedang itu, seperti yang dinyatakan dengan jelas oleh pembantaian di depan mereka.

 

 

“Yang Mulia, Kamu …”

 

Nada bicara Feli sedih. Tapi aku terus tertawa, mengayunkan pedangku. Teriakan penderitaan bergema di medan perang. “Spada” ku terus memberikan serangan yang fatal, tanpa membiarkan tentara yang ketakutan melarikan diri dari medan perang.

 

Prajurit yang melarikan diri darimu mungkin menjadi ancaman lagi di masa depan. Jadi, satu ayunan, satu pembunuhan. Jika mereka menghadapkan Kamu dengan senjata, mereka harus dibunuh tanpa ragu-ragu. Jangan biarkan siapa pun lari. Jika Kamu tidak ingin mati, jadilah iblis. Jika Kamu ingin hidup, buang semuanya dan jadilah binatang buas sejati.

 

Begitulah cara aku dibesarkan.

 

Darah menari-nari di udara. Setiap kali aku mengayunkan pedangku, darah segar baru menghiasi kehampaan.

 

“… Itu bukan pemandangan yang indah, bukan? Jika Kamu terluka, kembalilah ke dalam tembok kastil. Ya, benar. Tidak ada yang akan lewat sini.”

 

Ketika pasukan yang ditebas oleh “Spada” ku melebihi sekitar seribu…

 

Tidak ada tentara di sekitarku lagi. Prajurit yang tersisa mundur, menjaga jarak, dan membangun formasi baru untuk menjatuhkanku. Jadi aku pikir ini adalah kesempatan terakhirku untuk berbicara di medan perang ini.

 

“Bukankah itu… menyakitkan?”

 

Bahkan karena kesopanan, akan sulit untuk mengatakan bahwa aku adalah orang yang sering tertawa. Namun sekarang aku tertawa, keras, terus menerus. Itu pemandangan yang aneh.

 

Feli tahu berapa kali aku berkata aku tidak ingin memegang pedang, dan pertanyaannya datang dari situ, kurasa.

 

“Aku penasaran.”

 

Namun, aku tetap mempertahankan sikap menantangku. Di masa lalu, aku akan menjawab bahwa itu menyakitkan, mungkin. Tapi itu masa laluku. Biarpun aku mengatakan sesuatu seperti itu, itu hanya sekelompok kebohongan.

 

Feli tidak akan puas dengan hal seperti itu.

 

“Tapi”

 

Aku telah memutuskan untuk tidak memegang pedang lagi. Namun, tindakan yang aku lakukan hanya itu saat ini. Aku memiliki “Spada” di tanganku, demi melindungi orang lain.

 

Aku dilindungi sepanjang waktu, tetapi pada saat ini, aku akhirnya menggunakan pedangku untuk melindungi orang lain. Berpikir tentang itu, aku merasa ingin tertawa. Kapan aku mulai berpikir bahwa aku adalah orang kuat yang mampu melindungi orang lain?

 

Namun, aku tidak menyukai alasan itu sendiri. Sebaliknya, aku harus mengatakan bahwa aku agak menyukainya. Maksudku…

 

“Aku telah mengambil pedang *sekali lagi* untuk melindungi orang lain. Tindakan seperti itu adalah kebalikan dari kesendirian.”

 

Kesendirian… menyakitkan. Ketika aku menderita dalam kesendirian, berapa kali aku memikirkan betapa aku sangat ingin bertemu dengan mentorku dan yang lainnya? Betapa aku ingin berbicara dengan mereka, betapa aku ingin kembali ke masa lalu.

 

Pada kenyataannya, semua orang telah pergi. Meski begitu, aku melakukan yang terbaik untuk hidup. Aku mencoba untuk hidup, bertahan, dan hancur.

 

Jika aku bisa bebas dari rasa sakit itu, aku akan membunuh dengan senang hati. Jadi jangan lihat aku dengan mata sedih itu. Oke?

 

“Kamu tidak perlu bersedih sekarang. Aku mengambil pedang dari keinginanku sendiri, aku membunuh dari keinginanku sendiri juga.”

 

Jadi dia tidak perlu khawatir, namun. Semakin banyak waktu berlalu, semakin Feli sepertinya akan menangis.

 

<< Kamu semudah membaca seperti biasanya. >>

 

Aku bisa mendengar kata-kata mentorku. Oh iya… aku tidak tertawa lagi.

 

[Demon Lord Otaku]

 

“….sialan.”

 

Mentorku selalu mengatakan bahwa aku terlihat sedih setiap kali aku mengayunkan pedang. Feli mungkin menyadarinya.

 

“Aku tahu itu.”

 

Feli menangkap kata-kata yang keluar dari mulutku dan melanjutkan, seolah dia mengkonfirmasi firasatnya selama ini.

 

“Itu tawa palsu. Kamu sangat buruk dalam hal itu, Yang Mulia.”

 

“……”

 

Aku menyadari bahwa apa pun yang aku katakan, aku akan menggali kuburanku sendiri, jadi aku tetap diam.

 

“Nah, kamu tahu…”

 

Aku mengacak-acak rambutku, berusaha menemukan kata-kata untuk dilanjutkan.

 

“Aku tidak sebagai – ”

 

Lemah seperti yang Kamu pikirkan. Aku baru akan mengatakannya, saat angin sepoi-sepoi menyapu pipiku. Angin sepoi-sepoi yang sangat aneh.

 

Menanggapi fenomena yang tidak wajar ini, aku menggenggam “Spada” ku dengan lebih kuat. Kemudian…

 

Suara benturan logam yang keras bergema di depan Feli.

 

“…. Bukankah kamu diajari untuk tidak mengganggu orang lain ketika mereka berbicara? Wanita.”

 

“Wow, kamu menangkis itu?”

 

Seorang wanita yang berusia sekitar 20 tahun menanggapi.

 

Armornya ringan, tapi senjatanya adalah pedang.

 

Tidak, mungkin armornya ringan karena bobot pedang itu. Wanita itu membuat jarak di antara kami, menatap kami dengan hati-hati. ()

 

 

“Kepala pelayan. Apakah kamu melihat itu?”

 

“….permintaan maafku. Aku tidak bisa.”

 

Pertanyaanku dimaksudkan untuk mengkonfirmasi apakah dia bisa menangkis serangan itu atau tidak. Bahkan aku berhasil memblokirnya hanya berkat instingku. Aku tidak sepenuhnya fokus, itu benar, tetapi musuh jelas berbahaya.

 

“Kalau begitu kembali ke dalam kastil.”

 

Aku menyiratkan bahwa dia hanya akan menghalangi. Ketika aku menguasai penggunaan “Spada” ku, tidak ada orang lain yang bersama aku lagi. Jadi aku akan merasa sulit untuk bertarung dengan seseorang yang dekat denganku.

 

“…. Mengerti.”

 

“Dan menurutmu aku akan membiarkanmu?”

 

Feli dengan cepat berbalik ke arah kastil, tetapi wanita itu menyela dengan nada mengancam.

 

“Apakah *kamu* mengira aku akan membiarkanmu melakukan apa saja, nona?”

 

Aku mengirimkan kata-kata wanita itu kembali padanya.

 

“Aku tidak ingat meminta izin.”

 

“Kalau begitu kamu bisa mati sekarang.”

 

Ada jarak yang jauh antara aku dan wanita itu. Terlalu besar untuk pedang untuk mencapainya. Tapi meski begitu …

 

Tidak ada yang tidak bisa dilakukan “Spada” ku.

 

“Spada – Slash”

 

Aku mengayunkan pedangku. Tindakan sederhana, tetapi saat ayunanku berakhir, bilah bulan sabit muncul dan bergegas menuju wanita itu, mengukir tanah di belakangnya.

 

“Sesuatu seperti itu…”

 

“Tidak bisa menghentikan aku!”

 

Dengan sikap yang agak angkuh, wanita itu menghindari tebasan dengan mudah. Saat yang sama …

 

“Apakah kamu bodoh?”

 

Aku muncul tepat di tempat dia mengelak, seolah-olah aku telah melihat masa depan, pedangku terangkat tinggi.

 

“Apaa!?”

 

Aku mengabaikan keterkejutan wanita itu dan mengayun ke bawah. Pedang besarnya tidak bisa datang tepat waktu, dan saat aku mengira aku akan melihat darah segar muncrat …

 

“Hanya bercanda.”

 

Pedangku mengenai tubuh wanita itu, yang larut menjadi kabut. Kemudian, suara wanita yang seharusnya aku potong terdengar dari tempat lain.

 

Tidak, bukan itu. Yang benar adalah…

 

“… Rasanya aku tidak memotong apapun.”

 

“Tentu saja tidak. Apa yang Kamu potong hanyalah ilusi yang aku buat. Tidak mungkin itu “terasa” seperti apa pun.”

 

Jadi, Kamu adalah “Pahlawan”.”

 

“Yup, peluangmu untuk menang adalah nol. Jadilah anak yang baik dan mati, oke? Pangeran kecil.”

 

“Ilusi, hmm…”

 

Kata yang sangat nostalgia. Aku ingat pernah bertemu dengan pengguna ilusi sebelumnya.

 

<< Maksudku, ilusi… bukankah itu seperti curang? >>

 

<< Apaaaaah!?! Dengarkan orang ini, dengan santai meremehkan teknik garis keturunanku seperti itu!! Sialan!? Tidak mungkin!! Maksud aku, melawan orang-orang seperti mentormu itu, mereka tidak berarti apa-apa, Kamu tahu? Bajingan itu selalu berhasil memukul diriku yang sebenarnya tidak peduli berapa banyak ilusi yang aku gunakan … dia bukan manusia, kataku ya. Ngomong-ngomong, jika menurutmu itu curang, itu hanya pertanda bahwa kamu masih lemah, brengsek. >>

 

<< Jangan menempatkanku pada level yang sama dengan mentorku. Aku normal, Kamu tahu. >>

 

<< Ya, aku rasa begitu. Maaf soal itu. Bukankah menurutmu itu tidak nyata? >>

 

<< Apa? >>

 

Pria berambut gimbal itu melanjutkan, setelah mendesah pasrah.

 

<< Untuk menemukan posisi sesuatu menggunakan indera selain penglihatan. Dan menanggapi dengan kecepatan itu. Aku tidak bisa mempercayainya, bro. >>

 

Dia tampak seperti sedang mengibarkan bendera putih, karena tidak ada cara baginya untuk bersaing melawan itu. Di mataku, mentorku memang luar biasa, tetapi pria berambut gimbal memiliki ilmu pedang yang jauh melampaui batas akal sehat juga.

 

Namun, bahkan dipasangkan dengan serangan ilusinya, adalah pekerjaan mudah bagi mentorku untuk menetralkannya. Aku merasa seperti aku tidak akan pernah cocok dengan mentorku, tidak peduli berapa lama aku hidup.

 

<< Jika Kamu pernah menghadapi pengguna ilusi, mengapa tidak mencobanya? Aku pikir ini counter yang cukup bagus. >>

 

Aku tersenyum setelah mengenang dan memejamkan mata. Wanita itu mungkin menganggapnya sebagai tanda bahwa aku telah menyerah pada pertarungan: dia masih berhati-hati dengan menyembunyikan tubuh aslinya dengan ilusi, tapi kemudian mengayunkan pedangnya, mengarah ke leherku.

 

Serangan diikuti oleh hembusan angin kencang. Meski begitu …

 

Apa yang tersebar bukanlah darah segar, tapi hanya percikan api. Suara benturan logam yang tumpul bergema.

 

“… Kamu… memblokir…?”

 

Bentrok pedang dengan wanita itu mengungkapkan posisi tubuh aslinya, tersembunyi oleh ilusi …

 

“Kamu disana.”

 

Tanpa ragu-ragu, aku menurunkan pedangku. Wanita itu buru-buru mundur, jadi kali ini aku juga tidak merasa seperti aku memotong apa pun.

 

Karena ilusinya dan gaya membunuh saat bermain dengan nyawa lawan, wanita itu memiliki nama kedua “Permainan Ilusi”. Nama aslinya adalah Idies Farizard.

 

Dia adalah alasan mengapa Afillis bertekuk lutut, seorang pendekar pedang yang mendapatkan gelar “Pahlawan” berkat teknik ilusinya.

 

Namun, kedekatannya denganku seburuk itu. Alasannya sederhana: Aku pernah bertemu dengan pengguna ilusi yang lebih kuat darinya. Sangat banyak. Jika aku harus menghadapi pria berambut gimbal itu, segalanya mungkin akan berbeda, tetapi dibandingkan dengannya dia jelas lebih rendah.

 

“Hahah.”

 

Sekali lagi aku tertawa, menggunakan pedangku. Lalu, seolah mengejeknya, aku berbicara. Mataku masih terpejam.

 

“Datanglah padaku, pengguna ilusi. Aku akan menghancurkan kepercayaan dirimu berkeping-keping.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 11 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 11, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 11 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 11 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 11 high quality, ,

Komentar

Chapter 11