Zensei wa Ken Mikado Chapter 26

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 26 – Tujuan Nyata

 

Malam itu –

 

Aku mendengar semuanya.

 

Grerial hampir menerobos masuk ke kamar Welles dan mengucapkan kata-kata seperti itu.

 

“Kamu berencana untuk memulai perang untuk menyelamatkan keluargamu.”

 

“Kebenaran di Balik Bunga Pelangi”

 

Buku itu memiliki kelanjutan.

 

Putri yang secara ajaib pulih akhirnya jatuh cinta dengan seorang pangeran dari Rinchelle dan, setelah kisah cinta yang penuh gairah, menikah dengannya. Dan mereka hidup bahagia selamanya.

 

Namun – penyakitnya dikatakan turun-temurun.

 

Penyakit sang putri memang sembuh berkat bunga pelangi, namun gennya belum hilang sama sekali dari tubuhnya.

 

Tidak peduli berapa generasi yang telah berlalu, gen penyakit itu diwarisi oleh keturunannya.

 

Pangeran pertama Rinchelle. Kemudian pangeran ketiga, yang pingsan satu bulan sebelumnya.

 

Penyakit yang mereka derita adalah penyakit yang sama yang tidak dapat disembuhkan oleh putri jaman dulu.

 

“… Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan.”

 

Welles bersikap bodoh.

 

Karena ada kemungkinan dia sedang dipancing untuk mengakuinya.

 

“Aku mendengar semuanya dari Clive. Welles.”

 

“… idiot sialan itu.”

 

Clive adalah nama pustakawannya.

 

Dia adalah teman masa kecil Welles, seseorang yang sering diceritakan pangeran. Jadi Grerial berpikir untuk bertemu dengannya terlebih dahulu.

 

Jika Welles tidak bergantung padanya, dia tidak bisa memberikan bantuannya.

 

Meskipun telah mengatakan ini, Grerial bergerak sendiri. Bagaimanapun, Welles adalah seorang teman. Namun, alasan terbesarnya adalah dia tahu apa artinya berperang melawan Saldance.

 

“Jika seperti yang dikatakan Clive, maka tidak perlu memulai perang, bukan?”

 

Karena…

 

“Ada satu di Rinchelle juga, kan?”

 

Sampai sekitar sepuluh tahun yang lalu, satu-satunya yang pernah menginjakkan kaki di pulau berpenghuni itu dan kembali untuk menceritakan kisah itu adalah lima orang dari 200 tahun yang lalu.

 

Ya… sampai sepuluh tahun yang lalu.

 

“Seorang ‘pahlawan’ yang pergi ke pulau itu dan kembali tanpa cedera!”

 

Jantungnya bisa hancur, kepalanya hancur, anggota tubuhnya robek – konstitusi fisiknya yang unik memungkinkan dia untuk pulih secara instan.

 

Dan nama yang diberikan padanya adalah …

 

“Yang ‘abadi’, Rowle Zwelg.”

 

Dia dulu hanya seorang ahli kimia.

 

Keahliannya dalam keahliannya juga biasa-biasa saja. Itu tidak berubah bahkan sekarang.

 

Satu-satunya hal yang membedakan Rowle dari yang lain adalah bahwa dia tanpa henti terus bereksperimen pada dirinya sendiri.

 

Rowle, yang tidak terikat pada kehidupan, mencoba segala macam prosedur penyembuhan pada tubuhnya sendiri.

 

Alhasil, berbagai obat yang dicoba berinteraksi dengan komposisi fisik aslinya dan mengubahnya menjadi unik.

 

Komposisi fisik yang sangat unik, yang menjamin tubuhnya “abadi” dalam kondisi tertentu.

 

Selain itu, dia juga berhenti menua.

 

Mereka yang mengenalnya mengatakan bahwa meskipun dia tampak berusia sekitar 30 tahun, sebenarnya dia berusia di atas 50 tahun.

 

Seorang ahli kimia yang, berkat komposisi fisiknya yang sangat unik, berhasil membunuh “Pahlawan” dan mencapai peringkat “Pahlawan” sendiri.

 

Itulah sosok Rowle Zwelg.

 

“Dia masih di pedesaan, bukan?”

 

“… Ya, dia. Dan tentu saja, aku sudah mencoba membicarakannya dengannya.”

 

“Apa yang dia katakan?”

 

“Dengan tiga pahlawan, termasuk Rowle, dan sekitar 30 tentara terlatih, kemungkinan menemukan bunga pelangi dan kembali hidup akan menjadi sekitar 50%. Tentu saja, lebih dari setengah dari mereka akan mati dalam prosesnya.”

 

Welles melanjutkan.

 

“Tapi dia juga menambahkan bahwa *Lychaine* juga harus pergi.”

 

Lychaine May Rinchelle.

 

Putri kedua kerajaan Rinchelle, terkenal pemalu tampil di depan umum.

 

Rowle dengan jelas menyatakan bahwa keberhasilan misi bergantung pada kehadiran sang putri misterius.

 

“Dia mengatakan bahwa jika Lychaine tidak bergabung dengan misi, mereka akan membutuhkan enam pahlawan atau lebih. Jika kita ingin mendapatkan jumlah bunga yang diinginkan, kita akan membutuhkan banyak orang untuk bisa menampung monster.”

 

“Adik perempuanmu memiliki *penglihatan*, jika aku ingat.”

 

“…ya.”

 

Pemandangan itu.

 

Seperti yang tersirat dari kata-kata itu, gadis muda bernama Lychaine dapat *melihat segalanya*.

 

Kenangan, emosi, pikiran batin, pengalaman…

 

Welles pernah berkata bahwa dia bahkan bisa melihat potongan-potongan masa depan.

 

Namun, karena kemampuan khusus ini, dia tidak bisa mempercayai orang dan mulai membenci mereka, akhirnya menghilang dari pandangan publik.

 

“Bunganya tidak bisa ditemukan dengan mudah, bukan.”

 

Karena seseorang dengan penglihatan diperlukan untuk misi, itu pasti masalahnya.

 

Paling tidak, bunganya pasti tidak tumbuh sembarangan.

 

“Menurut Rowle, bunga-bunga itu tumbuh secara terisolir. Carilah bunga sambil menahan monster … itu metode yang paling efektif dan yang akan menghasilkan lebih sedikit korban.”

 

“……”

 

Grerial terdiam.

 

Musuh adalah monster yang sangat kuat sehingga bahkan “Pahlawan” yang membawa gelar “Abadi” menyerah dan melarikan diri.

 

Menilai dari apa yang Welles katakan, dia tidak memiliki niat sedikitpun untuk mencoba mengalahkan monster.

 

Untuk membawa kembali bunga pelangi sebanyak mungkin sambil mengganggu musuh yang menakutkan.

 

Batas waktu adalah nyawa mereka yang ditugaskan untuk mengganggu monster.

 

Memang benar bahwa kecuali adik perempuan Welles bergabung dalam ekspedisi, bahkan membawa kembali satu bunga akan menjadi prestasi yang mengesankan.

 

“Aku tidak peduli bahkan jika aku akhirnya mati. Tapi aku tidak bisa melibatkan Lychaine dalam masalahku. Terutama karena aku tidak bisa menjamin dia akan kembali dengan selamat.”

 

“Jadi, Kamu memutuskan untuk memulai perang.”

 

“Aku tidak punya pilihan lain. Tolong mengerti aku, Grerial.”

 

Kerajaan Saldance adalah yang kecil.

 

Desas-desus tentang kerajaan, bagaimanapun, tumbuh dalam kredibilitas dalam beberapa tahun terakhir.

 

Kerajaan itu meminta perlindungan kekaisaran. Rumor mengatakan bahwa ia takut dihancurkan oleh Rinchelle.

 

Jika Rinchelle benar-benar menghancurkan Saldance, perang dengan kekaisaran sangat mungkin terjadi.

 

Dalam kasus seperti itu, Diestburg pasti akan terpengaruh juga.

 

Ada banyak kerajaan tersebar di seluruh negeri, tetapi kekaisaran membanggakan kekuatan yang menjulang di atas semuanya.

 

Kekaisaran, negara lain, dan *lainnya*.

 

Ketiga faksi ini beroperasi dengan keseimbangan yang ajaib dan menjaga kedamaian dalam jumlah minimal.

 

Keseimbangan yang coba dihancurkan Welles.

 

Bahkan jika dia mengatakan bahwa keluarganya dalam bahaya, Grerial tidak bisa membiarkannya.

 

Begitu…

 

“Welles.”

 

Grerial memanggil nama temannya.

 

“Jika aku ingat dengan benar, Saldance dapat mengizinkan, sebagai pengecualian dari aturan, hingga 50 ksatria atau tentara asing untuk memasuki negara, bukan?”

 

“Kamu tidak memikirkan…”

 

“Bawakanku juga, Welles. Di masa lalu, orang-orang mengklaim aku hampir mencapai level ‘Pahlawan’. Aku yakin aku bisa membantu.”

 

Grerial Hanse Diestburg.

 

Dia pria yang baik, terus menerus.

 

Karena itu, dia akan ragu-ragu setiap kali ada pembunuhan, tetapi dia masih termasuk dalam silsilah orang-orang yang mendirikan kerajaan.

 

Bakatnya tidak bisa diremehkan.

 

“…. Pertimbangkan posisimu sebelum berbicara, Grerial.”

 

Welles, temannya, tahu betul betapa berbakatnya dia.

 

Namun, dia tetaplah pangeran pertama.

 

Dia adalah pewaris takhta berikutnya. Posisinya berbeda dengan Welles.

 

Tapi pendapat Grerial tidak berubah.

 

“Aku sangat menyadari implikasinya. Sebagai pangeran pertama Diestburg, aku tidak bisa membiarkan risiko perang melawan kekaisaran.”

 

“Tapi…!! Aku punya ‘alasan yang tepat’ untuk melakukannya!!”

 

“Begitu Saldance jatuh, kekaisaran akan mengatakan bahwa mereka memiliki ‘alasan yang adil’ juga. Jika itu terjadi, maka tidak ada yang bisa menghentikannya lagi.”

 

“Itu….!”

 

Welles mengatupkan giginya dan menggigit bibir atasnya.

 

Darah mulai menetes dari sisi mulutnya.

 

“Lagipula, jangan berbicara seolah-olah kita akan mati.”

 

“………”

 

Welles tidak berbicara.

 

“Kita hanya harus kembali hidup-hidup.”

 

Teman Grerial yang biasanya sombong, luar biasa, hanya memikirkan apa yang bisa hilang.

 

“Kendalikan dirimu!! Welles May Rinchelle!!”

 

Grerial membentuk kepalan tangannya dan meninju dada Welles.

 

“Maevia adalah tunanganku. Apakah calon ipar membutuhkan alasan untuk saling membantu!?”

 

“Tapi tetap saja, kamu…. !!”

 

Kamu adalah pangeran pertama!!

 

Welles sangat ingin meneriakkannya.

 

Namun, dalam pikirannya dia berpikir bahwa, bersama dengan Grerial, mereka mungkin benar-benar berhasil.

 

Dia percaya begitu.

 

Dia berharap begitu.

 

“Lagipula aku bukan satu-satunya pangeran di Diestburg. Ada satu dengan kepala yang luar biasa di pundaknya juga. Seorang pangeran yang jauh lebih cocok menjadi raja dariku.”

 

“……”

 

Welles tidak bertanya siapa itu.

 

Karena dia tahu bahwa pangeran yang dibicarakan Grerial adalah Fay Hanse Diestburg.

 

Jelas terlihat bahwa Grerial sangat menyayanginya.

 

“Tapi dia agak berbahaya.”

 

Grerial menunduk, nada sedih dalam suaranya.

 

“Aku tidak tahu apa yang membebani dia, tapi terkadang dia terlihat sangat sedih. Aku tidak bisa menahan perasaan bahwa suatu hari dia bisa menghilang di suatu tempat. Dalam satu kata… sekilas. Sekejap, itulah dia.”

 

Itu sebabnya –

 

“Itulah mengapa aku ingin dia menemukan alasan untuk hidup. Sampai saat itu, aku harus membuatnya terikat. Jadi aku tidak bisa mati. Aku tidak akan mati. Jangan pergi membunuhku seperti itu, dasar tolol.”

 

Grerial meniupkan udara dari hidungnya dan menertawakan Welles dengan menantang.

 

“Aku tidak bisa menang melawanmu, Grerial, huh?”

 

“Terkadang kau terlalu tolol, temanku.”

 

Welles tertawa kecut, menyiratkan bahwa dia sendiri sangat menyadari hal itu.

 

“… Besok aku akan memanggil Rowle dan mengatur pertemuan untuk membahasnya.”

 

Hari sudah larut malam.

 

Para pangeran yang terjaga juga akan menyebabkan beban yang tidak perlu bagi para ksatria yang ditugaskan untuk mengawal mereka.

 

“Kemarilah lagi besok pukul 11.”

 

“Dimengerti.”

 

Kunjungan mendadak Grerial kemudian diakhiri.

 

 

“Haah.”

 

Di luar, seorang pria sedang menguping.

 

Dia menghembuskan nafas dan cahaya yang menembus jendela menerangi nafasnya yang putih.

 

“Alasan untuk hidup…”

 

Kegelapan malam menyembunyikan kehadiran pria itu.

 

Meski begitu, suaranya bergema samar.

 

Dia menutup matanya.

 

Apa alasannya untuk hidup?

 

Dia memegang pedang untuk hidup.

 

Dia melakukannya karena dia diberitahu bahwa dia akan menemukan sesuatu jika dia terus hidup.

 

Selama proses tersebut, perasaan ingin melindungi seseorang tumbuh di dalam dirinya.

 

Namun, semua sasaran perasaan seperti itu telah mati sebelum dia.

 

Dalam hidup ini juga, ada orang yang ingin dia lindungi.

 

Meski begitu, itu tidak bisa menjadi alasan untuk hidup.

 

Karena pria itu ingin bertemu dengan orang-orang yang telah pergi sebelum dia. Karena dia mengagumi mereka selamanya.

 

Orang-orang yang meninggal dengan senyuman di wajah mereka.

 

“Aku ingin tahu apa itu…”

 

Pria itu pergi, langkah kaki samar mengikuti di belakangnya.

 

Dia mengalami banyak kebahagiaan selama hidupnya.

 

Hari-hari yang dia ingat dengan jelas. Kenangan itu adalah harta karun baginya.

 

Kemudian, karena mereka, dia berpikir bahwa dia ingin mati dengan cara yang lebih pantas. Mati sedemikian rupa sehingga dia bisa membayar kembali orang-orang yang mengizinkannya untuk hidup.

 

Dia bisa saja memberikan berbagai alasan untuk mati.

 

Dia tidak bisa memikirkan alasan mengapa dia benar-benar harus hidup.

 

“Aku benar-benar ingin tahu apa itu…”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 26 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 26, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 26 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 26 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 26 high quality, ,

Komentar

Chapter 26