Zensei wa Ken Mikado Chapter 27

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 27 – Feli von Yugstine

 

“Kamu tidak perlu mengantarku lagi mulai besok dan seterusnya. Tanyakan Grerial tentang perintahmu.”

 

Hari masih pagi.

 

Matahari belum terbit: itu adalah waktu yang sangat dini bagiku. Namun – seperti yang diharapkan – Feli sudah bangun dan menunggu di sebelah pintuku, jadi aku mengambil kesempatan untuk mengatakannya.

 

“….maksudnya itu apa?”

 

Feli mengerutkan kening, tidak memahami maksud kata-kataku.

 

“Sejak awal, aku tidak pernah membutuhkan pendamping.”

 

Tapi aku tidak berniat mendengarkan apa yang dia katakan.

 

Aku meletakkan tangan di atas gagang “Spada” di pinggangku.

 

“Selama aku memiliki Spada-ku, aku akan baik-baik saja. Jika aku tertangkap basah, itu berarti aku hanya berharga sebanyak itu.”

 

Aku teringat apa yang aku dengar malam sebelumnya.

 

Jika itu semua benar, aku mungkin harus pergi ke pulau tempat bunga pelangi juga bermekaran.

 

Aku menang melawan “Pahlawan”.

 

Grerial, bagaimanapun, pasti akan menentang membawaku. Jika aku menyatakan keinginanku untuk pergi, dia mungkin akan menugaskan lebih banyak penjaga untuk mencegah aku melakukannya.

 

Dalam hal ini, aku perlu bertindak seperti aku tidak berniat pergi dari awal.

 

Sampai sekarang, satu-satunya hal yang bisa aku putuskan adalah tugas Feli.

 

Aku menyuruhnya pergi ke sisi Grerial.

 

“…..Itu tidak bisa.”

 

Namun, Feli menolak untuk menuruti.

 

Di dunia ini, dia mungkin satu-satunya orang yang melihat Fay Hanse Diestburg yang asli dari jarak dekat.

 

Jadi dia tidak bisa menerima perintahku.

 

Dia mungkin tidak akan pernah menerimanya.

 

“Kamu tidak punya hak untuk menolak.”

 

Aku sedikit menghunus “Spada” ku untuk mengintimidasinya, menunjukkan sekilas pedangnya. Bilah bayangan yang bersinar menakutkan mengungkapkan kekuatan dewa iblis yang membunuh prajurit kuat yang tak terhitung jumlahnya.

 

“Atau apakah aku begitu lemah di matamu sehingga kamu takut akan nyawaku, kepala pelayan?”

 

Itu sudah tidak lain adalah provokasi.

 

Jika Kamu bahkan tidak bisa menang melawan aku, maka Kamu tidak punya hak untuk khawatir, aku menyiratkan.

 

“….Iya.”

 

Dia berbisik.

 

“Ya itu benar. Kamu lemah di mataku, Yang Mulia.”

 

Dia mengulangi kata-kata itu, seolah merenungkannya.

 

“Kamu terlalu sombong, Yang Mulia. Jangan terlalu percaya diri setelah mengejutkanku hanya sekali.”

 

Ya, aku seharusnya mengharapkannya. Feli adalah seseorang yang siap mengorbankan hidupnya demi keluarga kerajaan. Mengancamnya tidak akan menghasilkan apa-apa.

 

Dia adalah tipe orang yang seperti itu.

 

Itu memiliki efek sebaliknya.

 

“….Aku mengerti.”

 

Dengan suara logam, aku memasukkan kembali pedangku ke sarungnya.

 

Memang benar, pada saat itu, Feli tidak tahu apa-apa tentang aku.

 

Dia bahkan tidak tahu bahwa aku bisa menggunakan pedang.

 

Kami juga menggunakan pedang sungguhan saat itu.

 

Tapi, dia tidak pernah bisa menebasku. Bisa dikatakan aku menyergapnya.

 

“Di luar masih gelap.”

 

Saat ini hampir jam 4 pagi.

 

Mengingat waktu aku tertidur, aku hampir tidak tidur malam ini.

 

Mungkin, aku juga memiliki berbagai kekhawatiran.

 

Monster yang tinggal di pulau itu.

 

Aku tidak tahu apa pun itu, tetapi itu pasti kuat.

 

Namun, jika Grerial akan pergi ke sana, aku akan membantunya dari bayang-bayang dan mencegah skenario terburuk terjadi. Itulah kesimpulan yang aku dapatkan.

 

“Ikutlah denganku sebentar, kepala pelayan.”

 

Feli masih terlihat bingung.

 

Namun, aku tidak menjelaskan apa-apa dan hanya mengisyaratkan dia untuk mengikuti aku.

 

Aku sudah memutuskan tujuan kami.

 

“…ini adalah…”

 

Hari masih gelap.

 

Karena cuaca dingin dan dini hari, tidak ada orang lain di sekitar.

 

Tempat yang kami capai adalah tempat yang dekat dengan laut tempat Feli membawaku sebelumnya. Itu adalah bujur sangkar yang relatif besar.

 

“Memang, aku mengejutkanmu terakhir kali.”

 

Aku mengambil “Spada” ku, yang telah digantung di pinggangku sejak kami tiba di Rinchelle, dan meletakkannya di tanah, sarung dan semuanya.

 

“Spada” ku dibentuk oleh bayangan. Bayangan adalah “Spada”, “Spada” adalah bayangan.

 

Jadi jika aku meletakkannya di tanah dengan niat yang benar, itu akan ditelan oleh tanah tanpa suara.

 

Kemudian aku membuat dua “Spada” yang berbeda dari bayangan.

 

“Ambil.”

 

Aku kemudian melemparkan satu ke Feli.

 

Aku membuat “Spada” yang meniru pedangnya, tapi dengan bilah tumpul.

 

Berpikir bahwa Feli akan bisa mengayunkannya tanpa menahan diri.

 

“Mari lanjutkan apa yang kita mulai saat itu.”

 

Feli akhirnya mengerti apa yang aku maksud dan melihat senjata yang aku berikan padanya.

 

“Bilahnya tumpul. Kamu tidak perlu menahan diri dengan itu.”

 

Jika bilahnya tajam, selalu ada *kemungkinan*.

 

Tanpa *kemungkinan* seperti itu, bagaimanapun, Feli kehilangan semua alasan untuk menahan diri.

 

Lagipula aku adalah lawan yang pernah dia lawan.

 

Dia pasti tidak akan bersikap lunak padaku lagi.

 

“Kamu adalah pengguna pedang, dan aku juga.”

 

Jika kita tidak dapat menemukan kesepakatan dengan kata-kata, maka hanya ada satu hal yang dapat kita lakukan.

 

“Mari kita selesaikan ini dengan pedang kita.”

 

Duel sederhana, bagaimanapun, tidak adil.

 

Jadi aku menambahkan kondisi berdasarkan kata-katanya.

 

“Jika aku menderita luka apa pun, aku akui bahwa aku membutuhkan pendamping. Aku akan melakukan apapun yang kamu katakan.”

 

Tapi.

 

“Tapi jika aku menang, kamu harus melindungi Grerial, bukan aku.”

 

“…bagaimana apanya?”

 

Feli akhirnya mengerti bahwa kata-kataku harus dimotivasi oleh keadaan tertentu.

 

“Kamu akan mengerti. Satu-satunya hal yang bisa aku katakan adalah aku tidak akan membiarkan kalian berdua mati. Tidak peduli apa yang terjadi.”

 

<< Dengarkan di sini, Nak. Suatu hari, Kamu akan menemukan seseorang yang ingin Kamu lindungi. Tidak salah. >>

 

Persis seperti yang kamu katakan, Lantis.

 

“Aku pria yang memegang kata-kataku, Kamu tahu. Aku tidak akan pernah melupakan hutang syukur.”

 

Aku tidak akan pernah melupakan kebaikan apa pun yang dilakukan padaku.

 

Aku tidak akan pernah membiarkan siapa pun mati di depanku, jika aku bisa membantu.

 

Atau, aku benar-benar tidak akan bisa menghadapi mentorku dan yang lainnya lagi.

 

“Feli von Yugstine.”

 

Aku memanggil namanya.

 

Nama elf dengan rambut perak tertiup angin sepoi-sepoi.

 

Nama dari anggota “Suku Roh” yang ramping namun berhati kuat, para elf.

 

Kamu bilang aku lemah.

 

Mentorku dan yang lainnya mengatakannya berkali-kali. Bahwa aku lemah.

 

Aku sadar akan hal itu. Secara mental, aku tidak pernah kuat.

 

Meski begitu, aku bertahan di dunia itu, dunia yang terkutuk itu, neraka di bumi itu.

 

Aku tahu lebih dari siapa pun betapa kuatnya mentorku dan yang lainnya.

 

Aku tahu tentang orang-orang yang tersesat di pasir waktu, orang-orang yang namanya dilupakan oleh sejarah.

 

“Aku tahu itu. Aku selalu tahu bahwa aku bukan orang yang kuat.”

 

Aku teringat senyum baik yang ditunjukkan mentorku dan yang lainnya padaku.

 

Aku bisa mendengar suara mereka. Suara omelan mentorku. Mengeluh dan memberitahuku bahwa aku lemah seperti biasanya.

 

Aku bisa mendengar suara baik yang aku cari dengan putus asa.

 

“Meski begitu, ada yang harus aku lakukan.”

 

Aku tahu bahwa Feli tidak benar-benar memikirkan apa yang dia katakan padaku.

 

Aku tahu dia mengatakan itu demi aku. Meski begitu, aku tidak bisa menarik kembali keputusanku.

 

Suasana di sekitarku berangsur-angsur berubah.

 

Aku dengan lancar mengekstrak “Spada” dari sarungnya.

 

Pedang tumpul yang dimodifikasi “Spada” sepertinya sangat ingin melihat beberapa tindakan, karena bersinar lebih tajam dari sebelumnya.

 

“Hoo ..”

 

Aku menarik napas.

 

Aku menghirup udara pagi yang masih dingin, tapi tubuhku terasa panas.

 

Kata-kata yang aku dengar berkali-kali.

 

Kata-kata yang sering dikatakan mentorku padaku.

 

Kenangan aku hidup dengan jelas di dalam diriku, aku berbicara dengan emosi.

 

“<< Satu tebasan, satu pembunuhan. Hatiku, tubuhku selamanya adalah medan perang. >> ”

 

Aku berteriak dengan keras.

 

Cengkeramanku pada gagang diperkuat, tidak peduli dengan suara gerinda yang dihasilkannya.

 

“Aku tidak punya niat untuk mundur. Kamu juga tidak, kan? Maka ini adalah satu-satunya jalan keluar.”

 

Kata-kataku, penuh dengan emosi, bergema di kotak kosong itu.

 

Suara itu membuat gendang telinga kita bergetar.

 

“Jika kamu ingin melakukannya dengan caramu, maka buktikan bahwa aku benar-benar lemah!! Feli von Yugstine!!!!”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 27 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 27, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 27 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 27 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 27 high quality, ,

Komentar

Chapter 27