Zensei wa Ken Mikado Chapter 29

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 29 – Pendekar Pedang yang Disebut Kaisar Pedang

 

Kamu yakin tentang ini?

 

Aku bisa mendengar bahasa roh, Vindes.

 

Naga itu meminta konfirmasiku, berbicara langsung ke dalam pikiranku.

 

Jangan lengah. Yang Mulia sangat kuat.

 

Aku tahu banyak dari lukamu.

 

Aku pikir aku mendengarnya mendesah.

 

Aku memejamkan mata, menyembunyikan pupil giokku.

 

Jadi itulah tuanmu.

 

Keheningan singkat menyusul.

 

Aku akan meminjam tubuhmu.

 

Silahkan.

 

Kata-kataku tidak ragu-ragu.

 

Itu tindakan terbaik yang bisa aku lakukan.

 

Satu detik berlalu. Dua detik.

 

“…….”

 

Aku membuka mataku, memperlihatkan pupil dengan warna *lapis lazuli*.

 

“Jangan terlalu menyiksa wanita ini.”

 

Feli berbicara dengan suara berbeda.

 

Nada suaranya, auranya, semuanya berbeda.

 

“Penyaluran roh.”

 

Teknik yang disebut penyaluran roh terdiri dari menampung keberadaan orang lain di dalam tubuh seseorang untuk mengeluarkan kekuatan seseorang secara maksimal.

 

Ini bukan pertama kalinya aku melihatnya, jadi aku tidak terlalu terguncang.

 

Ooh.

 

Tubuh Feli tertegun, mungkin terkejut karena aku menyadarinya. Menilai dari kata-kata yang dia ucapkan, itu pasti “Naga Air”.

 

Buktinya, makhluk bersisik yang muncul dari laut tidak terlihat.

 

Aku tidak dapat memastikan apakah itu memiliki tubuh yang sebenarnya, tetapi tidak ada gunanya mencoba untuk memastikannya.

 

“Aku tidak perlu menahan diri, bukan?”

 

Aku segera mengerti mengapa Naga Air tersenyum begitu menantang.

 

Penyaluran Roh dimaksudkan untuk menampung keberadaan yang lebih tinggi ke dalam tubuh seseorang. Seringai Naga Air dengan jelas menyatakan bahwa pertempuran akan jauh berbeda sekarang.

 

“Jangan khawatir, aku hanya berencana untuk sedikit memberimu pelajaran.”

 

Saat itu juga.

 

Suara, supersonik—

 

“……”

 

Aku merasakan sesuatu menyerangku dari belakang dan secara naluriah mengayunkan pedangku.

 

“Hah! Kamu menghentikannya!!!”

 

Setelah suara benturan logam, aku berbalik dan tubuh Feli tertawa, jelas geli. ()

 

 

“Tapi kamu terlambat!!”

 

Saat lawanku mengayunkan pedangnya dengan tebasan atas, itu sudah berpindah ke gerakan berikutnya. Segera setelah aku memblokirnya, sebuah tendangan tajam mengenai kepalaku dari samping—

 

(Terlalu cepat….!!)

 

Sebagus kecepatan reaksiku, masih ada batasnya.

 

Tendangan itu, bagaimanapun, membentuk busur, mencoba melemparkanku ke udara.

 

Itu mengarah ke leherku.

 

Kalau saja aku bisa memindahkannya…

 

Tubuhku bergerak lebih cepat dari pikiranku.

 

Wah!

 

Aku membungkuk ke belakang dan nyaris tidak berhasil menghindari tendangan, yang lewat di samping kepalaku dengan suara angin kencang.

 

Apa yang akan terjadi jika itu mengenai? Mudah dibayangkan.

 

Aku meremehkannya karena wajahnya masih milik Feli tetapi di dalam tubuhnya ada sesuatu yang sama sekali berbeda.

 

Aku harus menjaga jarak antara kita dan—

 

“Kamu tidak bisa lepas dariku.”

 

Namun, aku tidak punya banyak waktu. Itu sudah mendekati aku dan, memanfaatkan celah yang disebabkan oleh penghindaranku, tinju kirinya menyerang.

 

“Ga..hah…!”

 

Tinju itu mendarat di perutku, mendorongku.

 

Pukulan berkekuatan penuh membuatku terbang mundur, menabrak batang pohon.

 

Suara gemuruh bisa terdengar setelahnya.

 

“… dia berhasil menarik tubuhnya kembali?”

 

Naga Air yang mendiami tubuh Feli memandang tinjunya dengan takjub.

 

Meski terbuka, Fay berhasil menarik tubuhnya kembali.

 

Itu membuatnya agak mengurangi dampaknya.

 

Menurut Feli, dia seharusnya menjadi manusia biasa.

 

Meskipun masih muda, dia memiliki keterampilan yang cukup tinggi untuk mengejutkan bahkan Naga Air.

 

“Namun, itu tidak cukup—”

 

Naga Air memilih untuk menggunakan tinjunya daripada pedang.

 

Dengan demikian itu bisa memberikan pukulan yang serius.

 

Itu dimaksudkan untuk membuat Fay pingsan.

 

Namun, ada sesuatu yang mendekat dari kegelapan di sekitarnya.

 

Sesuatu seperti pisau tajam. Tidak, mungkin dia masih mempertahankan alasannya, karena bilahnya tumpul.

 

Naga Air yakin dia menyerang dengan tepat.

 

Dan lagi.

 

“Spada”

 

Sebuah suara terdengar.

 

Puluhan meter jauhnya, ada siluet manusia.

 

Itu masih berdiri.

 

Ekspresinya terluka, tapi mulutnya tersenyum.

 

Dia tertawa. Tidak salah lagi.

 

“Ini adalah…”

 

Semakin banyak bilah bayangan muncul.

 

Itu dengan mudah berjumlah lebih dari 100.

 

Namun rasanya masing-masing bergerak sendiri-sendiri.

 

“Apakah kamu benar-benar manusia, Nak?”

 

Naga Air tidak tahu makhluk apa pun yang bisa melakukan hal seperti itu, kecuali “Roh Pedang”.

 

Naga Air tahu bahwa manusia terkadang melahirkan individu dengan kekuatan luar biasa, yang disebut “Pahlawan”. Meski begitu, manusia di depannya terlalu abnormal.

 

Menjadi makhluk yang dekat dengan alam roh, Naga Air bisa melihatnya.

 

Semua “Spada” yang merangkak keluar dari bayang-bayang mengandung emosi mereka sendiri, pikiran mereka sendiri.

 

Senjata yang digunakan untuk waktu yang lama akhirnya menyimpan perasaan mereka sendiri.

 

Itu bukan kejadian langka.

 

Kesukaan, niat untuk membunuh … perasaan seperti itu memenuhi semua pedang yang lahir dari bayang-bayang.

 

Kegelapan.

 

Obsesi, kebencian, dan perasaan lain dari kategori semacam itu.

 

Itu terlalu berbahaya.

 

Bahkan Naga Air telah mencapai kesimpulan ini.

 

“Sayang sekali, aku belum meninggalkan kemanusiaanku.”

 

Fay mendekati Naga Air, perlahan dan pasti.

 

Seolah tidak terjadi apa-apa.

 

Kerusakan pukulan sebelumnya harusnya ada. Meski begitu, dia tidak menunjukkan kelemahan apapun.

 

Kehadiran seperti itu memang cocok untuk seorang pejuang, seorang pendekar pedang.

 

Naga Air memuji ketangguhan dan keberaniannya lebih dari apapun.

 

“Itu tubuh Feli yang kau gunakan. Aku tidak berniat membunuhmu, tapi aku juga tidak akan kalah.”

 

Dengan suara logam yang tajam, aku mengganti pegangan “Spada” ku.

 

“…. Arogansi macam apa itu.”

 

Aku melihat Naga Air yang tampak tidak puas dan merasakan dorongan untuk tertawa.

 

“Ha ha!”

 

Aku tertawa dengan keras dan jelas.

 

Bibirku membentuk senyuman bengkok.

 

“Sesuatu seperti itu…”

 

Aku teringat percakapan dengan mentorku, yang bahkan tidak pernah aku harapkan untuk menang, dan melontarkan kata-kata itu.

 

“Kecuali jika Kamu menang melawan aku, aku tidak akan mempertimbangkan apa pun yang Kamu katakan!!!”

 

Aku mengayunkan “Spada” ku dalam gerakan horizontal.

 

“Spada – Slash !!”

 

Tebasan berbentuk bulan sabit terbang di udara.

 

Pada saat yang sama, aku bergegas ke depan.

 

“Itu dia…?”

 

Garis miring lurus.

 

Mungkin berpikir bahwa itu hanya perlu menghindarinya. Naga Air bertindak seolah-olah akan menghadapinya secara langsung, tapi—

 

“Tidak- ”

 

Begitu aku menyadari bahwa aku telah lenyap, tindakan itu menghentikan tindakan yang akan diambilnya.

 

Alasannya adalah aku tiba-tiba muncul dari bawah garis miring yang aku luncurkan.

 

“Menemukanmu!!”

 

“Spadaaaa!!”

 

Aku sudah memperhitungkan fakta bahwa gerakanku akan dibaca.

 

Naga Air, bagaimanapun, tidak tahu gaya bertarangku.

 

Setengah dari 100 “Spada” yang telah kubuat memperlihatkan taring mereka pada Naga Air.

 

“Mereka datang sekarang!?”

 

Naga Air mendecakkan lidahnya dan mencoba menghindarinya.

 

Namun…

 

“Maaf, tapi kamu tidak bergerak selama beberapa detik!!”

 

Salah satu “Spada” menusuk bayangan yang membentang di bawah Naga Air, atau lebih tepatnya, tubuh Feli.

 

Tebasan itu palsu: serangan sebenarnya adalah ini: “Spada – Shadow Bind”.

 

Sebuah teknik “busuk” yang memblokir pergerakan target melalui bayangan mereka.

 

Melawan lawan dengan skill yang cukup tinggi, itu bukanlah langkah yang menentukan, tapi bisa menahan mereka selama beberapa detik.

 

Banyak serangan dari segala arah.

 

Meski begitu, Naga Air tidak berhenti.

 

“Wahai aliran air, amukanlah!!”

 

Dengan gemuruh yang dalam, lima pilar air naik mengelilingi Naga Air.

 

Mereka menyatu dan membentuk semacam angin puyuh.

 

“Spada” terbang ditelan di dalamnya, momentum mereka terhalau, dan mereka lenyap di udara.

 

Meski begitu, aku tidak berhenti menyerang.

 

Tidak peduli apakah aku harus menghadapi angin puyuh yang mengamuk atau yang lainnya.

 

“Tidak ada apa-apa!! “Spada” ku!! Tidak bisa membacanya!!”

 

Aku fokus pada niat menebas pedangku.

 

Pukulan kuat, diluncurkan dengan segenap berat badanku.

 

Aku juga membungkusnya dengan “Spada – Slash” dan mengayunkan pedangku secara horizontal.

 

Dengan itu aku membelah angin puyuh di sekitar Naga Air—

 

“G-gah!?”

 

Dan mendekati Naga Air, yang sebelumnya dilindungi oleh angin puyuh.

 

Saat aku mengayunkan pedangku, menargetkan senjata yang dipegang oleh Naga Air, aku mendengar erangan kesakitan.

 

Naga Air akhirnya kehilangan benturan kekuatan dan terlempar. Aku bergegas ke arah yang dituju, bertujuan untuk melakukan serangan lanjutan.

 

“Rraahhh!!”

 

Aku meluncurkan tebasan “Spada” sebanyak yang aku bisa, tapi semuanya lenyap. Aku menyadari alasannya dalam sekejap.

 

“Aaaaahhhhhh!!!”

 

Naga Air berteriak keras, untuk bangun.

 

Aku dengan jelas melihat jejak yang diukir di tanah oleh Naga Air dan, di mana itu berakhir, lawanku, sudah berdiri dengan kakinya.

 

“Jangan berani-berani mati begitu saja… !!”

 

Aku merasakan darahku mendidih.

 

Kegembiraan, yang sudah pada tingkat yang tidak terkendali.

 

Dan itu hanya duel, bukan pertarungan sampai mati.

 

Itu mengingatkan aku pada pertarunganku dengan mentorku dan yang lainnya.

 

Tidak peduli berapa kali aku mengayun, bentrokan pedang tidak pernah berakhir.

 

“Haha… hahaha… hahahahahaha!!!”

 

Aku tidak bisa berhenti tertawa.

 

Serangan dahsyat yang menebas dan mengoyak udara malam yang tersisa.

 

Meski begitu, Naga Air menerima semua serangannya.

 

Itu menderita luka yang mengoyak, tapi mengambil semuanya.

 

Serangan pedang yang bahkan tidak meninggalkan jejak di belakangnya.

 

Tawa, suara benturan pedang, dan angin yang dihasilkannya.

 

“Gh… .. !!”

 

Naga Air, dipaksa bertahan oleh serangan tanpa hentiku, terengah-engah.

 

Setelah puluhan, ratusan bentrokan, bentuk pedang lawan menjadi jelas. Tekniknya, kebiasaannya, sebagian besar pergerakannya bisa diprediksi.

 

Namun, situasi kami tidak berubah. Sebaliknya, ekspresi Naga Air menjadi semakin tegang.

 

“Apakah Kamu bahkan memiliki kemewahan untuk berpikir!?!”

 

Aku bisa dengan mudah mengetahui apa yang sedang dipikirkan Naga Air.

 

Itu mungkin mempelajari permainan pedangku.

 

Permainan pedang tercela ini, jauh dari gaya klasik. Pedang ini begitu terfokus pada pembunuhan.

 

“Kamu…!!”

 

Mengabaikan nada menuduhku, Naga Air mencoba melakukan serangan balik. Aku menangkisnya dan udara bergetar.

 

Kemudian tebasan lain, dengan momentum seperti badai, melesat menuju Naga Air.

 

Karena lawanku menggunakan tubuh Feli, aku sengaja menghindari serangan di titik kritisnya.

 

Naga Air juga mengetahui fakta ini, jadi sulit untuk mendapatkan serangan yang menentukan.

 

Meskipun pukulan kerasku, Naga Air tidak melakukan serangan balik dan mempertahankan posisi bertahan. Itu menunjukkan perbedaan pengalaman dan kekuatan antara “Pedang” ku dan “Pedang” Naga Air

 

Kenyataannya hanya beberapa menit telah berlalu, tetapi bentrokan pedang kami sepertinya telah berlangsung lebih lama. Namun, akhirnya, mereka mencapai kesimpulan yang cukup jelas.

 

“Ah, gah…”

 

Serangan sengit tak berujung. Kelelahan yang menumpuk mungkin menjadi tak tertahankan.

 

Pedang Naga Air jatuh ke tanah.

 

“Maaf tapi- ”

 

Aku menyentuh leher Naga Air dengan bilah tumpul “Spada” ku.

 

“-kamu kalah.”

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 29 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 29, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 29 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 29 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 29 high quality, ,

Komentar

Chapter 29