Zensei wa Ken Mikado Chapter 31.5

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 31.5

 

Perang di kerajaan Afillis telah berakhir, tetapi tak lama kemudian aku – Fay Hanse Diestburg – menemani kakak laki-lakiku Grerial ke “Kerajaan Air” Rinchelle, sebuah negara yang sangat dekat hubungannya dengan Diestburg.

 

Gaya hidup malas yang aku kenal semakin menjauh, yang membuatku mendapat julukan “Pangeran Sampah”.

 

Selama kunjungan kami di Rinchelle, Grerial dan aku mengadakan pertemuan pribadi dengan pangeran kedua kerajaan, Welles May Rinchelle, yang tiba-tiba mengungkapkan rencananya untuk menyerang negara lain.

 

Menurut apa yang aku dengar ketika aku kebetulan menguping percakapan diam-diam antara Welles dan saudaraku Grerial, tujuan invasi adalah untuk mengambil ramuan obat yang disebut “Bunga Pelangi”. Karena alasan itu, berperang dengan kerajaan Saldance, satu-satunya tempat di mana bunga itu bermekaran, tidak dapat dihindari.

 

Kakakku Grerial tampaknya mendukung gagasan untuk mengambil bunga itu, tetapi lokasi di mana bunga itu tumbuh adalah sarang monster, seperti yang akan kamu temukan di dongeng. Grerial rupanya tidak berniat membawaku ke sana, jadi diskusi berlanjut tanpa diriku.

 

Namun demikian, aku mempercayai naluriku dan memutuskan untuk membuat persiapan sendiri untuk membantu saudara laki-lakiku.

 

“Aku tidak ingin mereka yang penting bagiku pergi ke tempat yang berbahaya. Aku tahu bagaimana rasanya, sangat menyakitkan. Tapi… ini rumit.”

 

“…apa yang kamu bicarakan?”

 

Aku bergumam pada diriku sendiri sambil melihat ke langit berwarna perak. Tanggapan datang dari anak laki-laki yang baru saja aku temui. Dia adalah seorang tentara bayaran yang ditugaskan untuk menjaga “toko” yang aku kunjungi.

 

“Aku yakin dia tidak ingin aku terluka, tapi untukku juga… tidak, tidak apa-apa, tidak apa-apa.”

 

Bersandar di dinding kotor gang belakang, aku telah mengutarakan pikiranku dengan keras. Ketika jawaban anak laki-laki itu membuatku menyadarinya, aku segera mengganti topik.

 

Beberapa menit telah berlalu sejak aku mengatakan bahwa aku akan menunggu sampai orang yang aku cari – seorang pedagang yang kuat bernama Dvorg Tsarrich – tiba, dan anak laki-laki itu dengan singkat menyuruh aku melakukan apapun yang aku suka. Tidak ada percakapan yang serius: waktu berlalu begitu saja.

 

“Aku hanya bisa berharap aku tidak mengkhawatirkan apa pun.”

 

Kata-kataku terbawa angin begitu saja.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 31.5 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 31.5, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 31.5 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 31.5 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 31.5 high quality, ,

Komentar

Chapter 31.5