Zensei wa Ken Mikado Chapter 31

Semua chapter ada di Novel Zensei wa Ken Mikado
A+ A-

Chapter 31 – Sebuah Cerita Bergerak

 

“… .Hm.”

 

“Kamu akhirnya sadar.”

 

Aku memandang Feli perlahan duduk dan merasakan ekspresiku rileks.

 

Saat ini masih sekitar jam 7 pagi.

 

Aku memang mengatakan “akhirnya”, tetapi hanya sekitar dua jam telah berlalu.

 

“… Permintaan maafku yang terdalam.”

 

Itu adalah kata-kata pertamanya.

 

Sebelum mengatakan apapun, dia meminta maaf.

 

Aku pikir itu benar-benar seperti dia yang melakukan itu.

 

“Kamu melakukannya demi aku, kan? Selain itu, sparring sesekali tidak buruk sama sekali.”

 

“Tetapi aku…!”

 

Feli mencoba mendekati aku, tetapi membeku di tengah jalan.

 

Dia menyadari bahwa ada sesuatu yang aneh.

 

“Apakah Kamu melakukan ini, Yang Mulia?”

 

Perban yang dilakukan dengan buruk telah diterapkan di sana-sini pada tubuh Feli.

 

“Aku tidak bisa menggunakan… sihir, kan? Akulah yang menyakitimu, tapi hanya ini yang bisa kulakukan.”

 

“…….”

 

Perlakuanku sangat buruk sehingga aku hampir membenci diriku sendiri karenanya.

 

Aku sangat buruk dalam menyembuhkan orang lain.

 

Setelah aku mengaku, Feli menatap aku dengan mata terbelalak karena terkejut, lalu terkekeh.

 

“Yang mulia.”

 

Dia kemudian memanggil aku.

 

“Tolong mendekat.”

 

Aku berdiri dari kursi tempatku duduk dan berjalan mendekati Feli.

 

“Permisi.”

 

Feli lalu meletakkan tangan di perutku.

 

O luka, sembuh.

 

Cahaya hijau bersinar di telapak tangannya.

 

Itu adalah cahaya yang sangat lembut.

 

Aku bisa merasakan sakitnya mereda dan menghilang.

 

Jadi itu sihir.

 

Aku pikir itu tidak jauh berbeda dari “Teknik Garis Darah” dunia sebelumnya.

 

Sihirku mungkin “Spada”. Berpikir seperti itu terasa meyakinkan.

 

Cukup nyaman.

 

Lukaku harusnya relatif serius, karena dia melanjutkan penyembuhan untuk sementara waktu, tetapi aku dapat dengan jelas merasakan sakitnya berkurang dari waktu ke waktu. Setelah beberapa menit, aku mungkin akan pulih ke kondisi sebelum duel.

 

“Ya memang. Kapanpun kamu terluka, tolong biarkan aku menyembuhkanmu.”

 

Feli kemudian menertawakan dirinya sendiri, mengatakan bahwa dialah yang menyebabkan luka ini. Aku mengatakan bahwa kami berada di perahu yang sama saat itu, dan tertawa juga.

 

“Mengomel hanya bisa menyakitimu, lho.”

 

“Aku akan berhati-hati, kurasa.”

 

“Iya. Tolong hati-hati.”

 

Dia mungkin menyadari bahwa aku tidak sungguh-sungguh dengan apa yang aku katakan, atau tidak ada yang dapat dia katakan yang benar-benar dapat membantu.

 

Feli hanya menertawakan betapa putus asanya aku.

 

Saat kesembuhanku berakhir, giliran Feli.

 

Dia melepas perban cerobohku dengan ekspresi minta maaf, lalu menyembuhkan dirinya sendiri.

 

Setelah beberapa menit, tidak ada luka yang terlihat padanya.

 

“Kamu tidak akan menyembuhkan itu?”

 

Luka di lengan kanannya.

 

Feli meninggalkan perban di satu tempat itu.

 

“Ini adalah kasih sayang Yang Mulia.”

 

Dia mengatakan itu dengan sangat bahagia.

 

Dia meninggalkan perbanku di luka yang dangkal.

 

Aku tidak tahu apa gunanya meninggalkan perban malangku di sana, tapi kata-katanya membuatku bahagia. Sedikit.

 

“Hei, Feli.”

 

Aku memanggil namanya kali ini.

 

Aku kemudian mengarahkan telapak tanganku ke lantai dan, dari bayangan yang diciptakan oleh sinar matahari yang menyaring melalui jendela, sebuah “Spada” muncul.

 

“Bawalah ini bersamamu.”

 

Aku kemudian menyerahkan “Spada” kepada Feli.

 

“Anggap saja sebagai jimat keberuntungan… atau mungkin Kamu tidak membutuhkannya?”

 

Feli adalah orang yang menepati janjinya.

 

Dia pasti akan pergi ke Grerial, seperti yang aku katakan padanya.

 

Dan dia pasti akan berguna baginya.

 

Jadi “Spada” ku adalah asuransi tambahan jika terjadi keadaan darurat.

 

“Tidak, aku dengan senang hati menerimanya.”

 

Feli mencengkeram erat “Spada” yang bersarung.

 

“Aku mengerti.”

 

Urusanku selesai.

 

Aku menuju ke lemari, mengeluarkan mantel dan menutupi pundakku.

 

“Aku akan menemui kenalan seorang kenalan sekarang. Katakan pada mereka aku akan kembali saat makan malam.”

 

“Lalu aku—”

 

Aku akan ikut denganmu.

 

Namun, sebelum Feli bisa menyelesaikan kalimatnya, aku telah meninggalkan ruangan dan menutup pintu di belakangku.

 

“Beristirahatlah untuk hari ini. Mengedepankan hanya bisa menyakitimu, kan?”

 

Aku berteriak melalui pintu.

 

Aku pikir itu cara yang buruk untuk menjawab, tetapi aku tidak berhenti berjalan pergi.

 

 

Gang kecil yang seperti labirin.

 

Sebuah tempat yang tenggelam dalam kegelapan, tanpa satu cahaya pun.

 

Hari masih siang, tapi hampir tidak ada orang di sekitar.

 

“-ini pasti tempatnya.”

 

Aku berhenti di depan pintu yang kotor.

 

“Kita mulai.”

 

Aku mengulurkan tanganku ke gagang pintu, tapi—

 

“… .Hmm.”

 

Aku hanya merasakan tekstur logam yang kusam.

 

Pintunya tidak terbuka.

 

Itu adalah sebuah masalah.

 

Saat aku mulai melihat sekeliling, siluet menyelinap keluar dari kegelapan.

 

Karena pencahayaan yang buruk, aku hampir tidak bisa melihat sosoknya, tetapi entah bagaimana aku bisa mengatakan bahwa itu terlihat seumuran denganku.

 

“Aku yang bertanggung jawab hari ini. Bisnis apa yang Kamu miliki?”

 

“… toko bunga … tidak, Warrick memperkenalkanku ke tempat ini.”

 

Buket bunga lili laba-laba merah yang kubeli sebelum pergi ke Rinchelle.

 

Aku mengeluarkan surat yang disembunyikan di karangan bunga, sehingga anak laki-laki di depanku bisa melihatnya.

 

<< Jika Kamu pernah mendapat masalah di Rinchelle, Kamu harus berkunjung ke tempat ini >>

 

Aku tidak yakin aku bisa menyebutnya sebagai surat pengantar, tetapi memang benar dia memperkenalkan aku ke tempat ini.

 

Pihak yang diperkenalkan adalah seorang pedagang, rupanya: ada tiga alamat di surat itu, dan aku baru saja mengunjungi salah satunya.

 

“Apakah Kamu punya janji?”

 

“Tidak.”

 

“Selamat tinggal kalau begitu. Guru tidak memberi tahu aku bahwa ada orang yang datang hari ini. Aku seorang pekerja bergaji, meskipun aku mungkin tidak terlihat seperti itu. Harap tetap di jalan.”

 

Aku merasa bahwa anak laki-laki itu mengusir aku.

 

“………… ..”

 

Sepertinya tidak ada ruang untuk negosiasi. Setelah berpikir dalam diam beberapa saat, aku berbicara lagi.

 

“Jika aku membuat janji, kapan aku bisa menemuinya?”

 

“Siapa tahu? Menurutmu mengapa aku bisa mengetahui hal seperti itu? Aku tidak tahu vila bangsawan mana yang kau lihat, tapi…”

 

Anak laki-laki itu memperhatikan pakaian cantik yang aku kenakan dengan sengaja.

 

Dia kemudian menghela nafas dan menatapku.

 

“Di gang belakang ini, kamu terlalu menonjol, terlihat seperti itu.”

 

Anak laki-laki itu menyeringai tidak enak.

 

Pada saat yang sama, aku melihat orang-orang mulai berkumpul di belakang.

 

Ada tembok di belakangku.

 

Dengan kata lain, itu jalan buntu.

 

Kutukan kecerobohanmu sendiri, sobat.

 

Anak laki-laki itu rupanya tidak berniat bertindak sendiri.

 

Dia hanya bertanggung jawab atas tempat ini hari ini dan tidak akan berpihak pada salah satu pihak, atau begitulah tampaknya.

 

Para bajingan yang tertarik dengan “iming-iming” yang aku wakili berjumlah sekitar 30.

 

Jelas sekali bahwa mereka tidak memiliki niat baik terhadap aku.

 

“Ha ha,”

 

Aku tertawa kecil.

 

Tawa gila yang sangat mempesona.

 

Aku tahu bahwa beberapa bajingan bersenjata.

 

Beberapa sudah menghunus pedang mereka.

 

Aku mengenakan pakaian ini dengan sengaja karena aku tidak ingin pedagang yang akan aku temui memandang rendah aku, tetapi lihat apa hasilnya.

 

Biasanya aku akan merasa ingin menghela nafas, tetapi aku menyadari bahwa keberuntunganku seburuk biasanya, dan malah merasa ingin tertawa.

 

“Jika kamu telah menghunus pedangmu untuk melawanku, maka kamu harus siap dengan konsekuensinya, huh.”

 

Tidak ada Jawaban.

 

Jangan merusak pakaiannya! Bagaimana kita akan membaginya?

 

Begitulah kata-kata yang aku dengar. Rupanya mereka tidak memiliki niat sedikit pun untuk berbicara denganku.

 

“Baiklah.”

 

Anak laki-laki itu memandang kami dari kejauhan, dengan penuh semangat menanti apa yang akan terjadi.

 

Kemalangan orang lain rasanya seperti madu, seperti kata mereka.

 

Itu sangat tidak menyenangkan, untuk sedikitnya.

 

“Tidak ada perasaan sulit, ini semua untuk membela diri.”

 

Aku berkata kepada para bajingan yang menyerang ke arahku, dengan senjata di tangan.

 

Aku bisa melihat bayang-bayang.

 

Targetku ada di kaki mereka.

 

Aku fokus untuk mengikat mereka semua ke tanah dan—

 

“Spada.”

 

Memotong.

 

Aku berani bersumpah aku mendengar suara seperti itu di pikiranku, saat pemandangan itu tiba-tiba menghilang.

 

“Gwaah…?”

 

Jeritan dan rintihan kesakitan memenuhi gang.

 

“….mendesah.”

 

Keberuntunganku sangat buruk. Itulah satu-satunya kesimpulan yang bisa aku raih.

 

Aku berjalan beberapa langkah, duduk di dekat pintu yang awalnya aku berhenti di depan, lalu melihat ke atas.

 

Hari masih siang. Ada waktu.

 

Jika aku menunggu di sini, aku akan bertemu dengan pedagang itu cepat atau lambat.

 

“…….”

 

Aku merasakan kehadiran seseorang dan melihat ke samping.

 

Anak laki-laki yang memilih untuk tidak terlibat dalam “pertarungan” itu menatapku.

 

“….siapa namamu?”

 

Suaranya gemetar.

 

Meski begitu, sejak dia menyadari aku adalah seseorang yang tidak bisa diremehkan, bocah itu terus menatapku.

 

Dia membawa pedang di pinggangnya.

 

Sesuatu membuat dadanya membengkak. Mungkin pisau.

 

Dia bilang dia yang bertanggung jawab atas tempat ini hari ini.

 

Dia adalah seorang pendekar pedang, mungkin.

 

Aku menyukai sikap kewaspadaannya yang tinggi.

 

Aku adalah pangeran ketiga kerajaan Diestburg, Fay Hanse Diestburg.

 

Angin lembut menggerakkan rambut pirangku. Aku berbicara dengan tanganku masih di “Spada” ku.

 

Aku ingin berbicara dengan pedagang terkenal Dvorg Tsarrich.

 

Karena dia mungkin satu-satunya orang yang bisa memenuhi permintaanku.

 

Itu sebabnya aku datang ke sini.

 

Tags: baca novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 31 bahasa Indonesia, novel Zensei wa Ken Mikado Chapter 31, baca Zensei wa Ken Mikado Chapter 31 online, Zensei wa Ken Mikado Chapter 31 sub Indo, Zensei wa Ken Mikado Chapter 31 high quality, ,

Komentar

Chapter 31